Emak Kawanku

2012 views
Emak Kawanku,3.31 / 5 ( 13votes )

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Gambar Bogel Emak Kawanku   Melayu Boleh.Com

Aku memasuki maktab perguruan ketika berusia 25 tahun. Oleh kerana keseluruhan pelajar tahun pertama (freshie) berumur dalam lengkungan 19 tahun, maka aku dikira orang tualah. Ramai di kalangan guru pelatih menghormati aku kerana usia aku, termasuk juga pensyarah. Aku dilihat agak matang. Ini menyebabkan aku agak sukar bergaul. Susahlah nak masuk 'line' budak-budak remaja.

Aku ditempatkan bersama seorang pelatih yang sama kursus dengan aku dalam satu dorm. Namanya Ali. Umurnya 19 tahun. Ali seorang yang cergas dan nakal. Orangnya tidaklah setinggi mana hanya 5' 4" sahaja. Berbeza dengan aku yang mempunyai ketinggian 6' 1" berbadan macho, maklumlah athleticlah katakan.

"Woow!! Bestlah kalau badan Ali beketul-ketul macam abang Joe". Puji Ali ketika aku tidak berbaju didalam dorm.
"Ali aerobik dan angkat beratlah kalau nak badan Ali macam abang.”

Persahabatan aku dengan Ali semangkin rapat. Oleh kerana aku agak pendiam dan hanya suka berkurung dalam dorm, maka Ali telah menugaskan aku menaip segala assignment dengan menggunakan komputer yang dibawa oleh beliau, sedangkan Ali sendiri menugaskan dirinya mencari bahan. Ini kerana Ali suka merayap. Begitulah putaran hidup kami sehari-hari.

Apabila tiba hujung tahun semua pelatih yang hendak naik tahun dua diarah tinggal di luar kerana asrama terhad dan hanya disediakkan untuk pelatih tahun pertama sahaja. Kini aku menghadapi masalah mencari rakan untuk berkongsi rumah sewa kerana rata-rata usia mereka yang rendah dan tak sesuai dengan aku.

"Abang Joe nak nak masuk group mana?" tanya Ali setelah pengetua membuat pengumuman.
"Entahlah Li!! Abang pun tak tau nak cakap, mereka tentu tak senang kalau abang serumah dengan mereka sebab line tak kena" jawabku sambil mengeluh.
"Gini aje lah bang, tinggal aje dengan Li" jelas Ali memberi pandangan.
"Ali sewa kat mana?" tanyaku ringkas.
"Li tak sewa, Li tinggal rumah Li sendiri," jawab Ali.
"Tak nak lah Li, menyusahkan keluarga Li aje," kataku.
"Apa nak susahnya, Ali tinggal dengan mak aje, selalu yang Li takde kat dorm tu, Li balik rumah la," kata Ali seolah-olah memujukku.
"Tengoklah Li, nanti abang fikirlah" jawabku seolah-olah keberatan sambil keluar dari dewan besar.

Malam itu ketika aku membuat tugasan, Ali masuk bilik tanpa memberi salam.

"Engkau ke mana tadi Li?" Tanyaku ketika Ali meletakan Helmet dan beg di atas katil.
"Balik rumah laa, tengok mak." Jawabnya ringkas.
"Bang, mak setujulah bang." Kata Ali.
"Setuju apa ni Li?" tanyaku kehairanan sambil memalingkan badanku mengadapnya yang tengah mengenakan seluar pendek.

Ali ni kalau tidur hanya memakai seluar pendek, tak reti memakai kain pelikat seperti aku. Aku tidak lagi menaip.

"Mak setuju abang tinggal dengan kita orang, Li kata abang ni tak suka merayap hanya memerap dalam bilik je. Mak kata dia lagi suka kerana ada kawan kat rumah dan tak boring, ada kawan berbual." Jelas Ali kepadaku.
"Kau ni Li, menyusahkan emak engkau aje," kataku dalam keadaan serba salah.
"Bang Joe, Li rasa abang sesuai tinggal dengan Li kerana kematangan abang, kalau abang tinggal rumah sewa campur member yang lain tentu abang mati kutu nanti." Jelas Ali mentaskil aku.
"Tapi Li!" Aku bersuara gagap.
"Takde tapi lagi bang, hujung minggu ni kite angkut barang kite ke rumah Li, OK? Dan Li tak nak apa-apa alasan lagi, full-stop." Kata Ali sambil terus ke bilik air.

Malam itu agak sukar aku nak melelpkan mata, suka ada risau pun ada.

"Waaaahhh cantiknya rumah Li ni," pujiku apabila sampai digaraj rumah Ali.

Rumah dua tingkat semi D ini dan ada lima pintu ini adalah peninggalan bapa Ali kepada maknya yang menjanda hampir tiga tahun. Empat pintu lagi disewakan dan yang sebelah rumah Ali ni masih terbiar kosong. Ianya dikhaskan untuk sanak saudaranya yang datang.

"Masuklah Abang Joe, janganlah malu-malu, buat aje macam rumah sendiri" kata Ali. Aku hanya tersenyum menuruti Ali dari belakang.
"Haaaahhhh. Dah sampai pun jemputlah duduk," sambut mak Ali dengan penuh mesra.
"Apa kabar kak? Eehh makcik," kataku dengan agak malu kerana tersasul.
"Abang Joe ingat mak Li ni tua sangat ke? Nak panggil makcik," jawab Ali dengan nada mengusik. Aku bertambah malu.
"Mak Li seksi lagi tau!" tambah Ali lagi.
"Dah takde keje lain lah tuu." Sampuk mak Ali sambil ke dapur.

Selepas mengemas bilik dan membersihkan mana yang patut aku dipelawa makan malam.

"Li, abang nak panggil mak Li apa? Kakak ke makcik?" bisikku kepada Ali ketika makan.
"Johari ni umur berapa?" tiba-tiba mak Ali bertanya seolah-olah dia dengar bisikanku tadi.
"Dua puluh lima campur." Jawabku ringkas.
"Jadi Joe ni lambat masuk maktablah ye?" tanya mak Ali.
"Yaa, kawan-kawan saya yang seangkatan dengan saya banyak dah mengajar dan ada yang dah kahwin." Jawabku.
"Kalau gitu panggil aje akak." Pinta mak Ali. Aku mengangguk saja tanda setuju.
"Akak suka Joe tinggal dengan kami. Akak ni nama aje ada anak tapi macam orang takde keluarga tinggal sorang-sorang, harapkan Ali heeemmmhhhh langsung tak lekat kat umah." Kata mak Ali mula leterkan anaknya.

"Biasalah mak! Orang muda. Kan sekarang ni abang Joe tinggal dengan kite apa yang nak dirisaukan, lagi pun abang Joe ni bukan kutu rambu." Jawab Ali sambil menjeling aku. Aku hanya diam saja.

Malam tu kami semua masuk bilik awal, Ali tak keluar rumah seperti malam-malam yang lainnya. Takde program katanya. Aku masih tersandar di katil sambil mataku tajam memandang syiling. Aku kenangkan macam mana aku boleh tinggal dengan keluarga Ali.

Akhirnya aku kenangkan mak Ali. Kak Limah cantik orangnya. Tingginya lebih kurang 4' 11" sahaja. Kulitnya putih melepak, Potongan badannya fuuuhh lamak!!! mengiurkan, bontotnya tonggek dan besar pulak tu. Ini jelas ku perhatikan ketika Kak Limah hanya memakai seluar track ketat dan T-Shirt ketat tanpa lengan ketika makan tadi. Keras juga batang aku ketika makan tadi. Rambutnya lebat tapi pendek hanya di paras bahu.

Kak Limah telah hampir 3 tahun menjanda. Suaminya meninggal kerana sakit barah usus. Kak Limah ni kahwin ketika berusia 16 tahun, selepas tak lulus SRP dengan lelaki pilihan orang tuanya. Jadi sekarang ni dalam agakkan aku umurnya baru lebih kurang 37 tahun.

"Patutlah dia membahasakan dirinya kakak kepada aku." Bisik hatiku.

Orangnya periang dan berperawakan manja. Ali pernah menyuruh maknya mencari pengganti ayahnya. Tapi ibunya tak mahu dengan alasan dah tak ada selera dengan lelaki. Ali ceritakan perkara ini dua hari lepas. Aku tengok gambar arwah suaminya di dinding ruang tamu tadi. Orangnya tak hensem, gemuk, pendek kepala botak dan tua. Ketika ayah Ali berkahwin dengan emaknya umurnya ketika itu 41 tahun. Jadi Kak Limah dapat suami tua laaaa. Dalam jauh aku mengelamun akhirnya aku tertidur juga.

Hampir 3 bulan aku tinggal dengan keluarga Ali. Perhubungan kami semakin mesra. Usik mengusik, bergurau senda diantara kami bertiga membuatkan aku seolah-olah salah seorang ahli keluarga mereka.

"Abang Joe tengok mak, seksi tak?" tanya Ali kepadaku dengan nada mengusik maknya yang ketika itu hanya berseluar pendek ketat.

Ini menampakkan betapa gebunya sepasang peha yang dimilik Kak Limah. Waktu itu Kak Limah menyapu rumput yang baru aku potong di depan laman rumahnya. Aku cuma tersenyum sinis dengan perasaan geram. Kalau hendak diikutkan hati, mahu saja aku jilat peha gebu Kak Limah dan nyonyot biar sampai merah. Tapi perasaan itu mungkin tak kesampaian.

"Mak kan biasa pakai macam ni, tak kan Joe ada mak dah tak boleh nak pakai seksi-seksi." Balas Kak Limah kepada anaknya.

Aku hanya diam seolah-olah tak mendengar kata-kata Kak Limah sambil terus trim pokok bongsai didepanku. Semenjak tinggal dengan keluarga Ali aku banyak menghabiskan waktu terluang dengan membuat kerja pembersihan sekitar rumah. Pernah aku minta Kak Limah agar jangan lagi panggil pemotong rumput, kerana aku boleh lakukan semuanya. Kak Limah gembira dengan permintaanku itu.

"Akak sukalah Joe tinggal dengan akak, banyak keje-keje rumah yang Joe buat." Kata Kak Limah di suatu petang ketika aku menanam anak lada di penjuru pagar rumahnya.
Ketika itu Ali tiada di rumah. Biasalah, Ali memang selalu tiada di rumah kalau time cuti.
"Berapa lama Joe nak balik?" Tanya Kak Limah sambil masuk ke bilikku dan duduk di birai katil.
"Seminggu lebih sikit ke" jawabku sambil mengemas pakaianku.

Aku ingin menghadiri majlis perkahwinan sepupuku dikampung. Ali berjanji akan menghantarku ke Stesen Pudu Raya, tapi hingga sekarang belum nampak lagi batang hidungnya. Aku memang jarang sekali balik kampung. Maklumlah aku tiada sapa lagi didunia ini kecuali kakakku, itu pun dah kahwin dan beranak 3. Hanya kadang-kadang saja aku talipon kakak aku untuk bertanya khabar.

"Joe jangan balik lama-lama sangatlah! Nanti akak sunyi takde kawan." rayu Kak Limah dengan suara sayu dan manja.
"Seminggu lebih bukannya lama sangat, kak!" balasku.
"Tu kata Joe, abis kakak kat sini, macam mana?" rengek Kak Limah seakan menggoda aku.
Aku faham perasaannya. Semenjak aku tinggal dengannya, dia selalu kelihatan ceria dan kami selalu bergurau.
"Ok lah kak, lepas sepupu Joe kahwin, Joe balik sini. Kesian pulak kat akak nanti akak rindukan Joe." kataku sambil cuba mengusiknya.
"Memang akak rindu pun!" Katanya manja sambil tersenyum.
"Betul, Joe balik cepat?" katanya minta kepastian.
"Tiga hari aje Joe kat sana, lepas tu Joe balik la." jawabku.
"Haaaaahhh, gitulah! Akak sayang Joe." katanya bingkas bangun lalu memaut tengkokku dan mencium pipiku, kemudian Kak Limah meninggalkan aku ke biliknya.

Aku gamam dengan tindakan Kak Limah terhadap aku.
"Nasib Ali takde, kalau tidak mampus aku." bisik hati kecilku.
Lantas aku tersenyum. Sedang aku mengemas Kak Limah datang semula ke bilik aku.
"Nah, Joe" katanya sambil menghulurkan sampul surat kepada aku.
"Apa ni kak?" tanyaku gugup.
"Ambik aje, tapi dalam bas nanti baru bukak." pintanya.

Aku terus mengambilnya dan memasukan sampul surat itu ke dalam kocek bajuku. Kak Limah merenung tajam terhadapku.
"Kenapa renung Joe macam tu?" tanyaku sambil tersenyum memandangnya.
"Tak boleh ke?" jawabnya dengan manja.
"Boleh!!! Tapi Joe takut, nanti akak makan Joe." kataku sambil mengusik.
"Akak tak makan orang laa." kata Kak Limah sambil ketawa riang.

"Eeehhh duit, surat pun ade?" kataku dengan agak terperanjat bila membuka sampul surat yang diberi oleh Kak Limah. Waktu itu aku sudah hampir sampai ke kampung. Aku baca dan faham isi kandungan surat itu.
"Aku pun syok dengan kau Kak Limah" bisik hatiku sambil tersenyum sendirian.

cerita lucah dapat masuk ke, cerita lucah -Adik rindukan abg sendiri, cerita lucah main fengn mak, kisah lucah seluar dalam merah mak, mak kawanku gersang, tengoklah