Anak Partner Part 2

144 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Tokeh menghantar Marianne ke lpgterbang tetapi terus berlalu kerana ada tugas penting katanya ini diberitahu sendiri oleh Mar sebaik sahaja kami bertemu di VIP-Lounge. Aku mempersilakan Mar duduk sambil mengambil secawan kopi untuknya, dia hanya tersenyum manis menyambut cawan kopi sambil membalas dengan sekarton cigar DavidDoff “Pemberian Daddy” katanya. Pandai pulak tokeh ni mengambil hati kerana cigar berkenaan memang kesukaan aku sejak dulu. Dalam pesawat kami tak banyak berbual disebabkan sama-sama letih maklumlah aku terkejar-kejar sepanjang pagi dan tengahari tadi menghabiskan kerja-kerja yang perlu dibereskan sedangkan Mar pula kalut dengan sekolah dan kerja-kerja rumahnya sebelum berkejar ke lpgterbang pula. Sepanjang penerbangan tu kami tertidur dan hanya sedar apabila p’guri meminta kami menegakkan tempat duduk sebab kpl terbang akan mendarat tak lama lagi.

Sebaik pendaratan dan keluar kami dapati hari dah agak gelap dan aku terus sahaja mendapatkan limo yang telah ditempah lebih awal untuk membawa kami ke tempat penginapan. Sampai sahaja ke tempat berkenaan aku yang selalu juga menginap di situ telah disambut dengan mesra oleh pengurus pada petang itu sambil menyatakan bilik buat kami semuanya sudah siap tapi aku segera menarik tangannya sambil berbisik sesuatu. Ia tersenyum lalu membawa kami menaiki buggy menghala ke salah sebuah villa yang agak terpencil di pinggir hutan sambil sebuah lagi buggy mengekori di belakang membawa beg-beg kami. Dia membuka pintu villa dan meminta pembantunya memasukkan beg-beg kami sementara itu Mar agak tercengang dengan perubahan yang tidak disangka-sangkanya tapi masih sempat menghulurkan tip kepada pembatu berkenaan. Aku mengucapkan terima kasih kepada pengurus kamcingku itu sambil meletakkan sesuatu ke dalam poketnya, ia hanya tersenyum sambil berbisik “Just tonite only Sir” aku angguk kerana villa tu dah dibooking orang sebenarnya.

Aku memanggil Mar sambil mengarahkannya memilih bilik mana yang disukainya “Wah hebatlah uncle ni dalam tak diam punya member kat sini dan dapat pulak villa ni” aku jawab “Takdalah dia tu tadi adalah kenalan uncle semasa di U dulu jadi tentulah dia dapat tolong, by the way cepat call your daddy or mummy katakan kita dah sampai….and pandai-pandai cakap sebab kita tak tidur di bilik yang di tempah nanti dia orang ingat apa pulak”. Mar terus menelefon ibunya dan entah apa yang dia goreng akupun tak pasti tahu-tahu dia datang memelukku sambil berbisik semuanya beres dan nanti tak ada orang telefon kacau kita sebab uncle nak relakkan katanya, aku angguk sambil tersenyum. “Mar nak makan dulu ke atau nak mandi dulu?” “Ingat mandi dulu lagi baik nanti makan bila-bilapun boleh”. Dia terus menuju ke biliknya bersalin pakaian untuk mandi.

Sedang enak si Mar mandi akupun masuk ke bilik mandi walaupun dia nampak terkejut namun masih meleret senyumnya, “Uncle tumpang mandi sama bolehkan?” tanpa bicara diapun berdiri di tengah-tengah tub untuk memberi ruang kepadaku masuk tapi aku hanya tercegat di tepi tub memandang sesusuk tubuhnya yang bertelanjang bulat dengan kedua-dua tanganya mencekup cipapnya, “Bukakla apa nak malu uncle tengok Mar nanti Mar tengok uncle punya pulak” “I malu you know why, because I’ve so little pubic hair macam budak kecik aje” “That no problem sooner or later dia akan tumbuh juga tapi kalau memang keterunan tak banyak bulu that cannot help; how about your sister and madam (ibunya)” aku menambah “Well, sis lebih banyak but mummy selalu cukur so tak ada bulu langsung”. “Bukakla don’t be shy” kataku lagi.

Mar melepaskan tangannya lalu terserlah cipapnya yang tembam memutih dengan bulu-bulu jarang yang boleh dikira, alor rekahannya memerah dengan biji kelentit terletak elok diatasnya. Aku terus menarik kudup kelentitnya untuk melihat keseluruhan suis berahinya, bijinya agak panjang juga maklumlah. Koteku terus mencanak naik tersenggut-senggut dan tanpa disuruh Mar terus mengusap manja sambil berbisik “Your dick is fat and long not like daddy’s....short” “How can a huge thing like yours can penetrate women vagina without pain?”. Nampaknya rasa ingin tahu begitu tebal dihati Mar lalu sambil menggosok-gosok badannya aku berkata “Uncle have two wives but none of them run away bila tengok uncle punya malah mereka suka dan nak selalu merasa kote uncle ni…kalau Mar suka boleh cuba nanti tapi uncle tak mahu paksa”. Mar merebahkan kepalanya lalu ku sambut dan kami bercium sepuasnya sambil meneruskan mandian kami.

Aku mengeringkan badan Mar sambil meminta ia berpakaian dan aku menyusul di belakangnya ke arah bilik masing-masing. Aku hanya memakai boxer DOM bila Mar memanggil aku ke biliknya, rupanya ia meminta aku membantunya mengeringkan rambutnya sambil ia menyapu sedikit bedak di pipinya, ia hanya memakai bathrobe tanpa mengikat tali di pinggangnya. Aku jadi tak tahan lalu ku pusingkan badannya menghadapku dan tanpa berkata apa-apa Mar mencium bibirku dengan rakusnya. Aku mencempungnya lalu membawanya ke bilikku kerana katilnya lebih besar jadi lebih senang kalau nak berjuang dengan dara pingitan sorang ni. Pakaiannya dah terlucut habis sambil tangannya merangkul pangkal tengkukku, “Uncle do it to me but please be gentle ‘cos I’m still virgin takut koyak-rabak my pussy nanti” “Don’t worry my dear I know what to do….sure Mar nak lagi nanti bila kena uncle punya”.

Kami bergomol sakan dengan saling menjilat tubuh masing-masing pandai gak anak dara ni beromen, kami berpusing lalu melakukan 69 cipapnya habis lencun ku kerjakan dengan biji kelentitnya dah memerah menerima hisapan dan jilatan lidahku entah dah berapa kali ia klimaks aku tak pasti cuma mulutnya yang kecil tu tak dapat menerima kemasukan batangku yang dah membesar serta memanjang ke tahap maksimum tersedak-sedak Mar menggagahi tojahan batangku dalam tekaknya. Aku berhenti lalu membaringkan dara ini punggungnya ku alas dengan bantal kecik sambil melapikkan tuala putih di bawahnya. Kedua-dua kakinya dilipatkan lalu ku sandarkan pada badanku aku membawa kepala koteku mengusap-ngusap biji kelentitnya; mulut cipapnya yang masih tertutup rapat agaknya ia takut lalu menyepit lubangnya tapi lurahnya dah lencun dengan air pelicin yang membasahi hingga ke lubang duburnya. “Uncle akan mulakan kalau Mar rasa sakit tolak dengan kaki ke badan uncle ye”. Ia hanya angguk samada ia faham atau tidak aku tak tahu.

Aku menguakkan labia majoranya lalu meletakkan kepala koteku dimulut salur vaginanya sambil menekan-nekan halus dan perlahan kepala koteku membelah laluan sempit Marianne buat pertama kalinya sedikit demi sedikit hingga sampai ke kulipis daranya, Mar tersentak sambil membuka matanya bila merasa koteku dah menyentuh selaput daranya. Aku menghadiahkan sebuah senyuman sambil mengucup pipinya “I know you can do it” Kataku, ia cuba membalas senyumku tapi jelas terbayang kegusaran di wajahnya. Aku menarik semula koteku lalu meletakkannya betul-betul dicelah alor yang menunggun tembamnya lalu ku henjut masuk dengan agak keras, kepala koteku menyelinap masuk memecahkan kulipis daranya, Mar yang terkejut tiba-tiba sahaja cuba bangkit berpaut pada tanganku “Sakit uncle its so painful yours too big for me please stop uncle….please”

Aku menarik keluar koteku tapi sebaik sahaja kelegaan datang kepadanya sekali lagi aku menekan dengan keras dan berderut rasanya koteku menyelinap masuk sampai ke dasarnya terjungkit punggung Mar menahan kemasukan batang pelirku, ia memandangku sambil merambu air matanya menahan pedih buritnya yang terpokah buat kali pertama. Aku memangku kepalanya sambil mendakap erat ke dadaku dengan batang pelirku jauh terbenam dalam lubuk cipapnya yang menyepit kuat sebagai menghalang kemaraan koteku malangnya kepala koteku dahpun mencecah batu meriannya, perlahan-lahan aku mula menggerakkan koteku keluar masuk sedikit demi sedikit si Mar dah mula tenang kakinya ku turunkan agar mengangkang dengan lebih selesa untuk menerima tojahan padu koteku sebentar lagi.

Tanpa menunggu lebih lama lagi aku memulakan adegan sorong-tarik sepenuhnya yang walaupun pada mulanya terasa berat bagaikan di gear pertama bahana ketatnya lubang dara ni tetapi koi-koi ia mula memberi ruang untuk batang pelirku bergerak dengan selesa dan licin. Akupun bungkas sauh terus melayarkan bahtera di awal malam itu, bersiul-siul mulut Mar menahan tojahan demi tojahan dan asakan demi asakan batang pelirku yang dah membesar padu “Sedap uncle….sedap sungguh fuck me….fuck me real hard” Terdengar rintihan Mar sambil badannya menggeleding menahan kesedapan yang kini mula membakar setiap urat dan liang romanya. Badannya habis berpeluh malah bulu roma di lengannya jelas berdiri bagaikan orang kesejukan, aku menghayun semakin laju sesantak yang mampu diterokai koteku hinggalah tiba-tiba ia memelukku dengan cukup kuat sambil kemutan liang pantatnya mencengkam batang pelirku “Ahhh….I’m cummin…cummin ohhh sedapnya uncle sedapnya” Ulangnya bertalu-talu dan aku membiarkan gadis muda ini menikmati klimaks sulung batang pelir yang terendam jauh dalam lubang cipapnya.

Mar membuka matanya sambil tersenyum meskipun dahinya masih berkerut antara kenyataan dan mimpi. “Begini rasanya ya uncle, first the pain that almost knock-out me than followed by this feeling….ohh uncle you are so wonderful”. Aku hanya angguk sambil memusingkan badannya mengiring sambil memulakan tojahan sekali lagi. “Ahh…this one so full uncle please be gentle” rayu si Mar, memang main mengiring masuknya lebih dalam tapi nikmatnya juga bertambah aku menekan masuk setakat yang boleh dan mula melajukan tusukan demi tusukan tak lama si Mar klimaks lagi walaupun datangnya kali ini lebih kecil berbanding yang tadi. Badan kami dah habis lencun dengan peluh yang jatuh berbiji-biji kebetulan aircond dalam bilik memang tak ku pasang untuk menambahkan sensasi bersenggama dalam suhu bilik. “Mar masih boleh bertahan lagi” tanyaku dia hanya mampu memandang lalu ku balikkan badannya secara doggie dan balun lagi hingga tertiarap gadis muda ni menahan hentakan.

Aku menelentangkannya semula sambil berbisik “Uncle nak Mar cuba dayung sekali lagi and we can cum together try your best and give me the big one”. Aku menopang sebelah kakinya sambil berdayung perlahan-lahan aku dapat merasakan si Mar cuba mengikut alun dayunganku dan bersama-sama belayar sekali lagi, aku mempercepatkan dayungan sambil mengangkat sedikit punggungnya, nafas Mar kembali kencang dengan mulutnya berdesis sekali lagi aku tahu dia akan klimaks bila-bila masa sahaja lalu ku tojah sekeras mungkin dalam-dalam dan panjang-panjang supaya ia benar-benar mengalami keseronokan bersenggama bagai mereka yang dah berumahtangga. Si Mar cuba membalas dengan memberikan kemutan-kemutan kecil yang beralun-alun getarnya setiap kali batang pelirku menojah masuk, aku mendakap badannya kemas-kemas membiarkan kakinya membelit pundakku lalu ku benamkan sedalamnya batang pelirku terus critttt…..crittttt….critt air maniku memancut ke dalam lubang pantat gadis muda ni hingga bergegar badannya menahan gelombang berahi yang ku lepaskan tambahan pula dah lebih tiga hari aku tidak menyentuh cipap isteri-isteriku memang ku simpan untuk ku lempiaskan buat si Mar.

Perlahan-perlahan ku lepaskan tubuhnya yang dah lembik tak bermaya terkapar hanya nafasnya sahaja yang turun naik sambil tu aku menarik keluar koteku yang dah separa kendur, lubang pantatnya terbuka sambil air mani yang baru ku pancutkan meleleh keluar menuruni lurah punggungnya lalu jatuh ke atas tuala yang ku lapikkan di bawah punggungnya. Aku mencium dahinya tanda terima kasihku ia membuka matanya sambil membalas ciuman di bibirku, kami terbaring keletihan dan terus hanyut……….

crita seks lucah com