Di Ratah Mat Saleh Dan Negro 2

1256 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Pagi nya aku bangun awal dan terus pulang untuk mengelak dari pengetahuan kawan kawan setelah memberi isyarat agar tengah hari nanti kami dapat berjumpa di dewan makan. Sebelum melangkah keluar, Simpson menyuruh aku mengambil tablets yang di katakan nya untuk mencegah aku dari hamil.

Dua malam berbaki sebelum Simpson pulang aku tidur dengan nya. Sangkaan ku memang tepat bahawa Simpson sungguh berpengalaman. Kerana setiap kali his seven inches long and stout blunt tool hendak bermastutin di dalam trowong ajaib pussy ku macam macam posisi di lakukan nya dan kesemua nya memberi kepuasan sebagaimana yang aku harapkan, kecuali bila dia hendak ejaculate kami akan laku kan dalam posisi yang aku suka.

“Don’t forget to sent me a post card and please tell all the good thing to all your friend about Malaysia and don’t forget to tell your friend if you think that he would be of my taste about me”. ku berpesan kepada Simpson sebelum dia berlepas pulang.

Selang beberapa lama aku menerima sepucuk surat dari Simpson menyatakan bahawa beberapa orang kenalan nya akan datang melancong ke Langkawi dan memberitahu ku bahawa salah seorang dari kenalan nya ‘is of my taste’ tetapi yang tak sedap nya his blunt tool is almost nine inches in length and a bit stout than that of Simpson’s, akan menghubung ku bila dia tiba.

Selepas bertugas aku baring terlentang dan berkata dalam hati. “Almost nine inches, boleh kah terowong ajaib ku tahan menerima kehadirannya,tak koyak ke”sambil meraba my hairless pussy. “Apa apa pun aku kena cuba kalau “JOHNNY STOKE” benar benar datang mana tahu kot kot boleh, nanti selepas ini boleh lah aku berikhtiar untuk mendapatkan yang panjang satu kaki. Bukan kah pussy tu elastic, menurut kata Simpson.

Andai kata aku dapat merasa kesemua sizes dan termasuk yang over size bagaimana nanti kalau ada jodoh buat aku bersuami kan bangsa ku sendiri boleh kah aku mendapat satu kepuasan total semasa aksi ranjang yang semua orang tahu-FUCKING-. Hanya kaedaan yang akan menentukan

Walau pun sudah hampir enam bulan aku memadu asmara dengan Simpson namun peristewa tersebut tidak dapat aku lupakan sehingga ke hari ini. Bila baring keseorangan aku kerap menghayalkan babak-babak kemesraan yang pernah aku lalui bersama dengannya. Ada juga aku bercadang untuk mencari jejaka yang ramai di resort ini untuk mengisi kekosongan yang telah di tinggalkan oleh Simpson. Entah mengapa hati ku berat untuk melakukannya walau pun aku tahu bahawa aku tidak mempunyai apa-apa ikatan dengannya. Setelah aku memiliki sebuah computer riba aku kerap chit-chat dengan Simpson. Ada kalanya aku menjadi “HIGH” bila Simpson fwd gambar-gambar sebagaimana yang pernah aku lakonkan dulu. Dari chit-chat yang kami kerap lakukan aku begitu yakin bahawa Simpson mempercayai kata-kata ku yang aku tidak mengulangi melakukan babak kemesraan sepertimana yang tidak sengaja telah aku lakukan bersama nya dulu. Aku sekadar memberitahunya, “I don’t know why”.

Semasa cuti baru baru ini aku pulang ke kampong. Keluarga ku agak hairan melihat susuk tubuh ku yang agak berisi di bahagian mana yang sepatutnya bagi seorang wanita yang sudah dewasa. Aku buat selamba sahaja dengan mengatakan mungkin hati ku senang bertugas di resort tersebut. Aku tidak
menyangka bahawa susuk tubuh ku menjadi perhatian keluarga. Sebelum ini pun di tempat kerja sudah ada staff-staff yang menegur dengan menyatakan yang aku semakin “BERGETAH”. Perubahan susuk badanku ada kemungkinan dek tadahan nekmat yang aku lakukan untuk mendapatkan satu pengharapan pemberian Simpson’s seven inches long and stout blunt tool. Pulang sahaja ke tempat kerja aku terus on computer dan terus ke laman yahoo untuk melihat kalau-kalau ada e-mail. Setelah faham dengan e-mail yang di kirimkan oleh Simpson secara tiba-tiba aku terus mengepit tangan ku di celah kelengkang yang tidak semena-mena menerbitkan satu rasa yang agak berlainan bila aku di fahamkan bahawa seorang kenalannya yang memiliki nine inches long and stout blunt tool akan datang melancung ke Malaysia dan akan menginap di resot tempat aku berkerja.

Aku segera membalas e-mail yang di kirimkan seraya bertanya untuk mendapatkan kepastian yang lebih terperinci berkaitan dengan remarks nya yang berbunyi, “I hope that you will not turn down my request that I had entrusted my friend to do when he met you”. Malang nya dia tidak mahu memberitahu dan menyuruh aku bersabar sehinggalah kawannya yang di panggil Mr. nine inches bertemu dengan ku, itu pun kalau aku sudi melayan kawannya itu sebagaimana aku boleh mengizinkan nya dahulu hingga aku kehilangan satu mahkota yang di panggil “DARA”. Semasa aku baru melangkah untuk pergi ke counter selepas sarapan, aku terkejut bila boss berkata, “Noni at the end of this month we will have a busy week ahead of us, because quite a number of foreign tourists will put up at our resort and I want you to make sure that their stay here will be lively and enjoyable with no complaint”.

Aku hanya senyum dan mengangguk kan kepala tanpa memberitahu Boss yang aku sudah tahu. Untuk kawan Simpson yang bernama Mr. Blake aku pastikan yang ia nya akan aku tempatkan di chalet yang agak sunyi dan selesa sebagaimana yang di kehendaki nya melalui e-mail yang aku terima dari Simpson. Memahami nya aku senyum sendirian dan terus menjalankan tugas harian ku saperti biasa. Mungkinkah his nine inches friend akan menjadi sejarah dalam hidup ku. Kini aku sudah tidak sabar menanti saat kehadiran mereka. Tambahan apabila mendapat tahu bahawa Simpson ada mengirimkan sesuatu untuk ku melalui kawan nya. Walau pun hanya tinggal beberapa hari sahaja lagi untuk menantikan
kehadiran mereka aku tetap resah, tak tahu mengapa. Ada kala nya apabila malam aku kerap terbayangkan Simpson sedang membenamkan his seven inches blunt and stout tool into my womb via my vagina mengakibat kan aku hilang “DARA”. Bagaimana agak nya dengan tool’s Mr. Blake yang
menurut kata Simpson panjang nya hampir sembilan inci, mungkin lebih memuaskan.

Selang beberapa lama berpergian bus kepunyaan resort telah sampai dari lapangan terbang Langkawi. Aku menatap wajah-wajah setiap pelancong dan tidak sukar untuk ku mengenali Mr. Blake kerana sebelum ini Simpson sudah fwd kan kepada ku gambar nya. Mungkin untuk mengelak kan dari
pemerhatian staffs yang lain, Mr. Blake make don’t know sahaja walaupun aku faham melalui mimik muka nya dia sudah mengenali ku, begitu juga aku. Selesai membuat check in, aku mengiringi beberapa orang tourist termasuk Mr. Blake untuk di tunjuk kan tempat-tempat mereka. Semasa melangkah dalam
kaedaan beriringan aku dan Mr. Blake tidak berborak,hanya mencelah bila ada tourists lain yang bersuara. Mr. Blake terus masuk ke dalam chalet yang aku tunjuk kan. “What a place, with the privacy that I like most”. Dia bersuara setelah masuk ke dalam. Mr. Blake memanggil ku setelah melihat aku hendak beredar dan berkata,”This is a parcel for you, from Simpson”. Aku senyum dan terus mengambil
parcel tersebut. “Can I see you to nite?” tanya Mr. Blake sambil meramas manja ponggongku yang sudah agak berisi hasil dari beberapa kali senaman yang aku lakukan dengan Simpson dulu. Aku mengangguk kan kepala dan berkata, “I will come around ten p.m”.dan terus beredar. Sebelum ke counter, aku ke
bilik untuk menyimpan parcel pemberian Simpson.

Selesai bertugas aku segera kebilik ku untuk mengetahui apa kah barang-barang pemberian Simpson. Aku senyum sendirian setelah membuka parcel tersebut yang mengandungi beberapa pasang slack, half-cup bra, panties yang hanya mampu untuk menutup cipap ku dan beberapa packets tablets yang
aku guna dan semasa memadu asmara dengan nya dahulu. Yang membuat aku tersenyum lebar ia lah satu benda yang menyerupai alat sulit lelaki berserta dengan instruction cara bagaimana untuk mengunakan nya berserta dengan satu nota yang berbunyi, “Noni with this tool you don’t have to use your finger when required”. Lama juga aku memegang tool tersebut sebelum di simpan di tempat yang agak tersembunyi dan selamat.

Di dinning hall kelihatan Mr. Blake sedang menjamu selera dengan beberapa orang kawan. Salah seorang aku perhatikan berbangsa Negro yang kerap tersenyum bila aku memandang ke arahnya. Ada kala nya aku mencuri pandang ke arah celah kelengkang Mr. Blake di mana terletaknya his nine inches blunt
and stout tool sebagaimana yang di perkatakan oleh Simpson, tetapi tak berhasil kerana dia memakai loose trousers. Selesai dinner mereka beredar. Aku perhatikan Mr. Blake kini hanya berdua-duaan dengan kawan nya yang berbangsa Negro seolah olah sedang berbincang kan sesuatu. Aku tidak memikirkan apa apa dan berlalu pergi untuk mempersiapkan diri sebelum berjumpa dengan Mr. Blake yang aku sudah jangka kan tujuan nya, juga apa yang aku harapkan akan berlaku. Di antara aku
dan Mr. Blake.

Aku mengenakan slack, sleevless low neck and hanging “T” shirt, bra dan panties pemberian Simpson. Bukan nya apa, kerana mengikut arahan yang baru aku terima melalui e-mail yang baru di kirimkan. Setelah memakai nya aku merasa sedikit jangal. Slack yang aku pakai menampakkan pusat dan alur
ponggongku, bra pula membuatkan breasts ku menonjol di bahagian atas dan panties pula membuat aku tidak selesa di bahagian ponggong kerana gangguan tali halus yang terpaksa aku kenakan kepada tali pengikat di bahagian waist ku. Selain dari arahan tersebut ada beberapa baris ayat yang berbunyi,
“Please entertain Mr. Blake as how you entertained me before and please fulfilled my request that I had instructed Mr. Blake to perform”. Semasa melangkah menuju ke chalet Mr. Blake ayat-ayat akhir tersebut begitu menghantui perasaan ku. Walaupun demikian aku masih mampu mengatur langkah menuju ke chalet Mr. Blake sambil mengharapkan bahawa ia hanya satu “JOKE”.

Hanya tinggal beberapa langkah sahaja lagi sebelum sampai, pintu chalet di buka dengan kawan Mr. Blake yang berbangsa Negro sedang merakam segala gerak geri ku sehingga lah pintu di tutup dan Mr. Blake merangkul tubuh ku untuk bercumbuan sebelum mengampu ponggong ku dengan tujuan untuk mendukung ku. Aku memelok erat tengkok dengan kedua belah kaki ku bertaut rapat di pinggang nya sebelum kedua dua bibir kami bertaup rapat untuk membolehklan kami bertukar-tukar berkolonan lidah hingga membuat aku terlupa untuk bertanya mengapa kawan nya terus merakamkan perbuatan kami berdua.

Setelah puas bercumbuan, Mr. Blake duduk di atas sofa dengan aku duduk di atas ribanya dalam kaedaan bertentang muka. Mr. Blake terus menjilat alur breasts ku yang membuat aku kegelian. Di bawah ponggong ku terasa sesuatu yang agak keras seolah-olah bergerak untuk bernafas. “Mungkin
his nine inches long and stout blunt tool” aku berkata di dalam hati. Sambil meramas ramas breasts ku Mr. Blake bertanya sama ada aku sudah tahu atau pun tidak pesanan Simpson kepada nya untuk aku tunaikan. “Yes I got the massage but it’s not very clear” kata ku. Sebelum menjelaskan segala
nya, Mr. Blake memperkenalkan kawan nya yang berbangsa Negro bernama Nelson yang asyik memandang kedua buah dada ku yang terdedah hampir separuh yang sedang di ramas ramas oleh Mr. Blake. Kini Nelson sudah memberhentikan tugas merakam nya, sebaliknya dia duduk bertentangan dengan kami sambil mendengar penerangan yang diberikan oleh Mr. Blake kepada ku dan juga untuk mendapat persetujuan dari ku. Di pendek kan cerita, aku terpaksa bersetuju kerana ia nya bakal menjadi passport untuk aku pergi ke tempat Simpson bila berkesempatan dengan segala perbelanjaan di
tanggung oleh Mr. Blake. Yang menjadi masalah ia lah salah satu dari babak aku “BERMESRA” dengan
Mr. Blake hendak di lakukan di open space, luar bilik.

Aku kurang pasti bagaimana kini aku sudah berdiri tanpa seurat benang sambil memegang tool’s Mr. Blake yang sedang memeluk ku dari arah belakang. “It feels as though I’m holding the car gear-rod” aku berkata sambil meramas-ramas manja tool nya. “Don’t you like it?” tanya Mr. Blake. “Yes I do, but isn’t it seemed to be over size for my vagina?” balas ku. “I don’t think so, any way, with your permission I promise to do it gently and it will not hurt you because I have a special cream meant for smooth
insertion that will opened your flood gate” balas Mr. Blake seraya mencium tengkok ku. Nelson asyik bergerak untuk mendapatkan angle yang sesuai. Mr. Blake masih lagi meramas ramas breasts dan sekali sekala mencium tengkok ku. Aku masih lagi mengengam erat tool Mr. Blake dan sekali sekala mencuri pandang ke arah nya. Mr. Blake mengarahkan ku berdiri bersandar ke dinding dengan sebelah kaki ku di letak kan ke atas katil dengan Nelson menghampiri untuk mendapatkan close up shoot vagina ku sambil Mr. Blake memegang tool nya seraya menyuakan kan ke arah lubang cipap ku yang sudah agak watery setelah di jilat dan di nonyot oleh Mr. Blake. Aku merasa sedikit cemas melihatkan size tool Mr. Blake yang kini kepala nya yang kembang berkilat sudah menyentuh pintu vagina ku.

Aku merenung tajam ke arah muka Mr. Blake yang sedang berusaha untuk memasukkan his nine inches blunt and stout tool into my vagina. Nelson tidak lepas peluang untuk merakamkan setiap pergerakan tool Mr. Blake yang sedikit demi sedikit memasuki vagina ku yang akhir nya santak ke pangkal memenuhi ruang dalam womb ku. Dalam posisi ini aku kurang mendapat kepuasan walau pun aku rasakan yang tool Mr. Blake begitu sendat memenuhi ruang dalam womb ku. Posisi yang kerap memberi ku kepuasan ia lah apabila aku di henjut dari atas dalam kaedaan aku baring terlentang. Faham dengan kaedaan ku, Mr, Blake bersuara dalam kaedaan berbisik, “It’ just for photography season, and you will anticipated in what you call fucking after this”. “Noni, please let me be apart of it, will you?” Nelson mengusik sambil
mengarahkan video cameranya ke arah muka kami yang sedang bercumbuan.

Aku pura pura ingin meraba di kawasan seluarnya yang kelihatan sudah macam kemah kerana seolah-olah ada sesuatu yang sedang menongkat nya. Walau pun dalam suahsana yang tidak begitu menyeronok kan namun aku climex juga. Menyedari nya, Mr. Blake mencabut tool nya untuk membolehkan Nelson merakamkan cecair pekat yang sedang meleleh keluar dari lubang vagina ku
sebelum Mr. Blake menyuruh aku menonggeng kerana dia hendak menyumbatkan tool nya dari arah belakang.

Setelah hampir dua puluh minit sesi photography berlangsung, Mr. Blake bersuara keras, “Noni I’m coming” dan terus memancutkan cecair pekat nya di belakang ku yang masih lagi membongkok. Selesai pancutan aku duduk di atas katil sambil menghisap tool Mr. Blake yang sudah semakin mengendur.
Aku merebahkan diri dalam kaedaan masih lagi belum puas. Nelson terus merakam kan kaedaan ku yang baring terkangkang. Aku terkejut bila Mr. Blake bersuara, “Noni can you permit Nelson to take my place seeming that your lust is still furious” dan terus ke bilik air. Bila aku mengalihkan pandangan dari memandang Mr. Blake yang melangkah ke bilik air dan belum pun memberikan jawapan,kelihatan Nelson sudah telanjang bulat dengan toolnya yang hitam legam dengan urat-urat nya yang timbul dalam kaedaan begitu keras mencodak menghampiri ku.

Aku duduk bersandar ke tepi katil sambil memerhati tool Nelson yang hampir sama size dengan yang di miliki oleh Mr. Blake. Sambil memegang tool nya, Nelson menghampiri dan meramas ramas breasts ku sebelum membongkok untuk merapatkan lips nya dengan lips ku. Tanpa ku sedari kini aku sedang
meramas ramas tool Nelson yang ku rasa agak panas sambil kami bertukar berkoloman lidah. Kami sedang beromance bila Mr. Blake keluar dengan hanya bertowel dan terus duduk di sofa sambil memerhatikan perbuatan kami dengan penuh minat. Merenung tajam ke arah muka Mr. Blake aku berkata, “Don’t you want to record on tape about my doing with Nelson?”.

“If you insist, why not” balas Mr. Blake dan terus on vedio camera untuk merakam adengan yang bakal terjadi di antara ku dan Nelson. Setelah puas beromance, Nelson duduk bersandar dengan mengarahkan ku untuk duduk di celah kelengkang nya. Sambil memegang tool Nelson yang telah berada tepat di sasaran aku menurunkan ponggong ku dengan berkesudahan the whole lot of Nelson’s tool buried in my womb. Sebelum membuat aksi turun naik ponggong ku aku berkata, “Mr. Blake, I never dreamed of being fuck by a negro who posses a hot lively tool”. Aku perhatikan Nelson seolah-olah bangga dengan remarks ku dan terus menyonyot nipples ku silih berganti dan berkata, “I like your round,firm and quite big breasts”.

“What about my vagina” aku mengusik.

“I will it, it’s tight” balas Nelson dan terus mengerakkan ponggong nya ke atas-kebawah.
Melihatkan yang aku sudah mula hendak melajukan pergerakan ponggong ku,Mr. Blake menghampiri untuk merakam mimik muka ku yang hampir hendak climex. “Oh Nelson I’m coming, I’mmm ccooommmmiiiiinnnngggg, what a fuck” aku bersuara setelah merasa kan satu kepuasan yang bakal aku terima. Setelah kaedaan ku reda, Nelson merangkul tubuh ku dengan tool nya masih terbenam untuk menukar posisi dengan aku baring terlentang sambil dia menghenjut dari atas. Posisi yang telah menjadi kegemaran ku. Setelah merakamkan pergerakan keluar masuk tool Nelson buat beberapa ketika, Mr. Blake menanggalkan towel nya setelah meletak kan vedio camera di tripod stand setelah memfokuskan nya kearah katil. Sambil berdiri berhampiran dengan kepala ku, Mr. Blake menyuakan tool nya yang sudah active semula untuk aku hisap. Akhir nya aku climex lagi hasil dari pergerakan keluar masuk tool
Nelson di dalam womb ku. Nelson membantu dengan melajukan pergerakan keluar masuk tool nya untuk memboleh kan ku mencapai nekmat ke tahap maximum.

Setelah aku reda, Nelson memeluk erat tubuh ku sambil memusingkan badan nya. Kini kami di dalam posisi dengan aku di atas. Mr. Blake beralih ke arah belakang dan terus menjilat jilat anus ku
sambil menyapu cecair yang mengalir dari vagina ku ke tool nya. Beberapa ketika Mr. Blake bersuara, “Noni, can in insert my tool into your ass-hole”. Aku yang masih lagi mengharap kan satu kepuasan dari pemberian tool Nelson hanya sekadar berkata, “I havn’t being fuck through my ass-hole before,
if you think my ass-hole suit the size of your tool, you can tried”.

Nelson memberhentikan aksi turun naik ponggong nya untuk memboleh kan Mr. Blake memasuk kan tool nya. Lama juga dia mencuba sebelum berjaya.Kini ke dua dua lubang sulit ku sudah berpenghuni. Luckily there is no third person, kalau tidak mulut ku juga pasti berpenghuni dalam kaedaan serentak. Mr. Blake menahan kerana Nelson sudah melajukan pergerakan ponggong ya. Aku menanti dengan kaedaan cemas dalam keseronokan menantikan pancutan yang bakal di ledak kan oleh tool Nelson any time now. “Oh Noni I’m coming. Oh Noni what a fuck oohhh ooohhhh I’mmm ccccooooo mmmmmmiiiiinnnnnggggg” dan terus memancutkan cecair pekat nya dengan begitu padu memenuhi womb ku.

Walau pun sedikit keletihan aku tetap setia menungging dengan tool Nelson yang separuh mengkal masih berada di dalam womb ku untuk memberi peluang kepada Mr. Blake membuat pancutan kedalam ruang lubang anus ku setelah mendapat keizinan dari ku. Selang beberapa lama aku dapat rasakan pergerakan keluar-masuk tool Mr. Blake yang begitu lancer sebelum memancut kan cecair pekat yang panas panas suam di dalam lubang anus ku sebelum dia tertiarap di atas belakang ku yang meniarap di atas dada Nelson dengan kedua dua lubang ajaib ku di penuhi oleh cecair pekat yang di panggil “SPERMS” hasil pemberian tool seorang Mat Salih dan Negro. Tidak berapa lama selepas itu kami bergiliran ke bilik air untuk membersihkan badan sebelum baring semula untuk merehatkan badan dengan di apati oleh Mr. Blake di sebelah kanan dan Nelson di sebelah kiri. Mereka bergilir gilir meramas ramas manja breasts dan vagina ku dan sekali-kala bertukar berkoloman lidah. Di kala itu berbagai kata kata pujian yang mereka berikan kepada ku. Dalam pada itu aku cuba memegang tool tool yang telah memberikan kepuasan kepada ku.

Mungkin sudah begitu puas atau pun keletihan, tool milik Mr. Blake kelihatan lembik dan sejuk dan aku tidak berkata apa-apa.Aku tergamam bila tersentuh tool Nelson yang ku rasa kan agak panas berdenyut-denyut yang sudah active semula. Aku bangun untuk melihat dengan lebih dekat kaedaan nya. Jelas kelihatan urat-urat nya yang timbul dengan kepala nya yang keras mengembang. “Mungkin kerana ini agak nya mengapa ramai mem mem yang aku lihat melalui cd pemberian Simpson begitu gemar mengadakan hubungan sex dengan Negro” aku berkata di dalam hati.Dari pengamatan ku bertugas di resort ini ada juga terserempak dengan wanita Melayu berpasangan dengan Lelaki India check in di resort ini, mungkin dengan sebab yang sama.

Memahami akan hajat ku, Mr. Blake beredar dan terus baring di sofa. Nelson yang sedang meramas ramas breasts ku mengalihkan pandangan nya kearah muka ku dan berkata, “Noni, don’t tell me that you want me to fuck you again” dan terus meramas ramas cipap ku. “Why, don’t you want to insert your throbbing hard tool into my vagina for the second time” balas ku sambil membetulkan baringan ku. Sebelum memasukkan tool nya, Nelson menjilat jilat kawasan vagina ku yang membuat aku kegelian dan penuh berahi. Setelah melebarkan kangkang ku, dengan cermat Nelson membenamkan tool nya yang segera mendapat kemotan mesra dari terowong ajaib vagina ku. Nelson merangkul erat tubuh ku sebelum membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik tool nya yang memenuhi cita rasa nekmat yang ku harap kan dari satu “FUCKING”.

Aku sudah tiga kali climex sebelum Nelson mencapai kepuasan. Selesai pancutan terakhir dia memeluk erat tubuh ku. Satu pelukan yang ku rasakan begitu bermakna dengan mengharap agar aku berkekalan di dalam kaedaan demikian, satu pengharapan yang tidak mungkin. Setelah berada di alam nyata semula, kami ke bilik air untuk membersihkan badan. Selesai berpakaian aku meminta diri untuk pulang ke bilik dan berjanji akan menemani mereka sehingga ke akhir hari percutian mereka di resort ini. Sebelum beredar, Mr. Blake menghulurkan kepada ku satu package kecil yang aku dapat meneka isi kandungan nya. “Sorry Noni, at the moment I don’t have any, I promise that I will give you tomorrow nite” Nelson bersuara setelah melihat Mr. Blake menghulurkan nya kepada ku. Sambil berjalan aku mengengam erat package tersebut, “Rasa rasa isi nya boleh tahan, bagus juga dapat two in one-NEKMAT & UPAH” aku berkata di dalam hati. Kini segala pesanan Simpson melalui Mr. Blake sudah selesai aku tunaikan. Segala peristewa yang aku lalui bersama dengan Mr. Blake telah aku e-mailkan kepadanya. Ada juga e-mail jenaka yang Simpson kirim kan yang berbunyi, “seven and nine inches tool had being buried into your womb, what say you if I introduce to you a gentlman with twelth inches tool”.

Kini hari percutian mereka sudah tamat. Semua tourists sudah berada di lobby menantikan bus resort yang akan menghantar mereka ke air-port. Aku berdiri agak jauh dari mereka. Selang beberapa ketika Mr. Blake dan Nelson kelihatan melangkah kearah ku. Setelah menghampiri mereka bersuara serentak, “We missed you Noni and thanks you for all the pleasure that we had anticapited together, if everything goes according to plan, we will be expecting you in England” dan terus meninggalkan resort setelah bas tiba. Hiba juga aku
di buatnya.

Lepas ini kalau sukar untuk mendapatkan size yang sesuai dengan cita rasa ku terpaksalah aku berpuas hati dengan pemberian Simpson yang mengunakan battery.Selang tiga hari selepas kepulangan mereka aku menerima satu e-mail yang berbunyi, “All the shot taken had been edited and now are in the prosses of dubbing before being released to the potential buyer with the title “PEARL FROM THE ORIENT”.beyound my expection that you manage to entertain Mr. Blake and Nelson at one time, That’s great”. Aku membalas e-mail tersebut dengan menulis, “Fortunate that your are not around, If not I’m certain that my mouth will be filled up too”.Buat masa ini aku masih lagi bertugas di resort yang sama.

Mungkin para pembaca yang pernah berkunjung ke Langkawi ada terserempak dengan-NONI tetapi tak kenal. Kini hanya kaedaan akan menentukan segala nya. Kemana aku akhir nya, terserah kepada yang menentukan.

negro ratah awek melayu, cerita lucah negro, Cita konek panjang negro, malayu kini hot story mat saleh dgn melayu, melayu dan negro, nenek saleh bogil