Lidya

1204 views
Lidya,4 / 5 ( 3votes )

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Aku, Lidya dan kawan-kawan terpaksa bekerja keras. Tinggal beberapa hari lagi pejabat kami perlu berpindah ke Putrajaya. Semua barang-barang dan dokumen perlu dimasukkan ke dalam kotak. Petang nanti lori akan datang untuk mengangkut kotak-kotak yang perlu dibawa pindah.

Hari itu hari minggu dan jam telah menunjukkan pukul 6.00 petang. Kawan-kawan kami semuanya telah pulang tinggal aku dan Lidya berdua saja yang perlu menghabiskan beberapa kerja kecil.

Setelah agak lama bertungkus lumus, aku dan Lidya berehat seketika. Dalam berbual itu masing-masing berceritakan tentang suami dan isteri masing-masing. Aku telah berkahwin begitu juga Lidya, cuma Lidya sahaja yang belum mempunyai anak. Dalam berborak-borak kosong itu aku sempat menjeling Lidya yang memakai kebaya ketat dan bertudung, tudungnya disingkap ke atas menyerlahkan keputihan leher dan bahagian atas dadanya. Tertelan air liur aku dibuatnya apatah lagi dada Lidya begitu tegak menonjol dan cukup baik letaknya dan tidak jatuh. Manakala kebaya ketatnya itu jelas menampakkan bentuk tubuh Lidya yang baru mencecah usia 21 tahun dan baru setahun berkahwin itu.

Tiba-tiba Lidya menunduk ke bawah untuk mengambil failnya yang terjatuh dan serentak dengan itu mata aku terbeliak menyaksikan pangkal payudara Lidya yang terserlah di sebalik celahan kebaya ketatnya itu. Zakar aku mula menegak dan membesar di sebalik seluarku. Dalam kepalaku terlintas hasutan iblis supaya aku mesti mendapatkan Lidya pada hari itu juga.

Aku memberikan beberapa helai kertas memo dan meminta Lidya membuat semakan di komputer. Sewaktu Lidya menaip perlahan-lahan aku berdiri di sisi Lidya sambil menjeling ke arah badan Lidya yang seksi itu. Setelah agak lama menaip, Aku tiba-tiba menjatuhkan penku ke atas peha Lidya dan cuba mengambilnya kembali. Lidya cuba membantu dan menyebabkan tangan kami bersentuhan. Lidya cuba menarik tanggannya tetapi aku pula memegang erat tangannya. Lidya cuba berkata sesuatu kepadaku tetapi belum sempat bersuara aku telah melekapkan bibirku ke bibir Lidya. Lidya yang terkejut cuba menolak tetapi agak sukar. Setelah agak lama juga aku melepaskan ciumanku. Lidya terkejut dengan tindakan aku itu.

"An, apa you buat ni, Lidya kan staff you.” Lidya bersuara perlahan masih terkejut.

Aku tak menjawab sebaliknya terus memeluk Lidya dan mencium lehernya. Lidya yang mulanya cuba meronta tetapi setelah aku sekali lagi mengucup bibirnya terus memeluk aku dengan erat dan membalas setiap perbuatanku. Menyedari akan kerelaan Lidya , aku mula menjalarkan jariku ke belakang Lidya dan mengusap-usap di situ sambil lidahku dan lidah Lidya bertautan dan menjalar sesama sendiri.

Perlahan-lahan Aku mengangkat Lidya dan dibaringkannya di atas sofa di bilik tersebut. Lidya yang masih tergamam hanya menurut sahaja tanpa bantahan. Perlahan-lahan aku menanggalkan tudung yang dipakai Lidya .

“Oh…my goodness, you are so beautiful Lidya, I Always dream about you before.”

Kami berkucupan lagi manakala tanganku mengusap payudara Lidya dari luar kebayanya. Payudara Lidya mula mengeras akibat daripada usapan tanganku dan putingnya menegak di sebalik kebaya dan colinya. Mulut Lidya ternganga luas akibat tindakan usapan dan ciumanku di lehernya dan di pangkal dadanya.

Aku memberhentikan semua tindakanku dan mula membuka satu persatu butang kebaya Lidya yang mula tak keruan dan hanya dengusan nikmat yang keluar dari mulutnya. Colinya pula ditanggalkan menyerlahkan dadanya yang bidang dengan payudaranya yang kenyal dan cukup indah bentuknya membulat kental dengan putingnya yang masih merah bersinar dan badannya yang putih melepak itu membuatkan aku tidak sabar lalu terus menjilat badan Lidya dari pusat terus ke payudaranya. Lidya menggigil tatkala bibir aku menyusuri badannya yang bogel itu sambil tangan aku mula meramas payudaranya yang mekar itu.

Aku mula mencium bau badan Lidya yang harum dan mengucup payudaranya yang kenyal itu membuatkan Lidya seperti terkena kejutan elektrik, Ahhhhhh….isssssss,, dengusan nikmat dari Lidya. Aku terus menggomol kedua-dua payudara Lidya membuatkan Lidya semakin lemas. Putingya semakin tegang dan bersinar akibat ramasan dan jilatan aku. Aku geram dengan gundukan daging kenyal dan lembut itu. Gunung kembar itu sungguh cantik dan menarik.

Kain dan seluar Lidya pula menjadi mangsa bila aku bangun dan menanggalkannya. Lidya terus merelakan segala tindakanku yang memberikan kesedapan yang amat sangat kepadanya. Aku terus menyembamkan mukanya ke cipap Lidya yang tak berbulu itu kerana Lidya memang sentiasa mencukurnya. Cipap yang kecil comel dengan tundun yang tembam itu aku jilat dan aku kuis dengan sepenuh hati. Arghh…..Annnn… Lidya menjerit menahan kenikmatan yang sedang dirasainya ketika itu. Biji sensitif Lidya telah menjadi mangsa serakahku menyebabkan Lidya meramas rambutku dan menarik-nariknya dengan sekuat hati menahan kesedapan yang sedang dirasainya itu.

Setelah dirasakan Lidya benar-benar longlai, aku bangun untuk menanggalkan seluarku. Bajuku telah pun tertanggal. Belum sempat aku merungkaikan tali pinggang seluarku, Lidya tiba-tiba bangun dan menarik aku hingga aku terbaring di atas sofa. Lidya dengan rakus menanggalkan seluarku meninggalkan seluar dalam hitam jenama buaya yang kupakai.

Lidya berdiri lantas menanggalkan terus seluar dalamku yang terlekat dikakiku. Dia kini berdiri bogel di hadapan aku.

"An… please , let me do it for you,” Lidya memohon.

"As my pleasure Lidya.”

Lidya berlutut di sebelahku dan perlahan-lahan melurutkan seluar dalamku. Kami berdua kini tanpa seurat benang pun di badan. Zakarku yang tegang itu megah bediri dengan kepalanya yang telah berkilat kembang menahan kesedapan.

"An, besarnya, panjang pulak tu. I'm gonna make you scream.”

Lidya menghulurkan lidahnya dan menjilat-jilat kepala zakar aku membuatkan aku menggigil kesedapan. Memang pandai Lidya melayan kepala pelirku. Bagaikan seorang profesinal tindakan Lidya tersebut. Perlahan-lahan Lidya mengusap zakar aku dengan tangan dan mula mengulum zakar Aku. Mulutnya yang kecil itu menyukarkan Lidya untuk memasukkan kesemuanya zakarku yang panjang dan besar itu. Beberapa kali dia mencuba tetapi baru separuh masuk sudah mengenai anak tekaknya. Aku mula mendengus kesedapan yang dinikmati dari tindakan Lidya tersebut. Lidya mula mengulum zakar aku secara keluar masuk. Perlahan-lahan dan kemudiannya Lidya pula yang tak keruan dan mula keluar masuk dengan laju.

“An, Lidya tak pernah buat macam ni dengan orang lain selain my husband selama ni Lidya tak tahu kenapa Lidya boleh biar An lakukan ini dengan Lidya, Lidya tahu apa yang kita buat ni salah, tapi Lidya dah tak tahan An.” Tiba-tiba saja Lidya bersuara selepas aktiviti nyonyotannya.

“An, please An, you yang mulakannya so please selesaikan dengan baik. Please do it the best to me. Please An, puaskan Lidya , please...” Lidya masih bersuara mendayu-dayu dan merayu-merayu.

“As you wish sweetheart,'' Aku menyahut dengan penuh gembira permintaan Lidya tersebut.

Aku mula membaringkan Lidya dengan sempurna dan menguakkan kaki Lidya dengan luas dan melapikkan punggung Lidya dengan kusyen. Cipap Lidya yang telah basah lencun kini terbentang indah di hadapan Aku. Perlahan-lahan Aku bergerak ke celah kangkang Lidya dan meletakkan zakarku tepat di muka bibir cipap Lidya yang mula berdenyut menantikan tujahan.

Aku membuka bibir cipap Lidya yang comel itu dan mula menusukkan zakarnya ke dalam cipap Lidya yang basah itu. Perlahan-lahan zakarku masuk ke dalam cipap Lidya yang masih ketat dan sempit akibat perbezaan saiz. Lidya ternganga dan memejamkan matanya tatkala merasakan zakarku mula memasuki cipapnya.

“Argh….Annnnn..sedappppppnya…” jerit Lidya bila keseluruhan zakar aku telah meneroka hingga ke dasar cipapnya. Aku membiarkan seketika zakarku berendam di dalam.

Setelah seketika aku mula mendayung dengan berbagai rentak. Lidya menjerit sekuat-kuat hatinya tatkala zakarku mula keluar masuk ke cipapnya . Tangannya menggenggam erat sofa sambil matanya terbeliak dan mulutnya mengerang kesedapan yang tak terhingga. Aku terus menikam cipap Lidya dengan sekuat hati dengan lajunya. Zakarku keluar masuk dengan lancar dibantu oleh cipap Lidya yang licin dan basah. Persetubuhan kami menjadi lebih hebat kerana Lidya turut membalas setiap tujahan zakar Aku ke cipapnya dengan mengangkat-angkat dan menggerakkan punggungnya setiap kali zakar aku keluar masuk ke cipapnya.

Dayunganku semakin laju dan seketika kemudian Aku mencabut zakarku dari cipap Lidya dan mengarahkan Lidya menonggeng. Lidya berlutut di atas sofa dan tangannya memegang penyandar sofa. Aku berdiri di belakang Lidya lalu terus memasukkan zakarnya ke cipap Lidya. Doggy style.

"Annnn….sedapnya , please do it hard to me."

Aku mula mendayung dengan laju. Sambil itu jariku kumasukkan ke dalam lubang bontot Lidya. Susah sekali nak masuk lalu aku membasahkan bontot Lidya dengan air cipap Lidya lalu sekali lagi aku memasukkan jariku ke dalam bontot Lidya. Walaupun sukar pada mulanya namun sedikit demi sedikit bontot Lidya mula menerima kemasukan jariku dan mengemut-ngemut jariku.

“Lidya….. boleh An main kat bontot you , please….”
“Lidya pernah tengok , tapiiii…..Lidya tak pernah buat An, takut la.”
“Please Lidya, inilah masanya nak cuba…..I pun tak pernah buat, kita buat sama-sama okay. Jangan takut, apa-apa I tanggung.”
“Boleh ke, Lidya takut sakit la.”
“Please Lidya, macam 1st night jugak, mula-mula memangla sakit , lepas tu mesti sedap, you will be crazy about that.”
“Okay……lah, but slowly ya, Lidya tak pernah, buat baik-baik dan best ok.”

Serentak dengan itu aku mencabut zakarku dari cipapnya lalu meletakkan di lubang bontot Lidya. Aku mula menolak zakarku perlahan masuk ke dalam bontot Lidya.

''Arghhh…An… sakitttttt….slowly please…..”

Sudah setengan zakarku masuk. Aku meramas payudara Lidya. Setelah Lidya mula leka, dengan satu tujahan kuat Aku menyorong zakarku dengan laju hingga tenggelam kesemuanya di dalam lubang bontot Lidya

“Auwww…Aduhh….Arghhhh…An… sakitttttnyaaa.”

Aku diam seketika. Setelah Lidya diam, aku mula berdayung keluar masuk ke bontot Lidya. Walaupun sukar dan ketat mulanya lama kelamaan bontot Lidya mulai menerima kemasukan zakarku. Lidya mengerang kesedapan dan kenikmatan baru pertama kali dirasainya yang diberikan oleh aku.

"Aghhhh…..Annnnn…sedapnya Annnnn…lagiiiiiiiiii Annnnnnnn….sedapnya………'''

Aku meneruskan dayungan keluar masuk ke dalam bontot Lidya. Semakin lama semakin laju. Aku kemudiannya mencabut zakarku dan membaringkan kembali Lidya. Aku mengangkangkan kaki Lidya seluasnya dan terus menjunamkan zakarnya ke dalam cipap Lidya…Agghhhhhh…. Lidya mengerang kesedapan tatkala keseluruhan zakar aku memasuki cipapnya.

Zakar aku keluar masuk dengan laju ke dalam cipap Lidya. Semakin lama semakin laju. Lidya telah klimax beberapa kali. Aku semakin melajukan dayunganku dan aku mula mengerang kuat. Lidya mula sedar bahawa aku akan klimax dan akan memancutkan air maniku ke dalam cipapnya. Lidya juga sedar bahawa dia berada pada tahap yang paling subur dan air maniku pastinya akan menghasilkan benih di dalam cipapnya nanti namun mulutnya kelu dan terkunci. Dayunganku semakin laju dan dengan satu hentakan kuat ke cipap Lidya aku mengerang kuat, dan serentak dengan itu aku memancutkan air maniku memenuhi rongga di dalam cipap Lidya. Lidya tersentak tatkala pancutanku yang pekat, laju dan banyak itu menggegarkan ruang cipapnya. Lidya terpekik keenakan.

Kami kemudiannya berbaringan bersebelahan masih di atas sofa. Lidya tiba-tiba banguna lalu meniarap di atas badanku. Dikucupnya bibirku dengan sepenuh hati sambil menggeselkan cipapnya yang basah dengan zakarku. Perlahan-lahan Lidya turun hingga bibirnya bersentuhan dengan zakarku. Terus dijilatnya saki baki air mani aku dan dikulumnya zakarku dengan rakus dan sepenuh hati hinggakan aku menjerit tatkala zakarku bensentuhan dengan lidah dan gigi Lidya. Sekali lagi aku memancutkan air maniku tapi kali ini di dalam mulut Lidya. Selepas itu kami berdua berbaringan di sofa hingga terlena.

fideo klp lucah indo, www batangindiapukimelayu