Bohsiakah Aku 2

1807 views
Bohsiakah Aku 2,4.25 / 5 ( 4votes )

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Aku pergi ke toilet awam. 20 sen je. Aku kumur-kumur sampai aku yakin bersih. Baunya dah kurang walau pun masih ada. Aku ambik keputusan ke kedai beli gula-gula lepas keluar dari toilet. Biar baunya hilang lepas aku makan gula-gula.

Tengah aku beli gula-gula tu, aku nampak ada seorang budak sekolah kelihatan macam tengah pilih buku-buku majalah kat luar kedai. Aku perhatikan dia masih berpakaian sekolah. Budak melayu dan aku rasa dalam tingkatan 4. Apa dia buat kat shopping komplek kpakai uniform sekolah nih. Budak tu aku tengok bukannya tengah pilih buku, tapi matanya syok tengok bontot aku. Aku apa lagi, dengan gaya sundal aku sengaja melentik-lentikkan badan masa tengah bayar gula-gula. Budak tu aku tengok stim semacam je. Menelan air liur tengok body aku yang berpakaian ketat tu.

Aku pun blah dari kedai tu. Gula-gula aku makan, biar cepat hilang bau busuk kontol lelaki cina yang aku kolom tadi. Aku kemudian ke kedai handphone. Saja tengok handphone. Aku tengok budak lelaki tadi follow aku. Dia juga buat-buat survey handphone. Aku tahu apa hendaknya. Aku saja nak test. Aku blah dari situ dan terus ke tempat lain. Tengah aku berjalan sorang-sorang, tetiba budak lelaki tu panggil aku. Dia tanya aku nak kemana. Ehh, budak hingusan ni, berani betul, kata hati aku.

Aku bagi tahulah aku nak jalan-jalan je. Dia tanya nama aku, aku tak bagi. Dia tanya nombor handphone aku aku tak bagi. Dia nampak macam dah bengang. Aku tahu dia nak ayat aku. Eleh, budak-budak, aku dah tahu pe’el kamu. Lepas tu aku tanya dia kenapa. Dia kata nak berkenalan. Aku kata kat dia kalau nak ikut jomlah. Dia pun suka je.

Aku masuk kedai buku MPH. Kat rak-rak buku tu aku pilih buku novel. Aku belek-belek satu-satu. Budak lelaki tu pulak ikut je. Aku jeling, mata dia asyik tengok bontot aku je. Mesti dia geram tengok bontot aku yang bulat ni. Dah lah tonggek, pakai kain ketat pulak tu. Mesti membakar je kontol dia dalam seluar sekolah tu. Aku tahu, bukan dia je, ramai lagi lelaki yang tertarik kat aku. Aku buat dono je. Macam biasa, aku sengaja lentik-lentikkan bontot aku, biar nafsu dia makin terbakar. Aku pilih pulak buku-buku kat rak bawah, maka, terbongkok-bongkok menonggenglah aku kat situ.

Budak lelaki tu pulak aku tengook makintak boleh duduk diam. Aku jeling, tangan dia asyik pegang kontol je. Mesti dah keras tu. Ahh.. budak sekolah ni bukan berani nak ayat sangat, eksyen je lebih. Nak kena aku sendiri yang offer baru dia berani. Aku kemudian nak keluar dari kedai buku tu. Aku lalu sebelah dia yang tengah buat-buat baca buku. Dari rak yang terselindung dari orang ramai tu, aku pegang kontol dia dari luar seluar sekolah dia. Hmm.. dah keras. Budak sekolah tu pulak macam nak mengelak tapi macam mahu. Eleh, malu-malu pulak. Aku ramas kontol dia kuat-kuat. Lepas tu aku suruh dia ikut aku. Dia pun terus letak balik buku yang dia pegang tu kat rak dan ikut aku keluar dari kedai buku tu.

Aku pergi ke tangga belakang yang menuju ke tempat parking di tingkat atas. Aku tahu, memang tak kan ada orang yang lalu situ. Sebab orang lebih suka guna lif. Tak payah penat-penat turun naik tangga yang agak suram tu. Jadi aku tahulah kawasan tu line clear.

Sampai je kat sana, aku terus buka zip seluar budak sekolah tu. Aku keluarkan kontol dia yang keras tu dari celah seluar dalamnya danaku terus lancapkan kontolnya.

“Ahh… kak… sedapnya….” dia suka aku lancapkan kontol dia.

Mata dia tak henti menjamah seluruh tubuh aku yang berbalut baju t lengan panjang merah dan skirt khakis krim yang ketat tu.

“Engkau tak nak ke pagang aku?” aku saja tanya cam tu biar dia berani sikit.Terus dia gopoh mereaba seluruh tubuh aku.

Tetek aku dia ramas geram, walau pun saiznya tak sebesar mana, tapi bila dah berbaju ketat camtu, memang meleleh siapa yang nampak. Dia raba perut aku sampai ke tundun. Bontot aku dia raba dan ramas geram. Kuat juga dia meramas bontot aku. Dah geram gila lah tu.

“Sedap…?” tanya aku.
“Ohhh.. sedap kak…. ohhh…” dia merintih kesedapan.
“Bahagian mana kat tubuh akak yang kau suka?” aku tanya dia soalan yang berbaur lucah biar dia cepat klimaks.
“Ohhh.. bontot akakkk….” katanya dalam nada kerasukan nafsu.

Aku lepaskan kontolnya dari genggaman aku dan aku berpusing memalingkan tubuh ku membelakanginya. Aku mendagu di railing tangga membiarkan bontot aku di tatapnya sepuas-puasnya.

“Kak… saya nak cium bontot akak boleh?” tanya budak tu.
“Hmmm… ” jawab ku ringkas.

Budak sekolah tu terus je berlutut belakang aku dan terus je dia sembamkan muka dia kat bontot aku. Dia hidu dalam-dalam bontot aku. Aku lentikkan bontot aku yang tonggek dabn bulat tu, biar dia makin high. Aku masih ingat, aku juga terasa nak terkentut time tu.

“Dik.. akak nak kentut..” aku memberi amaran kepadanya.
“Kentutlah.. ” jawabnya ringkas, mukanya masih di belahan bontot aku.

Aku pun apa lagi, aku kentutkan muka dia yang rapat tersembam kat bontot aku tu. Biar dia dapat extra servis, cium bontot dapat kentut. Ha ha ha! Padan dengan muka kau kena kentut. tu lah siapa suruh kau nak sangat cium bontot aku, kan dah kena kentut.

“Hiisshhh.. bau lah kak..” kata dia sambil berdiri menjauhkan diri dari aku.
“Hi hi hi.. sape suruh kau cium. Dah sini…” aku memanggilnya supaya rapat kepada ku.

Aku suruh dia berdiri di belakang ku, aku lentikkan bontot aku dan menopang dagu menonggeng di railing tangga. Aku suruh dia tembabkan kontolnya di bontot aku. Dia ikut sahaja kata-kata ku. Kontolnya yang makin stim tu terasa keras bergesel dengan bontot aku.

Aku nak dia stim gila. Aku nak lancapkan dia lepas tu. Biar air mani dia terbazir kat lantai tangga tu. Tapi nampaknya hajat aku tak kesampaian. Budak sekolah tu akhirnya terpancut kat bontot aku time tengah syok geselkan kontolnya dengan bontot aku. Habis skirt aku berpalit dengan kesan tompokan air maninya.

“Apasal kau lepas kat skirt akak! Kan dah kotor nih! Apalah kau.” kata ku memarahinya sambil membersihkan kesan air maninya yang kental dan semakin menyerap menembusi kain skirt ku.
“Kak sori kak.. tak tahan la kak.. sori kak..” katanya gugup sambil menyimpan kembali kontolnya ke dalam seluar.
“Dah pergi dari sini. Menyampah aku tengok kau lah. ” marah ku. (citelucah18sx.blogspot.com)

Budak sekolah tu pun dengan rasa bersalah terus pergi dari situ. Maka hari tu aku pulang ke rumah dengan kesan basah kat bontot. Nasib baik bas tak sesak. Jadi dapatlah aku tempat duduk, kalau dibuatnya bas sesak danaku kena berdiri, mesti aku malu gila pasal pasti semua orang dalam bas tu boleh nampak kesan basah kat bontot aku. celaka betul punya budak sekolah. Ssampai hari ni aku bengang dengan dia.

Aku pun pulang ke rumah petang tu dengan rasa bengang yang menyeksakan. Dan pada petang itu jugalah, satu kejadian yang benar-benar memberikan aku kejutan. Ianya berkenaan dengan mak aku. Adik-adik aku bersekolah agama, kakak aku macam biasalah, kerja. Dah nak maghrib nanti baru dia sampai rumah. Apa yang mengejutkan? Akan aku ceritakan nanti…

Dari jauh aku dah nampak kelibat rumah aku. Ntah apa lah yang mak aku buat sorang-sorang kat rumah tu. Ntah-ntah tengah main dengan indon tu lagi. Aku pun berjalan perlahan-lahan ke rumah. pintu depan tertutup rapat. Kemudian aku terdengar suara mak aku tengah merengek. Hah, confirm tengah main nih.

Aku slow-slow ngendap kat tingkap bilik dia. Tak ada orang. kat ruang tamu tak mungkin, sebabnya suara mak aku bukan dari sana. Aku menyelinap masuk ke rumah perlahan-lahan, kemudian baru aku tahu mak aku tengah buat projek kat dalam bilik air di belakang rumah. Bilik air yang terletak kat luar itu selalu menjadi medan pertempuran antara aku dan arwah bapak tiri ku dulu. Aku intai dari lubang yang arwah bapak tiri aku buat untuk mengintai aku mandi sewaktu dia masih hidup dulu. Alangkah terkejutnya aku. Aku nampak mak aku tengah melayan 4 orang lelaki sekali gus. Salah seorang dari mereka adalah orang indon yang aku nampak main dengan mak aku tempohari. Aku ingatkan semua cerita yang kawan-kawan aku ceritakan bahawa perempuan boleh main lebih dari seorang lelaki dalam masa yang sama adalah mengarut, tapi rupa-rupanya ianya betul dan betul-betul terjadi depan mata aku time tu. Aku intai perlakuan buruk mereka ke atas mak aku.

Dari lubang itu, aku dapati, mak aku yang masih berbaju t putih dan berkain batik sedang berlutut di atas lantai bilik air yang kering. Di kanan, depan dan kirinya kontol-kontol yang keras diacukan ke arah mak aku. Kesemua lelaki tersebut sudah telanjang bulat. Kontol-kontol memasing kekar gila. Macam cikgu Khir punya. Serta merta aku gian kat situ jugak. Rasa nak je aku masuk dalam bilik air tu dan terus join mak aku hisap kontol-kontol tu. Biar dia orang sembur aku kenyang-kenyang. Biar aku sendawa bau air mani. Tapi aku takut. Ahh.. biarlah mak sorang yang buat. Aku nak jugak tengok apa yang dia nak buat.

Lelaki yang main dengan mak aku hari tu tengah rilek bertenggek tepi kolah sambil merokok dan memerhatikan kawan-kawannya membelasah mak aku. Dia pun dah bogel jugak.

“Agus, ayuh, kemari kerjain tubuh janda yang sintal ini..” kata kawannya mengajaknya.

Baru ku tahu, lelaki yang main dengan mak aku hari tu Agus namanya.

“Kerjain dulu puas-puas. Tapi anusnya gue punya. Awas lo kalau berani ngerjain anusnya.” katanya memberikan peluang kepada rakan-rakannya.

Mak aku sambil tersenyum melancapkan kontol-kontol yang diacu di kanan dan kiri kepalanya. Kemudian dia menghisap kontol lelaki yang berada di hadapannya.

“Ahhh… enak benar mulut janda ini.. waduhhh…. di hisap kuat-kuat ya ibu..” kata lelaki yang kontolnya dihisap itu sambil tangannya mengusap rambut mak aku.

Sementara lelaki yang berada di kanan dan kiri mak aku membiarkan mak aku melancapkan kontolnya. Kemudian seorang demi seorang mak aku hisap kontolnya. Agus masih menjadi pemerhati di tepi kolah. Lepas sebatang, sebatang lagi rokok di hisapnya.

Kemudian mereka mengarahkan mak aku supaya baring terlentang di atas lantai. Kain batik mak aku di selak hingga menampakkan seluruh bahagian bawah tubuhnya yang putih dan gebu itu. Salah seorang dari mereka menjilat dan menghisap kelengkang mak aku. Aduhh.. macam sedap je rasanya. Menggeliat mak aku kena buat camtu. Lelaki yang lagi dua orang lagi tu masih di lancapkan mak aku. Mereka berdua lebih berminat untuk meramas dan mengusap tetek mak aku yang dah tertayang dari baju t yang tersingkap.

“oohhh.. ohhh.. ohhh sedapnyaaa…” mak aku merengek kesedapan bila cipapnya kena jilat lelaki indon tu.
“Ayuh, masukkan saja.. dia sudah enak benar itu..” pinta salah seorang rakannya yang dah tak sabar melihat rakannya masih menjilat cipap mak aku.

Terus sahaja salah seorang dari mereka membenamkan kontolnya dalam cipap mak aku. Melentik mak aku menikmati cipapnya penuh dengan kontol yang sasa tu. Mak aku merengek sedap. Cipapnya dihenjut semahu hati lelaki indon itu. dari muka mak aku, aku tahu dia tengah sedap sangat tu.

Lepas sorang, sorang lagi henjut cipap mak aku dalam posisi begitu. Lepas tu mereka suruh mak aku menonggeng. Yang ini pulak, seorang demi seorang menala cipap mak aku dalam keadaan menonggeng. Yang sedang menunggu giliran, kontolnya akan dihisap oleh mak aku. Agus masih lagi rilek memerhati tingkah laku kawan-kawannya.

“Ahh.. indah benar punggung wanita ini. Agus, enak benar rasanya wanita ini… jika dapat selalu alangkah enaknya” kata lelaki yang sedang menyontot mak aku tu.
“Mahu selalu ya? Ongkosnya sih… ” jawab Agus yang kelihatan makin stim tengok mak aku tengah menonggeng menikmati cipapnya dibedal dari belakang oleh kawannya.

Ohh.. baru ku tahu, rupanya mak aku dilacurkan kepada mereka! Sial betul lah! Tapi mak aku nampaknya suka betul, hmmm.. nampaknya macam mak aku yang nak dilacurkan. Dahsyat betul la.

Lepas sorang, sorang lagi menujah cipap mak aku yang tengah menonggeng atas lantai tu. Keadaan mak aku yang masih berpakaian baju t dan kain batiknya yang terselak mempamerkan bontotnya yang gebu berlemak tu betul-betul menyelerakan mat-mat indon tu.

“Hey, coba lo tanya sama dia. Mahu muncrat di dalem atau loar. Coba tanya..” kata Agus sambil tersenyum.
“Ohhh.. bu…. Enak benar.. Mahu lepas di dalem atau luar ya?” tanya lelaki yang sedang menujah cipap mak aku yang tengah tertonggeng tu.
“Lepas je kat dalammm.. ohhh… banyak-banyak tauu… ohhhhh… ” kata mak aku sambil merengek nikmat.

Mendengar saja permintaan penuh lucah dan memberahikan dari mak aku itu, lelaki yang sedang menyontotnya itu serta merta kekejangan. Dia tak dapat tahan lepas mak aku cakap benda lucah yang macam tu. Terpancut-pancut dia dalam cipap mak aku.

“Ahhhh… panasnyaaa…. air engkauuuu….. ” rengek mak aku bila merasakan lubang cipapnya disembur air mani lelaki indon itu.
“Ooohhhhh… enak benar buu…. ” lelaki yang terpancut-pancut itu merengek sedap.
“Ahhh.. lagii… pancut lagi sayangggg… pancut dalam-dalammm.. ahhh sdapnyaa…” mak aku memang dah menggila. Cipap dia nampaknya dah ketagih gila nak rasa disembur air mani lelaki.
“Haaa.. macam mana lo. Sebab tu lah aku sudah bilang, ini perempuan memang susah mahu cari. Jadi jangan basa basi lagi, teruskan. Aku boleh jamin kontol mu akan puas sampai mati dengan hanya seratus ringgit.” terang Agus kepada rakan-rakannya.
“Wahhh… enak gila Agus.. memang kena dengan harganya yang begitu. Kalau bisa seharian sebegini, satu ribu ringgit juga bisa ku beri. Ahhh.. lihat, lihat… kontolku di kemutnya.. ohhhh…. ” kata lelaki indon yang baru sahaja melepaskan air mani tadi. (citelucahsx.blogspot.com)

Baru ku tahu, Agus rupa-rupanya bekerjasama dengan mak aku memperdagangkan tubuh mak aku. Sudah pasti Agus yang menjadi bapak ayamnya. Sial punya indon. Kalau aku ada peluang, memang aku bunuh kau. Mak aku pun satu, dengan indon pun jadi. Kalau dah stim gila pun carilah yang ok sikit. Macam cikgu Khir ke.. ehh.. cikgu Khir aku punya.. Mak kena langkah mayat aku dulu kalau mak nak cikgu khir.

Kemudian seorang lagi mendatangi mak aku dari belakang. Cipapnya yang penuh dan berciciran dengan air mani lelaki indon yang pertama tadi kembali dibedal oleh lelaki yang kedua. langsung tak ada rasa geli lelaki indon tu bedal cipap mak aku yang penuh dengan air mani kawannya. Berdecit decit bunyi lucah dari cipap mak aku di hentam oleh indon tu.

Kain batik mak aku yang tadinya kemas meliliti pinggangnya telah terurai dan tersangkut di pinggangnya. Bontotnya yang berlemak dan putih mulus itu bergegar setiap kali berlaga dengan perut indon yang menyontotnya itu.

“Wahh.. lihat.. punggungnya.. hahahaha” kata lelaki yang sedang menonggang mak aku sambil jarinya menunjukkan kepada bontot mak aku yang sedang bergegar di henjut olehnya.
“ya… sebab itulah aku tak benarkan lo ambil anusnya. Itu aku yang punya. hahahaha!” kata Agus sambil ketawa macam bapak setan.
“Kalau aku kepingin macam mana ya?” tanya indon yang kontolnya masih di hisap oleh mak aku kepada Agus.
“harganya ya berlipat ganda lo tau ngak?”kata Agus dengan angkuh.
“Berapa sih..” tanya kawannya yang dah terjelupuk kat lantai kepenatan akibat kepuasan memerah benihnya ke lubang bunting mak aku.
“Lima ratus! mahu?” kata Agus.
“Wahhh.. mahal sihh.. apa tak ada diskon?” tanya kawannya yang sedang di hisap oleh mak aku.
“Diskon? Apa tidak cukup ku beri wanita bahenol sebegini rupa kepada kamu?” kata Agus.

Rakan-rakannya faham akan maksudnya. Kalau nak juga bontot mak aku, nilainya tinggi. Tak sangka aku, tinggi juga nilai bontot mak aku tu. Hampir sama dengan gaji aku sebulan kalau tak ada OT.

“Ayuh.. apalagi dong.. tanya sama dia, mahu muncrat di mana.. hahaha!” kata Agus.
“Ohh iya… buuu… mahu lepas di mana ya?” tanya lelaki yang sedang menyontot mak aku.

Mak aku seperti faham. Dia seperti tahu lelaki itu mahukannya bercakap sesuatu yang lucah supaya lebih menaikkan nafsu.

“Ohhh… lepas dalam ye sayanggg… ” kata mak aku sambil menonggekkan bontotnya yang memang tonggek tu.
“ohh.. buuu.. punggung muuu… aku tidak tahan lagi.. sialannn…” kata lelaki itu tak tahan.
“ahhhh.. akak pun dah tak tahannnn… lepas dalam tubuh akakkk.. .. aarrghhhhh!!” mak aku benar-benar high gila.

Mak aku menggeliat nikmat. Bontotnya semakin melentik, menikmati kontol lelaki indon tu lebih dalam. Mak aku klimaks. Pehanya yang gebu tu bergegar, menggigil menikmati betapa sedapnya lubang sundalnya di sumbat kontol indon yang dah nak terpancut tu.

“Aaahhhhh… sialan lo wanita sundallll….. aaahhhh.. ku muncrat dalam tubuh muuu… ahhh” menggigil lelaki indon tu memancutkan air maninya sedalam-dalamnya.

Tertonggek-tonggek mak aku menahan tujahan kasar lelaki indon yang tengah isim tu. Mak aku yang sedang enak menikmati klimaks itu menghisap kontol lelaki yang masih belum menceroboh lubang mak aku. sementara lelaki yang baru sahaja kepuasan itu terus mengeluarkan kontolnya dan seperti yang aku duga, berciciran air maninya keluar dari lubang cipap mak aku. Aku tak tahu, adakah mak aku akan mungkin mengandung kali ni. Kalau dia mengandung, alamat teruklah jawabnya. Ye lah diakan janda. Mesti orang kampung akan persoalkan siapa punya angkara. Cipapnya yang dah tak dapat menampung air mani yang di lepaskan oleh dua kontol tadi kelihatan menderu dengan air mani yang meluncur keluar hingga meleleh ke pehanya.

“Waduhhh.. kok bisa begini sih… aku tidak dapat tahan lagi donggg….” kata lelaki yang kontolnya sedang dihisap oleh mak aku.
“Kalau lo muncrat dalam mulutnya, lo bayar saja 5o ringgit. Itu harga kontol mu di hisapin. Apa lagi? teruskan loh..” kata Agus.

Mendengar saja kata Agus, terus sahaja lelaki itu memancutkan benihnya di dalam mulut mak aku. Mak aku terus menghisap kontol lelaki itu. Malah hisapannya semakin laju dan dalam. Ianya benar-benar memberikan sensasi yang sukar untuk digambarkan oleh lelaki itu. Aku juga terangsang melihat perlakuan mak aku tu. Nak saja aku offer untuk hisap kontol lelaki tu. Terasa rindu kepada kontol cikgu Khir benar-benar meluap-luap.

Lelaki itu kemudiannya mengeluarkan kontolnya dari mulut mak aku. Aku tak perasan pulak macam mana rupanya mak aku lepas hisap kontol yang tengah memancut kuat tu. tapi yang pasti, tak ada satu pun sisa yang keluar dari mulutnya. hmmm. selera kita sama..

“Loh.. lo dapat 50 ringgit saja. Ok la.. lo kan bocah baru lagi di ladang.. bagi saja lebihan uangnya kepada kami.. hahahaha” kata kawannya yang terkulai pertama tadi bergurau dengan rakannya yang baru lepas kepuasan di mulut mak aku.
“Ya.. kalau kamu mahu lagi, berikan sahaja uangnya kepada ku sekarang.. ” kata Agus.
“Ohhh.. memang hangat gila wanita ini, tapi rasanya aku sudah puas bener sih. Lain kali sahaja ya kita lakukan lagi.” kata kawannya dan yang lain pun bersetuju.
“Ok, tapi ingat ya, aku sudah menjemput beberapa orang untuk melanggan malam ini di sini. kalau lo mahu lagi silakan saja. Tapi malam ini, dia akan hisapin saja konotolnya. Murah saja 50 ringgit. kalau mahu datang ya bersama uangnya.” kata Agus.
“Pukul berapa dong” tanya kawannya.
“Pukul 3 pagi ya, setakat ini sudah 8 orang kepingin dan udah bayar. Kalau mahu awal, pantas di bayar ya.” Agus memberi penerangan.

Ahh.. gila! Memang bisnes betul mak aku dan si Agus tu. Dah 8 orang booking. Tak sangka mak aku rupanya pelacur. Aku nak tengok malam ni. Aku sanggup bersengkang mata nak tengok punya pasal. Tak pe nantilah.

Kemudian giliran Agus menghentam bontot mak aku. Tapi sebelum tu, mak aku kolom kontol Agus cukup-cukup. Lepas tu, mak aku bangun dan berdiri di tepi kolah, tempat Agus bertenggek tadi. Kain batik yang tadinya telah lucut dan terlondeh kembali di ikat kemas dipinggangnya. Tangannya memaut tebing kolah dan mempamerkan bontotnya yang ketat dibalut kain batik kepada Agus.

“wahhh.. cantik bener punggungnya. layak benar harganya yang sebegitu mahal…” kata salah seorang indon yang memerhati mak aku bergaya menonggek di tepi kolah.
“nak? Sinilah… jolok bontot akak, pancut dalam-dalam…. Tapi….. bayar dulu kat Agus ye… ” kata mak aku mengghairahkan mereka.
“Ohh.. tidak mengapa bu, lain kali saja. Bila udah ada uangnya kami pasti mahu nanti…” ujar salah seorang dari mereka. kontol masing-masing dah stim je tengok mak aku menonggekkan bontotnya.
“Agus… cepatlah sayanggg… lobang ayang dah gatal… ” mak aku merengek meminta Agus masukkan kontolnya dalam bontot mak aku.

Agus terus menyelak kain batik mak aku ke pinggang. Mak aku menurunkan tubhnya menonggeng di tepi kolah supaya senang kontol Agus dapat masuk lubang jubornya. Sikit demi sikit kontol Agus tenggelam dalam lubang bontot mak aku. Mak aku merengek sedap. matanya terpejam menikmati kontol agus masuk perlahan-lahan lubang bontotnya. Agus tenggelamkan kontolnya sedalam-dalamnya dan kemudian mereka mula beraksi. Mak aku menikmati bontotnya dibedal kontol agus. Tubuhnya yang melentik menonggeng di tepi kolah bergerak-gerak menerima henjutan dari Agus.

Lama juga Agus hentam bontot mak aku, sampailah Agus akhirnya terkejang-kejang membenamkan kontolnya ke dalam bontot mak aku sedalam-dalamnya. Mak aku tersenyum dengan matanya yang terpejam, pasti dia tengah sedap merasakan air mani Agus mencurah-curah dalam bontotnya. tubuhnya melentik dan semakin menonggek. Agus kemudian memeluk mak aku. kontolnya masih terbenam di dalam jubor mak aku. Mak aku menoleh ke belakang dan mereka berkucupan mesra. Aku terus sahaja blah dari situ. Acara semakin tamat. Sebelum dia orang sedar aku ada kat situ, baik aku blah. Yang pasti, malamnya aku mengntai mak aku menjadi penghisap kontol dan mani lelaki. Keji betul mak aku. Aku betul-betul tak sangka…

Malamnya, aku tidur awal. Jam lonceng aku set kepada 2.30 pagi. Nak standby la katakan.. Bila dah dekat pukul 3 pagi, aku dengar ada banyak bunyi tapak kaki kat luar rumah. Sesekali aku dengar suara orang berbisik. Hah, pelanggan sudah mari. Macammana pula dengan ratu? Dah ready ke nak bersiram?

Pelan-pelan aku keluar dari bilik. Senyap-senyap je aku menatap, takut kakak aku terjaga. Adik-adik aku yang lain tidur berkongsi sebilik. Aku tengok bilik mak pintunya dah terbuka. Tetiba, aku dengar bunyi pintu dapur dibuka perlahan-lahan. Aku intai, nampak kelibat mak keluar rumah. Dengan berkain batik merah dan berbaju t hijau, dia menuju ke bilik air di luar rumah yang kelihatan dah terang di hidupkan lampunya. Bahagian belakang baju t mak tersingkap ke atas, sebab saiz bontot mak yang besar dan tonggek. Jadi nampaklah bontotnya yang sendat dengan kain batik tu bergegar bila dia jalan. Hmmm.. pasti menggigil jantan-jantan kat luar sana tu tengok mak aku yang gebu dan montok tu.

Lepas mak dah tutup pintu, aku dengar dia kunci pintu dari luar. Aku terus menuju ke meja kabinat sinki dapur. Ruangan yang biasanya menjadi tempat kita orang siang sayur dan ikan sebelum masak. Aku panjat, ahh.. lega ruang gelegar yang memberikan ruang sekitar 2 inci untuk aku intai ke dalam bilik air. Nasib aku baik, pintu tak di tutup. Nampaklah kelibat mak aku tengok berbisik dengan Agus. Sesekali Agus raba-raba perut dan cipap mak aku. Tangan mak aku pulak tengah menyeluk ke dalam seluar Agus, meraba sesuatu. Mak aku yang dah cantik bergincu tu nampak miang gila. Ada beberapa orang lelaki yang aku tak cam sebab keadaan agak suram tengah menunggu kat luar bilik air. Ada beberapa orang lagi tengah menyangkung kat kaki lima. Kat bawah pokok sana tu pun ada lagi beberapa orang. Nampak je bara rokok dia orang menyala. Huuiii… lebih dari lapan orang ni.. gila la!

Kemudian Agus keluar dari bilik air, dia panggil seorang peserta pertama yang telah mendaftar untuk mengambil bahagian. Seorang lelaki yang hanya berkain pelikat dan berbaju singlet putih masuk dan nampaknya macam mat indon. Pasti budak-budak kotai dia nih. Lelaki tu tersengih-sengih je. Kain pelikat dia dah menonjol. Stim gila lah tu. Mak aku senyum kat lelaki tu. Dia rapatkan badannya dan tangan mak aku merocoh-rocoh kontol lelaki indon tu yang menonjol dalam kain. Syok je mamat indon tu. Mak aku lancapkan laju, mat indon tu berdiri sampai terjingkit-jingkat, sedap gile lah tu kena lancap.

Lepas tu mak aku berlutut kat depan dia. Lelaki tu selak kain pelikat dia ke atas. Terjojol kontol dia yang tegang gila menghala muka mak aku yang tengah berlutut depan dia. Mak aku senyum je. Tangan mak aku capai kontol indon tu, dia lancapkan dan sesekali dia main-mainkan kepala tedung mat indon tu dengan lidah dia. Lepas tu mak aku suap kontol tu dalam mulut dia. Macam sedap je mak aku hisap kontol indon tu. Sampai terpejam mata dia menyonyot kontol indon tu sedalam-dalamnya. Mat Indon tu aku tengok ghairah semacam.

Meliuk-liuk badan dia menikmati sedapnya kontolnya dihisap mak aku. Lepas tu dia nak terpancut, dia pegang kepala mak aku. Dia tujah mulut mak aku dalam-dalam. Mak aku cuma biarkan dengan matanya yang terpejam. Akhirnya mat indon tu terkujat-kujat, menandakan kontol dia dah meletupkan semburan air mani yang sudah pastinya hangat menyirami tekak mak aku. Bergerak-gerak tekak mak aku semasa indon tu mengeluh nikmat. Mak aku telan semua air yang keluar memenuhi mulutnya. Dahsyat… Ini baru sorang! Ramai lagi yang tengah tunggu kat luar tu. Kenyanglah nampaknya mak aku malam ni..

Lepas indon yang pertama tu blah, masuk sorang lagi. Indon yang tadi tu nampaknya menuju ke bawah pokok rambutan. Kelihatan kawan-kawannya tengah menunggu giliran dan semestinya menantikan cerita panas yang bakal kawannya ceritakan.

Indon yang baru masuk bilik air tu nampak macam dah tak sabar. Cepat je dia bukak seluar. Mak aku pulak sambut bukan main lagi. Siap pimpin ke tepi kolah. Dia suruh mat indon tu duduk kat tepi kolah. Kontolnya yang dah mencanak tu mak aku usap dan lancapkan lembut. Indon tu ambik kesempatan raba-raba bontot mak aku. Tangannya menyelak baju t hijau mak aku dan mulutnya sedap je hisap tetek mak aku yang mengkal gebu tu. Memang sah mak tak pakai sebarang pakaian dalam.

Indon tu mintak mak aku pusingkan tubuhnya membelakanginya. Mak aku menurut sambil tersenyum. Mat indon tu cium bontot mak aku. Nampak syok je dia sembab muka dia kat celah bontot mak aku yang masih sendat berkain batik. Dia melancapkan kontolnya sendiri sambil berselera mencium bontot mak aku.

Lepas tu mak aku berlutut depan dia. Indon tu masih duduk kat tebing kolah. Mak aku hisap kontol mat indon tu. Sesekali dia memandang muka mat indon tu. Mat indon tu nampak makin gelisah. Mulut dan tangan mak aku yang enak merocoh kontolnya buat dia semakin tak keruan. Aku nampak dia macam cakap sesuatu kat mak aku dan mak aku mengangguk. Mak aku berdiri sekali lagi membelakangi mat indon tu. Mat Indon tu meramas-ramas bontot mak aku. Dia bediri dan terus memeluk mak aku dari belakang. Aku nampak dia menekan-nekan kontolnya kat bontot mak aku. Makin lama makin kuat tekanannya.

Lepas tu dia jarakkan tubuh dia dari tubuh mak aku. Pandangannya tertumpu kepada bontot mak aku yang berbalut batik merah yang sendat. Baju t hijau yang terselak di bahagian belakangnya membuatkan bontotnya yang tonggek dan besar tu menjadi tatapan penuh nafsu buat mat indon tu. Mat indon tu melancap penuh nafsu. Mak aku mencapai kontol mat indon di belakangnya. Mak aku lancapkan kontol indon tu laju. Bontotnya semakin dilentikkan supaya makin hampir dengan kontol indon yang sedang dilancapkannya. Mat Indon tu semakin tak tahan.

Mukanya berkerut menikmati tangan mak aku melancapkan kontolnya. Tangannya meramas erat bontot mak aku dan akhirnya, aku nampak, berdas-das air mani mat indon tu memancut ke atas bontot mak aku. Dah lah banyak, pekat gila lak tu. Ntah stok berapa tahun punya dia simpan aku pun tak tahu. Kain batik yang sendat di bontot mak aku serta merta bermandian dengan air mani pekat mat indon tu. Mak aku terus merocoh kontol yang tengah memancut. Dia biarkan mat indon tu pancut banyak-banyak atas bontotnya. Lepas kontol mat indon tu makin lembik. Mak aku sengaja tembab bontot dia kat kontol mat indon tu. Menggeliat mat indon tu. Hehehe.. baru kau tahu, betapa dahsyatnya mak aku menyundal.

Lepas sorang, sorang lagi masuk. Masing-masing memang puas gila dipuaskan oleh mak aku. Walau pun cuma dilancap dan di hisap, indon-indon tu nampaknya puas hati dengan servis yang mak aku beri. Aku pun stim jugak tengok mak aku hisap kontol-kontol yang kekar-kekar cam tu. Rasa nak je join hisap kontol dia orang tu. Tapi takut lain pulak jadinya nanti. Tak pasal-pasal aku jadi ayam Agus nanti. Hiii.. tak nak aku.

Macam-macam pe’el aku tengok. Ada yang nak lepas kat muka la, ada yang lepas kat tetek la, ada yang lepas kat peha la, kot bontot jangan cakap la, basah kuyup gila kain batik yang sendat kat bontot mak aku dengan air mani dia orang. Tapi yang paling ramai lepas dalam mulut la. Mak aku macam tak kisah je telan air mani dia orang. Hii… ramai tu… Kenyang betul mak aku.. Siap sedawa lagi tu.. Hihihi…

Lepas dah orang yang ke 13, aku dah mula mengantuk. Aku tengok masih ada ramai lagi yang menunggu giliran kat luar sana tu. Walau pun dalam kegelapan, tapi aku dapat nampak kelibat dia orang. Ahhh.. malas la nak ikuti siaran langsung tu.. Aku terus turun dari meja kabinet sinki tu dan terus menuju ke bilik. Ngantuk. Tidur..

Lagi kisah pasal mak aku. Malam tu aku balik kerja cikgu Khir ambik aku dari kilang. Biasalah, lepas dah penuh bontot aku dengan air dia, dia pun hantarlah aku balik. Kat rumah aku tengok yang ada kakak dan adik-adik. Mak takde. Aku tanya dia orang mana mak. Dia orang cakap mak pergi kenduri dari lepas maghrib. Mak aku pesan kat dia orang pintu jangan kunci sebab dia balik dalam tengah malam nanti. Aku tengok jam baru pukul 8.00 malam. Aku syak mesti dia pegi menyundal nih.

Aku tengok, lampu bilik air tak menyala. Kemana pulak lah perginya mak aku ni. Ntah-ntah kat kebun belakang rumah. Aku keluar rumah ikut pintu depan. Aku bagi tahu adik beradik aku yang aku nak ke kedai. Aku pun jalanlah dalam gelap-gelap tu ke belakang rumah. Sunyi. Tak ada kelibat manusia melainkan diri aku sendiri. Aku tengok rumah kak Mariah kat sebelah. Rumahnya yang dalam jarak 50 meter dari rumah aku tu dipisahkan kebun kecil pak Ajis. Nampak gelap je rumah dia. Kereta datsun pak Ajis ada kat garaj.

Tapi kenapa gelap semacam je rumah dia. Biasa tak macam tu. Ntah-ntah kak Mariah tak ada. Ahhh… jangan mak aku menyundal kat pak Ajis sudahlah. Aku terus hayun kaki ke rumah pak Ajis. Aku dapati yang terang cuma bahagian dapur je. Aku pun mengendap kat celap dinding kayu yang berlubang sana sini tu. Hah! Tepat sekali sangkaan aku. Aku nampak pak Ajis tengah duduk kat kerusi meja makan dengan kain pelikatnya dah ntah kemana. Mak aku tengah berlutut depan pak Ajis. Tangannya tengah berpaut pada peha pak Ajis sementara kepalanya nampak turun naik, seiring dengan kontol pak Ajis yang keluar masuk mulut mak aku.

“Hooo… sedapnya mulut kau Timah… Kan bagus kalau kau jadi bini aku..” kata Pak Ajis.
“Alah abang Ajis ni.. abis kak Mariah macam mana?” Tanya mak aku sambil melancapkan kontol pak Ajis yang berlendir dengan air liurnya.
“Alah… jadi bini kedua aku lah Timah.. Boleh yee…” pujuk Pak Ajis cuba memancing mak aku.
“Alah… kalau abang ajis nak Timah, tak payah kawin laaa.. Bila-bila pun Timah boleh bagi…. “ kata mak aku sambil terus menghisap kontol pak Ajis.
“Ohhhh… Timahhh.. sedapnyaa… Bagi aku jolok lubang sedap kau Timah.. Aku dah tak tahan..” pinta pak Ajis.

Mak aku pun bangun berdiri di hadapan pak Ajis. Pak Ajis pulak, sambil dia melancap kontolnya, dia menonton seluruh tubuh mak aku yang lengkap berbaju kurung biru dan bertudung putih.

“Memang sedap betul badan kau ni Timah. Tengok ni, sendat dah baju ni sarung bontot kau..” kata pak Ajis sambil meramas-ramas bontot mak aku.
“Baju ni biasa je pak Ajis, tapi bontot saya ni ha yang besar, tu yang nampak sendat je baju ni..” kata mak aku sambil menayangkan seluruh tubuhnya kepada pak Ajis.
“Kamu nak berapa ringgit tadi? 200? Aku dapat apa je kalau aku bagi kau duit tu?” Tanya pak Ajis.
“Pak Ajis nak yang mana? “ Tanya mak aku pula kepada Pak Ajis.
“Ohhh.. mana-mana pun boleh ke Timah? Kau ni biar betol?” Tanya pak Ajis macam tak percaya.
“Iyee… pak Ajis balunlah cukup-cukup. Esok kak Mariah kan balik, nanti dah susah nak rasa Timah..” jawab mak aku.
“Ohhh.. ok.. errr.. kau tonggeng kat meja tu Timah.. geram lah aku kat bontot kau… “ kata pak Ajis sambil menepuk-nepuk bontot mak aku.

Mak aku menurut sahaja. Dia menonggeng di tepi meja makan. Badannya meniarap di atas meja sementara kakinya dibiar berdiri mencecah lantai. Bontotnya macam sengaja di biarkan mengadap pak Ajis. Pak Ajis aku tengok berkali-kali menelan air liur.

“Tunggu apa lagi bang.. cepatlah.. Timah nak rasa abang Ajis punya…” rengek mak aku macam sundal murahan.

Pak Ajis pun terus berdiri. Tangannya melancapkan kontolnya laju dan terus je menyelak baju kurung mak aku ke atas pinggang. Kain mak aku pulak di tariknya ke bawah. Terdedahlah sudah bontot mak aku tanpa memakai seluar dalam ke arah pak Ajis. Stim gile pak Ajis tengok bontot janda sebelah rumah yang besar dan tonggek tu menyerah untuk di tutuh kontolnya yang gatal tu. Bontot mak aku yang gebu dan putih berseri itu di ramasnya berkali-kali dan akhirnya pak Ajis pun menyumbat kontolnya ke dalam cipap mak aku.

Bergegar meja makan akibat di hentam dua tubuh yang sedang nikmat seks itu. Pak Ajis hentam betul-betul. Memang dia nak balun mak aku cukup-cukup. Mak aku pulak sedap je menerima tusukan kontol tua pak Ajis yang meradak cipapnya.

“Timah… aku tak tahanlahhh…. Ohhhh….” Kata pak Ajis tak tahan.
“Abang nak keluar keee….” Tanya mak aku.
“Ohhhh… Ye Timahhh… Mahhhh…..” Pak Ajis semakin hampir.
“Lepas dalam je banggg…. “ pinta mak aku birah.
“Oooooo… Rosyatimahhhhh….. Ohhhh….” Dan akhirnya tewas juga pak Ajis di tangan mak aku.

Lepas dah puas, mereka duduk di kerusi meja makan. Pak Ajis aku nampak keluarkan beberapa keping not 50 ringgit dan di baginya kat mak aku. Mak aku suka je. Aku yang dah tahu kemana misteri kehilangan mak aku pada malam tu terus balik rumah dan mandi.

Lepas mandi, aku nampak mak aku tengah duduk kat meja makan sambil berbual dengan kakak aku. Dengan tudungnya yang dah ditanggalkan, dia berbual dengan kakak aku tentang kerja kakak aku.

“Mak.. dah balik? Tadi kakak cakap mak balik malam sikit. Awal pulak?” Tanya aku sengaja nak uji dia.
“Alahh.. kenduri tak ramai orang yang datang.. Tak ramai orang yang tahu. Tu yang mak balik awal tu. Kau dah lama balik?” bohong mak aku.
“Lama jugak, cuma tadi pergi kedai kejap.” Kata ku dan terus meninggalkan mereka berbual.

Hai… kenduri betul mak aku….. hehehe…

“Lina.. ini seluar track yang biasa Lina pakai kan?” Tanya cikgu Khir.
“Ha’ah.. nape bang?” Tanya ku.

Cikgu Khir memerhati peha ku. Tangannya mengusap-usap pehaku yang kelihatan sendat dengan seluar track yang ku pakai. Dia terdiam seketika. Usapan tangannya semakin bertukar kepada ramasan.

“Saya kesian tengok awak ni Lina… Awak tak kisah ke.. buat selalu dengan saya macam ni…. “ Tanya cikgu Khir.
“Selagi abang sayang kat Lina, selagi tulah Lina sedia untuk abang… “ kata ku sambil tangan ku meramas bonjolan yang begitu jelas di seluar slacknya.
“Abang nak sekarang sayang…. Jom… “ kata cikgu Khir sambil terus keluar dari kereta.

Aku juga turut keluar dari kereta dan menuju ke bonet belakang. Di sana kami berkucupan dengan penuh nafsu. Tangan cikgu Khir terus meramas bontot aku yang digeramkannya.

“Saya cintakan awak Lina…” ucap cikgu Khir romantis.
“Ohhh.. abanggg… “ aku semakin lemah dalam dakapannya.

Aku buka seluar cikgu Khir. Kontolnya yang tegang itu aku usap dan belai. Aku terus berlutut di atas tanah. Aku hisap kontol cikgu Khir semahu hati ku. Cikgu Khir mengerang nikmat di tengah kebun sawit yang gelap dan sedikit cahaya bulan yang mencuri masuk dari celah pelepah menyuramkan suasana.

“Sayanggg… sedapnyaaa… “ rengekkan lelaki kesayangan aku itu menambah berahi kepada ku.

Mulut aku penuh dengan kontol cikgu Khir yang aku hisap. Bunyi hirupan mulut ku sesekali memecah kesunyian. Sambil tu, aku gentel cipap aku dengan jari. Basah seluar track aku kat kelengkang dengan air cipap aku. Aku dah tak dapat bersabar lagi. Aku bangun dan terus berdiri membelakangi cikgu Khir. Aku tarik kontolnya yang keras tu dan terus sumbat dalam lubang bontot aku. Seluar track yang sendat membalut bontot aku tu berlubang di bahagian bontot. Memudahkan lagi kerja kami tanpa perlu membuka seluar. Aku tonggekkan bontot aku dan aku hayun tubuh aku ke depan dan kebelakang. Cikgu Khir yang bersandar di bonet keretanya hanya berdiri menikmati enaknya kontolnya menikmati lubang bontot aku. Tangan cikgu Khir kuat meramas bontot aku.

“Ahhhh…. Sedapnya bontot Linaaa… Abang suka bontot Linaaa” rengek cikgu Khir.
“Sedap banggg? Abang suka bontot Linaaa.. ohhh..” aku merengek sedap.
“Ye sayanggg… abang sukaaa… ohhh… bontot Linaaa…” cikgu Khir semakin kuat rengeknya.
“Abang nak cipap Linaaa?” Tanya ku dalam keghairahan.
“Ohhhh.. apa salahnya….” Jawab cikgu Khir.

Aku pun keluarkan kontol cikgu Khir. Aku lorotkan seluar track aku ke bawah. Bontot aku yang tak de sehelai benang tu cikgu Khir ramas lembut. Dalam keadaan yang sama, aku tarik masuk kontol cikgu Khir ke lubang cipap aku. Aku sumbat sampai ke pangkal cipap aku. Ohh.. sedap gila rasanya merasakan kontol kekar tu berkubang dalam cipap aku yang banjir tu.

Aku terus hayun tubuh aku ke depan dan belakang. Kontol cikgu Khir yang padat menerobos cipap aku memberikan aku kenikmatan yang hakiki. Akibat cinta yang amat sangat, aku semakin tak dapat bertahan. Aku semakin hampir kepada klimaks.

“Abanggg… sedapnya banggg….. “ aku merengek sedap.
“Ohhh… sedap sayanggg….. abang nak Linaaaa..” Cikgu Khir ghairah dilancapkan cipap ku.
“Abangggg…. Kawin dengan Lina banggggg….” Aku merengek kerasukan nafsu.
“Ohhhhh…. Linaaaa…. Buah hati abanggggg….. “ cikgu Khir semakin tak dapat bertahan.

Air maninya akan meledak bila-bila masa sahaja. Aku kuatkan tujahan bontot aku ke tubuh cikgu Khir. Kontol gagah cikgu Khir semakin kuat menerjah lubang cipap ku. Aku hampir kemuncak.

“Ahhhhh… abanggggggg!!!! Ahhhhhhh!!!! “ aku merengek kuat.

Aku klimaks. Kerinduan yang tak terbendung membuatkan aku hilang pertimbangan. Aku tekankan bontot ku supaya kontol cikgu Khir kuat menekan dasar cipapku.

“Linaaaa…… sedapnyaaaaa……. Ahhhhhhh!!!” cikgu Khir merengek kuat seiring dengan ledakan air maninya yang kuat dan panas memenuhi segenap ruang cipap ku.

Tubuh aku tersenggut-senggut akibat tubuh cikgu Khir yang menggigil-gigil mencapai puncak kenikmatan. Aku bersandar ke tubuh cikgu Khir. Lubang cipap ku yang di penuhi kontol dan air mani cikgu khir mengemut dan menekan kuat kontol cikgu Khir agar tengelam lebih dalam. Denyutan kontolnya aku rasakan kuat memenuhi lubang cipap ku.

“Ohhhh… sedap bang lepas dalam perut Linaaa…uhhhh..” aku berbicara manja dengannya.
“Ohhhhh…. Sedap sayanggggg… Sedapnya lepas dalammmm Linaaaa…. “ cikgu Khir mengeluh nikmat melepaskan benihnya memenuhi lubang peranakan ku.

Aku dapat rasakan air mani cikgu Khir mengalir keluar dari lubang cipap ku yang masih tersumbat kontolnya. Dapat aku rasakan air maninya meleleh ke peha dan terserap di seluar track ku yang tersangkut di peha. Cikgu Khir mengucupi kepala ku yang bertudung. Pelukannya erat di tubuh ku yang masih berbaju t itu.

“Lina… awak tak menyesal?” Tanya cikgu Khir.
“Lina tak menyesal kalau dengan abang… Lina hak abang…. “ jawab ku sambil kontolnya yang masih keras di lubang cipap ku itu ku tekan lagi sedalam-dalamnya.

Selepas tu, cikgu Khir semakin gemar lepas dalam cipap aku. Hasilnya, selepas 1 bulan aku dah mula muntah-muntah. Aku ambik MC, doctor cakap aku mengandung. Sukanya aku bukan kepalang. Aku bagi tahu cikgu Khir, kelam kabut dia.

Bulan ke dua aku mengandung, aku akhirnya di ijab kabulkan dengan cikgu Khir, kekasih ku yang juga bekas guru ku. Selepas aku berkahwin, aku terus tak stay dengan mak aku. Aku balik kadang-kadang je.

Lepas aku bersalin, aku balik ke rumah sendiri bersama dengan baby aku yang comel tu. Suami aku, cikgu Khir, tak ikut sebab dia mengajar. Adik beradik aku sekolah manakala kakak aku kerja.

Sampai kat rumah, aku tengok sunyi sepi. Aku tak bagi salam. Aku masuk dan perhatian aku tertumpu kepada sekujur tubuh yang terbaring pulas di atas katil mak aku. Aku tengok mak aku terlena tak sedar diri. Satu bilik bau dengan air mani. Kat atas lantai bersepah dengan kesan air mani. Alas katil dah bersepah tak tentu hala. Aku nampak beberapa not duit bersepah kat atas bantal. Banyak juga nilainya kalau dikira.

Aku hampiri mak aku. Dia terlena betul. Kepenatan agaknya. Mukanya berselaput penuh dengan air mani yang masih basah. Kain batiknya yang terlonggok di atas lantai aku angkat. Koyak rabak kain batik mak aku, ganas gila. Kesan air mani yang berkental bersepah-sepah membasahi kain batiknya. Baju t mak aku tersidai di kepala katil. Aku tengok mak aku terbaring pulas di atas katil dengan tubuhnya yang sana sini bersisa air mani. Tudungnya yang hampir renyuk masih di kepalanya cuma dah melorot ke belakang kepala. Melambak air mani di tudungnya. Dalam keadaannya yang berbogel, aku intai kelangkangnya, mak oii… meleleh air mani keluar dari cipap dia… gila la.. sampai basah cadar.. Lubang bontot dia pun nampaknya meleleh dengan air mani.

Bukan setakat lubang bontot dia.. Belakang badan dia, bontot dia, peha dia.. huh… senang kata seluruh badan lah… nampak bulat je mak aku tertonggeng atas katil tu. Tubuh montoknya yang berisi tu jelas menjadi habuan lelaki dan apa yang aku syak, pasti lebih dari seorang. Aku periksa duit yang diperolehinya di atas bantal. Ini mesti penat gila sampai dah tak larat nak simpan. Aku kira, hampir nak pengsan aku bila aku dapati, nilainya hampir mencecah 4500 ringgit! Aduh… entah berapa orang yang bedal mak aku tuh.. Kemudian aku tertumpu kepada sisa air mani yang melekat di perut mak aku. Aku bukan tertarik kepada air mani itu, tetapi perut mak aku. Nampak semakin buncit. Ahh sudah… teruk ni… mak macam mengandung je…

Teruk lah kali ni…

Model porno melayu, blog seks balun lubang jubor bohsia sampai terkoyak, plu-di jolok mamat ladang sawit, Lucah budak sekolah pakai ijap, cerita lucah lubang bontot aku koyak aku suka, cerita lucah awek bontot koyak, cerita ghairah main dengan awek skirt ketat, Cerita gebu berlemak, bohsiakah aku mak, sedap ahhh lagi bangg ahh 4 orang main aku