Kak Lili Dirogol

1638 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Gambar Bogel Kak Lili Dirogol   Melayu Boleh.Com
Di kampung aku terdapat sebuah warung kepunyaan kak laili. Suaminya seorang pemandu lori yang sering bekerja ke luar daerah. Walaupun kak laili sudah berusia 45 namun bentuk tubuhnya masih mengiurkan. Kak laili juga mempunyai sepayang buah dada yang bersaiz besar dan punggung yang mantap. Aku sering datang ke warungnya semata mata untuk melihatnya dan menjadikannya sebagai modal melancap. Pada suatu petang, warung kak laili tidak mempunyai pelanggan. Ketika itu kak laili sedang membasuh pinggan didapur. Setelah aku memastikan keadaan line clear, aku pun masuk kedalam dapurnya secara senyap senyap. Kak laili yang tidak menyedari aku masuk sedang tekun membasuh pinggan.

Ketika itu aku terus memeluknya dari arah belakang. Tanganku memegang buah dadanya manakala sebelah lagi menekup mulutnya. Kak laili berusaha untuk melepaskna diri tapi pelukan kejap aku membuatkannya dia susah bergerak. Aku terus membaringkan kak laili diatas lantai dapurnya. Dengan rakus aku terus mencium mulutnya sebelum dia menjerit. Aku lumat mulutnya semahu hatiku sambil lidahku mengesel lidahnya. Air liur kami meleleh membasahi mukanya. Aku terus menindih tubuhnya yang gebu. Butang-butang baju kak laili ditanggalkan satu persatu dan menampakkan gunung idaman setiap lelaki itu terbonjol disebalik bra lembut berwarna putih yang dipakai oleh kak laili. Di bahagian atas coli kak laili itu, aku dapat lihat dengan jelas akan keputihan dan keranuman buah dada kak laili yang pasti akan mengilakan lelaki jika ditayangkan. Coli itu tidak ditanggalkan sebaliknya aku menjilat-jilat bahagian atas buah dada kak laili dan membuatkan kak laili mula megerang dan ketakutan yang amat sangat. Kedua buah dadanya segera ku ramas.

Kekenyalan buah dadanya menaikkan nafsu aku. Aku bertindak ganas lagi apabila mula mencium bibir mungil kak laili sambil tanganku meramas-ramas buah dada kak laili disebalik colinya. Kak laili merasa amat terangsang sekali dan terjongkit-jongkit dia menahan gelora itu. Akhirnya akupun membuka coli kak laili dan menampakkan buah dada ranum kak laili yang begitu putih dan tegang !!! Aku menjilat-jilat puting kak laili sehingga kak laili mengerang kesakitan. “Uhhhhhhhh ermmmm uhhhhhh iyaaa ermmmm ohhhhhh issssssssss ahhhhhhh.” Aku mengugutnya agar berdiam diri dan mematuhi arahan aku. Setelah dia bersetuju dengan arahan aku, akupun bangun lalu membuka seluar dan mengeluarkan batang aku yang sudah keras tegang. Aku menyuruhnya berlutut dan memaksanya mengisap batang aku. Aku menarik kepalanya dengan kasar lalu menyumbatkan batang aku kedalam mulutnya yang comel. Kak laili terpaksa membuka mulutnya seluas yang boleh untuk membolehkan batangku masuk kedalm mulutnya. Aku menjolok dalam batangku kedalam mulutnya. Habis berlumuran air liur batang aku dikerjakan oleh mulut comel kak laili. Aku tarik kepalanya kebelakang lalu kusorong semula kedepan. 5 6 kali aku berbuat demikian. Air mata kak laili meleleh di pipi. Dia tak sangka akan diperlakukan sedemikian rupa. Setelah puas, aku membaringkan kak laili kembali diatas lantai lalu kucium semula mulutnya. Dari mulut, ciuman ku turun ke leher lalu hinggap pada buah dadanya. Puting susunya yang kehitaman membakar lagi semangat aku untuk menyetubuhinya.
Putingnya yang kehitam-hitaman aku gentel dengan penuh nafsu. Kemudian aku cium seluruh buah dadanya dan aku hisap buah dadanya sepuas hatiku. Kak laili mengeluh kuat. Dia sudah tidak berdaya lagi untuk menolak. Aku menarik kain yang dipakai oleh kak laili sehingga terdedah seluar dalamnya. Tanganku menggosok lembut pantatnya sementara mulutku masih melekap pada puting susunya. Semakin lama ku gosok, semakin basah seluar dalamnya kurasakan. Aku kemudian melucutkan seluar dalamnya yang sudah basah. Terpampang ketembaman pantatnya yang selama ini menjadi idaman aku. Bulunya ttidak ada kerana sudah dicukur bersih. Lurah pantatnya kehitaman dan dan berlendir. Tanpa membuang masa aku terus membenamkan mukaku ke arah pantatnya. Aku kuakan bibir pantat kak laili dan hujung lidahku menyodok-nyodok kelentitnya. Pantat kak laili agak berbau namun semua itu tidak aku pedulikan. Segala ruang pantatnya aku teroka. Mulut kak laili nampaknya terkumat-kamit menahan sengsara keghairahan. Matanya sudah kuyu dan tangannya semakin longlai. …geli…..Uhhhh….uuhhhhh…geli urmmmm” ngerang kak laili apabila merasa kelentitnya di mainkan oleh aku. Aku lihat terangkat-angkat kaki dan punggung Rabaiah, menahan kegelian yang amat sangat.Air lendirnyer semakin banyak keluar.
“Aaahhhh….uuuhhhh….uuuhhhh….gelii..” keluh kak laili memejamkan mata. Melentik-lentik tubuh kak laili setiap kali lidah aku menggentel- gentel punat merahnya. Semakin lama semakin berlendir bibir pantat kak laili di siat-siat oleh lidah aku. “Uuuhhhhh…… uuuhhhhh…uuuuuhhhh… mann” keluh kak laili sehingga terkejang-kejang tubuh montoknya. Lebih kurang hampir setengah jam aku membelasah pantatnya. Pantatnya sudah basah berlendir lalu aku bersedia untuk acara kemuncak. Kedua kakinya ku kangkang. Batangku diletak dipermukaan lubang pantatnya. Aku terus menusukkan batang aku ke dalam liang rongga pantat kak laili. Berdecup bunyinya dan serentak itu terdengar lolongan kak laili yang merasa kesakitan yang amat sangat. Prakk blappp puppp chupp chupp batang aku membelah alur pantatnya dan memasuki rongga dalam. “Aduhhhh…..sakitttttt…..tak nak….taknakkkk…. sakittttt….aduhhhh… sakittttt…emmppppp” raung kak laili. sambil meronta-ronta cuba melepaskan diri. Dikejang- kejangkan kakinya, dek kesakitan yang amat sangat.Tapi apakan daya, aku memegang erat tangannya.

Tak berdaya kak laili. melawan tenagaku. Aaaduhhhhhhh…..sakit….Aaahhhh….tak nak ….sakitttt…” jerit kak laili meronta-ronta di atas lantai dapurnya. Dia menggeleng-gelengkan kepalanya kiri dan kanan.Aku menguatkan lagi pegangan tangannya. Sementara itu aku mengeratkan lagi peha kak laili ke pinggangnya, bagi menahan rontaan kak laili. Air lendir kak laili semakin banyak keluar dari pantatnya. Aku lihat kak laili menitiskan air matanyer.Kesian jugak aku nengoknyer. “Mannnnnnnn…..takk nakkk….takk nakkk….sakitttt……tolonggg…” tangis Kak laili lagi sambil meronta-ronta, apabila melihat aku semakin bersemangat menekan masuk batangku. Aku dengan sepenuh tenaga menujah masuk batang ke dalam pantatRabaiah. Brrraaakkkkkkkkkkkkk……bunyi pantat kak laili pecah terkoyak. Diwaktu yang sama juga, kedengaran raungan kuat dari kak laili… “Aaaduhhhhhhh…..sakit..Aaahhhh………sakitttt Aaahhhh…. eeemmmppp… .” Kepalanya terdongak ke atas…mulutnya melopong…kakinya terkejang- kejang seperti lembu kena sembelih, apabila merasa pantatnya di tembusi oleh sesuatu yang keras lagi besar. “Aaarrrkkkkhhhhhhhhhhh…..sakittttttttttttttttttttt….takkkk naakkkkkkkk…..” raung Kak laili sambil menggeleng-gelengkan kepalanya kiri-kanan. Aku lihat air mata Kak laili mengalir….aku tahu kak laili menangis kerana kesakitan…… Aku dapat melihat dengan jelas bahagian kepala batang aku terbenam mengoyak pantat kak laili dengan ganas sekali. Darah merah serta merta mengalir dari cipapnya, menitik-nitik ke atas lantai. ” “Arrrrkkkkk………aaarkkkkk……sssaaaaaakittttttttttttttttttttttttt…a­arrkk
kkkk” raung kak laili. Kepalanya terdongak ke atas, mulutnya terbuka luas, matanya terbeliak apabila aku menekan batangku lebih dalam. Kini sudah separuh dari batang aku tenggelam, mengoyak pantat kak laili. Darah merah semakin banyak mengalir dari pantat kak laili yang semakin terkoyak luas, dek tujahan batang aku. Aku cuba menekan lebih dalam lagi. Di masa yang sama raungan Kak laili semakin bertambah kuat. “Aaaaaaaarrrrrrkkkkkkkkkkkk….. Aaaarrrrkkkkkk” kedengaran bunyi dari mulut kak laili yang terbuka luas. Suaranya seakan- akan tersekat di kerongkong. Batang aku semakin ganas mengoyak dan merabak pantat kak laili. Menggedik-gedik tubuh kak laili seperti ayam kena sembelih. Kepedihannya tidak tertanggung lagi. Aku menguatkan lagi pegangan tangan kak laili, mengawal rontaannya. Aku menarik batangnya ke atas. Darah merah menyelaputi batangku. Kemudian aku sekali lagi membenamkan batangku. “Aaaaarrrrrrrrrrrrrkkkkkkkkkkk…..Aaaaaarrrrrkkkkkkk” kak laili menggelepar, seperti orang terkena kejutan elektrik apabila pantatnya menerima hentaman kedua dari aku.

Semakin banyak darah membasahi pantat kak laili menitis diatas lantai dapur warungnya”. lalu tanpa belas kasihan aku meyodok pantat kak laili buat kali yang ketiga. Selepas itu mulalah aku melakukan aktiviti sorong tarik dengan pelbagai kaedah. Lama-kelamaan kak laili longlai dan hanya mengikuti kemahuan ku. Kak laili kelihatan amat tidak bermaya sekali. Sedu nya tak henti….tangannya memegang pantatnya yang berdarah. “urmmm….. pedih…… sakittt…..” rengek kak laili sambil mengusap cipapnya yang kini telah koyak rabak dek hentaman batang aku. Tangan kirinyer meramas ramas sendiri buah dadanya. Aku sorong tarik konek aku.. makin lama makin laju.. hentak lepas hentak.. sorong tarik lepas sorong tarik. Setiap kali aku menghentak.. terdengar buah zakar aku mengena kat bibir pantat kak laili. ” Plap! Plap! Plap!!” Kali ini erangan sakitnya diganti dengan keluhan lembut. Mukanya juga terbayang rasa sedap dan ghairah. “ahhhaaa… hhaaa…yeaahhh…uhh..” Tersekat2 suara dan nafas kak laili menandakan bahawa syahwatnya kian sampai ke puncak. Tubuh kak laili kekejangan ibarat kena sawan. “Urmmmm ahhhh ahhh ahhh Tersekat2 suara dan nafas kak laili menandakan bahawa syahwatnya kian sampai ke puncak. uhhuu… haa..hha…oughhh…haaa…haa…” Kak laili mengerang kepuasan. Hembusan nafasnya… ibarat pelari marathon. Hembusan nafas kak laili makin lama makin perlahan. Aku mengeluarkan batangku perlahan lahan dari pantatnya. Lubang pantatnya mengembang kuncup macam mulut ikan kekurangan oksigen. Lendir dan darah bertaburan diatas lantai dapurnya. Mata kak laili terpejam rapat manakala dadanya berombak mengoyangkan buah dadanya yang besar. Aku menghisap kembali buah dadanya. Buah dadanya kusedut, ramas malah digigit kerana begitu geram dengan kemontokkannya. “kak…”bisikku.. “kak marah lagi ke..”tanyaku memancing..Kak laili mengelengkan kepalanya. “Saya nak kak angkat punggung tinggi. Tonggeng, boleh?’ aku meluahkan hasrat yang terakhir……… Kak lailipun menonggeng dan terserlahlah sudah punggung yang menjadi idaman ramai lelaki itu. Punggung kak laili kelihatan begitu segar dan montok. Punggungnya gebu dan bersih daripada apa-apa cemar. Kelihatan pantatnya terkepit di celahan pipi punggungnya yang besar dan gebu. Aku kuak daging punggungnya yang pejal, barulah nampak lubang kecil nikmat yang sering menjadi idaman aku. Lubangnya kecil, tertutup rapat. Warnanya agak kehitaman. Berbeza dengan daging punggungnya. Aku jilat lubangnya dengan hujung lidah. Terangkat angkat punggungnya menahan geli. Setelah puas menjilat, aku masukkan jariku kedalam simpulan dubur hitamnya.

Jariku terbenam terus dalam lubang duburnya, dan sesekali aku rasa jariku dikemut-kemut oleh cincinan kulit halus yang merupakan pintu masuk ke lubang duburnya yang kehitaman. Nafsuku yang meluap-luap terhadap simpulan dubur yang subur itu tidak dapat dibendung lagi. Dengan lembut aku menghalakan kepala batangku ke arah simpulan dubur yang sedang kembang-kuncup itu. Dubur subur itu menanti dengan penuh suspen tatkala kepala batang aku yang amat besar itu menyelinap dengan perlahan ke dalam saluran najisnya. Simpulan dubur ranum yang padat itu melonggarkan genggamannya lalu batang aku menyelinap dengan penuh nikmat sekali ke dalam punggung montok kak laili. Kak laili pula menonggeng dengan begitu lentik sekali lalu memudahkan aku memeluk punggung gemuk itu dengan amat erat. Saluran dubur kak laili dirasakan begitu panas dan enak sekali. Kulit dalaman rongga nikmat itu menghasilkan lendir yang membuatkan geselan kulit batang dan kulit dubur bertambah enak. Aku mengangkang keatas belakangnya san tangan ku memaut dadanya dari bawah dan mencekup kedua buah dadanya. Aku meniarap diatas belakang dan mengasakkan batang ke lubang duburnya yang kini sudah mengembang. Simpulan lubang anusnya sudah pun berada dalam keadaan relax dan berair, lantas kemasukan batang zakar kali ini amat licin, smoothly gliding, dan mudah……terus masuk kepangkal habis. Celahan punggung kak laili yang berlemak dan berselulit itu begitu mampat mengepit kepanjangan batang akusehinggakan batang aku berdenyut- denyut meminta untuk menyeburkan benih. Kemutan padat saluran najis kak laili membuatkan aku tak dapat menahan lagi. Aku menjerit kenikmatan menahan kemutan liang najisnya. Bukan aku sorang yang menjerit malah kak laili juga menjrit sama. Setiap kali takuk kepala batang aku menyentuh dasar lubuk duburnya setiap kali itulah kak laili menjerit kenikmatan. Aku terus menhujah batangku keluar masuk. “Masuklaah laagi.. ” kak laili merintih manja.Bibirnya diketap erat menahan rasa yang indah itu dari begitu cepat menghanyutkannya ke lembah syurga. Seinci lagi menerjah. Tinggal empat. “Padatnyaa.. ” Milah menggelinjat menikmati asakan perlahan dan teratur dari permainan liwat. Seinci lagi ditolak perlahan ke dalam. Aku rasa liang salur najisnya yang semakin mengecil itu kian menghimpit kebesaran kepala batang. Lubang najis kak laili dirasakan makin lincir. “NAH!!” ZUPP! Batang aku yang besar tenggelam didlam salur najisnya. “AAHH!!” kak laili meraung raung.. CLOP! CLOP! CHLUP! Berdecap decip bunyi hempapan dan ganyahan batang aku keluar masuk liang sempit kak laili yang kesat-kesat licin itu. Hangat dan merangsang. “LAJU LAGI.. LAJU..!!” kak laili menjungkit-jungkit punggungnyanya hendak merasakan santakan yang lebih ganas. “Kak.. Ini dia.. ” aku bisik ke telinga sambil meneran.

Akhirnya dengan tunjalan batang yang paling dalam dengan keadaan punggung gemuk yang amat lentik dan dengan jeritan nafsu yang amat kuat, aku memancutkan benih ke dalam lubuk dubur kak laili yang enak itu. Mata kak laili terbeliak-beliak dan mulutnya tenganga-nganga setiap kali dia merasakan pancutan mani aku itu mengenai dasar duburnya itu. Rasa macam melekat. Rasa bergelen-gelen benih aku memenuhi ruang dan memancut di dalam. Aku tak pernah rasa pancaran sebegitu rupa. Kak laili pula macam menyedut-nyedut air mani aku masuk ke dalam lubuk najisnya setelah bertemu dengan percikan najisnya sendiri. Berjuta-juta sperma aku yang sihat meluru dengan deras yang akhirnya bertemu jalan mati bersama najis yang bersemadi di dasar lubuk dubur Kak laili. Kak laili dan aku tercungap-cungap kelesuan. Tak pernah dirasakan kelazatan yang sebegitu indah. Petang itu kak laili berjalan pulang kerumah dalam keadaan mengangkang. masih terasa air mani aku mengalir dari celahan pantat dan juga duburnya.

kak laili dirogol, gambar gadis gebu bogel, skodeng bontot, puki melayu com, kak lily tetek tegang, kak aku boleh jilat gak, jilat nonok kak Aisyah, Cerite pantat sempit kak aisyah, cerita pantat aisyah, cerita lucah awek dirogol