Aku Dan Atuk

1875 views
Aku Dan Atuk,3.50 / 5 ( 6votes )

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Gambar Bogel Aku Dan Atuk   Melayu Boleh.Com
Pada setiap hujung minggu aku pastinya berada bersama-sama atukku kerana kedua-dua ibu bapaku pergi berurusniaga. Aku memang suka berada bersama atuk. Atuk aku baik orangnya. Dia tak pernah marah kalau aku buat salah. Kalau aku dimarah ibu, atuk selalu membela aku. Kadang-kadang ibu aku kena marah kalau dia marahkan aku.

Nenek aku pula sudah tiada. Anak-anak atuk semua tinggal jauh-jauh. Atuk tinggal beesendirian. Jadi aku dan atuk sajalah dirumah. Ini telah menjadi kebiasaan berada dirumah bersama atuk setiap hujung minggu.

Nak dijadikan cerita pada lewat malam atuk memanggilku, aku fikirkan mungkin ada apa-apa hal. Dan aku pun terus mendapatkan atuk. Atuk hanya memakai kain pelikat. Dia tidak pakai baju. Atuk minta aku pecitkan kepalanya, katanya pening kepala. Jadi aku pun picitkanlah walaupun aku kurang bermaya dan rasa agak letih.

Setelah beberapa ketika, atuk cuba meraba pahaku. Pada mulanya aku menghalang atuk “Janganlah tuk..” Kataku cuba membantah tetapi tidak sungguh-sungguh kerana dia orang tua..

“Sikit aja… Bukan atuk nak sakitkan Ana…” Pujuk atuk.

“Gelilah atuk….” Kataku lagi.

Tetapi atuk teruskan jugak. Akhirnya aku biarkan kerana aku rasa atuk tidak akan memberhentikan tindakannya. Aku pun mula rasa sedap. Lama kelamaan aku semakin seronok. Aku terus biarkan atuk meraba pehaku sambil aku terus memicit kepalanya. Mataku aku rasa mula layu. Apabila aku membiarkan tangannya meneroka peha ku atuk semakin berani. Atuk terus menarik baju tidurku dan kebetulan aku tak pakai seluar dalam!. Maka terdedahlah kemaluanku yang bulunya masih nipis. Maklumlah aku ini baru berumur lima belas tahun. Baru tingkatan tiga. Atuk ambil peluang ini untuk menatap kemaluanku yang terdedah sepuas-puasnya. Lama kelamaan atuk bertambah berahi. Apabila nafsu berahi atuk semakin meningkat, ia terus memelukku.

Aku terkejut. Tetapi belum sempat aku bersuara atuk terus mengucup bibirku. Aku cuba menolak dada atuk. Atuk peluk aku makin kemas. Aku tidak upaya menolak atuk. Aku mula menyerah. Kemudian atuk aku rasa masukkan lidahnya dalam mulutku. Aku rasa lidah atuk menyentuh langit-langitku. Aku rasa sedap. Tidak pernah aku rasa sesedap ini. Akhirnya aku terus peluk atuk. Aku macam tidak mahu atuk menarik lidahnya. Sungguh sedap bila lidah atuk bermain dalam mulutku.

Apabila aku memeluknya, atuk mula meraba buah dadaku. Lidahnya masih lagi mengusik mulutku. Malam itu aku tidak pakai coli. Buah dadaku pun belum begitu besar. Jadi buah dadaku berada dalam genggaman atuk sepenuhnya. Aku rasa tangan atuk mula meramas buah dada kananku dari luar baju tidurku. Inilah pertama kali buah dadaku diusik tangan lelaki. Sedapnya bukan main lagi. Aku paut datuk semakin erat. Aku semakin menyukai tindakan atuk keatas diriku.Atuk macam mengerti. Bibirku dilepaskannya. Mata atuk tertumpu pada dadaku. “Lucut baju.” Kata atuk.

“Atuk lucutkanlah.” Aku mula bermanja.

Atuk senyum. Atuk selak baju tidurku. Kemudian dia tarik ke atas. Aku angkat tangan keatas untuk memudahkan tugas atuk. Bajuku sudah terpisah dari badanku. Aku berbogel. Pertama kali aku berbogel depan lelaki. Tetapi aku tidak rasa malu. Mungkin kerana lelaki ini datukku. Atau mungkin kerana aku mula menyukai perbuatan atuk. Apabila aku sudah berbogel aku tengok atuk merenung tubuhku macam singa merenung mangsanya. Matanya tidak berkelip. Habis seluruh tubuhku dijelajahi oleh mata atuk.

“Atuk kenapa tak lucut kain tu?” Aku berkata setelah orang tua ini menatap tubuhku.

“Ana nak tengok ke atuk telanjang?” Tanya atuk sambil tersengeh.

“Mestilah. Kalau atuk boleh tengok Ana telanjang, Ana pun nak tengok atuk telanjang.” Kataku sambil membuka gulungan kain pelikat datukku. Dia tidak membantah. Bila kainnya terlucut aku nampak ada benda panjang berdiri tegak dicelah kelengkangnya. Inilah pertama kali aku melihat benda itu. “Besarnya tuk….” Kataku lalu memegang benda itu. “Keras…” Bisikku.

Atuk peluk aku semula. Tanganku masih memegang benda atuk. Atuk mula cium pipiku. Kemudian leherku. Kemudian dadaku. Aku rasa sedap. Aku pejamkan mata untuk menghayati rasa sedap itu. Tiba-tiba aku rasa ada benda yang basah menyentuh puting buah dadaku. Aku buka mata. Aku lihat atuk sedang menjilat putting buah dadaku. Rasa geli ada. Rasa sedap pun ada. Kemudian atuk hisap putingku. Aku rasa makin geli. Makin sedap. Tanpa ku sedari aku mula ketawa kegelian dan kesedapan sambil menggeliat. Apabila aku menggeliat atuk peluk aku semakin erat. Takut putingku terlepas dari hisapannya. Setelah puas hisap putting kanan, atuk hisap pula putting kiri.

Aku semakin kuat menggeliat. Aku tak tahan. Aku tolak kepala atuk. Aruk macam faham. Putting buah dadaku dia tidak hisap lagi. Tetapi atuk tidak diam diri. Dia jelajah pula ke perutku. Kemudian ke pusatku. Kemudian ke ari-ariku. Kemudian ke celah kelengkangku. Tiba-tiba aku terkejut. Atuk jilat tempat kencingku. Aku tak sangka tempat kencingku pun atuk nak jilat. Bila lidah atuk menyentuh tempat kencingku aku mula rasa sedap. Rasa sedap yang belum pernah aku rasa. Rasa sedap yang tidak boleh diceritakan. Tidak boleh digambarkan. Inilah pertama kali rasa begitu sedap. Lebih sedap dari rasa putting dihiasp. Rasa sedap ini mendorongku mengeluarkan suara yang tidak keruan. Rasa sedap ini menyebabkan nafasku turun naki dengan kecang. Aku kepit kepala atuk dengan kedua-dua pehaku. Aku paut kepala katil sambil mengeluarkan suara yang aku tidak faham maknanya. Tiba-tiba aku rasa sedap yang amat sangat sehingga akhirnya macam ada air yang terpancut dari tempat kencingku. Dan atuk terus menjilat air itu. Entah apa rasanya hanya atuk yang tahu.

Selepas menjilat tempat kencingku atuk melutut dicelah kelengkangku. Kemudian atuk kangkangkan peha dan ia masukkan batangnya ke lubang tempat kencingku.

“Aw! sakit atuk” Itulah yang aku jeritkan apabila batang atuk mula-mula masuk ke dalam tempat kencingku kerana aku rasa perit.

Atuk cuba tenangkan aku “Tak pa, nanti-nanti tak sakit laa…” Kata atuk sambil mencium pipiku. Kemudian atuk kucup bibirku. Aku sambut bibir atuk dan terus peluk tubuh atuk. Semasa lidah atuk bermain dalam mulutku aku lupa sekejap rasa sakit pada tempat kencingku.

Ketika bibirku dikucup atuk aku dapat rasa batang atuk mula bergerak perlahan-lahan dalam lubang kencingku. Rasa sakit timbul lagi. Aku paut atuk semakin kuat. Atuk terus kucup bibir aku. Atuk terus gerakkan batangnya dalam tempat kencingku lagi. Lama-lama rasa sakit itu hilang. Aku mula rasa sedap.Walaupun umur atuk telah menjakau 70 tahun, tapi ia amat bertenaga dan sangat banyak pengalaman. Secara perlahan-lahan atuk menggerakkan batangnya ke dalam pantatku.Aku biarkan atuk sorong tarik. Aku menghayati rasa lazat yang belum pernah aku nekmati selama ini. Aku paut atuk kuat-kuat. Aku pejamkan mataku. Mulutku mula mengeluarkan bunyi yang mengghairahkan. Aku tercungap-cungap. Nafasku turun naik dengan pantas. Tiba-tiba aku rasa paling sedap. Aku menjerit halus. Aku paut atuk kuat-kuat. Aku rasa ada air keluar dari lubang pantatku. Ketika air itu keluarlah aku rasa paling sedap.

Atuk masih ligat menyorong dan menarik batangnya dalam pantatku. Aku rasa sedap lagi. Aku mula tak menentu. Kejap-kejap aku peluk atuk. Kejap-kejap aku paut kepala katil. Kejap-kejap aku cengkam tilam atuk. Aku berasa sungguh nekmat. Dan sekali lagi aku rasa ada air keluar dari lubang pantatku air itu sungguh lazat. Lubang pantatku semakin becak. Atuk semakin rancak. Aku entah berapa sampai kepuncak. Dan lebih kurang satu jam setengah atuk kuatkan sorong tarik dan terus 'zhuss' atuk lepas air nikmat dalam pantatku. Air itu pekat dan hangat. Aku berasa seperti diawang-awang buat beberapa saat. Kemudian aku terkulai. Batang atuk masih berendam dalam lubang pantatku. Batang itu mula mengecut dan kemudian terkeluar dari lubang pantatku.

Apabila aku kembali bertenaga aku bangkit. Ketika aku bangkit atuk berpesan jangan kasi tau sapa-sapa, aku cuma mengangguk saja dan dalam keadaan lemah aku terus ke bilikku. Semasa aku berjalan kebilikku ada air meleleh ke pehaku warna putih pekat danbercampur merah. Aku ke bilik air, buang air kecil. Mula-mulasakit bila pantatku terkena air kencing dan sekali saja habis air kencing ku keluar, mungkin pantatku dah koyak.

Aku terus tidur dan oleh kerana aku kepanasan aku tidur tanpa mengenakan pakaian. Apabila aku terjaga atukku berada diatas badanku. 'Sekali lagi' katanya dan aku terus membiarkannya atukku teruskan permainannya. Kali ini barulah aku terasa betapa syoknya. Aku melayan atuk dengan rakus dan ganas sekali. Permainan kali ini lebih lama. Hampir dua jam aku dikerjakan atuk. Dan aku rasa sungguh sedap. Atuk aku ini memang hebat orangnya. Dan atuk mengerjakan pantatku sebanyak empat kali pada malam itu. Terasa bertapa nikmatnya, syok ooooo.

Cerita sex melayu ex boyfriend isteriku nizam, fotocipap@cipapmelayu, www lucah atuk