Kecuranganku

1799 views
Kecuranganku,4.50 / 5 ( 2votes )

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Gambar Bogel Kecuranganku   Melayu Boleh.Com

Pertemuan tanpa dirancang dengan ex boyfriend ku di lobi hotel Pan Pacific JB pagi tadi masih segar dalam ingatan. Terkenang kembali nastalgia, kisah cinta silam antara aku dengan Yusri pada 15 tahun yang lalu. Dulu kami pernah bercinta, sering bersama seperti pasangan kekasih yang lainnya. Masa yang merubah segala2nya. Dia di utara dan aku di selatan. kami terpisah membawa haluan masing-masing.

Setelah berkahwin, aku hampir melupakan dirinya dalam lipatan kamus hidup ku. Pada pertemuan itu, seperti membawa satu sinaran baru antara aku dengan Yusri. Aku bagaikan tidak percaya kami dapat bertemu semula. Walaupun sudah bagitu lama terpisah jauh.

Ahhh, duniakan semakin sempit. Yusri seperti dulu, tetap mesera. Masih tegap bergaya dengan fesyen lelaki terkini. Terserlah kegagahan dengan raut wajahnya tetap segar walau pun umur sudah meningkat tua. Senyumnya tetap manis, menggongcang kalbu ku. Usia kami hampir sebaya. Usia matang empat puluhan. Aku yang mula menegur Yusri dulu.

"Hello haii... sorry.. tak salah i you nii....Yusri..kan?" Aku bertanya inginkan kepastian setelah wajahnya tak ubah seperti bekas kekasih ku dulu. Spotan disambut dengan kedua bibirnya mengukir senyuman.

"Iya, Yusri.... Dan you nii... Nita....kan...?" Aku sekadar anggukkan kepala mengiyakan tekaan bekas kekasih ku ini. Mata kami betentangan, lidah ku kelu untuk berbicara. Kalau bukan di tempat public, aku pasti menciumnya.

Aku sedar aku perlu kawal emosi. Pada pertemuan ini kami tak banyak berbual. Aku pelawa Yusri ke rumah ku. Kami bertukar nombor telefon. Aku memohon diri dan dia beredar untuk ke dewan seminar. Kami berpisah buat sementara.

Perhubungan melalui lewat panggilan telefon. Malam ini Yusri pelawa aku untuk makan malam. Aku bersetuju dan lama tak bersamanya. Kami memilih gerai biasa di pesisiran pantai lido. Selesai makan aku dan Yusri susuri keindahan malam pantai lido.

Desiran ombak dan hembusan bayu laut mengingatkan kembali kisah percintaan kami berdua. Romantiknya malam ini. Aku senang berada disamping bekas kekasih ku ini.

Entahkan rindu, entahkan keharuman cinta lama yang mewangi. Yusri mengucupan bibir ku mesera. Malam ini aku sengaja kenakan pakaian siute serba hitam yang sendat. Aku lihat mata Yusri melirik ke seluruh tubuh ku beberapa kali. Jelas dia berhajat sesuatu dari ku. Aku terlena dibuai dalam pelukan meseranya.

"Yus... malam ni.. you ke rumah Nita." Aku bersuara manja. Sememangnya sejak dari tadi aku aku berhajat menikmati kehebatan bekas kekasih aku ini. Dia lelaki istimewa buat aku.

"Emmh... boleh asalkan kau bahagia sayang..." Yusri memberi respon setuju.

"Tapi husband you bagaimana...?" Yusri bertanyakan kepastian.

"My husband outstation, may be two or three days baru dia balik."

Aku yakinkan dirinya. Memang tepat masanya pertemuan kami ini. Almaklumlah kami lama tak berjumpa. Masa bercinta dulu, kami dah pernah tidur bersama. Masih terkenang kehebatan layanan Yusri bila kami melayari bahtera. Aku kepingin nak ulang kembali adegan yang telah
sama-sama kami lakunkan dulu. Yusri bagaikan orang mengantuk disorongkan batal.

"Ok.. sayang, tapi i nak yang paling istemewa dari you malam ini." Yusri street forward to
the point. Sememangnya aku juga mengharapkan jawapan yang positif dari Yusri.
Sudah lama aku tak disentuh dan dibelaian dengan kehebatan lelaki sejati. Jadi apa
salahnya aku projek bersama Yusri pada malam ini.

"Ok.. bang Yus.. kita pulang sekarang.." Aku ambil jalan shortcut. Sampai di rumah jam sudah 11.30 malam. Suasana sunyi aman damai.

"Yus... nak mandi dulu ke?" Aku bertanya dan sambil menghulurkan kain pelekat dan baju T
kepadannya.

"Badan i sejuklah... kalau Nita nak mandi silakan.... " Yusri respon balas sambil kenakan kain pelekat dan berbaju T yang aku berikan padanya.

"Excuse me. Nita minta diri masuk ke dalam bilik , tukar pakaian dulu." Aku permisi untuk masuk ke bilik.

Sengaja aku memilih pakaian tidur yang agak nipis. Semuanya rahsia dalam ku boleh nampak jelas. Kulit ku, buah dada ku, buah dada ku tak lah lembik sangat masih tegang lagi. Aku lihat mata Yusri melirik pandang ke seluruhan bahagian badanku. Dari atas membawa ke bahagian bawah pusat ku. Memang Yusri boleh nampak dengan jelas bulu hitam menghiasi segi tiga aku. Lebat, tapi aku dah trim kemas khas untuk bekas kekasih ku ini.

Yusri pernah beritahu aku, dia tak tahan melihat tundun segi tiga aku yang tinggi menonjol tembam. Dia amat geram dekat kawasan itu. Aku tahu, batang Yusri dah mula keras, aku nampak kain yang dipakainya tertonjol kehadapan. Mungkin dia sudah gelisah dengan aksi daring dan panas dari aku ini.

"Nita... bagaimana hubungan you dengan suami you." Yusri bertanya setelah melihat mata ku melirik tepat pada bonjolan kain pelekatnya.

"Husband i tu, beterinya dah week, so i selalulah terpaksa berpuasa sekarang ini.... Tak tahulah kalau you pun turut weak juga." Nada suara ku seakan mencabar kelakiannya.

"Jadi i ni sekarang bermadulah dengan suami you tu....!" Yusri spotan je memerangkap ku dengan isu yang tak ku duga itu. Aku terperanjat juga. Namun mungkin dia cuma bergurau. Aku relax dan mempelawa Yusri duduk di kusyen sofa.

"Yus... nak nonton vcd?" Aku menghidupkan suasana.

"Tak naklah Nita, Yus nak nonton tubuh wanita yang live punya." Sekali lagi Yusri straight to the point.

"Sayang.... i nak lihat kecantikan tubuh you tanpa pakaian... boleh kan?" Yusri forward lagi. Memang itulah perangai bekas kekasih ku ini. Dia minta apa yang dia hajati secara lansung.

"Yes... sayang....emmhh... boleh, tapi kena fairlah..... Nita juga nak tengok kehebatan
senjata Yus tanpa pakaian." Aku seperti mengenakan syarat.

"Alaa... macam dulu juga, ukurannya tetap sama." Sambung Yusri dengan nada seperti bergurau.

Aku semasa menjadi kekasihnya pernah belai senjatanya ini. Panjang, cukup selesa penuh satu mulut bila dikulum. Kerasnya macam kayu. saiz xl bagi lelaki melayu. Taklah macam suami aku tu yang kerasnya dah tak seberapa, powernya pun dah kurang. Kadang-kadang tu sampai tak melawan lansung.

Dulu semasa kami belayar. buat projek dengan Yusri, bukan saja hebat sorong tariknya tapi tekniknya membuatkan aku lemas terkapai-kapai. Nikmat batangnya terasa tersepit melekat pada lubang virginia ku. Kesemua penjuru katil diusungnya tubuh aku. Oral sexnya, sudah cukup membuatkan tubuh aku kejang beberapa kali ini. Malam ini, aku sudah bersedia untuk belayar sepertimana dulu. Yusri datang hampir kepada ku.

"Ok.. sayang... siapa yang nak tanggalkan dulu." Yusri macam tak sabar-sabar lagi.

"Kita tanggalkan serentak." Aku respon balas.

Masa yang sama kami berdua sudah tanpa pakaian lagi. Berbogel terus. Aku lihat batang Yusri keras tegang, mendongak sedikit ke atas. Kepalanya kemerahan kembang bak cendawan tumbuh waktu bagi. Sama saiz macam dulu. Hampir 7 inci panjang. Besarnya cukup membahagiakan lubang virginia ku nanti.

"Sayang i nak sentuh yang tembam tu." Yusri merengek minta nak belai pantat ku. Aku duduk di kusyen sofa, membuka kedua paha ku memberi respon pada permintaan Yusri. Yusri hampiri ke sisi ku melutut dilantai, terus bibirnya bertemu bibir ku. Kami berkucupan. Kini lidah ku berada di dalam mulut Yusri, dihisapnya rakus macam nak tertanggal rasanya.

Aduhh hai.... nikmatnya diperlakukan sebegini. Aku mengusap rambutnya mesera. Nikmat sungguh dengan teknik permainan lidah kekasih ku ini. Kucupan terlerai, mulut Yusri merayap ke buah dada ku. Dihisap dan dinyonyotnya mesera. Aku terlena dibuai kenikmatan yang sudah begitu lama aku tak ku kecapi ini.

Mulutnya merayap lagi, bergerak ke bulu hitam segi tiga ku. Lidahnya mengusap manja. Bibirnya mengucup-ngucup tundun ku. Aduhai.. mak.. badan ku bagai melayan-layan bila lidahnya menjilat bibir pantat ku kiri dan kanan.

"Aaaarrrgghh....." aku bersuara kenikmatan. Sambil rambutnya aku tarik keras, tak tahan diperlakukan begitu.

Nikmatnya menyerap ke tulang sunsom bila biji kelentik ku menjadi sasran nyonyotan bibirnya. Hujung lidah mencuit hujung kelentik ku. Aduhh.. duh.. haii.... tak dapat nak ku bayang kenikmatannya. Hisapan dan nyonyotan pada biji kelentik berterusan, Teramatlah sedap dan nikmat sekali. Lama Yusri lakukan gaya nyonyotan di kelentik ku.

"Aaaa.... Yus..... aaarrrggghhhhhh...." Nada nikmat ku bersama punggung ku tonjolkan ke atas bila setiap kali bibirnya menyedut biji kelentik ku. Air pantat ku sudah banyak kali terpancut. Pantat ku sudah basah. Lidahnya bergerak lagi, mencuit pada dinding kiri dan kanan lubang pantat ku. Ingatan ku hilang entah ke mana.

Hebatnya oral sex bekas kekasih ku ini. Limpahan air dari pantat ku di jilat-jilatnya. Mungkin kenikmatan baginya dengan melakukan begitu. Aku dah cum beberapa kali...

Hampir 30 minit bibir dan lidah Yusri membelai bibir, dinding pantat. lubang dan kelentik
ku. Aku melayang jauh entah kemana. Nikmatnya sentuhan dan belaian kekasih ku ini.

"Yus... please.... i tak tahan ni.... masukan Yus...." Aku meregek minta lubang pantat ku di masukan batangnya segera. Yus masih dengan aktivitinya, tanpa menghiraukan permintaan ku. Aku sudah kelemasan yang amat sangat. Air pantat ku sudah keluar...!

"Please Yus... please.. Fuck me now." Aku rayu lagi bila aksi menjilat pantat ku sudah hampir 45 minit. Yusri bangun, halakan batang butuhnya ke arah mulut ku. Kali giliran aku pula beraksi. Batang berukuran 7 inci panjang tak dapat masuk keseluruhan ke dalam mulut ku. Lidah ku usap dan jilat pada bahagian kepala, takuk dan pangkal batangnya.

Yusri memejam matanya bila batangnya menerjah masuk separuh kedalam mulut ku. Punggung Yusri dengan aksi sorong tarik, melancarkan kemasukan batangnya ke dalam mulut ku. Aku nyonyot batang yang keras tegang ini sepuas-puasnya. Biar sama-sama merasai kenikmatan ini.

Yusri sudah tak tahan lagi agaknya. Dia meminta aku lepaskan batangnya. Lubang pantat ku sudah lama bersedia menerima kemasukan batang yang hebat ini. Aku buka kangkang bagi senang Yusri memulakan gerak kerja. Tapi Yusri beralih menjilat pantat aku semula. Belum lagi mahu benamkan batangnya. Aku sudah tak tahan lagi.

"Yus.... please Yus.. i dah tak tak tahan nii...."

Dia ubah posisi, celapak di celah kelangkang ku. Bahagian kepala batangnya dah menyentuh alur bibir pantatku. Air pantat ku keluar lagi. Kepalanya sudah melepasi bibir pantat ku. Bergerak masuk, terasa dinding pantat ku menelan batangnya sikit demi sedikit. Alahai.. terasa aku di awan- awangan bila batangnya menggesel kiri kanan dinding lubang pantat ku.

"Aaaaarrrgghhhhh...... aaaaaaa...... sedapnya Yus.... sedapnya.....!" Seluruh kepanjangan batangnya sudah berada didalam pantat ku. Aku iringi pula dengan kemutan demi kemutan. Enak, sedap, lazat dan nikmat bila hujung kepalanya mencecah dasar pantat ku.

"Sedapnya lubang you.... sendat.... Sayangnya husband you tak reti nak pakai lubang yang senikmat begini" Yusri merasai kenikmatan lubang pantat ku.

Tusukan batangnya semakin jauh kedalam. Lidah Yusri pula mencari dan menghisap buah dada ku lembut. Punggungnya ke atas ke bawah menghempap batangnya ke lubang pantat ku. Kiri kanan atas bawah menyusuk keseluruh rongga lubang ku. Terasa isi dinding pantat ku bagaikan turut keluar bila batangnya di tarik keluar.

Buah dada ku di ramas sesuka hatinya, keras dan rakus. Aku senang dengan aksi Yusri sebegini. Ayunan dan sorong tarik batangnya diringi irama kelacap, kelecup dengan air pantat ku yang semakin banjir. Aku sudah berapa kali sampai kemuncak. Yusri masih gagah menghempap padat. Kekadang laju dan kekadang perlahan.

Batangnya menerjah dinding kiri dan kanan dengan keras dan pantas. Sorong tarik semakin laju. Pantat ku selesa menerima tindakan yang keras dan laju ini. Nikmatnya aduhai.... tiada dapat nak ku gambarkan. Yusri, dia lelaki hebat. Dayungannya mantap. Tusukannya padat. Hentakannya cukup nikmat. Batang lelaki yang aku idam-idamkan selama ini. Cukup power, bertenaga dan pantat ku tak sempat bertaut, sentiasa ternganga menerima terjahan batangnya. Rakus dan gagah melayari kemahuan aku.

Sudah 40 minit aku menerima sorong tarik batangnya, dia masih bertahan. Kehausan aku selama ini telah terubat kini. Kepanjangan batang Yusri sedang terbenam sepenuhnya dalam rongga lubang pantat ku. Cukup terasa. Aduhh haii... Nikmatnya dengan sentuhan yang diulangi atas bawah, kiri dan kanan. Bulu di pangkal batangnya bertemu dengan bulu ku. Mengulit hujung kelentik ku.

"Yus... I coming coming....." air pantat ku terpancut untuk sekian kalinya.

"Oooooohhhh.... nita.... i cum.... Coming.... " Nada suara Yusri dah sampai ke kemuncak. Serentak itu aku terasa kehangatan pancutan air benihnya ke dasar pantat ku. Aku perhebatkan kemutan, menggrip batangnya dan menonjol ke atas menerima kemasukan keseluruhan batangnya. Yusri peluk aku erat, aku balas pelukkannya. Kami bersatu.

"Yus... i love you.. " Hanya ini yang mampu aku ucapkan, sebagai ucapan terima kasih. Sudah lama aku tak merasai nikmat sebegini puas.

"Thank, Nita.... i love you too." Yusri membalasnya sambil mengucup bibir ku sebelum melepaskan pelukannya. Pelukan kami terlerai.

"Nita next i nak rasa lubang you yang satu lagi tu.. boleh kan? Yusri buat permohonan baru. Aku anggukan kepala. Nampaknya lubang buntut ku juga turut bertuah akan menerima tusukan padat batang Yusri nanti. Alaa hai.. tak dapat aku bayangkan, bagaimana nanti terjadinya lubang buntut ku bila batang ukuran 7 inci itu menyelinap masuk.

Pusingan pertama telah pun tamat. Aku kebilik air membersihkan segi tiga ku yang basah akibat dari limpahan air benih pancutan Yusri yang over flow. Yusri masih terbaring di kusyen sofa yang kepenatan. Batangnya masih disaluti campuran air kami berdua.

Inilah kali pertama aku puas melayari bahtera sejak sekian lama. Selesai mandi aku keluar semula keruang dalam rumah. Yusri masih tersandar di kusyen sofa keringat kecil membasihi tubuhnya.

"Yus.. ini tuala nya." Yusri capai tuala lansung ke bilik air. Sementara Yusri mandi aku siapkan minuman panas untuknya. Jam sudah hampir 2.00 pagi.

Aku masih berkemban dengan tuala mandi. Biarlah Yusri betul-betul puas melihat tubuh ku. Malah aku senang dengan sikap Yusri yang bijak menghargai tubuh wanita. Dia romantis buat aku. Yusri melangkah keluar dari dalam bilik air.

"Yus.. minum dulu." Kami pun minum kopi panas bersama.

"Hai.. pekatnya kopi you ni Nita." Komen Yusri pada kopi panas yang sedang diminumnya. Aku sekadar mengukir senyuman.

"Nita.. you puas tadi." Yusri inginkan kepastian dari ku.

"Emmmhh sayang.." Hanya ini yang mampu aku suarakan.

"Masih awal lagi, jam baru pukul 2.15 pagi" Yusri sambung perbualannya, dengan senyuman yang tersirat makna disebaliknya. Kami masih lagi memakai tuala. Dia dah macam suami aku sekarang ini.

"Yus... you nak projek part two pula ke?" Aku hangatkan kembali suasana.

"Kopi pekat you ni, buatkan tenaga i segar semula." Yusri hadiahkan ciuman di pipi ku.

Kami berdiri sambil menikmati kucupan bibir. Tangan Yusri merayap tanggalkan ikatan tuala ku. Terlerai melurut jatuh ke bawah. Aku respon balas, tualanya aku tanggalkan. Kami
sama-sama berbogel kembali.

"Yus.. kita sambung dalam bilik pula." Aku mempelawa Yusri masuk ke dalam bilik tidur ku. Yusri dengan pantas rakul tubuh ku bergerak masuk ke dalam bilik. Aku terbaring menelentang di atas katil.

"Yus ndak lagi ke." Aku acah Yusri dengan pertanyaan manja.

"I kalau projek dengan you nita, 3 round baru puas betul." Yusri nak mula babak part two pula. Dia ke atas katil baring di sisi ku.

"Nita.. i geram dengan pantat you yang tembam ini." Yusri ghairah lihat ketembaman pantat ku
yang agak lebar. Sasaran pertamanya, area segi tiga aku. Lidahnya menjilat keseluruhan bahagian pantat ku. Ghairah ku bangkit kembali dengan sentuhan dan jilat serta nyonyotan bertalu-talu dari Yusri. bibir tundun dan biji kelentik ku menjadi sasaran. Aku merengek memanjang....

"Aaarrrghhh....aaaaaa. " mengiringi sentuhan lidahnya.

"Sedapnya Yus.... " Nada nikmat yang tidak terperi. Terangkat punggung ku beberapa kali dengan jilatan yang begitu lahap dari Yusri. Kenikmatan kali kedua ini lebih terasa lagi bila Yusri menggigit mesera pada bibir pantat ku. Otot bibir pantat ku turut tegang bila aksi hulur
tarik Yusri dengan gigitannya. Aku keghairahan yang teramat sangat, lidah kerasnya menyelinap masuk ke dalam rongga lubang pantat ku. Air pantat dah banjir.

Lidah Yusri membuat pusingan keliling, seluruh rongga segi tiga ku dijilatnya. Badan ku dah kejang bagaikan diawangan. Dah klimak beberapa kali. Hebat sentuhan lidah bekas kakasih ku
ini. Pengalamannya amat luas menawan kehendak wanita. Aku lemas dengan aksi keras dan rakusnya.

Posisi berubah pula. Dia menindih aku dari atas, kami berlawanan, aksi 69. Batangnya butuhnya betul-betul berada di bahagian muka ku. Tegang, keras dengan kepalanya kembang kemerahan. Aku usap perlahan senjata sakti yang selesa panjang ini. Lidah ku membelai batangnya dari hujung kepala hingga ke pangkal. Bulunya lebat. Hitam.

Sudah separuh batangnya berada didalam mulut ku. Aku nyonyot kepalanya macam budak-budak menghisap ice cream. Sedapnya menghisap batang yang selesa besar ini. Yusri masih lagi dengan aktiviti jilat pada bahagian pantatku. Sudah tak boleh nak kira berapa kali aku terkeluar air.

"Yus .... i tak tahan nii..please fuck me now.." Aku dah tak tahan. Bila dinyonyot dan dijilat sebegitu. Aksi 69 sudah bertukar.

"Yusri berpusing dan ambil kedudukan normal untuk belayar. Batangnya mengacah alur pantat ku. Aku ghairah menanti pantat ku menerima kemasukan batangnya. Rekahan bibir rasa bagaikan terselak bila batangnya mulai memasuki luruh nikmat ku. Aduh hai.. sedapnya terjahan batang yang keras ini. Aku cuba membuat kemutan menggrip batang butuhnya. Selamat masuk sampai ke dasar. Terasa kepanjangan batangnya mendarat di dasar pantat ku. Apalagi aku merengek kenikmatan.

"Yus... tekan kuat Yus.... eemmmhh.... eemmhhh.." Aku mahu sepanjang masa batangnya berada dalam rongga lubang pantat ku.

" Sedapnya lubang you.. nikmatnya.. Nita.." Yus turut merasai kenikmatan bersama. Aku perkuatkan lagi kemutan dan grip, agar sama-sama merasa lebih nikmat lagi. Air aku dah meleleh.

Sorong tarik beberapa kali, Yus minta aku menonggeng. kami lakukan doggie sytle. Yusri sorong batangnya dari belakang, aku menggoyang punggung mengikut rentak sorong tariknya. Dia menghempap pantat ku padat dan padu. Diterjah atas bawah, batangnya disongket menyelinap dinding pantat ku.

"Yus... Yus... Yus..." Aku hanya mampu sebut namanya dalam menikmati kelazatan yang tidak terhingga.

Batangnya keras merebos masuk tanpa memperdulikan rengekan aku. Laju dan laju. Aku bagaikan nak gila dibuatnya dengan sikap rakusnya. Reksinya bagaikan tak pernah jumpa pantat setahun. Lubang pantat ku di ulit dengan sentuhan dan geselan batangnya yang keluar
masuk.

"Nita.. I nak main buntut you... boleh?" Yusri buat permohonan baru. Pada mulanya aku bimbang juga, nanti terkoyak pula lubang buntutku. Nikmat yang satu ini belum aku pernah rasai lagi. Aku angguk tanda setuju. Kami masih posisi doggie style. Dari lubang pantat ku, batang Yusri menukar sasaran ke lubang buntut ku. Aku sudah bersedia.

Terasa kepalanya yang besar itu menyelinap masuk. Sakit tu adalah, tapi air pelincin batangnya memudahkan laluan masuk hingga ke pangkalnya bertemu permukaan buntut ku. Aduhh hai... sama nikmatnya dengan nikmat pantat menerima terjahan batang butuh.

"Nita lubang you.. cukup sedap. Kemut.. please..." Yusri minta lubang buntutku membuat kemutan keliling. Sekali lagi nikmat yang tak terkata, bila aku menggrip batangnya. Sorong tarik berjalan lancar. Lubang buntut ku naik mejal menyepit batangnya.

Yus tarik keluar batangnya dan mencari lubang pantat ku semula. Menekan masuk kdalam pantat ku yang telah sedia menunggu. Yusri perhebatkan sorong tariknya. Laju dan makin laju. Nikmat bertambah- tambah. Aku kenjang menahan keghairahan yang hampir memuncak.

"Yus kuatkan Yus... i dah nak klimak ni." Yusri menghempap dengan keras dan kuat. Bagai nak pecah lubang pantat ku. Dia sudah pedulikan lagi rengekkanku.Terjahannya semakin hebat. Bergoyang seluruh tubuh ku menahan hempapkannya.

"Aaaaaaarrrrggghhhh..... " Yusri sudah nak klimak. Sekali lagi suam panas terasa dalam lubang pantat ku dengan pancutan air putih pekat dari Yusri. Aku menolak punggung ku rapat dengan pahanya. Seluruh batangnya tersepit dalam lubang pantatnya.

Aku puas dengan aksi hebat bekas kekasih ku ini. Adegan kali kedua tamat. Aku puas dengan projek mega ini.

cerita2 lucah melayu terhangat & trbaru, sedapnya seks dgn gro mantap, kecuranganku, pantat grips 2016, boleh main buntut sayang, seks bontot ayam, Lucah batang budak dalam pantatku, kecuranganku sekolah, cerita lucah spotan, cerita blue hangat, terasa in malay