Ekin 4

291 views
Ekin 4,5 / 5 ( 2votes )

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Ekin aku lihat semakin berisi tubuhnya dan wajahnya berseri seri sejak sebulan dua ini..kegiatan haram aku dan ekin masih berterusan tak kira masa.pantang ada ruang masa sahaja pasti aku akan memuaskan nafsu aku dengan ekin yang sememangnya dahagakan batang pelirku...

Setiap masa jika nazri tiada di rumah,aku pasti akan menemani Ekin.Hari tu nazri kerja siang,hari jumaat..aku pagi pagi bersiap dan jam 8 pagi aku sudah sampai ke rumah Ekin.Aku disambut ekin dengan mesra dan sarapan Ekin pagi tu adalah sosej batang pelir aku.Aku biarkan Ekin mengulum batang aku sepuas puasnya..katanya Nazri tak benarkan dia kulum batangnya kerana nazri pasti akan cepat pancut jika dia buat begitu...bagiku,aku lebih suka pelirku dihisap oleh Ekin..Ekin berselera sekali menjilat keseluruhan batangku..batangku dalam genggaman Ekin dihisap dan disedut Ekin dengan enak dan lembut.

Aku bersandar di sinki kat dapur rumahnya sementara aku lihat mata ekin berkaca kaca menahan tusukan pelirku di dalam mulutnya...kelihatan berbuih buih mulut ekin bila dia menghisap pelirku..air liurnya meleleh keluar bila Ekin menarik keluar batang aku dari mulutnya.Aku hanya merelakan batangku dihisap beberapa ketika...Aku mengangkat Ekin berdiri dan aku menjilat mulut Ekin yang penuh dengan sisa sisa air maziku...Kami saling bertukar dan berkongsi rasa payau air pelirku...Ekin memeluk aku erat dan aku segera melucutkan kain batik yang dipakainya.Baju T nya aku tanggalkan dan terserlahlah dua bukit indah Ekin di depanku..ekin aku telanjangkan bulat di depanku dan aku letakkan Ekin di atas meja makannya..
Ekin mengangkang sedikit di depan ku membuatkan lubang buritnya sedikit terbuka memangggil aku ke sana..aku terus menjilat buritnya dan wangi buritnya menusuk ke rongga hidungku..Jilatan aku semakin laju dan dalam..Ekin mengerang dan menggeliatkan badannya bila aku menghisap biji nya..lelehan air burit Ekin jelas kelihatan dan aku tanpa rasa jijik menadah lelehan air itu dengan lidahku dan menelannya..itu tanda terima kasih aku kerana dia sanggup bagi servis terbaik kepada batangku...Aku berdiri di depan ekin dan menyuakan batangku ke arah buritnya..Lurahnya diselak ekin agar kepala pelirku mempunyai ruang untuk masuk ke dalam...Ekin bertongkat kedua tangan ke belakang dan mendongak memandang siling dapurnya menunggu kehadiran pelirku....Aku mula menyondol kepala pelirku perlahan lahan dan burit ekin yang licin itu dengan mudah menerima kemasukkan pelirku..
aaaaahhh... aaahahh..mmmmmmpphhh...abaaaaaannggg....ekin menikmati tusukan batangku yang bersaiz sederhana sahaja...abbbbaaannnng..sedap bang..lagi bang...tusukan aku semakin laju dan ekin menerima segala nya dari aku...teteknya bergetar getar setiap kali aku menujah buritnya...Ekin merebahkan dirinya di atas meja makannya dan aku terus menusukkan pelirku sedalam dalamnya,... setiap kali tujahan dilakukan ekin merengek halus dan matanya aku lihat dah sedikit terbeliak dan dia klimaks..air buritnya mencurah dan hangat terasa di batangku....keadaan jalan yang licin membuatkan aku berhati hati memandu...sekali sekala aku menjilat air buritnya...mukaku penuh dengan air burit Ekin dan aku kembali menyambung tujahan ke atas burit Ekin.
Ekin mengelepar lagi dan tangannya mencapai apa yang tersentuh di tangannya...bucu meja digenggam rapat sekali sedang aku masih menyontot buritnya..aku angkat kaki Ekin ke atas di bahuku dan aku lihat burit Ekin kemerahan dan sedikit lebam..air maninya bersinar sinar bila terkena cahaya mentari pagi itu...aku rapatkan kakinya di tengkukku dan kembali menyonto sedalam dalamnya...Ekin berteriak dan aku nampak air matanya mengalir di pipi..batangku bekerja keras menikmati sarapan pagi aku hari tu.aku tak menghiraukan rengekan dan jeritan ekin..aku berhenti seketika dan menggosok burit ekin yang sebesar tapak tangan aku tu dan airnya yang banyak mengalir ke lurah duburnya..aku terangsang bila melihat kemutan dubur ekin bila aku gosokkan air maninya di situ...
Ekin cuba menahan tanganku tapi kenikmatan yang dirasakannya membuatkan dia merelakan aku menjamah simpulan duburnya...terkemut kemut lubang juburnya bila aku menggosok dan menjoloknya dengan jari anakku...kini burit merah ekin dan lubang duburnya basah sangat..aku menjilat lagi buritnya dari luar bibir sehingga ke dalam belahan buritnya...batangku berdenyut denyut kembali dan aku sekali lagi memandu ekin ke destinasi... raungan ekin perlahan sahaja dan bila aku lihat ekin semakin hanyut aku mengalihkan batangku ke lubang duburnya..."jangan di situ bang..jangan....tapi hanya kata kata sahaja.
Aku tahu Ekin pung mahukan itu...aku menolak nolak kepala pelirku di pintu duburnya...sedikit demi sedikit ruang duburnya terbuka dan aku tersenyum melihat ekin memerhatikan aku...ekin mengangkat bontotnya yang bulat tu bagi memberi ruang untuk aku lagi...lubang duburnya kini tersergam indah di depanku dan aku perlahan lahan menusukkan senjataku ke dalamnya...Bibir ekin terketar ketar menahan tusukan aku...dah hampir separuh kepala ku masuk ke duburnya...terasa kuat kemutan ekin... abaang.... abbbbbbbbaannngg..aaaaaaaahhhhhhh...ekin memanggil aku bila aku terus menyontot duburnya.....sakit bang....aduuuuuuuuuuuhhhhh..jeritan ekin sudah terlambat kerana aku dah berjaya memasukkan separu batangku ke duburnya....
Aku rehat seketika memberi masa buat otot otot dubur Ekin menerima kehadiran pelirku....Bila keadaan ekin kembali reda...aku mula menarik keluar batangku dan masuk kembali...tujahan di dubur ekin semakin laju bila dia dah mula selesa dengan batang aku...kemutan amat kuat aku rasa bila sekali ekin mengemut batang aku...terasa seperti mahu putus batang aku...Sayaaaaaaaang....aahhhhh..aku tak tertahan lagi dengan kemutan kuat ekin...dan aku pancut dalam bontotnya....Aku biarkan pancutan aku di situ dan air maniku laju meleleh keluar dari lubang dubur Ekin bila aku menarik keluar batang aku..Ekin keletihan di meja makan sementara aku terduduk sebentar di kerusinya...
Ekin bangun dan turun dari meja.Aku lihat air maniku yang bercampur dengan air buritnya mengalir keluar setelah dia berdiri di depanku..dia tersnyum memandangku dan terus mengucup bibirku mesra...aku membalas ciuman sambil tanganku mengelus ngelus teteknya..dibiarkan pula aku menghisap putingnya dan dia menarik aku ke bilik air di dapur.. Aku sseperti anak anak mengikut sahaja Ekin ke bilik air..Agak lama kami mandi bersama melepaskan kerinduan di hati masing masing....sekali lagi di bilik air kami main lagi kerana ketika ekin membasuh pelirku dengan mandian nya,tiba tiba batang aku kembali mengeras....bila dia mula menghisap pelirku kedudukan aku yang menyandar di dinding bilik air nya dan
Ekin mencangkung menjilat dan mengulum batangku mengingatkan aku pada cerita lucah yang sering aku perhatikan.. rambut Ekin yang separas bahu cukup cantik bila basah terkena air pancutan masa tu...Ekin semakin laju mengulum batangku...penuh mulutnya dengan batang aku dan aku lihat dia cukup menikmatinya.
Selepas puas mengulum,ekin bangun mendapatkan mulutku dan seperti biasa kamiakan berkongsi aroma air pelirku...Aku memusingkan badan ekin membelakangkan aku dan dia mula menunggingkan badannya dan menghalakan bontotnya padaku...tangannya bertongkat di sinki bilik air dan sedikit mengangkang kakinya menampakkan rekahan di lurah buritnya...bulu bulu halus buritnya kelihatan terjuntai bila air paip mengalir laju di situ...aku terus membasuh buritnya dengan mandian Johnson tadi dan Ekin merengek lagi...
Kini batangku sudah bersedia untuk masuk ke buritnya...sekali tolak sahaja batangku dah masuk keseluruhan ke dalam burit Ekin...beberapa kali hayun sahaja ekin dah mula klimaks..aku tak pasti dah berapa kali dia klimaks dengan aku...aku menujah nujah laju burit ekin dan suasana bilik air itu bising dengan bunyi kocakan aku dan ekin...aku lihat bontot ekin bergegar gegar semasa aku menyontotnya...sekali sekala ekin berpaling memerhatikan aku..lagi sayang...lagi....suka tak?tanya dia dalam keadaan mukanya yang merah..." suka sayang....burit ekin sedap....sedap sangat.."aaahhh..uuuuhh...uuuhhhh aku melayan kenikmatan aku diiringi bunyi rengekkan ekin....tak lama aku menghayun dan terasa denyutan kuat di batu pelirku dan aku tahu aku akan klimak sekarang..."Ekin sayang.....abang nak sampai dah ni... aaahhhhhh"..
Gambar Bogel Ekin 4   Melayu Boleh.Com
Ekin terus mencabut pelirku dari buritnya dan segera mengulum pelirku dan dihisapnya laju laju sambil tangannya melancapkan pelirku... aaaaahhhh.... aaahhhhh... ceerrrriittttttt.. ceeiittt... uuhhh eeekiiiinn......aku terpancut laju dan ekin menadahkan mulutnya menunggu pancutan air maniku...Pancutanku merata rata di muka ekin dan ada yang masuk ke mulutnya..ekin memelan maniku dan menjilat bibirnya yang terkena air mani aku......Pelirku di kulum lagi...ngilu yang amat aku rasa bila dia memainkan dengan lidahnya....aku lihat selamba saja ekin menelan air maniku..... Aku mencangkung juga di depan ekin dan mencium mulutnya yang penuh dengan air maniku tadi..kami bercium agak lama dan aku mula menyedut isi dalam mulut Ekin...kini aku dan ekin sama sama berkongsi rasa air mani masing masing....akhirnya kami mandi dan membersihkan diri lagi...

Setelah selesai aku tengok jam dah hampir pukul 11 pagi...perutku dah bergendang dan minta diisi dengan makanan...ekin mempelawa aku makan nasik goreng yang dipanaskan dan sedikit air Nescafe kegemaran aku dulu...nostalgia itu kembali segar dalam ingatan aku.Semasa makan bersuap dengan ekin batang pelirku kembali tegang tapi aku tahan dan ekin memegang batangku bila di lihat aku seakan gelisah ..."aaiiikk...keras lagi ke.."aku hanya tersenyum....

foto awek ipt bogel aksi lucah