Main Di Hospital

1657 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Hal ini terjadi tahun lepas,2013 antara aku dan teman lelaki aku. Kami memang sering melakukan seks di mana saja kami berpeluang. Sama ada di bilik aku, bilik kedua aku, setor rumah aku, ruang tamu rumah dan tandas. Apa yang aku ingat, seks terakhir kami adalah semasa aku sedang berus gigi di sinki tandas. Teman lelaki ku yang bangun untuk kencing tiba-tiba memeluk aku dari belakang dan menggentel puting tetek aku dengan bernafsu. Dihisap dan dijilat belakang badanku dengan nafas yang kuat. ‘pang! pang! pang!’ bontot aku ditampar dari belakang.”ah…ah…” suara aku keluar…tangan aku sendiri mula liar dan menggentel puting tetek teman lelaki ku. Aku pusingkan kepala dan memberikan ciuman dibalas dengan hisapan lidah.

Terus memuncak nafsu ku. Aku perhatikan gerak gerinya daripada cermin dihadapanku. kami berdua tersenyum…dengan sendirinya aku tonggeng dan rela dirodok daripada belakang. Dalam pada pantat aku berair…jari teman lelaki ku yang daripada tadi sibuk menggentel biji kelentit aku telah bertukar masuk ke dalam pantat aku. Bontot aku semakin melentik bagi memudahkan batang konek dimasukkan dari belakang. Terhenjut-henjut aku di rodok dari belakang oleh batang konek yang besar dan panjang. Aku hanya mampu mengeluarkan suara erangan “ah…ah…ah…ah…” yang menambahkan nafsu teman lelaki ku. Dalam sekali sekala, aku menggoyangkan bontot aku bagi menaikkan lagi nafsu kami berdua. Air mani aku terpancut-pancut keluar tanda kepuasan.

Apa aku tahu, selepas itu aku telah didoggy sehingga air azimat batang teman lelaki aku dipancut dalam rahim aku. Seks kami bersambung atas katil selepas itu. Setiap kali seks kami pastinya akan membuatkan pepek aku kering sebab aku akan terpancut kepuasan berkali-kali sepanjang seks kami berlangsung.

Selepas seminggu tak kena batang konek, aku dah tak keruan. Jumpa sahaja teman lelaki aku yang tiba dari jauh, kami tak berpeluang mengadakan hubungan cinta kami kerana aku telah diarahkan oleh doktor untuk masuk wad di Hospital Kuala Lumpur. Apa ku tahu, pantat aku dah berdenyut-denyut dahagakan batang konek si dia.

Masuk je wad, aku melapor diri dan diberikan pakaian wad, iaitu pakaian seragam pesakit hospital. Aku pun duduk atas katil. Bilik yang aku masuk ni ada dua katil sahaja. Katil aku ni kebetulan kosong. Dalam sibuk aku perhatikan bonjolan batang konek teman lelaki ku dalam seluarnya, jururawat sibuk datang mengambil darah dan itu ini.

Tiba-tiba ada pula jiran masuk. Seorang nenek tua berbangsa sinkh duduk di katil kiri aku. “Ah, susah nak seks ni” bisik hati ku. Aku bangun dan tarik langsir antara katil dia dan katil aku kemudian aku baring atas katil aku sambil membuka seluar dalam. Aku meminta teman lelaki ku tarik pula langsir bahagian depan katil ku hingga ke hujungnya. aku buka kangkangan, ku selak kain ke atas dan tunjuk pantat ku yang berair. Aku usap biji kelentit ku dengan penuh bernafsu. Teman lelaki ku terdiam, dia terpaku. “Aku nak seks, so come and fuck me now” arah ku. Dia seperti tidak yakin sebab risau ada orang di katil sebelah dan kemungkinan jururawat datang pada bila-bila masa.

Aku terus arahkan dia buka zip seluar…ku lihat batang koneknya tersembul keluar. Aku cium dan hisap sedikit kepala batang konek. Aku dengar nafas teman lelaki ku lain. Dalam baju pesakit ni aku buka butang dan aku gentel puting tetek aku. Aku ambil tangan teman lelaki ku dan ramas buah dada ku. Dia terus hisap dan jilat. Bila dia mula gigit puting tetek aku, maknanya dia sudah bernafsu. Aku usap-usap batang konek yang tersembul keluar tu dan sebelah tangan aku menggentel biji kelentit aku sendiri.

Air pantat aku memang banyak. Aku tarik tangan teman lelaki aku dan jarinya aku suruh usap pantat aku. Dia menunduk di tepi katil dan menjilat pantat aku…aku dah tak tahan…tersembur semua air pantat aku. Aku gigit bantal sebab takut suara aku terkeluar. Teman lelaki ku arah aku menonggeng.

Aku terus tonggeng atas katil menghadap katil sebelah. Dimasukkan jari daripada belakang ke pantat aku. Aku sudah tidak keruan. Aku toleh belakang dan merengek nada perlahan “nak batang, please…masukkan batang”. Teman lelaku aku terus menyondol kepala konek ke bibir pantat aku. Aku menggeliat sebab kesedapan. Aku mula gerakkan bontot supaya cepat dimasukkan kepala konek ke dalam pantat aku yang dah sah berair sangat ni. Akhirnya ‘clurp’…masuk. Pedih,sebab seminggu tak kena batang konek asyik guna jari atau timun kecil.

Aku menahan pedih dan sedap bila berulang-ulang kali disondol batang konek ke dalam rahimku.Seakan susah pula batang konek dia untuk dimasukkan ke pantat aku. Perlahan-lahan, masuk juga batangnya. Aku hanya mampu menggigit bantal bila pantat aku giat dikerjakan daripada belakang. Jari teman lelaki aku pula sibuk mengusap biji pantat aku. Menggigil-gigil aku dibuatnya. Aku sudah 4 kali cum, tapi teman lelaki aku relaks, masih menjalankan tugas. Katil aku jangan disebutlah, memang berbunyi ‘kriuk krek kriuk krek…’ aku layankan sahaja sebab dah nak sangat batang konek yang menjadi idaman aku selama ini. Aku terdengar pesakit sebelah berborak dengan anak dan orang gajinya. Entah apa dibualkan aku tidak peduli.

Aku tercungap-cungap dikerjakan dengan giat dalam posisi doggy. Teman lelaki aku kemudiannya menyuruhku mengiring ke kiri dalam posisi separa baring kaki kanan aku diangkat, aku dimain. Pantat aku diusap, biji aku digentel laju hingga aku cum lagi. Jari tangan kanan aku terus menerus menggentel puting tetek aku sendiri.

Aku gigit bantal. Semakin lama, dayungan semakin kuat dan laju.Aku cum lagi dan pada kali ini, teman lelaki aku juga cum dalam pantat aku , dihentaknya batang koneknya dalam pantat aku. Sedang kami nikamti klimaks, tetiba terdengar bunyi mesin beroda ditolak. Tetiba jururawat menyelak langsir. Teman lelaki aku terus menukar posisi menghadap almari, konon- konon sedang mencari barang, manakala ku terus tarik kain aku dan baring mengiring. Jururawat datang untuk ambil bacaan untuk mengambil bacaan tekanan darah. Jantung aku berdegup laju. “Hasil kerja keras aku dan dia” bisik hati ku.Selepas itu aku dapat rasakan air mani teman lelaki aku mengalir keluar daripada pantat tembam aku.

Selamat air gatal aku dah keluar hari tu…sedapnya batang teman lelaki aku. Nak lagi…

cerita lucah 2013, ceritalucah mak n anak, lucah - di hospital, koleksi cerita lucah 2013, main di hospital cerita lucah, main di hospital, isteri melayu skandal, isteri main di hospital, doktor main pantat nures, cerita melayu boleh 2013, cerita lucah aku dan adik lelakiku, cerita lucah adik lelakiku, main kocak dengan zetie