Berkabung

1514 views
Berkabung,5 / 5 ( 3votes )

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Tragedi yang terjadi enam bulan lalu, masih hangat-hangat lagi. Waktu tu aku masih dalam keadaan bersedih kerana bini aku baru sebulan meninggal. Selama tiga bulan lebih dia bertarung dengan penyakit kanser yang dihidapinya. Kebetulan aku baru pencen dari kerja dengan sebuah syarikat swasta setahun yang lalu. Duda menganggurlah aku ni. Sekarang ni pun aku tak buat kerja apa, dok saja.

Saat bini aku tengah sakit parah tu, sepupu aku, Yah, sering datang ke rumah menziarahi si-sakit. Dia pun menjanda dah lima tahun. Laki dia mati kerana penyakit diabetes. Umur dia pun sama tua dengan aku jugak. Kadang-kadang kalau terlewat, dia bermalam di rumah aku menemani bini aku yang sedang tenat. Dia tinggal di Jerlun bersama anaknya yang sudah berkeluarga. Jadi kalau dia tak balik pun, tak jadi masaalah. Single pulak.

Aku dengan Yah memang rapat sejak kecil-kecil lagi. Sampai sekarang kami masih rapat. Yah panggil aku Bang Din, pasai mak dia adik ke mak aku.

Kisah bermula pada satu petang. Aku sorang-sorang di rumah ketika itu. Yah singgah ke rumah aku bersama-sama anak cucu dia. Depa mai shopping kat Aloq Staq, beli perlengkapan sekolah cucu dia. Minggu depan nak buka sekolah. Sembang punya sembang, hari dah nak malam. Kemudian dia suruh anak cucunya balik dulu

"Pi hangpa balik dulu, bawa masuk lembu-lembu dua tiga ekoq tu. Aku nak sembang dengan Pak Ngah hang sat. Sat ni agak-agak lepas Isyak, hang mai ambik aku," dia kata kepada Saleh anak dia.

Kami panggil Leh kat dia. Yah ada memelihara lembu dan itik. Banyak jugak. Kerja kampong katakan. Leh pun keluar balik bersama keluarganya seperti yang disuruh. Aku dengan Yah terus sembang-sembang kosong. Kadang-kadang keluar jugak hal lucah. Kami dah biasa macam tu dari dulu, sampai dicemburui oleh adik beradik yang lain. Mencarut antara kami berdua tu dah jadi kebiasaan.

"Bang Din tak sunyi ka setelah kak mati ni?" Tiba-tiba Yah bersuara.
"Bukan setakat sunyi, dingin pun dingin ni, tidoq sorang-sorang," aku berseloroh dengan dia. Kami sedang tengok TV.
"Alaa.. aku ni dah berapa taun dok dingin tak pa pun," dia menjawab dengan ketawa kecil, sambil menghampiri aku di atas sofa.

Aku hanya tersengeh. Tiba-tiba Yah minta izin nak ke bilik air,. nak terkencing dia kata. Serta merta awang aku dalam seluar ni mengedik-gedik, automatik. Lama tak sentuh tundun. Ahhh TV pun cerita kartun. Aku bangun capai remote nak ubah channel TV sambil perbetulkan bahagian depan seluar aku, pasal budak di dalam ni dok tendang-tendang seluar. Tak selesalah aku.

Tiba-tiba aku terpandang ke arah Yah yang sedang memerhatikan gelagat aku sambil tersenyum. Aku tak perasan dia dah selesai kencing.

"Awat hang dok pegang budak tu pasai pa? Dia kacau ka?" Yah mengusik aku.
"Tak taulah Yah, tiba-tiba saja dia bangun," jawab aku.
"Dia dah tidoq lama mungkin dia merasa lapaq kot? He he he.. " Yah bergurau dan mendekati aku sambil memerhatikan seluar aku yang sedng menonjol.
"Boleh jadi jugak. Tapi tak dak benda nak makan. Kalau macam ni kena pi cari jugak," balas aku.

Aku menghampiri dia. Dalam hati dan perasaan aku makin bergelora. Batang butuh pencen aku semakin berdenyut-denyut. Tambah-tambah lagi dengar orang betina mau kencing, pikiran aku mai satu macamlah.
Memang aku geram melihat punggungnya lebar tu dah lama dah. Ketika dia menemani bini aku sakit itu hari pun, aku dah menitik air liur, tapi sebagai menghormati si-sakit, aku terpaksa kontrol keinginan aku tu. Hanya bergurau voli menampar, pegang-pegang tangan adalah sikit. Tak melarat.

Dia pun simpati dengan bini aku. Ada satu ketika aku terpeluk dia. Aku cium juga sikit dan dia berkata, "Jangan Bang Din, kesiankan sama kakak tu".
Aku akur.

Singkat cerita, aku berterus terang dengan dia.

"Yah, selama ini kita tak pernah marah-marah dan tak bermasam muka walau terkasar. Malah aku tak pernah buah onar dengan hang sejak hang menjadi janda. Kan gitu dik Yah?" aku mengampunya sambil merapatkan paha aku dengan pahanya.
"Eleeehhh, aku tau dan kenai hang Bang Din!" Jawabnya.

Tanpa disedari, tangan aku berada di atas ribanya. Dia tak marah. Dalam hati bertambah syoklah. Cara orang tua-tua punya bercengkerama.

"Yah, sekarang aku nak berterus terang dengan hang. La nie aku betoi-betoi ketagih burit. Dah berapa bulan tak sentuh, aku biadap sikit ni,” tanpa rasa malu aku bagitau dia.
"Hah! Dah tu nak wat macam mana?" katanya sambil dia memegang tangan aku yang di atas pahanya tadi, dengan lemah lembut dia menggosok-gosok tangan aku sampai ke bahu.
"Aku nak mintak burit hang ni, boleh ka?" dengan spontan aku berkata dengan rasa geram cara bergurau. Aku letak telapak tangan aku di atas tundunnya.
"Boleh tu boleh tapi jangan ambik terus, hang kena bagi balik," dia jawab dan dengan serta merta dia tarik tengkok aku terus cium pelan-pelan.
“Aahhh dah dapat green light ni,” ingat di hati.

Rupa-rupanya dia pun gian jugak. Mulailah kami melakunkan adegan-adegan berikutnya tapi secara orang tua-tua sajalah. Cara umur pencen. Tidaklah seganas seperti remaja-remaja sekarang.

Aku belai dan melurut-lurut rambutnnya dengan tangan kanan aku, sedangkan tangan kiri pula, tau tau sudah berada dalam kain dia, melanjutkan tugasnya meraba tundun yang tembam dengan bulu tebal. Si jari hantu aku yang nakal ni mencari-cari lurah yang harus digali.

Waaa... besar burit dia rupanya. Telapak tangan aku tak litup. Patutlah jubur dia satu macam punya melentik. Sekian lama aku teringin. Sudah lama pucuk dicita kini ulam dah datang.

"Burit hang besar Yah!" aku memecah kesunyian.
"Alaa.. besar pun dah tua," dia berkata dengan nada manja seolah mengerang.

Aku rasa jari aku sudah basah. Burit dia sudah mengeluarkan cairan licin. Aku tak mau cakap banyak, tak mau cerita panjang. Kalau boleh aku nak cepatkan. Kalau lambat-lambat nak tutuh burit nanti, anak dia datang untuk mengambil dia pulak, langsung terlepas.

Jadi, aku rebahkan badannya. Kepala dia di atas hujung sofa. Aku cuba jilat jugak sikit-sikit, buat macam orang muda sekarang ni. Pelajaran lama masih dok ada, gunakanlah balik. Lidah aku bermain di biji kelentitnya. Mengeliat-ngeliatlah jugak dia.

"Sedap Bang Din. Dah lama tak rasa macam ni," tiba-tiba dia bersuara, merengek-rengek manja. Memang Yah memiliki suara manja dan nyaring sejak asalnya.

Aku terus buka pantatnya luas-luas supaya senang nak stunt. Dia ikut buka. Seluar dalamnya sudah aku tarik turun. Begitu juga aku, dah londeh semua pakaian. Baju memang tak pakai tadi. Aku mulai celapak ke atas badannya. Yah peluk aku erat-erat beserta keluhan ghairah dan manja.

"Aarghhh.... eemmm cepat Bang Din, sat ni Leh mai," Yah mendesak.
"Ok... ok," aku ngaku dan…

Bloopppp.. terus aku benamkan kepala butuh aku yang sedang keras itu ke dalam telaga lama. Rasa-rasa macam ketat jugak. Aku melanjutkan kerja sorong tarik batang aku. Sekali sekala Yah mengeliat-ngeliat.

Yah mengepit punggung aku dengan kedua-dua pahanya saat aku menekan rapat ke tundunnya. Kepala awang bokceh aku tu dah berada di dalam lubuk hikmatnya. Berdenyut-denyut rasa bila dia kemut.

“Kuat lagi orang tua ni...” bisik dalam hati.

Aku pusing-pusingkan pelan-pelan jari aku di biji kelentitnya. Terangkat punggungnya menahan ngilu kegelian. Tangan aku yang satu lagi bertugas di atas, dia kerja ramas tetek Yah. Gilir-gilir tetek kiri, sebentar kanan. Aku sembamkan muka aku ke dadanya dan hisap puting tetek dia. Nyot nyot nyot macam baby hisap susu mak dia. Teringat waktu aku muda-muda dulu, tengah garang.

Entah berapa puluh kali aku menghantuk, aku hentam, tenyeh-tenyeh burit Yah. Aku pun berasa macam nak pancut. Aku lihat Yah menekan kakinya sofa dan tuas punggungnya ke atas. Terangkat aku. Nafasnya makin kencang. Sesekali terdengar suara Yah mengerang-ngerang dan mengeluh tanda rasa kesedapan. Kemutannya makin aku rasa.

Fuyoo!!! Orang lama pandai dan kuat kemut lagi ni. Hooooo... kalau macam ni aku ambil terus pun tak pa, tak payah cari-cari yang lain lagi dah. Belum tentu jumpa lagu ni. Angan-angan aku dalam hati, malu nak bersuara pada dia.

"Arrrgghhh... Bang Din… Bang Din, cepat-cepat. Yah dah geli sangat ni. Rasa macam nak keluar dah!" Tiba-tiba Yah buat terkejut.

Aku pun lajukan sorong tarik, sorong tarik. Aku hentam cepat-cepat.
Gedeboom gedeboom... Creeeettttt ... terpancut dah!!! Sebenarnya kami sama-sama klimaks. Aduh... macam berjanji. Soal siapa yang keluar dulu aku tak peduli, asalkan aku boleh hilangkan rasa ketagih burit sudahlah. Yah, aku merasa lega.

“Terima kasih,” aku bisikan di telinganya.
"Eemmm... jomlah pi basuh. Sat gi Leh nak mai," Yah mengaku dengan nada kelelahan.

Kami sama-sama bangun pergi ke bilik air. Kami cuci bersama macam orang baru kahwin lagak kami. Kami duduk bertinggung sama-sama. Rasa malu dah tak ada, sambil kami berbual-bual ketika mencuci senjata masing-masing. Sesekali aku mengusik Yah dengan memegang lagi burit dia.

"ishhhh... jadilah... tak kenyang lagi ka" Yah menepis tangan aku yang nakal itu.

Selesai cuci, aku pergi ke bilik tidur aku mengambil kain. Yah ke dapur tolong buatkan air kopi. Macam laki bini nampak! Jiran-jiran yang terdekat dengan rumah aku pun tak peduli. Mereka tidak menduga apa-apa sebab Yah selalu datang, biasa terus masuk dalam rumah.

Aku lihat jam di dinding menunjukan pukul 10.00 malam. Tiba-tiba terdengar deruman kereta berhenti depan rumah. Kereta Leh anak Yah datang untuk mengambilnya sebagaimana yang dijanjikan tadi.

Amboiiii... nasib baik Leh tak datang awal tadi. Kalau tidak, tentu perojek tak sempat siap. Tanpa membuang waktu mereka pun berlalu pergi. Yah di dalam kereta melambai-lambai tangan untuk aku dan senyum tanda puas dan berterima kasih.

Yang dikatakan kalau jodoh tak ke mana, sebulan setelah kejadian itu, aku diperjodohkan dengan Yah oleh Yang Maha Esa. Dan kini Yah yang aku tutuh burit dengan cara berzina tempoh hari, telah menjadi isteri aku yang sah. Doa dan harapanku semoga jodoh kami berkekalan hingga keakhir hayat. Amin.

Burit 2016, cerita main burit2016, cerita lucah awek jilbab, cerita burit 2016, rengek manja lucah, koleksi cerita lucah peguam, koleksi cerita jilat jubor, kisah burit melayu, jubor lucah, jilat jubor azah, ceritalucahpeguam, Burit melayu 2016, cerita lucah tudung 2016, cerita lucah peguam perempuan, cerita lucah main sama cucu, burit mu, tutuh jubor cucu