Anak Partner Part 1

1548 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Sebagai sebuah syarikat multinasional kami mempunyai banyak anak-anak syarikat yang kekadang tu aku sendiripun tak tahu apakah bisnes utama mereka tapi kebanyakannya mahu bergabung dengan cara kami membeli saham dan menguasai syarikat mereka supaya tak lama selepas itu ada peluang untuk di senaraikan di BSKL. Tidaklah semua syarikat dimana aku menjadi pengarahnya (new regulation dah banyak kena letak jawatan) tapi ada sebuah syarikat kecik yang mana asalnya hanya dimiliki oleh sepasang suami dan isteri berbangsa Cina. Walaupun kecil tapi syarikat ini mampu menembusi peluang-peluang bisnes di timur, barat, malah sampai ke Afrika Selatan. Setelah kami menguasainya Chairman telah meminta aku menjadi salah seorang pengarah bagi membetulkan pengurusan dan akaun syarikat yang serabut maklumlah tipikal ala Petaling Street. Tokeh asal bersama isterinya kini hanya memegang kira-kira 15% sahaja saham manakala selebihnya dikuasai oleh gagasan korporat kami.

Akupun adalah datang melawat dan berbincang dengan mereka cara terbaik menguruskan syarikat dan menyusun semula staff sebab dari segi kewangan syarikat itu membuat keuntungan yang agak besar berbanding saiz dan modal berbayarnya. Satu hari tokeh meminta aku datang ke rumahnya sebab ada sedikit keraian yang diadakan lagipun aku belum pernah bertandang ke rumahnya. Aku sampai kira-kira jam sepuluh malam dan kebanyakan tetamu telahpun beredar hanya tinggal mereka yang rapat sahaja dengannya. Tokeh dan isteri menyambutku dengan mersa dan memperkenalkan aku kepada tetamu yang masih tinggal. Aku mengambil tempat duduk sambil menjamu selera, "Uncle mahu minum apa" tetiba sahaja aku disapa oleh seorang gadis manis berpakaian ketat.

Masih muda benar barangkali baru 20an umurnya agak hatiku. "Apapun boleh sweetie tapi no liquor or beer for uncle" dia terus beredar. "Ini minuman uncle boleh tak" kali ini aku lihat seorang lagi gadis manis tapi lebih muda dari yang tadi agaknya masih sekolah kata hatiku. Ia menghulurkan segelas minuman ringan ginger dan aku menyambutnya, ia tersenyum aduh manjanya bisik hatiku. Sedang aku melayan fikiran isteri tokeh datang menghampiriku "So sorry boss, tak cukup tangan nak layan" aku jawab "takpa saya faham, by the way tonite sapa punya birthday?" aku bertanya "No not birthday tapi itu anak sulong saya dia dapat promoted buat degree jadi save dia punya masa belajar" sambil isteri tokeh mengamit tangan meminta anaknya datang. Rupanya gadis manis yang bertanyakan minuman tadi tu adalah anak tokeh.

Ia datang sambil menghulurkan tangannya bersalam, "My name is Melinda and this is my sister Marianne" aku menyambut tangan mereka. "I know who you are dad and mum always mention you as an enormously rich and charming partner of their company". "Oh no jangan puji uncle tinggi sangat nanti jatuh sakit" "but it's true isn't it" tambah si adik. Isteri tokeh beredar meninggalkan kami sebab ada tetamu yang akan berangkat balik so akupun bersembanglah dengan kedua-dua anak partner ku itu. Barulah aku faham si Melinda rupanya dapat melompat ke tahun dua program ijazah kerana resultnya yang sangat baik di salah sebuah IPTS manakala adiknya masih belajar di tingkatan empat tapi dari susuk tubuh nampak keduanya hampir sama sahaja macam kembar.

Tak lama si tokeh datang bila melihat kami rancak berbual tapi tak banyak yang dapat dicelahnya sebab kami bercakap highly academic matters. Aku sempat mengeluarkan satu sampul surat sambil menghulurkan kepada Melinda. "This is a small token from me" dia membukanya "Wau thank you uncle but this is too much" katanya bila melihat tiga ribu ringgit dalam sampul berkenaan. "From now on our company will give anything to you for education and I hope one fine day I want both of you to take command and managed the company so belajar rajin-rajin kalau tak cukup kat sini luar negarapun boleh". Mendengarkan itu Melinda terus mencium pipiku tanda terima kasihnya sambil berkata
"Now uncle please return my kiss….aha bukan senang nak cium pipi anak dara depan ayahnya" dia melawak sambil menghulurkan pipinya, aku memandang tokeh dia hanya tersengih sambil mengganggukkan kepala. Aku mencium pipi Melinda. "What about me?" tanya si Marianne "You nanti dulu kita tunggu lepas SPM if your result ok than uncle akan offer the same thing like Melinda". "Jadi lambat lagi le nak dapat cium uncle ye" tambahnya melawak. Kedua-dua anak dara tokeh cukup pandai berbahasa maklumlah anak zaman kemajuan sikitpun tak pelat macam emak dan ayahnya.

Kedua-dua mereka beredar, tokeh kemudian berbincang mengenai bisnes dan memberitahu bahawa Lima di Langkawi kali ini dia mahukan aku menyertainya kerana mahu memperkenalkan aku dengan rakaniaga antarabangsanya semasa pameran berkenaan dan sambil tu bolehlah kita holiday sikit sebab sekolah dan kolejpun cuti masa tu katanya. Aku jawab nantilah aku confirm, seterusnya aku mohon beredar sebab haripun dah lewat sambil mengucapkan berbanyak terima kasih kerana mengundang aku ke rumahnya. Keesokkan harinya aku meminta setiausahaku menefon tokeh menyatakan kesediaanku untuk ke Lima dan minta tokeh uruskan segala-galanya.

Menjelang pameran Lima tokeh menefon aku memberitahu ada sikit problem sebab tiket kapalterbang pada hari kami harus pergi dah habis dia terlupa booking awal dan problem yang paling besar ialah tak dapat nak sewa kereta kat sana juga dah habis because we need car badly kat sana sebab nak jumpa klien dan tentukan produk untuk di pasarkan semula selalunya meeting di tempat lain mungkin di Kuah atau Datai katanya. So aku kata nanti petang aku jumpa dia kat rumahnya untuk berbincang lebih lanjut. Aku sampai awal di rumahnya tokeh dan isteri masih belum sampai hanya maid yang membukakan pintu mempelawa aku duduk sambil membawakan minuman ringan.

"Hello uncle, apa kabar" aku terkejut bila disapa oleh Melinda, "Uncle duduk dulu minum-minum sebab dad and mum dalam perjalanan agaknya" aku hanya angguk. Sebentar kemudian Melinda datang ia hanya memakai t-shirt nipis labuh tanpa bra yang jelas menampakkan puting teteknya dia juga tak memakai panties kerana tak nampak alornya. Melinda terus duduk di hadapanku tanpa menyilangkan kakinya jadi jelas kelihatan bulu pantatnya yang hitam tapi agak nipis.
Aku serba salah dibuatnya sebab batang koteku dah mula nak keras tapi terpaksa kontrol, tak lama Marianne pula sampai dan Melinda terus bangkit sambail berkata "Uncle saya mandi dulu panas rasanya". Marianne membawa kerja sekolahnya dan bertanyakan sikit-sikit kepadaku, disebabkan hal fizik jadi tak jadi masalah bagiku membantunya. Seluar ketat yang dipakainya jelas menunjukkan ketembaman pantatnya dan kalau tidak di rumahnya pasti tanganku dah mengusap si tembam itu, aku tak tahan lagi lalu duduk di sebelahnya sambil tangan kiriku menyentuh pehanya dan perlahan-lahan bergerak ke arah kangkangnya. Marianne tidak membantah malah membuka kangkangnya bagi memudahkan tanganku meraba pantatnya. Tembam dan lembut sungguh rasanya pantat dara ni, Marianne kemudiannya terus duduk atas ribaku merangkul leherku dan sepontan kami berkucupan sambil dia menggesel-geselkan pantatnya pada batang pelirku yang dah keras mencanak.

Aku cepat-cepat menguasai diriku "We better stop your parent will be home anytime" kataku dan kami sama-sama berdiri, Marianne hanya senyum dan sebelum beredar ia melondehkan seluarnya membawa tanganku dan terus melekapkan tapak tanganku pada cipapnya yang dan mula berair aku kira kemudian terus beredar ke arah biliknya. Tokeh dan isterinya sampai dan kami terus kepada perkara pokok, tokeh membuat panggilan ke beberapa agensi pelancongan yang rapat dengannya bagaimanapun nasib tidak berpihak kepada kami. Hanya dua tiket kelas niaga yang tinggal itupun dua hari sebelum Lima dilancarkan, ia kelihatan suggul jadi aku terus cadangkan kita menaiki kereta ke sana.

Isteri tokeh mencelah serta mencadangkan aku sahaja naik kapalterbang dan biar dia orang semua naik kereta tapi aku jawab aku sorang sahaja sebab isteri dan anak-anakku akan bercuti ke temapat lain jadi lebih baik seat yang lagi satu itu tokeh atau isterinya ambil. Akhirnya dia cadangkan aku pergi dulu dengan Marianne sebab Melinda masih ada kerja hari itu tapi macamana dengan kenderaan di Langkawi nanti. Giliran aku pula membuat panggilan, aku meminta adik iparku yang berada di Kedah untuk membantu dan tak lama semuanya settle. Aku cadangkan mereka membawa Range Rover terus ke Jeti Kuah di sana nanti adik iparku akan memastikan kereta berkenaan dapat menaiki pontoon akhir ke Langkawi but make sure tokeh sampai on time sebab kalau miss tak ada lagi pontoon yang dapat membawa kereta ke Langkawi. Tokeh dan isterinya menarik nafas lega sambil memuji aku hebat, aku mohon diri dan berjanji akan bertemu dengannya di KLIA nanti.
gadis bikini langkawi tumblr, gadis budak sekolah, GAMBAR MELAYU ISTERI, tokeh indon, tokeh u token buka syarikat lain