Iparku Sue – 2

3046 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Setelah kelihatan Su tenang dan aku agak dapat menerima asakanku, akupun memulakan adegan sorong tarik. Aku memuakan dengan menarik batangku dengan perlahan serta menyorong dengan laju.. Ku lakukan perkara yang sama lebih kurang lima kali.. Aku lihat Su semakin membuka pehanya serta menguakkan bibir pantatnya. Mungin terasa seap sahinggakan ia melakukan sedemikian yangmana membuatkan batangku semakin dalam semasa aku menekan kedasar parajnya..

"Bang laju sikit.."

Aku pun memulakan rentak dengan laju sedikit berbanding tadi.. Kulakukan sedemkian lebih kuranglima minit dan hujung kepalaku terasa sakit mungkin akibat tersondol permata yang berada di dalam cipap Su.. Setelah sekian lama aku lakukan Su semakin garang dan galak habis basah tengkuk ku dijilatnya dan mulutku dukucupnya. Aku memberhentikan dayungan sebentar kerana aku rasakan sepeti aku nak orgasme.. Tetapi Su tidak membenarkannya iasemakin garang dengan menggoyangkan ponggongnya serta memeluk erat pinggangku.. Dalam gakkanku ia semakin hampir menuju kegarisan penamat.. Tetapi aku tidak membenarkannya ia berlaku.. Aku tarik batang seperuh dan membarkan bergitu dalam beberapa saat.. Ini akan membuatkan ia tenang.. Setelah semuanya okay..

Aku pun mencabut terus batangku dan menyuruh Su berdiri.. Ku pautkan tangannya ke leherku manakala aku memeluk pinggang Su sambil aku mencari lidahnya.. Ku kucup bibir dan ku sedut sedut lidahnya.. Dalam beberapa lama.. Dalam hatiku aku tak akan membiarkan peluang kesemasan ini berakhir dengan bergitu cepat.. Dalam keadaan telanjang bulat aku melakukan sedemikian.. Mulutku masih lagi bertaut..

Perlahan-lahan aku melepaskan pinggang Su dan kedua dua tangan kua mencari kedua-dua puting payudara Su.. Aku gentel dan gentel selagi aku mahu.. Su pun seolah-olah telah mengetahui seleraku.. Dalam keadaan bergini Su telah mencari batangku dan perlahan-lahan digosok-gosokkan dibibir pantatnya..

"Sedapnya bang.."

Aku melepaskan mulut dan merenung mata adiku Su.. Layu.. Matanya.. Dalam hatiku come juga adik iparku ini lebih lagi dalam keadaan bergini.. Aku cuba untuk bercerita sambil buat projek..

"Su.." Aku memulakan..
"Ya bang.."
"Abang nak Su buat macam mana.. Cakaplah Su akan tunaikan.."

Su melepaskan genggaman pada batangku sebaliknya memeluk pinggangku.. Bergitu juga aku melepaskan gentelan puting teteknya.. Aku memeluk lehernya.. Sambil aku merapatkan mulut ku ke mulutnya.. Aku berbicara dengan keadaan bibirku dan bibir Su bersentuhan.. Sungguh mengasikkan. Kalau pembaca tak percaya cubalah.. Ini akan menimbulkan kasih sayang diantara pasangan masing-masing.

Setelah hampir lima minit kami berbicara sesuatu yang menghairahkan aku minta izin untuk masukkan semula batangku ke dalam cipapnya. Kali ini aku memulakan dengan cara Doggie style. Perlahan-lahan aku menyorong tarik batangku ke dalam gua yang telah mula bersih dengan geseran batang ku ini. Aku semakin melajukan sorongan dan bunyi yang keluar dari perlakuan ini sungguh mengasikan.

Aku rasa batangku macam nak meletup apabila Su mengemut-ngemutkan cipapnya.. Dan aku semakin tak tahan. Aku rasa aku sudah tik boleh baeratah lagi..

"Su.. Bagaimana luar ke dalam.." Tanya ku..
"Dalam sahaja bang.. Sekarang Su dalam zo selamat mungkin dua tiga hari lagi akan period.. Pancut dalam sahaja ya bang.."

Mendengar isyarat dari aku pun membuat persediaan untuk melepaskan peluru berepnadu ku yang sekian tadi hendak meledak.. Aku memegang bahu Su dengan erat.. Dan aku melajukan rentak.. Adalah dalam sembilan kali sorong tarik diikuti dengan hentakkan yang kuat pada pintu gua yang memanang sekian lama gersang..

"Su.. Abang sudah sampai.. sudah nak sampai.."
"Su.. Pun sama.. Lagi laju.. Laju.. Bang.. Laju.. Abang.. Aaahh.."

Apabila aku hampir dengan kemuncak.. Ku capai kedua-dua payudara Su dan ku gentel-gentel semau-mahunya..

"Su.. Abang.. sudah.. aahh" sambil aku melepaskan hentakkan yang kuat sahingga bergegar sofa..

Akupun melepaskan peluru yang sekian taidi nak keluar.. Aku biarkan batangku berendam didalam cipau Su lebih kurang tiga minit barulah aku mencabut.. Kami sama-sama berdiri dan Su telah menghadiakan satu ciuman mesra kepada ku..

"Su maafkan abang kerana perkara ini."
"Tak apa bang.. Su pun sebenarnya genbira.. Inilah seumur hidup kepuasan yang Su dapat.. Abang terlalu pandai dalam perkara ini.."

Sambil menceritakan pengalaman dengan suaminya dulu apabila bersama suaminya terus masuk dan pancut.. Kadang-kadang belum sempat stim sudah habis.. Tapi pengalaman dengan abng tetap akan Su kenang sampai bila-bila..

"Abang.. Su bahagia bang.. Tapi sayang abang adalah milik kakak kandung sendiri. Kalulah tidak sudah tentu Su sanggup menjadi isteri abang walaupun isteri yang keberapa.."
"Su.. Adakah ini pertama dan terakhir.."
"Mungkin tidak bang.."
"Lain kali kita lakukan lagi okay.. Tak sangka Su.. Abang yang kelihatan warak.. Tetapi.."
Sambnil menarik batangku dan Su pun berlalu menuju ke bilok air.

Selepas peristiwa yang berlaku pada hari tersebut. Aku merasakan bahawa aku mempunyai isteri yang kedua yang boleh melayani nafsuku apabila isteriku tidak dapat melayanku. Perasaan gembira dan seronok sentiasa terbayang diwajahku mengenangkan peristiwa tengahari tadi..

Pada keesokan harinya seperti biasa aku menghantar budak-budak ke sekolah termasuklah anak Su.. Adikku. Tapi hari ini ia tidak menghantar kerumahku sebaliknya Su telah menelefonku untuk menjemput di rumahnya keran hari ini ia masih lagi shift malam selepas menyiapkan anaknya ia nak masak masakan yang istimewa untuk anaknya yang sulung katanya.. Akupun singgah dirumahnya untuk menjemput anaknya. Pada kebiasaannya aku tidak naik dulu hanya menunggu di dalam kereta sahaja tapi hari ini aku mengambil keputusan untuk masuk kerumahnya terlebih dahulu.. Bukan apa nak tengok riaksinya selepas peristiwa semalam..

Dalam aku menunggu anaknya yang masih memakai setokin Su telah menghampiriku sambil berkata.

"Abang Am.. Boleh tolong Su tak.."
"Apa dia" jawabku..
"Balik antar budak nanti tolong belikan Su barang-barang ini, sambil menghulurkan senarai barangan yang hendak dibeli." Daripada apa yang ku tengok Su nak masak laksa agaknya.

Akupun tak berfikir panjang terus meninggalkannya dimuka pintu dan sempat aku mencubit pehanya sebelum meninggalkannya. Dalam perjalanan pergi dan balik dari menghantar budak-budak kesekolah aku berfikir, tak nampakpun riaksi yang berbeda pada Su.. Kecuali Su nampak lebih ceria. Akupun sampai membawa barang yang dipesan oleh Su..

"Su nak buat apa barang-barang ini semua.."
"Su nak masaklah la bang.. Nak buat apa lagi.. Kakak kerja ke hari ini bang.."
"Kerja" jawabku..
"Dia kena shift petang hari ini.. Dan baru sahaja pergi sebelum abang datang kesini tadi.."

Dalam aku bersembang itu rupanya ada cerita di sebalik barang-barang yang dipesan tadi..

"Abang am.. Maafkan Su.. Sebenarnya Su nak masak semua ini esok.. Esokkan hari jadi Along yang ketujuh.. Jadi Su bercadang untuk buat sedikit jamuan makan dan jemput kawan-kawan along untuk makan esuk.."
"Abang Am.. Kalu Su tanya sikit boleh tak.."
"Apa dia Su.. Tanyalah," sambil aku merapatkan badanku ke badan Su..
"Bagaimana semalam? Abang puas tak.." Tanya Su.. "Maaflah Bang Su nikan kurang pengalaman dalam perkara ini.. Masa Su bergelar isteri dulu Su memang jarang buat.. Suami Su macam tak bernafsu aje. Kalau buat pun sekejap aje.. Bukak baju, seluar terus jolok, sorong tarikk lima enam kali sudah sampai. Manalah Su puas."
"Su janganlah bimbang.. Abang cukup puas.. Cuma beberapa perkara yang perlu Su tahu apabila berkeadaan bergitu."

Sambil bercerita itu aku mula menarik badan Su merapat kebadanku.. Aku memeluk Su dari belakang dan menyeluk dari bawah bajunya untuk memegang kedua belah teteknya. Aku mula meramas dengan perlahan-lahan.. Kalau you all nak tahu bagaimana wanita paling sedap ketika teteknya diramas, lakukanlah bergini.. Peganglah kedua-dua pangkal payudara dan urutlah kedepan iaitu keputing teteknya beberapa kali sambil bila sampai pada puting gentellah perlahan-lahan. Berginilah ku lakukan pada Su..

"Abang.." Kedengaran suara Su memanggilku..
"Ia sayang.."
"Sss sedapnya.." Su merintih..

Sambil aku mengurut serta meramas payudara Su aku menggigit-gigit leher serta tengkuknya dan kadangkala cuping telinga menggunakan bibir.

Setelah Su kelihatan lesu dengan asakan yang kulakukan itu.. Aku minta supaya Su bangun berhadapan denganku.. Aku duduk diatas sofa milik seorang lagi adik iparku yang bergelar janda kini telah tidak tinggal dengan Su kerana Su tak suka dengannya kerana suka bawa balik teman lelakinya. Aku membuka semue butang baju kemeja jean Su serta membuka colinya yang berwarna merah. Sambil aku mencium perutnya sahinggalah sampai pada pangkal teteknya.

Aku mula menghisap putingnya yang sebelah kiri dan yang sebelah lagi ku ramas dan ku gentel puting yang semakin mengeras itu. Su semakin tidak karuan dan mendesah panjang..

"Sss Aaahh.. Ahh Abang Am.. Buat lagi Bang Su sedapni.."

Dalam aku menyonyot teteknya tanganku telah merongkaikan kain batik yang dipakai oleh Su.. Aku minta Su menjarangkan kakinya supaya terbuka celah kangkangnya. Aku cekup seluruh cipapnya. Dan aku rasakan ia telaHPun basah dan tanganku telah basah dan melekit.. Tapi aku tidak pedulu. Aki terus menggentil-gentil bijinya.. Menyebabkan Su semakin mengeluh.. Kini Su menarikku supaya berdiri dan membuka trak Bottomku dan terus sahaja meramas ramas batangku.

"Su.. Apa yang Su tahu berkenaan dengan Lubang Su ni.."
"Tak tahu bang.."

Akupun memasukkan jari hantuku untuk meneroka ke dalam cipapnya..

"Apa Su rasa sekarang.."
"Sedapnya bang.. Macam Su sudah nak orgasme.. Ni."
"Sabar Su. Kalu Su nak tahu.. Inilah biji yang dipanggil G Spot dimana kalau disentuh akan menimbulkan rasa nikmat yang tidak terkira."

Sama ada dengan jari atau dengan batang lelaki semasa proses sorong tarik. Aku mengulangi beberapa kali dengan menyentuh biji dalam cipapnya yang dipanggil G spot. Aku nampak Su sudah semakin gelisah.

"Abang.. Kenapa sedap sangatni.. Beruntungyalah isteri abang mendapat suami yang banyak tahu rahsia nafsu perempuan.."
"Abang.. Apa yang Su perlu buat untuk abang masa ini.."
"Tak apa Su, biar abang sahaja yang buat.."
"Hari ini adalah hari Su.. Bersedialah untuk berjuang.. Abang akan pastikah Su benar-benar puas hari ini."

Jam didinding telah menunjukkan pukul 03:00 petang ini bermakna sudah hampir setengah jam aku meromen Su. Aku mengangkat kaki kiri Su dan minta ia memijak sofa..

"Su sudah bersedia.."
"Ia bang.."
"Abang nak masukkan ni.."
"Cepat Su sudah tak tahanni.."

Dengan gaya berdiri aku memegang batangku dan menghalakan ke arah cipapnya dan seperti biasa sebelum masuk aku akan menggosok-gosok kepala batangku ke cipap Su.. Aku letakkan betul betul pada biji kelentit Su.. Sambil menggosok gosok kepala batangku. Semakin lama semakin licin dan semakin sedap..

"Abangg.. Sedapnya.. Cepat masuk.. Su sudah bersedia ni."

Pelahan-lahan aku menolak ke dalam dengan cermat, tapi kali ini agak mudah masuk berbanding semalam. Terus masuk habis. Mungkin peristiwa semalam telah memudahkan kerja-kerja yang dilakukan pada hari ini. Sambil berdiri aku mengongkek adik ku. Setelah hampir limaminit aku meminta supaya Su berbaring didtas carpet. Tapi Su enggan sebaliknya ia telah membawa ku ke dalam bilik.

Di dalam bilik aku meminta supaya Su berada diatas sambil duduk bercelapak diatasku. Kedua tanganku memegang buah dadaanya dan sambil itu aku menyonyot kedua-dua puting Su.. Su semakin mendesah cara ini juga adalah kelemahaan perempuan supaya cepat Klimaks. Abang Amm Cepat goyang Su sudah nak Klimak ni. Mendengar kata-kata Su aku semakin laju mengayak punggungku serta serentak dengan itu Su sudah semakin pandai dengan sama-sama mengayak bontotnya. Aku semakin hampir ke penghujung. Se sedia Su..

"Abang nak sampaini.."
"Abang.. Su juga.. Ahh.. Ahh.. Aaahh"

Sambil melajukan goncangan kami sama-sama sampai serentak. Su terbaring diatas perutku keletihan. Perlahan-lahan aku memusingkan badan agar Su juga berada mengiring sambil batangku masih berada di dalam cipapnya.

"Abang.. Su puas bang.."
"Abang pun bergitu juga Su.." Aku memimpin Su ke bilik air dan kami mandi sama-sama sambil aku menggosok badannya bergitu juga Su menggosok badanku.

Aku berehat seketika.. Sambil menghilangkan letih sebelum aku ke sekolah untuk latihan Ko Kurikulum.. Su masih didalam biliknya memakai pakaian. Dalam aku berehat keletihan.. Terdengan ucapan salam dari luar.. Aku panik.. Aku kenal suara itu. Ayu.. Kakak kepada Su yang bergelar janda juga. Su keluar sambil menenangkan ku..

"Abang jangan bimbang.. Pandailah Su bagi tahu dengan Kak Ayu.."

Ayu pun masuk.. Dan amat terperanjat apabila ia melihatku ada disitu..

"Abang Am.. Abang buat apa kat sini.."
"Saja temankan Su.. Kesian dia duduk sorang-sorang jadi abang temankanlah dia sambil sembang."
"Hie.. Korang buat yang tak senonoh ya.. Tu Su baru pakai baju.. Abang Am pulak rambut masih basah lagi.."
"Rileklah Kak Ayu.. Nantu Su ceritalah.."

Setelah Su menghulurkan segelas air oren.. Aku pun beredar untuk latihan Ko Kurikulum di sekolah. Aku tinggalkan Su Dan Ayu sambil berpesan supaya ayu jangan balik dulu dan sekejap lagi aku akan datang.

Sepanjang Peninggalanku.. Ayu benar-benar pelik dengan kehadiranku dirumah Su.. Kerana selama ini aku memang yang terkenal dengan sikap pendiam dan tidak suka bertandang kecuali ada perkara penting..

"Kak Ayu.. Kalau Su cakap.. Kak Ayu percaya tak.."
"Haa.. Apa dia.. Sebenarnya Su dan abang Am baru selesai projek.. Apa!! Su buat dengan abang Am.. Kau sudah gilake.. Diakan suami Kak Na.. Kak long kita.."
"Alah Kak Ayu.. Bukannya Su nak rampas dia dari Kak long, tapi apa salahnya kalau berkongsi batang.."
"Kau ni memang sudah gila agaknya.. Kak ayu biar Su ceritakan bagaimana Su rela menyerah pada Abang Am.."

Cerita selanjutnya Su akan temukan kami bertiga pada malam hari jadi anaknya malam.

E N D

www sex melayu malaysia tudung bogel com, Melacap, gambar skodeng lucah, bogel janda cun, cerita lucah isteri jibab zara, cerita lucah isteri jibab sue, cerita jandacun, cerita lucah iparku sue 2, Sex cerita abang iparku, bohsia garang 3gp, kisah sex sue, gentel tetek sue, bunyi puki mengasikan, cerita su burit besar, cerita seks sue, cerita sedap sue, cerita lucah sue, cerita lucah gentelan, cerita lucah tengok bemain jubo isteri