banner 970x90

Adam & Hawa 2

3174 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Hawa baru sahaja lepas mandi, rambutnya basah …nak buat mcmana dah terpaksa … selesai berpakaian dia keluar dari biliknya …dilihatnya khemah2 dah tersergam indah, tiada tanda tanda bekas hujan lebat malam tadi …
Di bilik masak resort kelihatan petugas sedang mengemaskan periuk nasi dan lauk ke dalam van, dia mendekati mereka dan bertanya kemana Adam dan pelajarnya pergi… jwpan yang diberi Adam dah pergi menghantar barang makanan ke Lembah Bujang untuk pelajar berkelah di sana dengan guide ….
Setengah jam kemudian resort itu telah pun sunyi tiada petugas lagi kerna semua telah pergi ke Lembah Bujang. Hawa terasa malas nak ke sana, lalu dia menalipon Adam minta di hantarkan sedikit makanan kepadanya… “ok ..nanti I bawakan lunch cum breadfas utk u” balas Adam…

Seketika kemudian kelihatan kereta Adam masuk ke perkarangan resort itu, Adam turun, ditangannya ada bungkusan makanan untuk Hawa. “Bagaimana keadaan di sana” soal hawa.. “hhmmm… semua ok lepas lunch nanti budak2 akan singgah kat tepi sungai tu untuk mandi..I dah suruh Abag Mat tengok2kan bebudak tu… sampai jam 4 nanti” so kita ada lagi 5 jam untuk berehat.. jelas Adam pada Hawa.

Mereka makan bersama2 dalam bilik urusetia yang di gunakan Adam sebagai biliknya malam tadi… sambil makan Hawa terkenang peristiwa malam tadi … sambil mengunyah nasi dia kenyitkan mata pada Adam …. Saolah mengerti apa yang tersirat diisanubari Hawa Adam tersenyum dan … menjilat2 bibirnya minta pengertian dari Hawa. Rambut u basah … heheh.. usik Adam … “nakal” kata Hawa sambil mencubit peha Adam…

Selesai makan mereka berbaring di katil sambil berpelukan .. masing2 telah mulai teruja…

Hawa tergamam dan terkaku bila terasa nafas Adam berhembus hangat di lehernya. Sepantas kilat dia menarik zip seluarnnya dan terjongol keluar batang kemaluannya yang kelihatan gelap. Rupanya Adam tidak memakai seluar dalam . Dipegangnya penis yang setengah keras itu dan dilurut-lurutnya. Hawa terpaku dan melihat saja gelagat Adam yang sedang bermain dengan batang pelirnya sambil tersenyum ke arahnya. Dipeluk erat badan Hawa dan dia mulai mengucup mulut Hawa dengan begitu ghairah sekali. Kucupannya mulai menganas, di kulum dan lidahnya dijulurkan ke dalam mulut Hawa. Hawa semakin lemas dalam dakapannya. Adam mulai melorotkan kain Hawa dan kini wajah Hawa yang putih itu ditatapnya dengan penuh buas oleh matanya yang liar dan galak. Dia mulai melemaskan Hawa di dalam dakapannya , namun Hawa tidak pula membantah tindakannya itu.

Tindakannya yang cepat menyebabkan pakaian Hawa satu persatu terlepas dari badan. Hawa kini hanya ditutupi oleh bra dan panties yang berwarna hitam. Tanpa berlengah dia melepaskan gengaman cangkuk colik dan tersembullah buah dada Hawa yang masih kelihatan segar dan muda untuk dijamah oleh mulut berbibir Adam. Dia mulai menanggalkan pakaiannya satu demi satu sampai telanjang bulat. Setelah itu dia menarik celana dalam Hawa yang menutupi mahkota yang terpelihara selama ini hanya untuk Ismail tetapi kini telah dan bakal disantap oleh Adam. Hawa yang terbaring tak berdaya dipeluk erat oleh Adam. Dia mulai mencium mulut Hawa dengan bibirnya yang tebal dan kasar itu.. Tangannya pula merayap ke dada lalu memainkan jarinya di puncak Gunung yang berwarna merah jambu dan sedang mekar lagi keras itu. Putting Hawa diuli dan digentel dengan rapi dan lembut diikuti dengan jeliran lidahnya yang basah dan hangat itu membasahi gunung kembar itu. Hawa hanya mampu merintih menyedari yang dia telah mengkhiati suaminya . Namun tiada sesalan dalam diri Hawa kerana sememangnya dia meminati tubuh kekar Adam dan ketampanannya.

Sekujur tubuh Hawa terlentang tanpa sehelai benang menutupinya di hadapan seorang lelaki yang gersang. Menit demi menit berlalu dan Hawa mulai menikmati setiap sentuhan kasar oleh Adam. Sambil tetek kiri diuli tetek kanan pula dinyonyot seperti bayi yang lapar. Adam dengan mulutnya yang rakus menerkam putting Hawa yang lembut itu dan sekali kala ia menggigit putting yang membuat Hawa mengerang keenakan.

Kini setelah puas buah dadanya digomol dan diramas tangan yang berkulit kasar dan berkulit hitam itu maka tangannya kini merayap pula ke seluruh tubuh Hawa yang gebu. Kemudian tangan itu merayap pula ke arah 'selatan' ke taman rahsianya pula. Sejurus sentuhan jarinya mengenai mahkota Hawa maka seluruh tubuh Hawa gementar dan tersentak-sentak. Tangannya masih bergerak di taman larangan itu dan menarik-narik lembut rumput-rumput yang menghiasinya. Tanpa peringatan terus menusuk pintu gerbang Hawa yang basah dan lencun dengan jari telunjuknya dengan rakus. Tersentak badan lalu Hawa menjerit dan mengerang sekuat hati.

"Argh ... arhg .. sedapnya Bang. " Adam tidak mengendah rintihan Hawa . Permainan jarinya makin cepat sehingga Hawa merintih kesedapan akhirnya.

"Aahh ... aahh ... eemm ... "Tubuh Hawa mulai menikmati permainan PK Koko nya yang sedang gersang ini. Memang arif lelaki tua ini memperlakukan wanita. Hawa hilang kontrol, semakin hanyut dalam nafsu buas Adam ini. Celah paha Hawa menjadi semakin banjir dengan madu yang keluar dari sumur nikmatnya. Suaminya Ismail, sendiri tidak mampu membuatkannya sebasah ini. Hawa mulai menikmati eksplorasi jari Adam dan tiba-tiba jarinya ditarik keluar dari lurah madu Hawa dan terkapai dengan ghairahnya.

Adam memandang mata Hawa yang redup. Tanpa suara Hawa mengangguk, tanda telah sedia disetubuhi. Sudah tidak ada lagi perasaan malu pada dirinya . Hawa benar-benar ingin menikmati tindakan penyudah dari Adam. Bayangan Ismail dibuang jauh dari ingatannya… Biarlah jika itu yang dia mahu … Hawa pasrah berlaku curang terhadap suaminya Ismail.

Adam memegang kedua paha Hawa dan menolaknya hingga terkangkang di hadapannya. Beberapa saat dia menikmati lurah yang merah dan berbibir tebal dihiasi oleh bulu-bulu pendek yang selalu di pangkas rapi. Tundunnya yang membengkak menjadi habuan mata dan jilatan Adam.

Adam merapatkan wajahnya di celah kelangkang Hawa. Kemaluan Hawa menjadi sasaran hidungnya. Hidungnya ditempelkan ke taman rahsia Hawa dan kelentit serta bibir buritnya dihidu dan dicium. Mulai dari bawah sampai ke kelentit, di bahagian atas.Adam menikmati aroma kemaluan Hawa. Mungkin Sudah lama tidak pernah menghirup bau burit perempuan. Setelah lama Adam mencium burit itu maka lidahnya mulai digerakkan ke seluruh permukaan faraj Hawa. Mulai dari bibir luar, bibir dalam, kelentit dan akhirnya lurah nikmat dijilat. Ujung lidah dijolok-jolok ke dalam lubang kemaluannya . Hawa menggigil menahan nikmat.

Badannya mengejang dan dia menggelepar geli dan nikmat.Hawa mengerang kenikmatan. Akhirnya Hawa dah tak tertahan lagi dan mulai mengalami orgasme yang pertama. Banyak cairan hangat yang keluar dari rongga buritnya. Adam meneguk semua air nikmat Hawa yang terpaancut itu. Dijilat bibir kemaluan Hawa sampai kering.

"U nak lagi?"

Hawa mengangguk kepala . Dia ingin pula menikmati batang besarnya itu. Rongga buritnya seperti meminta-minta untuk diisi. Adam yang berbadan agam itu membuka kedua-dua belah pahanya dan memposisikan senjatanya yang terpacak keras di kangkang Hawa sambil mengusap kepala senjatanya yang bulat. Dilurut-lurut batang besar dan hitam itu hingga kepalanya menembusi sedikit alur Hawa. Kepala licin itu ditempelkan ke pintu nikmatnya. Digerakkan naik turun di lurah yang basah dan kepala besar itu mulai menyondol-nyondol kelentitnya. Hawa mengerang kenikmatan.

"Adam masukkan, I dah tak tahan."

Tanpa malu Hawa merayu. Adam hanya tersenyum . Kemudian mulalah Hawa merasa pintu buritnya digeser perlahan-lahan untuk ditebuk oleh kepala senjata yang besar itu. Sekali sekala dia menguli kelentitnya menyebabkan Hawa mengerang kenikmatan dan lelehan cairan madunya makin deras mengalir keluar membasashi kepala licin Adam. Adam mulai menarik dan menekan makin kuat hingga bahagian kepala mulai terbenam. Kepala besar itu menyumbat padat lubang kemaluan yang sempit.

Pergerakan dorong dan tarik berjalan terus hingga sedikit demi sedikit batang besar dan panjang itu makin jauh terbenam. Terasa bagaikan lubang buritnya seperti terkoyak disumbat dengan batang yang besar itu..Adam pada mulanya mendiamkan saja batangnya terendam dalam lubang burit Hawa. Beberapa saat kemudian dia mulai mendayung kembali dan Hawa telah mulai menyesuaikan dirinya dengan batang besar, panjang dan berurat-urat itu. Dia mula mengerang kenikmatan.

Adam mulai terangsang dengan erangan Hawa dan dia mulai menekan lebih dalam. Kini seluruh batangnya telah di benamkan ke dalam tubuh Hawa dan kedua tubuh mereka telah bersatu. Memang nikmatnya tidak terhingga dan mereka mulai menikmati pelayaran madu yang tak dapat di gambarkan dengan kata-kata.

Adam menarik keluar batangnya begitu cepat sekali sehingga Hawa tersentak nafas dan mengerang. Seluruh isi kemaluannya seperti tertarik keluar. Sepantas itu Hawa merangkul tubuh Adam dan kakinya merangkul pinggang Adam.

"Jangan cabut sayang , jangan." Rayu Hawa.

Bagaikan pengemis Hawa merayu-rayu. Kemudian dia ditebuk lagi kali ini dengan cepat dan kasar senjata kekar Adam itu disorong ke dalam terowongan rahimnya hingga ke pangkalnya sehingga hawa dapat merasakan pangkal rahimknya disondol-sondol kuat. Terasa senak di perutku tapi nikmat. Belum pernah senjata suamiku menjelajah sejauh ini. Sodokan senjata Kekasih cum Bosnya ini sungguh sedap dan nikmat. Seluruh rongga nikmatnya penuh terisi. Dia terasa bagaikan kembali menikmati malam pengantinnya dahulu bersama Ismail.

"Sayang sedapnya, belum pernah I rasa sedap macam ni." ..Hawa mulai mengerang dan merintih nikmat. Ada ketikanya dia menjerit-jerit kuat karena teramat sedap. Hawa kemudiannya ditusuk bertubui-tubi, cepat dan makin laju senjata tumpul tersebut terbenam. Tiap tusukan menambahkan kenikmatan dan nikmat. Sambil menusuk, lelaki tua yang gersang ini makin meluap-luap gairahnya dan mulutnya menggomol puting susu Hawa dan menjilat leher dan ketiaknya yang mulus. Dia kegelian dan melonjakkan badannya menerima setiap tusukan kote Adam kedalam buritnya . Menggelepar Hawa karena nikmat yang tiada taranya bagaikan nak terpancut liang senggamanya dikerjakan Adam.

"Sedap burit U , Hawa . Lubang U sungguh ketat dan sempit… Ismail punya besar mana?.. Anu dia panjang mana? Sampai begitu punya sedap dan ketat u punya…. hhhmmm " … puji Adam .. Hawa hanya senyum saja.. “ Dah kote U yang besar dan panjang” jwb Hawa sambil mengucup bibir Adam.

Muka yang kacak itu menggelikan tubuh Hawa dan buah dadanya yang berkulit halus bila Adam membenamkan mukanya ke dada Hawa. Gerakan pinggul Adam masih hebat menerjah lubang syurga Hawa. Pusaka Ayah Adam berukuran 7 "itu selesa keluar masuk lubang yang dipenuhi cairan pelincir . Lelaki yang dah lama menduda ini sungguh hebat dalam perkiraan Hawa berbanding Abang Mail..

Setelah lebih sejam bertarung dan Hawa terkulai lemah tiba-tiba Adam mempercepat dan melajukan dayungannya. Dia mulai mengerang dan badannya terasa seperti menggigil. Hawa tahu Adam akan mengakhiri perjuangannya.

"Pancut dalam sayang." Kata Hawa sambil semakin kuat merangkul tubuh Adam dan punggungnya dilonjakkan ke atas untuk menerima tujahan Adam dan ditekan santak ke tubuh Hawa . Batang besarnya terasa berdenyut-denyut dan makin keras. AAAAAARRRgggghhhhh saying I’m cumminnnnggggg … mereka sama2 mencapai orgasme

Serentak ini cairan hangat menerpa pangkal rahim Hawa. Amat banyak benih-benih duda ini di tanam ke dalam rahimnya yang sedang subur. Serentak itu Hawa juga mengalami orgasme untuk kesekian kalinya.Maninya yang tersimpan sekian lama disemprot hingga ke titik terakhir. Sungguh banyak maninya hingga sebagian meleleh keluar dari pintu rahim Hawa dan membasahi paha dan cadar di bawahnya.

"Macam mana Sayang, sedap?" sengih Adam … “ Yes Adam .. sedap sangat I belum pernah merasa multiple orgasme begini… “ sambut hawa sambil menjilat lelehan mani mereka yang berselepet di kote Adam sehingga habis….
"Sedap Adam , sungguh sedap." Kata Hawa ………..
Adam yang masih memeluk erat tubuh Hawa akhirnya terkapar lesu keletihan. Rasanya tak mampu mereka bersuara karena keletihan. Rasanya seperti mau tidur saja pada ketika itu….

Hampir jam 3.30 Hawa kembali ke biliknya …

Jam 4.00 petang kedengaran riuh rendah suara pelajar mereka… yang kembali dari Lembah Bujang… manakala Adam pula baru sahaja selesai mengerjakan lembah hawa dan Hawa pula puas di kerjakan batang duda......

cerita sex penuh lubang puki disumbat btg besar, cerita sex batang besar, kisah kelentit diuli, Cerita burit melayu senak, cerita lucah berkhelah, cerita lucah berurat, cerita lucah cum dengan batang besar, cerita lucah kak hawa, cerita lucah melayu berkelah, cerita lucah nikmat panjang, cerita btg besar, buritsenak, burit senak di jolok peler besar, bujang cute teen, buah dada diuli, www klentit panjangdanbesar com, berkelahlucah, batang keras besar panjang, batang besar dan panjang, batang belah puki