Ayat Power

1537 views
Ayat Power,5 / 5 ( 5votes )

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Gambar Bogel Ayat Power   Melayu Boleh.Com

Seperti juga lelaki lain.. Aku fikirkan tentang seks rasanya 99.99% dalam hidupku seharian.. Pantang ada peluang, otak geligaku akan memberitahu apa yg perlu aku buat..

Di pejabat, aku cukup terliur dengan body salah sorang officemate ku.. Lin namanya.. Sejak aku kenal masa report duty kat pejabat ni lagi aku dah tertarik dengan dia.. Yg membuatkan aku bertambah stim sebab perangainya yg ceria, & open minded. Sangat mudah didekati.. Tapi awal2 kenal xkan nak tunjuk belang.. Aku kena build trelationship based on trust.. Memakan masa sikit... Sabar itukan separuh dari iman

Setelah lama bekerja sama2 dalam kumpulan.. Aku dpt tau yg dia berumur 29 tahun. (3 thn lagi muda dariku tp seriously usia bukan penghalang). Dia sudah berkahwin dgn seorg pegawai kerajaan dan belum ada anak. Aku pun sudah berkahwin tp belum ada anak jugak..

Setelah 5 bulan bekerja dlm kumpulan, kami makin akrab. Berbalas email sudah menjadi rutin. mcm2 kami bincangkan dari politik, hinggalah peribadi. Sehinggalah pada suatu hari aku mendapat tahu suaminya sudah berhenti kerja untuk jadi pegawai polis. Suaminya perlu berkursus selama 9 bulan di utara.. Dengan tiba2 sahaja otakku memproses data tersebut kepada: "yess.. Finally ada peluang! Aku dah boleh imagine yg aku dapat memenuhi ruang antara mereka".

Minggu pertama husband dia berkursus, aku tak buat apa2 tindakan lagi. Aku tau tempoh ini masih 'panas' iaitu tempoh mereka rindu merindu. Lagipun buat apa aku nak kalut. Aku ada 8 bulan lagi..

Masuk je minggu kedua. Aku dah mula pancing habuan. Umpanku ialah "simpati". Seperti biasa medium perantara kami ialah email. Aku meluahkan masalah yg konon2nya aku hadapi antara aku dan isteriku walhal aku dengan isteriku elok je kat rumah. Panjang lebar aku luahkan perasaanku meminta simpati... Dari masalah kewangan hinggalah masalah hubungan kelamin. Aku tau, ketika bercerita tentang hubungan kelamin ni lah yg aku kena berani dan tak boleh malu.. Atau semua usaha ku untuk "memancing" akan hancur berkecai..

Setelah ku rasakan masanya sesuai... Aku taipkan jugak ayat keramatku ini... (korang jgn tiru plak)

" I tak tau la kalau masalah suami isteri kitorg ni ada kaitan dengan saiz konek i. Bagi u, u ada masalah size x dengan husband u?

Boleh x u tengok i punya konek pastu bagi komen? Maybe sebab tu my wife x happy".

Tu dia...
Simple tapi bermakna.. Nak tunggu lin balas email tu aku rasa mcm lama giler..padahal x sampai pun 5 minit dia reply..

"boleh jer nak kite tengokkkan"

Masa tu konek aku mmg terpacak tegak sampai boleh koyak seluar. Masa tu aku tau umpan dah kena makan.. Tak guna dah pakai email.. Aku terus je call dia nak dapatkan kepastian..

Bila aku call mintak kepastian, aku dengar suara dia mmg normal! Xde plak mcm malu2 atau tergagap. Aku x sure dia dah biasa buat mcm ni ke x.. Yang pasti peluang dah depan mata. Oleh sbb masa lunch dah nak dekat.. Aku cadangkan dekat lin yg aku nak tunjuk kat dia dalam office jer.. Dekat bilik fail..

Tak sempat pukul 1, ramai officemate aku dah keluar utk lunch. Aku amik masa tu utk masuk bilik fail dan tunggu lin kat situ. Kalau masuk dengan lin sama2 dalam bilik tu takut ada "mata" yg pandang..

Sedang aku fikir bukan2 masa tengah tinggu lin, tiba2 daun pintu terbuka perlahan. Aku nampak lin cepat2 masuk dan tutup daun pintu cepat2 agaknya sblm org nampak..

Tanpa melengahkan masa, aku perlahan2 keluarkan baju yg aku tuck in dan mula longgarkan talipinggang.. Ketika itu suasana sepi sgt. Aku plak yg kaget. Entah kenapa aku tanya "lin, u sure ke nak tolong tengokkan?" abisje aku tanyakan pada lin, aku terus terfikir. Kalau la lin berubah fikiran, melepas aku.. Nasib baik lin angguk2kan kepalanya tanda setuju.

Entah kenapa rasa lama plak utk aku londehkan seluar.. Ketika itu, aku nampak lin sengaja pandang ke tempat lain sambil jarinya bermain2 di timbunan fail di sebelahnya.. malu
Juga dia di depanku..

Finally, aku dah londehkan seluarku.. Yg tinggal hanya underwearku sahaja.. Aku menyuruh lin melutut di depanku supaya dia dapat melihat dengan jelas. Dia akur! Dengan perlahan2 aku londehkan pula seluar dalamku berwarna biru itu..

Seperti dijangka.. Ada sedikit perubahan pada muka lin. Agaknya terkejut. Tak pasti dia terkejut dengan sizeku lebih besar atau lebih kecil berbanding suaminya.. Mungkin kerana melihat konek selain suaminya? Itu pun boleh membuatkan dia terkejut bukan?

Lututku sudah mula lemah... Konek ku pula dah mula berdenyut2.. Lin yg melutut di hadapanku pula makin dekatkan mukanya pada konekku mungkin kerana ingin melihat dengan jelas.. Kalau x kerana kesabaranku, rasanya dah lama aku pegang kepala lin dan menjolok mulutnya dengan konekku.. Cukup x tahan. Tapi kalau aku nak hubungan ni berlnjutan.. Aku kena sabar..

Setelah lama hanya memandang.. Akhirnya lin bersuara.. "boleh i pegang?". Owh... Aku la makhluk paling bertuah.. Tiada kata2 yg keluar dari mulutku.. Hanya mengangguk tanda setuju. Jari jemari lin yg halus dan sejuk akhirnya memegang konekkku.. Sambil membelek kiri dan kanan, lin berkata yg dia tiada masalah dengan konek seperti itu.. Tapi aku x dengar sangat ape yg diperkatakan kerana pada ketika itu aku rasa hampir tak tahan.. Aku hampir2 nak meraba buah dada lin tetapi x berani kerana bimbang dia akan fikir aku bertindak melampau.. Yg penting utk skandal ini berterusan ialah kepercayaan.. So aku kena bersabar.

Lin sudah bersuami.. So dia mmg sudah ada idea apa yg lelaki inginkan.. Aku anggap aku dapat bonus pada hari itu apabila lin tanya padaku.. "nak i tolong lancapkan?. Tapi tu je i boleh buat"..

Sekali lagi aku mengangguk2 mcm budak bodoh.. Aku ingatkan dia nak lancapkan guna tangan.. Tapi x semena dia bukak mulut, jelirkan lidah dan kulum konek aku.. Arghhh... Semuanya terlalu pantas. Sambil menghenjutkan kepalanya ke depan dan ke belakang.. Jarinya bermain2 dengan telurku.. Sungguh berpengalaman.... Apa yg aku expect? Dah isteri org...

Dari jauh aku dengar bunyi bising dari luar... Maknanya org dah mula balik dari lunch.. Aku bagi isyarat pada lin yg aku sudah bersedia untuk memancut.. Lin berhenti mengulum dan mula melancapkan aku menggunakan jari jemarinya.. Aku sedikit kecewa.. Ingatkan aku dapat pancut di dalam mulutnya.. Mungkin terlalu awal. Kalau aku bersabar, mungkin aku akan dapat lebih dari itu..

X lama selepas lin mengurut konekku, berdas2 air maniku terpancut ke atas lantai dan ada tembakan yg mengenai fail2 di situ.. Aku kagum kerana lin tidak langsung melepaskan jari2nya walaupun ketika aku tengah pancut.. Akibatnya.. Tangan dia juga penuh berlumuran dengan air maniku.

Setelah selesai, lin bangun dan mengemaskan dirinya sementara aku yg lama berdiri tadi pula yg duduk.. Sungguh nikmat.. Aku rasa inilah "lunch" yg paling mahal..

Selepas lunch time over, aku buat2 seperti biasa menghantar email kepada lin.. Tapi langsung x menyentuh tentang apa yg kami baru sahaja buat td.. Takut lin menyesal.. Nasib baik lin tetap ceria seperti biasa.. Dan bonus untuk aku.. Di akhir email lin tu.. Dia tulis "thanx!".

Aku pula confuse.. Bukan ke aku yg patut ucap trima kasih? Apa maksud "thanx" yg lin ucapkan tu? Walaupun aku nak sangat2 tau maksdnya.. Aku tahan diriku dari bertanya. Nampak mcm jual mahal.. Tapi aku khuatir kalau aku sering discuss tentang sex dengannya, dia anggap aku melayannya seperti perempuan murahan. Wanita seperti lin mempunyai ego tersendiri yg cukup aku kenal..

Aku tersenyum kepuasan.. aku masih ada 8 bulan 2 minggu sebelum suaminya pulang dari berkursus. macam2 aku boleh plan dalam tempoh itu.. Akan ku pastikan hubungan ini berlanjutan.. Dan aku akan make sure aku dapat lebih dari apa yg aku dah dapat tadi

ayat pancing lelaki masuk bilik, koleksi cerita seks lin, kisah seks office mate bertudung, kisah officemate seksi, Cerita seks pantang ada masa, cerita melayu mcm2 cerita seks, cerita lucah simple tapi stim giler, Cerita lucah lin, ayat sex melayu, seluar dalam officemate