Kenangan Silam Part 4

1472 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Pengalaman bersama-sama Kak Ita membuatkan aku selalu inginkan 'dampingan'nya lagi dan lagi tetapi aku takut, jika aku turutkan nafsu serakah aku, Kak Ita akan bertindak melaporkan kepada nenek tentang perbuatan aku dan tindakannya itu akan melarat sehinggakan Norma pun akan membuka mulutnya tentang apa yang telah aku lakukan pada dirinya. Salinan fotokopi helaian diari Kak Ita menyemarakan lagi perasaan aku ditambah dengan imbasan perlaksanaan hubungan seks aku bersama-sama Kak Ita dan juga Norma. Tatapan setiap masa, hinggakan 'Projek Bagak' aku terhenti seketika. Pemikiran yang bertentangan sedemikian membuatkan aku tiba-tiba rasa gerun dan sentiasa dalam ketakutan.

Aku mengambil keputusan untuk menjauhkan diri aku dari kedua-dua saudara aku itu, dalam ertikata lain, cuba mengawal diri. Namun, segala usaha hanya bertahan untuk beberapa minggu sahaja kerana jiwa yang muda mentah pada masa itu ditambah dengan rasa sedap melakukan hubungan seks berjaya mengatasi segala cubaan mengekang.

Kemenangan nafsu aku bermula apabila aku kembali ke rumah nenek dari kampung ayah aku setelah beberapa hari aku bercuti di sana. Aku sampai di rumah lebih kurang jam 9 malam dan aku dapati rumah nenek lampu terpasang di dalam rumah seperti biasa tetapi agak sunyi, tiada berpenghuni. Laman letak kereta kosong. Dalam fikiran aku, tentu nenek dan yang lain-lain telah ke K.L untuk mengiringi kembali para sepupu aku yang telah ke sana bercuti. Tiada masalah bagi aku kerana bilik aku seperti yang telah aku ceritakan, terletak di bawah rumah dan mempunyai pintu masuk terus dari luar di bawah rumah. Keletihan, aku letakkan beg baju aku di sudut bilik, baring atas katil untuk terus tidur sahaja.

Dalam aku melayan mata, tiba-tiba aku dikejutkan oleh bunyi orang berjalan di atas rumah. Ada orang rupanya. Aku bingkas bangun untuk aku lihat siapa yang tinggal menjaga rumah. Apabila aku naik ke atas rumah, aku dapati Kak Ita berada di ruang tamu sedang melayan TV sambil melipat pakaian.

"Orang lain pergi mana Kak Ita..?" aku memecahkan kesunyian. Kak Ita terkejut dengan teguran aku tadi. Sambil mengurut dada dan memarahi aku kerana memeranjatkannya, Kak Ita menyatakan bahawa nenek telah ke K.L bersama-sama Ayah Usu dan Ayah Ngah, dua kereta, untuk menjemput para sepupu aku di sana balik memandangkan sessi persekolahan sudah hampir.

"Ari tu Am cakap nak balik terus ke K.L……kenapa balik semula ke mari" Kak Ita meneruskan perbualan.

"Nak balik camne….barang-barang Am banyak lagi kat sini" aku menjawap ringkas. Aku dapati Kak Ita agak ketakutan dengan kehadiran aku. Tak senang duduk dibuatnya, kain lipatan mula tunggang langgang. Masa itu, aku yang keletihan, malas nak layan fikiran aku, masih dapat mengawal perasaan. Aku pun beredar turun ke bilik aku untuk menyambung balik aktiviti aku yang terencat tadi.

Sampai sahaja aku di bilik, aku bertukar ke seluar pendek tidur aku dan terus baring di atas katil. Dalam aku cuba untuk melelapkan mata, mata aku menentang niat aku. Terkebil-kebil mata aku cuba untuk dilelapkan. Dalam ketika ini, aku mula terbayang kembali, kesedapan perhubungan aku dengan Norma dan juga dengan Kak Ita. Zakar aku mula tegang dengan sendirinya, otak aku mula bekerja memikirkan yang bukan-bukan. Dalam rumah ini, aku hanya berdua sahaja dengan Kak Ita, peluang yang amat jarang sekali datang dalam hidup, dapat rasa sekali lagi, kesedapan yang dirasai tempoh hari.

"Ai mata…lelaplah kau" aku berkata dalam hati memujuk mata aku yang degil. Tetapi usaha aku itu sia-sia apabila aku terdengar bilik air dimasuki orang dan mula terdengar juga pancuran air. Kak Ita baru nak mandi kata hati aku. Dengan bingkas aku bangun untuk mengintai Kak Ita mandi dan seperti yang aku jangkakan, Kak Ita mandi berkemban kain batik. Permandangan itu sahaja sudah cukup untuk mengoncang keutuhan aku, naik tegang zakar aku di buatnya. Tidak puas dengan satu posisi, aku alihkan mata aku ke lubang intipan yang lain. Dalam aku beralih itu, aku tapakkan tangan pada pintu dan aku dapati, pintu bilik aku ke bilik air, tidak dikunci oleh Kak Ita. Ketika ini, nafsu serakah aku memang sudah tidak terbendung lagi.

Perlahan-lahan aku tolak buka daun pintu. Kelihatan Kak Ita sedang mandi, menadah mukanya pada pancuran air sambil dilurut rambutnya, air mandian mengalir menuruni badannya yang berlapik kain batik. Aku hampiri Kak Ita dan seperti insiden pertama aku dengan Kak Ita di dalam bilik air yang sama, aku lekapkan ke dua-dua tapak tangan aku pada punggung Kak Ita. Kali ini, Kak Ita tidak bertindak seperti insiden dahulu sebaliknya membiarkan aku meramas-ramas daging punggungnya yang pejal itu.

Setelah puas meramas punggungnya, aku rapatkan tubuh aku pada tubuh Kak Ita dari belakang dan mula merayapkan tangan aku ke buah dadanya. Kami mandi bersama. Sementara tangan-tangan aku meramas-ramas buah dada Kak Ita, mulut aku penuh di lehernya, mengulum, menguncup dan mengigit manja. Terlentok-lentok kepala Kak Ita bila aku kerjakan lehernya. Dalam keghairahan mengerjakan Kak Ita, tidak aku sedari, ramasan tangan-tangan aku telah menguraikan sendalan kain batik Kak Ita di dadanya. Sedar-sedar sahaja, kain batik basahan Kak Ita mula meleret jatuh ke lantai oleh berat basahan air mandian.

Terbogelnya Kak Ita, aku menurunkan sebelah tangan aku ke kawasan larangannya. Jejari aku memulakan tugasnya, meraba, mengurut, melurut dan meneroka lurah nikmat Kak Ita.

"Ammmm…..EmMmMMmmmm………Oh! Am….eMmmMMMmmmmm" itu sahaja yang mampu keluar dari mulut Kak Ita, hasil kerja tangan aku.

Seketika kemudian, aku keluarkan Kak Ita dari pancuran air dan sandarkan Kak Ita pada dinding bilik air. Aku tanggalkan seluar pendek aku yang basah kuyup dimana aku bercadang untuk menyetubuhi Kak Ita secara berdiri seperti yang aku 'pelajari'. Kaki Kak Ita aku kangkangkan sedikit, membuka ruang untuk aku berdiri di tengah-tengahnya. Mulut aku mula mengerjakan buah dada Kak Ita yang terdedah dihadapan mata aku. Sementara itu, kaki aku, aku bengkokkan sedikit sambil memposisikan kepala zakar aku pada bukaan faraj Kak Ita. Kemudiannya aku gerak-naikkan mulut aku sepanjang dada, leher dan akhirnya berhenti di bibir Kak Ita. Bergomolan sahaja bibir aku dengan bibir Kak Ita, aku tikam naik zakar aku ke dalam faraj Kak Ita.

"AhHhHhhhhhh……..AmMm………….." Kak Ita bersuara, melarikan bibirnya dari bibir aku, tersentak dengan tikaman zakar aku ke dalam farajnya. Kaki Kak Ita terinjit naik. Tikaman pertama aku hanya berjaya membenamkan seluruh kepala zakar aku sahaja di dalam faraj Kak Ita. Perlahan-lahan aku menikam masuk keseluruhan zakar aku.

Kak Ita mula merangkul leher aku dan aku memeluk tubuhnya yang basah. Aku henjut zakar aku keluar masuk faraj Kak Ita. Dalam proses henjutan itu, Kak Ita sekejap-sekejap, mengomol mulut aku, leher aku dan kadang kala melentok kepalanya, mengeluarkan rengekan ghairah "Uh Ah…Uh Ah" seirama dengan henjutan aku.

Hubungan seks aku kali ini lama sedikit berbanding dengan yang telah sudah. Aku dapat mengawal kemuncak aku. Bila kepala zakar aku mula terasa geli, aku aku akan hentikan henjutan dengan zakar aku penuh di dalam faraj Kak Ita. Tempoh 'rehat' ini aku isi dengan gomolan ghairah ke mulut dan leher manakala tangan aku akan meramas dan menguli-uli buah dada Kak Ita.

Kemuncak aku lepaskan setelah dua-tiga kali menahannya. Seperti biasa, aku akan berikan satu tujahan keras terakhir sebelum aku kosongkan kantung mani aku. Setelah selesai hubungan seks, kami mandi wajib bersama-sama dan akhirnya kami mengambil haluan masing-masing.

Lebih kurang jam 11 malam, aku berjaya melelapkan mata aku dengan sengal-sengal pada seluruh otot peha. Namun tidur aku tidak lama. Aku terjaga dengan mata yang bulat lebih kurang jam 2 pagi disebabkan perut aku yang mula 'berkeroncong'. Pada mulanya aku ingin abaikan sahaja kehendak perut aku yang kurang ajar ini tapi lagu 'keroncong' yang dimainkan terlalu kuat untuk aku abaikan. Aku pun ke dapur untuk aku cari apa sahaja yang boleh dibuat alas perut bagi aku meneruskan tidur.

Habis satu dapur aku selongkar dan bising juga dibuatnya. Tiba-tiba aku sedari pintu dapur dibuka dan aku dapati Kak Ita sedang berdiri di muka pintu. Bunyi bising selongkaran aku mungkin telah mengejutkan Kak Ita dan ingin ditinjaunya takut apa-apa. Aku tergamam dengan pemandangan dimana bayangan bentuk badan Kak Ita, terserlah disebalik baju tidur 'rama-rama' yang dipakainya kerana dia berdiri di hadapan pancaran lampu rumah. Melihatkan bahawa bunyi bising itu angkara aku, Kak Ita merapatkan kembali pintu dapur dan beredar. Aku kembali dengan misi pertama aku, sebantal roti sudah memadai kerana di dalam kepala otak aku di kala itu tiada benda lain kecuali seks.

Setelah selesai misi pertama aku, aku bergegas naik untuk perlaksanaan misi kedua pula. Aku terus menuju ke bilik di mana aku rasakan tempat kak Ita aku itu tidur. Apabila aku masuk bilik itu, aku dapati Kak Ita sedang tidur mengereng mengadap dinding sambil memeluk sebuah bantal panjang di atas sebuah katil. Aku kemudiannya masuk, tutup pintu bilik perlahan-lahan, tanggalkan kain pelikat dan terus naik ke atas katil, baring mengereng membontoti Kak Ita dan terus memeluknya sepertimana Kak Ita memeluk bantal panjangnya.

Kak Ita terjaga dalam pelukan aku. Kak Ita kemudiannya bergerak memusingkan badannya mengadap aku dan membalas pelukan aku sambil melepaskan beberapa kuncupan manja ke bibir aku. Tangan aku sekarang ini sedang meramas-ramas punggungnya.

"Am nie….nakal…..tadi kan dah 'main'…….nak main lagi ?" Kak Ita bersuara lemah sambil tersenyum.

"Ha aH, Am geram betul tengok Kak Ita tadi, seksi….Alah, Kak Ita cakap Am yang nakal…Kak Ita pun lebih kurang jugak" jawab aku sambil meneruskan kuncupan di bibir Kak Ita. Kami bergomolan seperti baru kali pertama bertemu. Tangan Kak Ita penuh menerokai tubuh aku yang bogel dari depan hingga ke belakang.

Setelah seketika, Kak Ita kemudiannya bangun, membaring aku betul-betul dan terus mencapai zakar aku yang sudah lama tegang. Sambil memberikan aku satu renungan manja, zakar aku diurut ramas lemah, manja dan kemudiannya dimasukkan ke dalam mulutnya. Zakar aku itu habis dikulum dan dijilatnya untuk seketika.

Puas mengerjakan zakar aku, Kak Ita kemudiannya bangun dan mengangkang di atas aku sambil menanggalkan baju tidurnya. Setelah dibuang baju tidurnya ke lantai, Kak Ita memposisikan batang zakar aku di dalam lurahnya dan mula mengesel-geselkan lurahnya pada batang zakar aku. Kak Ita nampaknya begitu geram akan aku dengan renungan tajam sambil menggigit sedikit bibir bawahnya. Aku hanya kaku tidak bergerak, hanya Kak Ita sahaja yang bekerja, mengesel. Sedar tak sedar, geselannya mula laju, pernafasan Kak Ita mula kencang. Kak Ita kemudiannya mencapai kedua-dua belah tangan aku lalu ditujukannya ke buah dadanya untuk aku ramas. Aku akur. Seketika kemudian, Kak Ita bagaikan dirasuk, geselannya semakin laju. Habis bukan setakat bibir malah seluruh muka dan leher aku digomol rakus. Pada tahap maksimun kelakuan Kak Ita itu, apa yang aku masih ingat, sedang kedua-dua tangannya menggengam erat daging bahu aku, Kak Ita kekejangan dan terus rebah di atas aku.

Perlahan-lahan, aku baringkan Kak Ita disebelah aku. Matanya yang buas tadi, kuyu kelemahan sambil membentukkan sekuntum senyuman pada aku.

"Amacam Kak Ita……..sedap..?" aku berbisik lembut sambil tangan aku bermain-main di bauh dadanya. Kak Ita hanya mampu menganggukan sahaja kepalanya tanda setuju. Aku kemudiannya menguncup manja bibir Kak Ita sambil tangan aku mula bermain-main jejari di lurah nikmat Kak Ita.

Setelah puas bermain demikian, aku bingkas bangun dan memposisikan diri untuk aku melakukan hubungan seks pula. Tiada banyak masalah ketika aku memasukkan zakar aku ke dalam faraj Kak Ita dan tidak banyak reaksi darinya. Perlahan-lahan, aku rebahkan badan aku ke atas badan Kak Ita dan mula menyorong-tarik zakar aku keluar masuk faraj Kak Ita dengan ritma yang lemah. Kak Ita memeluk tubuh aku lantas mula menguncup dan mengulum bibir aku.

Kegeraman yang aku rasai tadi mula menaikkan ritma seksual aku. Sorong-tarik zakar aku mula laju. Pada masa yang sama, Kak Ita mula menunjukkan 'kerasukan' seperti semasa dia mengesel aku tadi. Daging belakang aku dicengkam dengan kukunya dan mulut serta leher aku, habis digomolnya. Ini membuatkan aku bertambah geram dimana aku mula menghentak masuk zakar aku ke dalam faraj Kak Ita.

"AhH…AhH…..Ahh…Am……..AMm…." Kak Ita menrengek berselang dengan gomolan Aku tak tahu, rengek sakit atau sedap. Kaki Kak Ita mula melilit pinggang aku. Aku masa itu, hanya tahu menghentak sahaja.

Perhubungan kali ini agak lama, mungkin kerana aku telah melakukan hubungan seks dengan Kak Ita beberapa jam yang lalu. Peluh menitik seperti aku bersukan di padang. Beberapa kali aku terhenti keletihan sementara menunggu kemuncak aku tiba. Seperti biasa, kemuncak aku datang setalah aku rasakan kegelian pada kepala zakar aku dan seperti hubungan-hubungan lain sebelum ini, satu hentakan masuk disusuli dengan muntahan mani aku di dalam faraj Kak Ita. Sejurus kemudian, zakar aku cabut dari faraj Kak Ita dan aku rebah baring disebelah Kak Ita. Kami tidur berdua, seperti sepasang suami isteri yang baru melangsungkan perkahwinan.

gaya perempuan melayu melancap, sepupu main dengan sepupu, cerita lucah nenek dan aku, cerita lucah kerana ayah aku turutkn, skodeng kak ita, pic bogel kak ita, melayu bogel ita, kak ita desa murni, kak ita bogel, sorong tarik ayah