Abang Ngah

5558 views
Abang Ngah,4.13 / 5 ( 8votes )

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Gambar Bogel Abang Ngah   Melayu Boleh.Com

Abang Ngah adalah anak angkat aruah bapa mertuaku yang duduk di sebuah bandar yang jaraknya 155 km dari kampungku. Pada hari Sabtu jam 11.30 malam ketika aku sedang bekerja di hospital, aku menerima panggilan yang tidak dikenali.
“Assalamualaikum. Ti kenal suara ni?”, tanya suara yang tidak dikenali.
“Mualaikumusalam. Siapa ni. Tak camlah,” jawabku.
“Abang Ngahlah,” jawab suara itu.
“Oh Abang Ngah. Abang Ngah ada di mana?” soalku
“Ada di bandar. Awang ada di rumah?” tanya Abang Ngah
“Awang ada di Kuala Lumpur. Pasal apa?” soalku semula.
“Abang Ngah dari Kuantan rasa letih nak drive balik ke Kuala Terengganu malam ini. Cadang nak tumpang tidur di rumah,” kata Abang Ngah.
“Marilah. Ti kerja sekarang ini di hospital. Setengah jam lagi baliklah. Abang Ngah tunggu di 7 eleven nanti Ti jumpa Abang Ngah di sana,” kataku.
Tepat jam 12.10 minit aku tiba di 7 eleven. Abang Ngah menungguku dengan Hiluxnya. Aku terus bersalam dengan Abang Ngah sambil mencium tangannya. Abang Ngah 10 tahun tua dari suamiku dianggap macam abang angkat suamiku. Setiap kali kami ke Kuala Terengganu kami sering tidur di rumahnya. Aku yang tiba dengan kereta vivaku menyuruh Abang Ngah ikut aku dari belakang dengan Hiluxnya.
“Ti dah makan?” tanya Abang Ngah.
“Belum. Abang Ngah?” soalku pula.
“Belum juga. Kalau begitu kita pergi makan dahululah,” kata Abang Ngah. Kami singgah di sebuah kedai tom yam. Abang Ngah order sup ekor dengan tongkat ali manakala aku order sup ekor dengan teh tarik
“Lama dah Awang tak balik?” tanya Abang Ngah.
“Dekat sebulan dah,” jawabku.
“Kesian lama Ti kena tinggal,” kata Abang Ngah
“Lantak dialah Abang Ngah,” kataku
“Tak ada suami makan sup ekor juga. Bahaya ni,” kata Abang Ngah sambil ketawa.
“Abang Ngah pun tak balik kampung makan sup ekor juga,” kataku sambil ketawa.
“Ekor Abang Ngah nak libas orang malam ini,” katanya lagi sambil ketawa.
“Sedap juga kalau kena libas ekor Abang Ngah,” jawabku sambil ketawa.
“Kalau kena libas dengan ekor Abang Ngah, Ti tak nak ekor lain dah.Hahaha,” katanya lagi sambil kami ketawa.
Lepas makan Abang Ngah bawa Hiluxnya mengekori kereta vivaku ke rumah baruku.Abang Ngah tak pernah sampai di rumah baruku. Dulu dia datang dengan anak bininya ke rumah lama.
Bila kusampai di rumah, kulihat anak sulungku,Zaki belum tidur main game di biliknya. Aku suruh Zaki yang berusia 23 tahun itu bersalam dengan Abang Ngah. Aku beritahu Zaki, Abang Ngah abang angkat ayahnya tumpang tidur di rumah. Manakala adiknya Zakuan, 22 tahun, sudah tidur di bilik Zaki itu. Zaki memang suka main game sampai pagi di biliknya tanpa mempedulikan siapa yang datang di rumah.
Bilik tengah memang kosong. Aku suruh Abang Ngah tidur di situ. Aku tukar cadar di katilnya supaya Abang Ngah dapat tidur di katil itu dengan lebih selesa.
“Abang Ngah nak mandi? Ambil tuala dan pakai kain pelikat ini dan t shirt Awang, “ kataku sambil menghulurkan tuala, kain pelikat dan t shirt kepada Abang Ngah. Abang Ngah mandi di bilik air di tingkat satu di rumahku itu manakala aku yang rasa melekit tubuhku turut mandi dalam bilikku.
Selesai mandi, aku keluar dari bilik air aku terkejut lihat Abang Ngah duduk di birai katil dalam bilikku. Aku lupa nak kunci pintu bilikku tadi.
Aku yang sedang berkemban dengan tuala tanya Abang Ngah, “Abang Ngah dah mandi?”
“Dah. Lepas mandi tak mengantuk pula. Tu nak bersembang dengan Ti,”kata Abang Ngah.
“Zaki dah tidur ke?” tanyaku
“Nampak gelap biliknya. Mungkin baru tidur kot,” kata Abang Ngah.
Aku pakai odorono, bedak dan minyak wangi di hadapan cermin. Abang Ngah bangun merapat padaku dan dia pelukku dari belakang.
“Abang Ngah,” kataku bila dia mencium tengkukku dan pipiku.
“Abang Ngah geramlah tengok Ti. Dari dulu lagi Abang Ngah geram,”katanya.
Dia pelukku dari belakang dan sudah terasa batangnya membengkak di belakangku.
Dia pusing tubuhku dan mencium pipiku dan terus mencium bibirku. Aku membalas ciuman Abang Ngah.Lama lidah kami berkuluman.
Dia meramas-ramas buah dadaku dan terus membaringkan aku di atas katil sambil menghisap kedua-dua belah tetekku. Seronok aku dihisap begitu kerana dah sebulan suamiku tak balik kerana sibuk dengan tugasnya di Kuala Lumpur.
“Besarnya tetek Ti,” kata Abang Ngah.
“Tutup lampu Abang Ngah,” kataku yang sudah lemas dihisap tetek.
Abang Ngah bangun tutup lampu dan terus membuang t shirt dan kain pelikatnya. Aku pegang batangnya. Memang batang itu lebih besar dari batang suamiku. Aku terus menghisap batang itu bertalu-talu sambil menghisap juga batu pelirnya.
“Panjangnya Abang Ngah punya sampai tak muat mulut Ti,” kataku.
Abang Ngah kegelian kerana mungkin isterinya yang sudah putus haid itu tak pernah hisap batu pelirnya. Abang Ngah membaringkan aku semula dan hisap tetekku lagi. Aku turunkan kepala Abang Ngah ke bawah dan kusuruh dia jilat buritku.

“Tak ada bulu. Sedap jilat burit tak ada bulu ini,” kata Abang Ngah dan aku ketawa mendengar kata-kata Abang Ngah. Tak sangka pula Abang Ngah yang berusia 60 tahun itu pandai jilat burit. Walaupun usianya sudah meningkat tetapi Abang Ngah tetap gagah.
Air buritku banyak keluar bila Abang Ngah jilat tidak henti-henti sambil menghisap kelentitku. Aku sudah tidak tahan lagi dan suruh Abang Ngah masukkan pelernya. Abang Ngah bangun berdiri di tepi katil dan angkat kakiku dan terus masukkan batangnya ke dalam lubang buritku. Aku rasa senak kerana batangnya amat panjang dan besar hingga sampai ke batu meriyamku.
“Sakit Abang Ngah,” kataku.
“Nanti sedaplah,” katanya ketawa.
Dia sorong tarik sorong tarik batangnya dan dari sakit bertukar menjadi sedap.
“Besarnya Abang Ngah. Panjang pulak tu sampai senak Ti,” kataku.
“Tua tua pun masih keras molek,” tambahku lagi.
“Ini saja harta Abang Ngah yang ada,”katanya sambil ketawa. Dia terus mencium bibirku dan aku membalas ciuman mautnya itu.
Aku terus tukar posisi duduk di atas Abang Ngah. Maka air maniku terpancut kerana tidak tahan diasak batang yang besar itu. Abang Ngah kemudiannya suruh aku menunggeng dan dia doggy aku sehingga dia memancutkan air maninya dalam lubang buritku.
“Sedapnya Abang Ngah,” kataku
“Ti punya pun sedap juga,” jawabnya sambil memelukku.
“Tak sia sia Abang Ngah tumpang tidur di rumah Ti pasal hilang dahaga Ti,” kataku sambil memeluk tubuhnya yang sasa.
Puas hati aku main dengannya kerana sudah sebulan suamiku tidak balik. Selesai main Abang Ngah beredar ke biliknya. Pagi esok bila Zaki dan Zakuan sudah pergi kerja, kami main lagi kerana tiada orang di rumah. Banyak kali kami main termasuk dalam bilik air. Aku keluar dari rumah jam 3.30 petang ke tempat kerjaku manakala Abang Ngah terus balik ke Kuala Terengganu pada masa yang sama.
Sebelum dia balik, aku pelawanya lagi singgah di rumah bila balik dari Kuantan Sabtu depan. Sebagai kontraktor kelas A, dia sering ulang-alik melihat projeknya di Kuantan. Biasanya setiap pagi Isnin dia ke Kuantan dan setiap Sabtu dia balik ke Kuala Terengganu. Sebelum kami berpisah, Abang Ngah cium bibirku dan beri wang RM500 untuk belanja.
Sejak itu setiap kali Abang Ngah balik ke Kuala Terengganu dia singgah di rumahku. Bila suamiku ada di rumah kami tak dapat main tapi bila suamiku menonton tv di bawah, Abang Ngah curi-curi memelukku di tingkat atas dan kami sempat beromen.
Bila aku main dengan suamiku aku bayangkan main dengan Abang Ngah kerana aku rindukan batangnya yang besar lagi panjang.

seks dengan abang, cerita lucah abang, main dengan abang, main dengan abang angkat, cerita lucah abang angkat, cerita seks abang, cerita lucah adik kandung, main dengan adik, cerpen lucah abang, cerpen seks dengan abang, main dengan abg, cerita seks melayu main dngan abang, abang angkat sex, abang angkatku, cerita main dengan abang, cerita sex mak angkat dan anak angkat, cerita lucah kakak kandung, cerita sex abang, cerita lucah dengan abang, main dengan mak angkat