Di Ratah Mat Saleh Dan Negro 1

1293 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Aku begitu kecewa apabila keputusan S.T.P.M di umumkan kerana walaupun lulus tetapi tidak melayakkan aku untuk menyambung pelajaran ke menara gading. Keluarga ku memberi perangsang agar aku terus mencuba. Pada mulanya aku berhasrat untuk menurutkan kemahuan keluarga ku. Setelah berfikir panjang perasaan malas untuk mentelaah subjects yang sama. Keluarga ku tidak membantah dengan keputusan ku walau pun mereka kecewa yang dapat aku perhatikan dari raut wajah mereka.

Buat beberapa ketika aku hanya duduk di rumah sahaja sehingga lah pada satu pagi aku terbaca satu advertisement dari akhbar The Star bahawa terdapat sebuah resort yang tersohor di Langkawi memerlukan seorang receptionist yang memiliki kelulusan sebagaimana yang aku perolehi sekarang. Tanpa membuang masa aku terus memajukan application dengan menyertakan segala documents
yang di perlukan.

Aku sedang menyapu di halaman rumah apabila seorang postman membunyikan horn motornya. Dari sampul surat nya aku sudah dapat menganggak siapa pengirimnya. Tanpa berlengah aku terus membuka sampul surat tersebut. Aku begitu gembira setelah mendapati isi kandungannya menyatakan yang aku
telah berjaya pada interview tempoh hari. Tanpa disedari aku telah memekik memanggil ibuku yang kebetulan berada di dapur. Setelah mengetahui mengapa, ibuku turut gembira dan berkata,”Syukurlah nak” sambil memelok erat tubuh ku.

Bila tiba hari nya ayah ku dengan di temani oleh ibu menghantar ku ke tempat yang di tuju. Setelah beres semuanya kedua ibu bapa ku menempah bilik kerana mereka hendak berihat dulu sebelum pulang. Walaupun aku belum mula bertugas discount untuk sewa bilik telah diberikan oleh pihat resorts kepada
ayah ku. Bagi diriku sudah di sediakan sebuah bilik khas untuk pekerja yang masih bujang sekira nya aku mahu dengan di kena kan sedikit bayaran. Kedua ibu bapa ku agak gembira kerana aku tidak payah susah susah mencari rumah atau pun bilik sewa.

Hari pertama begitu menyeronokkan kerana kesemua staffs sedia memberikan tunjuk ajar. Akhirnya kami semua seolah olah macam satu keluarga. Bagi diri ku pula tidak malu untuk bertanya perkara perkara yang aku kurang yakin dan faham, kerana boleh dikatakan aku adalah jenis periang dan mudah mesra.

Buat permulaan aku bertugas office hours. Bertugas sebagai seorang receptionist begitu menyeronokkan kerana aku dapat berkenalan dengan para para pelancong terutama mereka yang datang dari luar Negara. So far so good. Tiada apa apa yang menyusahkan untuk menjadi penghalang kepada tugas ku.

Melihatkan yang aku sudah dapat mensesuaikan diri dan tinggal di resorts yang sama pehak majikan menyuruh aku berkerja shift dan aku akur. Yang agak susah apabila berkerja shift malam aku kena pastikan yang semua pelanggan berada di tempat tempat mereka. Sekiranya pengawal memberitahu aku
berkaitan dengan pelanggan yang tiada di tempat mereka setelah malam agak lewat aku akan mengarahkan bahagian peronda untuk membuat penyiasatan setelah aku meneliti buku daftar pelanggan.

Pada satu malam setelah aku off duty aku sendiri menawarkan diri kepada Boss untuk meronda kerana beberapa orang peronda ada yang ambil cuti, ada yang off dengan bilik bilik dan chalets fully booked dan diizinkan. Tidak lah boring duduk seorang diri di dalam bilik walau pun segala keperluan ada di sediakan.

Selesai makan malam aku berihat buat seketika sebelum membuat rondaan tanpa di temani oleh guard kerana aku berpendapat tiada apa yang merbahaya di kawasan resorts. Langkah ku terhenti apabila melintasi sebuah chalet kerana kedengaran suara perempuan merintih dengan erkata,”Sedap bang, sedap, henjut laju sikit, Ita hendak sampai ni”. Tubuh ku jadi seram sejuk. Setelah dapat mengawal diri aku bertapak dengan berhati hati mencari number chalet untuk memudahkan aku membuat penyemakan berkenaan dengan penyewa nya sebelum menuju ke jendela yang aku perhatikan agak renggang.

Sekali lagi tubuh ku mengiggil setelah dapat melihat satu adengan yang belum pernah aku lihat sebelum ini. Si teruna yang dalam keadaan menyiarap di atas tubuh seorang perempuan yang sedang mengangkang aku perhatikan sedang membuat aksi “PUMPING” dan sekali sekala memberhentikan pergerakan “PUMPING nya” sebelum menyonyot puting tetek perempuan yang merintih kesedapan
silih berganti. Lama juga aku terpaku memerhatikan gelagat mereka. Tanpa disedari tangan ku sudah mula meramas ramas cipap ku sendiri setelah dapat melihat senjata sulit si teruna yang begitu tegang keluar masuk, keluar masuk dalam lubang cipap si perempuang yang berkaedaan seolah olah memberikan satu tadahan nekmat untuk si terunan sambil dia mengharapkan satu rasa kepuasan dari
tusukan senjata sulit si teruna yang kelihatan begitu tekun melakukannya.

“Bang laju bang Ita hendak coming lagi, oh bang sedap nya”perempuan yang sedang mengangkang bersuara manja sambil kedua belah tangan nya memeluk tubuh jejaka yang sedang “PUMPING” dan sambung berbicara,”kita main lama sikit ia bang”. Si jejaka tidak menjawab hanya menganggukkan kepalanya dalam keadaan terus “PUMPING”. Melihatkan itu kedua belah tangan ku semakin mengganas tanpa dapat dikawal, yang kanan sedang meramas ramas breasts dan yang kiri sudah berada di dalam panties sambil mengarit arit alur cipap ku sendiri.

Aku tersentak bila bahu ku di cuit dan terus membetulkan kedudukan kedua dua belah tangan ku. Bila aku berpaling untuk mempastikan cuitan tersebut, seorang lelaki Mat Salleh meletakkan jari telunjuknya ke arah bibir ku, sebagai isyarat agar aku diam. Aku terdiam buat seketika dan kami sama sama
menyaksikan adengan ranjang secara live sebelum Mat Salleh yang baru mencuit bahu ku memegang tangan ku untuk beredar dari tempat tersebut walau pun adengan ranjang yang di lakonkan oleh sepasang teruna dan dara belum tiba ke kemuncak nya. Aneh nya aku menurutkan sahaja ajakan Mat Salleh tersebut tanpa berfikir bencana yang akan meninpa diri ku.

Tidak berapa lama berjalan kami tiba di kawasan recreation dan melabuhkan ponggong di sebuah bangku yang agak terpencil. “Do I know you, aren’t you one of the receptionists working in this resorts?” Mat Salleh berbicara sambil memegang bahu ku dan mengenalkan dirinya yang bernama Thomas
Simpson. Bagi diri ku tidak payah di perkenalkan lagi kerana tekaannya tepat-NONI-.mungkin dia lihat dari name tack yang aku pakai semasa bertugas di counter.

“Have you ever enggaged in that type of performance that we had just witnessed a while ago before”. Simpson bertanya seraya merenung wajah ku. “No, never, I ‘m still virgin” balas ku terketar ketar dan cuba meminta diri untuk pulang walau pun di kala itu perasaan ku sedang berlawan dengan nafsu
yang masih membara setelah melihat live show sebentar tadi.

“Why are you in a hurry, I am not going to harm you , I just want to make friend with you” Simpson berkata sambil memegang kedua belah pipi ku. Mungkin aku tidak membantah, Simpson mengambil kesempatan dengan bertindak untuk merapatkan bibir nya ke bibir ku dan kami bercumbuan buat
seketika. Tanpa di ajar lidah ku sendiri memasuki ruang dalam mulut Simpson yang terus menghisapnya sebelum menjulurkan lidahnya untuk aku hisap.Pertama kali lidah ku di hisap dan aku mengisap lidah orang lain yang membuat gelora nafsu semakinmemuncak.Aku dapat rasa kan bahawa Simpson mungkin bangga kerana dapat seduceku.

Dada ku berombak kencang apabila tangan kanan Simpson meramas ramas breasts ku sambil tangan kiri nya merayap di celah kelengkang ku. “I fell your panties is getting wet, doesn’t the wet panties irritated your little pussy?” Simpson berbisik di telinga ku. Aku tidak menjawap kerana nafsuku sudah semakin mendesak. Tambahan bila Simpson memeluk erat tubuh ku dengan merapatkan penis nya yang sudah begitu keras menyentuh perut ku. Simpson pula aku perhatikan tidak lepas peluang dengan kaedaan diri ku yang sudah begitu sukar untuk di kawal. Aksi ranjang yang baru ku lihat sebentar tadi
gambaran nya seolah olah semakin jelas kelihatan.

Bila Simpson cuba menanggalkan seluar jeans ku aku berkata dengan nada terketar ketar, “Simpson this place is not suitable, can we continue with the adventure at a most decent and comfortable place?”.

“Are you so sure with what you had just said with no regret later on, You had just told me that you are still virgin”. Simpsom berkata setelah beliau berdiri sambil memegang bahu ku sebelum mengosok gosok manja tengkokku.

Melihatkan yang aku tidak menjawab dan asyik memerhati di celah kelengkang nya,Simson sambung berbicara dengan berkata,”So let us go to my chalet then” dan terus menarik tangan ku. Sambil memeluk pingang ku kami mengatur langkah ke tempat yang bakal menyaksikan dara ku di robek setelah aku sendiri berkelakuan seolah olah mengizinkan nya. Sekali sekala kami berhenti apabila simpsom memaut rapat tubuh ku untuk bercumbuan.

Aku memerhati kaedaan sekeliling sebelum melangkah masuk kedalam chalet yang di sewa oleh Simpson. Dengan ceremat Simpson menatang tubuh ku menuju ke katil setelah pintu di tutup rapat. Kami duduk di tepi katil dalam keadaan berpelukan untuk bercumbuan dengan di terangi lampu
tidur.

Sebelum menanggalkan baju ku, Simpson mengulangi kata-katanya dahulu agar aku fikir semasak-masaknya sebelum berlaku sesuatu kerana dia tidak mahu aku menyesal di kemudian hari dengan mengata kan yang dia tidak memaksa. Sambil dia berbicara tangannya pantas menanggalkan pakaianku dan merebahkan badanku ke atas katil dengan hanya berpakaian panties dan bra sahaja dan baring
di sebelah kanan ku setelah dia sendiri bogel dengan kaedaan penisnya yang fully erected.

Sambil mencium pipi ku, Simpson memberi isyarat agar aku mengusap usap penisnya yang sudah begitu tegang. Semasa berbuat demikian, aku teringat semasa di kampong bila aku mengunggis tebu telor yang mana ruas nya sama besar dengan penis Simpson.

“Noni, what do you think about my penis, don’t you like it?” Simpson berkata sambil mengosok gosok perut ku.”I just don’t know what to say, because this is my first time looking and touching adult’s blunt secret tool, doesn’t its appear a bit over size for my little pussy?”. Balas ku.

“You need not fear, because your pussy is elastic and I promise to be gentle when inserting my seven inches long and stout blunt tool into your pussy. Before this, I had inserted it into a little pussy of a Siamese girl whose body was smaller then yours, which ended with her getting what she wanted,
without any damage” balas Simpson sambil menanggalkan bra ku.

Aku semakin terangsang bila Simpsom menyonyot my breasts nipples dengan tangan ku masih lagi mengengam dan mengusap usap penis nya. Puas dengan breasts ku, Simpson menanggalkan panties ku. Aku mengangkat ponggong ku untuk memudah kan Simpson menanggalkannya.

“What a hairless and fleshy little pussy, I like this kind of pussy” Simpson berbicara sambil mengosok gosok kawasan pussy ku. Simpson mengalihkan kedudukan nya di celah kelengkang ku dan terus
menjilat jilat pussy ku hingga membuatkan nafsu ku semakin bergelora. “Oh Simpson I feel so good, please suck a bit harder” pinta ku dalam kaedaan merintih.

“Noni, your secret passage is already wet” kata Simpson. “Simpson please fuck me, I just couldn’t hold any longer”. Aku merintih.

Simpson berhenti menjilat dan terus merenung ke arah muka ku sambil mengarit arit kan penis nya di muka pintu lubang nekmat ku dan berkata,”Noni, this will be the last for me to warn you, you still have time to terminate the game, I’m not forcing you, don’t you want to preserve your virginity
for your future husband?”.

Aku tahu bahawa aku sudah tidak dapat berpatah balik kerana tuntutan nafsu ku begitu bergelora dan aku percaya yang Simpson begitu ikhlas dengan kata kata nya. Aku merapatkan kelengkang ku ke arah kelengkang Simpson. Sambil merenung tajam ke arah muka Simpson aku pegang his seven inches long
and stout blunt toll and direct it to my pussy.

Simpson merapatkan muka nya ke muka ku dan terus mencium dahi ku dan berkata, “You will be the first virgin girl that I’m going to fuck,if it materialize, it’s going to be the most memorable moment for me and my seven inches long and stout blunt tool and I’m sure that this memorable episode will be engraved in my heart for ever”.

Aku memerhati dengan cemas bila Simpson hendak memasukkan penis nya ke dalam lubang cipap ku yang sudah begitu bersedia. Belum pun kepala takuk nya melepasi, aku menyuruh Simpson memperlahan kan sorongan nya kerana aku merasa sedikit perit dengan berkata,”Slow a bit simpson,
I feel a bit sore”.

Simpson memberhentikan aksi menyorong penis nya dan terus menjilat jilat alur cipap ku dan melakukan nya semula setelah mendapati alur cipap ku sudah agak leach. Simpson terhenti meloloskan penis nya kerana dia terasa halangan selaput dara ku.

Sambil memberikan sekuntum senyuman ke arah ku Simpsom berkata, “Yes I can feel that you are still virgin,do you want my seven inches long and stout blunt tool to snatch that virginity of yours”.

Aku tak pasti mengapa aku membalas senyuman Simpson sanbil menganggukkan kepala tanda setuju. Setelah mengucup bibir ku yang mengalami sedikit nekmat dengan kehadiran penis nya walau pun baru 1/3 masuk Simpson berkata “Through reading I’m sure that you will feel a bit sore when I force my seven inces long and stout blunt tool into your vagina, but it will just be a moment when you will anticipate the pleasure in fucking,I can guarantee you that”.

Simpson meluruskan badan nya sambil menyuruh aku mengangkat kepalaku untuk melihat dan menekmati upacara pecah dara ku sendiri. Aku akur sambil memerhatikan penis Simpson di tekan pelahan untuk mengelak kan aku merasa sakit yang berlebihan.

Lubang cipap ku merasa sedikit perit dan aku terpaksa menahannya kerana aku kini di dalam kaedaan benar benar mengharapkan tadahan nekmat ku untuk mendapat kan satu kepuasan yang begitu sukar untuk di nukilkan.

Aku mengetab bibir sambil merasakan yang penis Simpson sedang berusaha untuk membolosi selaput dara ku. Akhirnya dia robek. Sebelum meneruskan pergerakan penisnya,Simpson mencabutnya dahulu untuk membersihkan kesan darah yang sudah terbit dan terus mencium pussy ku. Sebelum memasuk kan semula penis nya Simpson merangkul tubuh ku dan berkata, “Thank you Noni, you will always be remembered”.

Sekali lagi aku mengangkat kepala ku untuk melihat penis pertama yang bakal menghuni dan memuaskan tuntutan nafsu ku. Dalam kaedaan masih lagi menahan rasa ngilu aku memerhatikan dengan penuh minat kemasukan penis Simpson ke dalam lubang cipap ku dengan berakhir yang ianya santak ke pangkal.

Simpson memberhentikan aksi menyorong his seven inches long blunt tool as it has already reach the maximum seven inches. I can feel that his penis fully filled my secret passage, what a pleasurable moment and I’m still waiting for the out come-THE PLEASURE OF FUCKING-

Dengan memelok erat tubuh ku, Simpson merapat kan bibirnya dan kami bercumbuan buat seketika. Simpson mengerak kan penis nya persis piston yang bergerak di dalam block nya, sungguh nekmat.

“Oh Simpson I feel so good, of what a pleasure, oh Simpson oh oohhh I’m coming, I’m coming” aku bersuara dalam kaedaan penuh nekmat. Simpson melajukan tujahan nya untuk membantu aku yang sedang mencari satu kepuasan yang hampir menjelma. Setelah aku reda, Simpson menyuruh aku duduk
menyangkong di atas peha nya dalam kaedaan membelakangi nya. Setelah pasti yang his seven inches long blunt tool berada di sasaran, Simpson memegang pinggang ku seraya menyuruh aku menurun kan ponggong ku dan berkata, “I really want you to enjoy the fucking by looking at my penis that move in and out of your tight little pussy.

Kini aku terpaksa mengerak kan ponggong ku agak laju kerana aku sendiri sudah hendak coming buat kali kedua. Simpson faham sambil memegang erat kedua dua peha ku agar his seven inches long stout blunt tool tidak tercabut dek aksi kegahiran ku mencari kepuasan Kali ini aku benar benar merasakan satu kepuasan kerana rasa ngilu sudah hilang.

Simpson mencium belakang ku setelah pergerakan ku reda dengan menyuruh aku bangun dan baring semula. Sambil melebarkan kangkang ku, Simpson berkata, “Noni you have just experience the pleasure of being fuck,isn’t it, now I’m going to give you the most great moment in fucking that you will never forget and most probably you will want for more.

Setelah his seven inches long and stout blunt tool fully buried in my pussy, Simpson merangkul erat tubuh ku sebelum membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik penis nya yang aku rasakan begitu sendat di dalam terowong ajaib pussy ku. Sekali sekala Simpson memberhentikan aksi sorong-tarik penisnya untuk membolehkan beliau menyonyot nipples breasts ku silih berganti.

Kini aku dapat rasakan kebenaran kata kata Simpson kerana sedah mula terbit satu rasa yang sukar untuk aku nukil kan dengan segala otot-otot dalam terowong ajaib pussy ku sudah mula active dengan mengemot ngemot penis Simpson yang aku rasakan semakin bertenaga dengan pergerakan keluar-masuk keluar-masuknya. Sambil melajukan aksi sorong-tarik sorong-tarik his seven inches long
and stout blunt tool Simpson bersuara, “Noni, I’m coming, I’m coming, oh Noni” dan terus memancutkan cecair pekatnya dengan begitu bertenaga dan banyak. Rasa suam suam panans nya memberikan aku satu kepuasan. Aku dapat rasakan yang tadahan nekmat ku tidak menghampakan kerana satu kepuasan yang aku harap kan telah terlaksana.

Dengan his seven inches long and stout blunt tool masih lagi berada di dalam terowong ajaib pussy ku, Simpson berkata, “Thank you Noni for the most great and pleasurable moment” dan terus merangkul erat tubuh ku. Semasa kami sedang bercumbuan aku dapat rasakan penis Simpson yang sudah agak mengendur mengelunsur keluar.Kami baring terlentang buat seketika. Pancutan yang di lakukan oleh penis Simpson ke dalam terowong ajaib ku terasa meleleh keluar membasahi lubang dubur ku. Sambil
mengosok gosok perut ku, Simpson berkata, “Noni, I will give you a few harmless tablets as a precaution to avoid you from getting pregnant, if you want to get pregnant then don’t take the tablets”

“Thank you Simpson, why don’t I think of that earlier before anting you to fuck me”. Balas ku sambil memerhatikan penis Simpson yang sudah mula hendak jaga semula. Mengelakkan dari being fuck without Simpson cleaning his penis aku segera ke bilik air untuk membersihkan rasa lekit dengan bau yang agak memualkan. Simpson masuk kedalam bilik air dengan penis nya separuh mengkal setelah aku keluar.

Melihat kan yang aku sudah hendak mengenakan pakaian, Simpson bertanya kemana aku hendak pergi dan kalau boleh dia hendak aku tidur bersama sama dengan dia dengan merayu, “I know that you are off tomorrow, please sleep with me so that I can tried to repay the most memorable moment we had just anticipated a few moment ago resulting in you loosing your virginity that had just being rob by my seven inches long and stout blunt tool, I will not fuck you if you refuse, I just want to hold you in my arms while we are sleeping, who knows we might get a most pleasant dream in our sleep, please Noni don’t turn down my request”.

Akhir nya aku mengalah dengan pujuk rayu Simpson dan terus menanggalkan pakaian ku kerana Simpson hendak kami tidur dengan hanya mengenakan pakaian dalam sahaja. Aku merasa sungguh nyaman bila berada di dalam pelokan Simpson yang tidak henti henti mengucapkan “Thank You”
kerana sudi menyerahkan dara ku untuk santapan his seven inches long and stout blunt tool.

Baru beberapa jam terlena, aku terjaga setelah merasakan penis Simpson yang begitu keras menyentuh peha ku. Tanpa ku sedari pussy ku sendiri sudah mula active dengan mengeluarkan cecair yang agak pekat. Simpson terjaga bila merasa penis nya di usap usap dengan melempar kan sekuntum senyuman
yang penuh bermakna dan terus menyonyot nipples breasts ku yang aku pasti dia tahu bahawa aku menyukai perbuatan nya itu. “Noni, don’t you mind sucking my penis” Simpson bersuara sambil meraba raba my hairless pussy,beberapa jam yang lalu telah di ceroboh oleh penisnya.

“I will ” balas ku dan terus mengolom penis nya. Menyedari yang aku sudi melakukannya,Simpson menyuruh aku menyiarap di atas badannya dengan menghalakan pussy ku ke arah muka nya agar dia dapat menjilat jilat alur pussy ku.”Simpson, your seven inches long and stout blunt tool is fully
erected, don’t you like to buried it into my tommy?”. Aku berkata setelah berhenti menghisap penis nya.

“What say you if I buried my penis from behind, doggy-style” balas Simpson seraya menyuruh aku berposisi dalam kaedaan merangkak. Aku melihat dengan penuh minat bila Simpson mula menyorong penisnya yang pada peringkat awal aku masih merasa ngilu dan hilang seketika kemudian.

Aku perhatikan bahawa Simpson adalah seorang yang berpengelaman in fucking, kerana termasuk yang ini sudah beberapa posisi di lakukannya ke atas diri ku yang kesemua nya berkesudahan dengan kejayaan. Setelah aku climex aku memberitahu Simpson bahawa sebelum dia ejaculate aku hendak di lakukan dalam kaedaan aku mengangkang di bawah sambil dia memainkan peranan dari atas.

Akur dengan permintaan ku, impson mencabut penis nya sambil menyuruh aku baring terlentang. Setelah kangkang ku di buka dengan agak lebar,Simpson membenamkan penis nya. Otot-otot dalam terowong ajaib ku mula mengemot ngemot penis Simpson seolah olah memberikan satu tanda kemeseraan, satu perbuatan yang begitu di gemari oleh Simpson. Akhir nya kami climex bersama, yang memberikan aku satu kepuasan yang sungguh bermakna seolah olah aku mengharapkan agar ia nya berterusan kalau boleh.

Tanpa membersih kan badan kami tidur berpelokan dalam kaedaan bertentang muka. “Simpson, if you don’t mine I would like to ask you a few questions? Aku berkata sambil mengosok gosok belakangnya. “You can ask me any questions” balas Simpson sambil mencium dahiku.

“As a tourist that like to travel from country to country, haw many girls had you fucked?” aku bertanya.

“When ever I stay in one place I will try my very best to fuck any available local’s, but I avoid from haring prostitute and negro,because my seven inches long and stout blunt tool doesn’t fit for Negro who need much more longer tool than mine which only fit to satisfied my race and Asian’s girls. Of all the girls, you are the first virgin I ever fuck and I thank you for that”. Simpson berbicara dengan agak panjang.

“Do you want to tell me that there are men who posses a longer penis then yours?” tanya ku lagi kerana kurang yak. “Why not, I have a friend whose blunt tool is almost a foot long and much stouter then mine” balas Simpson.

“My goodness, with that length I don’t think it’s suitable for my pussy, I’m sure it will tear apart my vagina, don’t you thing so”. Balas ku.

Simpson hanya senyum dan terus memeluk erat tubuh ku dengan memberi isyarat yang dia mengantuk. Selang beberapa minit aku terlena dalam pelokan jejaka bertuah yang telah berjaya merobek dara ku.

video sex thailend dan mat saleh, cerita sex malayu tudung dan negro, Gadis melayu seksi baju ketat, gambar awek tak pkai baju dan seluar, indonsia cute girl fuck mat saleh, Kisah lucah mat saleh, Kisah lucah negro, kongkek emelia sehingga tidur