Bedah 6

2171 views
Bedah 6,3.64 / 5 ( 22votes )

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Gambar Bogel Bedah 6   Melayu Boleh.Com

Malek melangkah perlahan-lahan masuk ke dalam bilik. Bedah tersenyum memandang adik iparnya yang kelihatan masih malu-malu. Janet yang masih terlentang di atas katil juga turut tersenyum memandang ke arah Malek.

"bukalah pakaian tu. janganlah malu malu pula," ujar Janet sambil menguntum senyum.

Senyuman Janet begitu memikat. Malek begitu terpegun dengan senyuman Janet itu. lesung pipit gadis Cina itu begitu menawan. dia kini benar benar terpikat pada kecantikan tubuh Janet.

walaupun buah dada Janet tidak membengkak besar macam buah dada Bedah tetapi ianya begitu menarik. begitu menggoda. buah dada yang segar itu masih mampu menggugurkan imannya. dia benar benar berhasrat untuk menyentuh buah dada Janet yang segar itu.

"bukalah pakaian tu." Bedah pula mengarahkan Malek membukakan pakaiannya.

Malek macam terpukau. tangannya mula membuka butang seluarnya. seluar itu kemudian dilucutkan olehnya. apabila melihat Malek sudah menanggalkan seluarnya, Janet bingkas bangun lalu mendapat kan Malek yang sedang berdiri di tepi katil. dia segera melucutkan satu persatu butang baju yang dipakai oleh Malek. Setelah kesemua butang baju itu terbuka, dia segera menanggalkan baju Malek. bulu dada Malek yang tebal dan lebat itu begitu menggegarkan nafsunya.

bagi Janet, Malek memang memiliki bulu dada yang unik dan menarik. jauh lebih menarik dari bulu dada kepunyaan Dr Siva. bulu dada Malek yang tumbuh lebat itu segera diusapnya. kemudiannya turun semakin ke bawah lalu segera menyeluk seluar dalam Malek.

Malek hanya membiarkan sahaja apa yang dilakukan oleh Janet terhadapnya. Dia tidak perlu tergopoh gapah untuk bertindak. Bedah yang duduk di bibir katil tersenyum melihat gelagat Malek yang masih kelihatan malu malu itu. "janganlah malu malu pula," sindir Bedah.

Malek tersenyum bila mendengar sindiran kakak iparnya itu. dia tahu kakak iparnya itu telah merasai kehebatannya dan dia pasti Janet juga akan turut mengakui kehandalan dan kehebatannya.

Janet kemudian memaut tubuh Malek ke atas katil. tubuh Malek dibaringkan olehnya dan Malek menurut macam seorang lelaki yang telah terpukau. dia tidak membantah apa yang dilakukan oleh Janet terhadapnya itu.

apabila tubuh Malek terlentang di atas katil tanpa dibaluti oleh seurat benang itu, Bedah segera mencium dan menggomol pipi Malek.

pipi anak muda itu diciumnya dengan sepenuh hati. kemudian mulutnya mula mengucupi mulut Malek. lidahnya mula mencari cari lidah Malek. lidah mereka berkuluman buat beberapa ketika.

Janet pula tidak mendiamkan diri. senjata Malek yang masih layu itu mula diusap usapnya dengan jari jari lembutnya. senjata Malek mula bergerak gerak dan dirasakan semakin membengkak dan membesar.

Janet mula menjilat jilat senjata Malek bila dia mendapati senjata itu sudah kian membesar dan keras. jilatan yang dilakukan oleh Janet jauh lebih halus jika dibandingkan dengan jilatan yang dilakukan oleh Bedah. Malek terasa begitu nikmat bila lidah Janet menjilat di sekeliling senjatanya.

Bedah terus mengucupi mulut Malek. setelah puas berkuluman lidah Bedah kini beralih pula ke arah leher Malek. leher kanan muda itu dihisapnya dengan sepuas hati sementara tangannya terus mengusap usap bulu dadanya yang tumbuh lebat dan tebal itu.

Malek kini hanya membiarkan sahaja Janet dan Bedah melakukan apa sahaja yang diidamkan oleh mereka. bagi Malek biarlah mereka melakukan semahu mahunya asalkan hati kedua duanya senang.

Janet kini mula mengulum senjata Malek. senjata yang besar panjang itu begitu nikmat dikulumi oleh Janet. Malek merasakan senjatanya agak sempit masuk ke dalam mulut Janet yang agak kecil dari mulut Bedah.

Janet mula menganggukkan kepalanya. dari perlahan lahan anggukan kepala Janet itu semakin kencang dan Malek mula merasakan senjatanya semakin panas bila tergesel di dalam mulut Janet yang agak kecil itu.

Malek menggerakkan kakinya bagi menahan nafsunya yang sudah semakin membara. airnya maninya dirasakan sudah hampir terpancut keluar bila Janet semakin kencang melakukan anggukan. Malek segera merapatkan kedua dua belah pehanya dan Janet tahu Malek akan segera terpancut sekiranya dia terus melalukan begitu. dia segera memberhentikan tindakannya.

anak muda itu merasa lapang bila Janet memberhentikan pergerakan kepalanya. Kini hanya lidah Janet sahaja yang melakukan tugas utama. kepala senjata Malek yang sudah membengkak dan mengembang itu dijilatnya dengan rakus.

"dah tak tahan ?" tanya Bedah bila mendapati Malek tiba bangun.

Malek tidak menjawab. dia hanya mampu tersenyum .wajah kakak iparnya direnungnya seketika. Bedah faham dengan maksud renungan adik iparnya itu. "bagaimana kita sekarang. mahu satu lawan satu atau satu lawan dua ?" tanya Bedah sambil mengerling ke arah Janet.

"biarlah satu lawan satu dulu. dia tentu malu kalau dua lawan satu." balas Janet. Bedah faham dengan maksud Janet. dia kemudian segera bangun. Bedah masuk ke dalam bilik air sebentar sebelum meninggalkan Malek dan Janet berdua duaan di dalam bilik tidurnya itu. bagi Bedah biarlah Janet merasai dahulu akan kehebatan Malek. biarlah dia mengalah kerana dia sendiri telah menikmati kenikmatan yang
sama pagi tadi.

Janet mengerling sambil tersenyum ke arah Bedah yang melangkah keluar meninggalkan mereka di dalam bilik tersebut.

"berapa lama ?" tanya Bedah sambil bergurau.

"berilah kami masa panjang sedikit," balas Janet.

Bedah tersenyum lagi. dia tahu Janet memang benar benar dahaga. bukan mudah baginya untuk mendapatkan perkhidmatan yang penuh nikmat seperti yang sedang diperolehinya ketika itu. biarlah dia mengalah. dia sendiri dapat merasai sengsara yang ditanggung oleh Janet selama ini.

"kak Bedah nak ke mana ?" tanya Malek.

"berehat sebentar. nanti dia datang." balas Janet.

Malek tidak lagi menghiraukan Bedah. baginya keinginan untuk meratah tubuh Janet begitu meluap luap. wajah Janet begitu memukau hatinya sejak mereka mulai bertemu tengahari tadi. kini gadis yang telah memukaunya itu berada di sisinya. dan dia tidak akan melepaskan peluang untuk menjamah tubuh yang telahpun berbogel dan bersedia untuk menyerah kepadanya.

"Bedah kata kau benar benar istimewa," ujar Janet ketika Malek membaringkan tubuhnya di sisinya.

"istimewa bagaimana?"tanya Malek seakan akan tidak faham.

"persembahanmu."

"persembahan apa ?"

"masakan kau tak tahu."

Malek tergelak kecil bila mendengar kata kata dari Janet itu.

Malek sedar bahawa kemampuannya memang luarbiasa. memang benar benar hebat. apatah lagi jika dia bertarung dengan Janet sebentar lagi. dia sudah menduga pertarungan itu nanti akan lebih hebat dan lebih lama. dari pengalaman yang pernah dilalui oleh Malek, dapat dia menjangka bahawa pertarungannya pada malam itu memang benar benar hebat. apa tidaknya. dia telahpun bertarung hebat dengan Bedah pagi tadi dan pertarungan dengan selalunya akan mengambil masa yang lebih panjang. Malek tahu air maninya sudah pasti akan lebih lambat terpancut. dia benar benar yakin.

Malek mula memeluk tubuh Janet. kaki kirinya dipanggungkan ke atas peha kanan Janet yang ketika itu sedang mengiring ke arahnya. sementara tangan kanannya diletakkan di bawah bahu Janet. tubuh yang agak kecil itu ditarik sedikit untuk lebih rapat ke tubuhnya.

Malek kemudian mula meletakkan bibirnya ke pipi Janet. pipi gebu itu dikucupnya dengan semahu mahunya. Janet begitu merelakan apa yang dilakukan oleh Malek itu.

setelah puas mengucupi pipi Janet yang licin dan halus itu Malek kini mengalihkan bibirnya. bibirnya yang bermisai lebat itu kini mula mencari bibir Janet yang nipis dan memikat itu terutama ketika bibir itu tersenyum merekah.

setelah beberapa lama bibir mereka bertembung, Malek mula memasukkan lidahnya ke dalam mulut Janet. lidahnya mencari cari lidah Janet dan kedua dua lidah mereka akhirnya bertemu lalu berkuluman menikmati kelazatan yang tidak terhingga.

Janet merasa seolah olah terbang dan melayang dibawa oleh Malek ke kayangan. tubuhnya dirasakan terapung apung. sementara tangannya semakin erat mendakap tubuh sasa yang kurus tinggi itu.

tangan Malek kini mula memainkan peranan. buah dada Janet yang agak kecil macam buah dada anak dara sunti itu dikepala dengan bernafsu. pada mulanya Malek cuma mengusap usapnya dengan lembut dan perlahan tetapi kemudiannya menjadi semakin kasar. buah dada itu dikepala dan diramasnya dengan penuh geram.

bibir mereka masih belum berpisah. lidah mereka masih lagi berkuluman. Janet begitu nikmat dilakukan begitu. tangan Malek kini mula menggentel gentel putting tetek Janet yang kecil terletak di puncak teteknya yang sudah keras dan tegang. puting tetek Janet kemudian turut menjadi keras dan tegang.

Malek menyedari bahawa nafsu berahi Janet kini sudahpun mulai memuncak tetapi dia tidak perlu gelojoh. dia masih dapat mengawal nafsunya. dia mahu membawa Janet belayar bersama dengannya ketika Janet benar benar telah lemas dan lemah. tetek yang sudah semakin tegang itu kemudian menjadi buruan mulut Malek. Tetek kecil itu dihisapnya. setelah puas menghisap tetek kiri, Malek menghisap pula tetek kanan macam seorang bayi yang sedang dahagakan susu dari ibunya.

sementara mulutnya menetek tetek kanan Janet, tangan Malek akan mengepal dan meramas ramas tetek kiri. begitulah seterusnya dan Janet kini menjadi semakin lemah dan lemas. nafasnya kini turun naik dan dadanya kian berombak kencang. Janet kini semakin bergelora. nafasnya sudah semakin kuat dan kencang. Kadang kala terpancut juga suara rengekan dari mulut Janet yang menandakan dia benar
benar merasa nikmat pada waktu itu.

Malek kini telah duduk melutut di antara kedua belah peha Janet yang dibukanya sebentar tadi. peha Janet itu dikangkangkan lebih luas oleh Malek dan dengan jelas dia dapat melihat lurah kepunyaan Janet yang ternyata lebih kecil dan sempit dari lurah kepunyaan kakak iparnya.

walaupun terdapat bulu di sekeliling lurah Janet itu tetapi bulu yang tumbuh tidak begitu lebat itu tidak menghalang mata Malek untuk melihat lurah itu dengan lebih jelas. lurah milik Janet itu kini telahpun mula berair dan Malek menyelakkan dengan jarinya bagi memudahkan dia melihat alur itu dengan lebih jelas.

biji kelentit Janet jelas kelihatan dan Malek mengambil kesempatan untuk memain mainkan biji kelentit yang tidak bersunat itu. kelentit Janet jauh lebih panjang jika dibandingkan dengan kelentit Bedah. Janet terpaksa menggeliat beberapa kali bila jari telunjuk Malek mencuit cuit halus kelentitnya yang dirasakan sudah mula keras dan tegang.

apabila melihat Janet begitu nikmat dilakukan demikian, Malek semakin rancak melakukan kuisan dan cuitan pada kelentit yang panjang dan telahpun tegang itu. Janet semakin lemas dan tubuhnya terpaksa bergoyang goyang menahan kenikmatan yang tidak pernah dirasainya selama ini.

apabila melihat Janet sudah tidak tahan lagi dilakukan begitu, Malek mula membongkokkan badannya. Mukanya disembamkan ke celah kelangkang Janet. lidahnya mula menujah nujah masuk ke dalam lurah yang sudah semakin banjir dan becak.

tubuh Janet seolah olah menggeletar bila lidah Malek mula mencuit cuit kelentitnya. bagi Malek dia begitu mudah memainkan kelentit Janet dari memainkan kelentit Bedah. dia begitu seronok apabila melihat perempuan meronta ronta menahan nafsu macam Janet itu.

"sudahhh ... aku tak tahan lagi!" pekik Janet. Malek segera mengangkat kepalanya. wajah Janet ditenung dengan penuh kasih sayang. Janet sempat menghadiahkan sebuah senyuman kepadanya.

"bagi hisap benda awak pula!" pinta Janet.

"main 69 lebih baik." balas Malek.

Janet tidak menjawab. dia hanya membiarkan Malek menukar kedudukan. kalau tadi dia duduk melutut di celah peha Janet kini kedua belah pehanya diletakkan di bahagian kepala Janet. kepalanya masih bertentangan dengan lurah Janet yang sudah dibasahi oleh air yang semakin banyak.

senjata Malek yang telahpun keras dan tegang itu segera disumbat oleh mulut Janet. kepala senjata Malek segera dijilatnya dengan lidahnya yang kering.

Malek merasa begitu nikmat bila kepala senjatanya dijilat jilat begitu. Sementara senjatanya dijilat oleh Janet, Malek turut melakukan jilatan pada bahagian lurah yang sudah semakin becak itu. Janet kini mula mengulum senjata Malek. senjata itu keluar masuk dari mulut yang berbibir nipis dan menggoda itu.

oleh kerana kuluman yang dilakukan oleh Janet dirasakan begitu nikmat, akhirnya Malek terlupa untuk melakukan jilatan pada bahagian lurah kepunyaan Janet. Dia sudah tidak ingat lagi pada lurah itu. baginya kuluman yang dilakukan oleh Janet memang benar benar memberikan satu kenikmatan luarbiasa.

Malek terpaksa mengepit kepala Janet dengan kedua belah lututnya bila dirasakan air maninya hampir terpancut. dia terpaksa melarang Janet dari terus melakukan kuluman begitu. bagi Malek, dia tidak akan merasa kepuasan sekiranya air maninya dipancutkan di dalam mulut gadis Cina itu.

"kenapa?" tanya Janet bila mulutnya melepaskan senjata Malek.

"tak ada apa apa!"

Janet tahu sejata Malek tidak tahan dilakukan begitu. Janet juga sedar bahawa senjata Malek akan segera melepaskan pancutan air mani sekiranya dia masih meneruskan kuluman yang penuh nikmat itu. dia memang begitu arif tentang perkara sedemikian.

"nak main sekarang?" tanya Janet.

"terpulang kepada awak. tapi saya lebih suka main belakang."

"saya tak suka!"

"kenapa?"

"tak sedap!"

"tak sedap atau takut sakit?"

"tak sedap!"

"kenapa kata tak sedap. dah rasa sebelum ini?"

"belum!"

"kalau belum rasa lebih baik rasa dulu!"

"tapi saya tahu tak sedap. lagipun saya takut kena AIDS"

"saya bukannya pembawa kuman AIDS!"

"betul, tetapi main cara begitu akan mudah membiakkan kuman AIDS."

Malek tidak menjawab. dia faham dengan maksud kata kata Janet itu. dia tidak berani lagi untuk memaksa Janet. baginya tidak ada salahnya kalau Janet enggan dilakukan demikian. kesihatan memang harus dijaga. penyakit AIDS memang merupakan penyakit yang merbahaya. dia juga harus sedar tentang perkara begitu. Malek bangun dan kembali duduk melutut di celah kelangkang Janet. senjatanya
diletakkan di tengah tengah lurah yang semakin banyak digenangi oleh air itu. perlahan lahan Malek menekan senjatanya memasuki lorong gelap yang berwarna merah jambu kepunyaan Janet.

Janet terpaksa meluaskan kelangkangnya bila dirasakan lurahnya begitu sempit untuk dilalui oleh senjata Malek yang besar dan keras itu. Malek terus mengasak perlahan lahan dan senjatanya sedikit demi sedikit meredah masuk ke lorong gelap itu.

Janet kemudian menaikkan kedua belah kakinya ke atas dan Malek merasakan semakin mudah untuk memasukkan senjatanya ke dalam lurah yang sudah semakin licin dan basah itu.

senjata Malek dapat merasakan rasa panas bila senjatanya itu dibiarkan terendam seketika di lorong sempit kepunyaan Janet. apabila mendapati senjata Malek tidak bergerak gerak di dalam lurahnya dan Malek hanya membiarkan senjatanya terendam di situ, Janet terus melakukan kemutan kemutan yang kencang dan kuat. Malek begitu nikmat dilakukan demikian. baginya kemutan yang dilakukan oleh
Janet jauh lebih hebat dari kemutan yang dilakukan oleh Bedah. kini dia benar benar yakin bahawa lurah Janet jauh lebih baik dari lurah sempit kepunyaan kakak iparnya.

Malek kembali menyorong dan menarik senjatanya keluar masuk dari lubang sempit di celah kelangkang Janet. Janet merasa begitu nikmat terutama bila batang senjata Malek yang besar dan keras itu bergesel gesel dengan kelentitnya yang telahpun keras tegang.

Janet telah beberapa kali terpancut air mani. dia sendiri tidak mengira berapa kali air maninya terpancut dan tubuhnya kini sudah semakin lemas sementara Malek masih bertenaga melakukan goyangan punggungnya turun naik di atas perut Janet.

Janet kini merasakan tubuhnya benar benar lemah dan tidak bertenaga. dia sudah tidak mampu lagi menentang kehebatan Malek yang mempunyai senjata yang besar dan panjang itu. dia kini hanya membiarkan sahaja Malek melakukan sepuas hatinya untuk memuaskan nafsunya.

"dah puas?" tanya Malek bila Janet melepaskan tangannya dari memeluk erat tubuh Malek.

"dah!"

"dah berapa kali air awak keluar?"

"banyak. tak ingat!" Janet tersenyum.

Malek kini hanya perlu memuaskan nafsunya sahaja. dia tidak perlu lagi memuaskan nafsu Janet kerana Janet sudahpun tertewas. di begitu megah kerana dapat menewaskan Janet.

senjata Malek mula dimasukkan semakin jauh ke dalam tetapi Janet tidak terasa apa apa. Malek terus melakukan hentakan yang semakin kuat dan hebat dan Janet hanya membiarkan apa sahaja yang dilakukan oleh Malek.

Malek sedar bahawa perempuan yang mempunyai bentuk tubuh macam Janet memang mempunyai lurah sempit yang dalam dan tidak seperti lurah kakak iparnya yang begitu cetek. masuk ke dalam sikit dah sampai ke pangkal rahim. Malek terus mengenjut dan punggungnya kian pantas turun naik.

sebentar kemudian senjatanya terasa berdenyut denyut di dalam lurah Janet yang benar benar telah basah licin itu. lurah yang telah banjir itu kini semakin becak dan semakin licin.

Malek yang tadinya begitu kuat dan bertenaga kini menjadi lemah dan terkulai layu. dia tumbang dan akhirnya jatuh terlentang di sisi Janet yang juga turut merasa keletihan.

Bedah masih sabar menunggu. walaupun dia merasakan pertarungan antara Janet dan Malek begitu lama dan menganggapnya jauh lebih lama dari pertarungan yang dilakukan olehnya bersama Malek pagi tadi, namun dia masih dapat bertenang. baginya biarlah Malek memuaskan nafsu Janet sepuas-puasnya. Janet juga hidup tersiksa seperti nasib yang dialami olehnya.

Bedah bukan tak tahu mengenang budi. Janet sendiri telah beberapa kali mengundangnya ke rumahnya dan memberikan hadiah istimewa begitu. Janet juga faham masalah yang dihadapi oleh Bedah. mereka sebenarnya saling faham memahami.

cuma bezanya, hidangan yang diberikan oleh Bedah kepada Janet kali ini memang benar benar hebat dan dia merasa yakin bahawa Janet sendiri tidak akan dapat melupakan Malek buat selama-lamanya.

mee yang dibelikan oleh Janet tadi telah habis dimakan oleh Bedah. air yang dijerang oleh Bedah juga telahpun mendidih dan satu jag Nescafe juga telah dibuat oleh Bedah lalu diletakkan olehnya di atas meja kecil di hadapannya. Bedah mahu kedua duanya akan turun ke bawah sebentar lagi untuk berehat seketika. minum dulu sekurang-kurangnya. dia tahu tentu tekak keduanya akan terasa dahaga.

tiba tiba Bedah tersentak dari lamunannya. telinganya terdengar pintu bilik atas dibuka. dia segera mendongak ke atas. wajah Malek tersenyum di atas tangga. wajah Bedah direnungnya terlebih dahulu sebelum menuruni tangga dan datang menghampiri Bedah.

"macam mana?" tanya Bedah.

Malek tidak menjawab. dia hanya mampu melepaskan senyuman ke arah Bedah. Bedah tahu perasaan Malek ketika itu. tangannya segera mengambil jag yang berisi nescafe dan terus menuangkan ke dalam cawan.

"bagaimana dengan persembahan Janet?" ulang Bedah.

"biasa saja," jawab Malek setelah menelan seteguk nescafe yang telahpun tidak berapa panas itu.

"masakan biasa saja!"

Malek hanya tersenyum. wajah Bedah direnungnya dengan tepat.

tetek Bedah yang besar itu segera mengingatkan pertarungannya dengan kakak iparnya pagi tadi. hatinya terlintas untuk mengulanginya sekali lagi. dia akan membawa seribu kepuasan dan kenangan indah bila meninggalkan Kuala Lumpur tengah hari esok.

"bagaimana kalau kita main bertiga?" tanya Bedah setelah agak lama mereka tidak bersuara.

"main bertiga? bagaimana?"

"kita main bertiga. aku, kau dan Janet!"

"mahukah Janet. tak malukah dia kalau main begitu?"

"masakan malu pulak. perkara seronok, apa nak dimalukan!"

Janet segera turun mendapatkan Bedah dan Malek yang sedang duduk diruang tamu. dia agak lambat sedikit turun ke bawah kerana dia terpaksa membersihkan alurnya yang lekit dan berlendir itu. tidak selesa kalau alur itu dibiarkan melekit begitu.

"ada cerita bagus?" tanya Janet yang juga masih berbogel.

"ada. tapi cerita itu kena tunggu dulu!"

"cerita apa?" Janet kehairanan.

"cerita main bertiga!"

Janet ketawa terbahak bahak. dia mengingatkan ada cerita lain yang menarik, rupanya hanya kisah itu saja yang dibincangkan oleh Malek dan Bedah.

"kalau cerita itu, tak payah cakaplah!"ujar Janet.

Malek memang merupakan seorang lelaki kaki betina, tetapi sepanjang hayatnya, belum pernah dia menentang dua orang perempuan pada satu ketika. tiba-tiba terlintas juga dihatinya untuk mera sai kenikmatan yang belum pernah dirasai olehnya.

"bila akan kita mulakan?" tanya Janet.

"berehatlah sebentar. Malek tentu penat lagi. biarlah dia berehat sebentar kerana dia akan menghadapi suasana lebih sibuk sebentar lagi." balas Bedah sambil menjeling ke arah Malek.

Malek tersipu-sipu memandang kakak iparnya. baginya memang dia masih mampu untuk meneruskan perjuangan tetapi dia tidak dapat menjamin kemenangan. Dia sendiri memang tidak pernah mengalami keadaan begitu.

cerita sex melayu/mak dgn ank, ceritasexmakcik, cerpen lucah bedah 6, katil goyang-lucah