Melepas !

1364 views
Melepas !,4 / 5 ( 2votes )

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Dulu aku ada jatuh cinta dengan sorang awek ni, sayang gile dekat dia. Aku refer nama dia kat sini as LIN. One thing, dia ni suka pulak kat mamat lain ni, ZAM namanya. So, melepas la aku. Zam ni memang la lagi hensem dari aku, duit banyak pulak tu, so memang la perempuan akan pilih dia ni dari aku. Nak tak nak terpaksa la melayan perasaan sendiri.

Dah lebih setahun lepas hati aku dipatahkah dek Lin ni, one day dia call aku. Dia kata nak jumpa aku. Aku pun apa lagi kan, terus je la set date dengan dia; lagipun aku memang still menyimpan perasaan kat dia lagi. So kitorang jumpa la kat satu tempat makan kat KL ni. Dia cerite kat aku lately dia tak happy sangat dengan Zam tu, sebab Zam ni pun pasang perempuan lain. Aku pun dengar je la cerite dia, and habis makan aku ajak dia gi tengok wayang kat REX, cerite Mission Impossible. Dia pun ikut la.

Kitorang duduk kat tepi sekali dalam wayang tu. Aku tak tengok sangat cerite tu, aku asyik tengok muka dia je. Lawa lagi dia ni, memang aku tak nafikan. Ntah macam mana, tengah aku menikmati kecantikan wajah dia tu, dia paling muka ke arah aku. Mata bertentang mata, hati berdebar-debar, aku terasa tangan dia memegang tangan aku. Aku tak tahan lagi, terus tarik dia rapat and kiss dia. Dia biarkan je, lepas tu aku terasa lidah dia masuk mencari lidah aku. Apa lagi, aku pun layan lagi la perempuan ni. Dah memang aku nak dia pun.

Gambar Bogel Melepas !   Melayu Boleh.Com

Tangan pun merayap-rayap la, ke bahu, pinggang, and lepas tu ke peha. Dia biarkan je. Aku belai-belai rambut dia dengan tangan satu lagi. Nafas dia kencang. Aku macam dah syok sangat and hilang akal, terus aku jilat-jilat leher dia. Tangan aku masuk ke celah kangkang dia and menekan-nekan pantat dia, dia pakai jeans ketat. Dia mengeluh-ngeluh sedap, and terus peluk aku erat. Aku benamkan muka aku kat tengah-tengah tetek dia, macam menggelepar je badan dia kau rasa. Tiba-tiba je aku perasan semua orang bangun, lampu terpasang. Cerita dah abis.Kitorang berhenti, and duduk menenangkan nafas yang termengah-mengah. Lepas semua orang abis keluar baru la kitorang keluar.

"Sorry," aku cakap kat dia. Dia pandang je muka aku sambil kitorang berjalan keluar. "Sorry, tapi aku tak dapat kawal. Aku nak," aku cakap. Dia berhenti, pandang muka aku. Marah kot. Ah, gasaklah, kata hati aku, memang aku nak dia pun. "Please," aku cakap sambil pegang tangan dia. Aku terasa dia pegang erat tangan aku. Ada can ni, aku cakap dalam hati. So, aku pun bawak dia ke bilik sewa aku. Dia tak cakap apa-apa pun dalam perjalanan pergi tu. Finally kitorang sampai, and aku straight bawak dia masuk bilik aku and kunci pintu. Dalam hati dah berdebar-debar gile, aku dapat rasakan dia pun sama.

Terkunci je pintu, terus aku terkam and peluk dia. Aku kiss dia sepuas hati, tangan aku melekap ke bontot dia and meramas-ramas. Dia mengeluh-ngeluh. Baru je aku nak tanggalkan baju dia, dia tolak aku.

"Lan, I nak cakap something dulu kat you. You tau I awek Zam, kan?" kata dia sambil termengah-mengah. Aku mengangguk. "You buatlah apa you nak buat kat I untuk puaskan nafsu you, tapi I mintak satu je kat you, jangan rosakkan dara I. Please," kata dia sambil mengusap-ngusap dada aku. "I dah janji dengan Zam, it's for him. You sayang I, kan, so jangan rosakkan I."

Aku mengangguk. Lepas tu terus dia kiss aku. Kitorang berpelukan erat. Lidah bertemu lidah. Lepas tu aku tarik tangan dia and aku duduk di katil, dia berdiri di depan aku. "Bukak baju you, sayang. I want to see you naked," kataku. Dia tersenyum, mengangguk. Satu persatu pakaian dia aku tanggalkan. Kemeja, lepas tu jeans, coli, and finally seluar dalam dia. Aku kuakkan sikit kaki dia, kelentit dia tersembul keluar dari bibir pantat dia. Lembab. Konek aku dah stim tengok body dia yang solid macam model tu, tetek dia yang besar, pinggang ramping; terus aku suruh dia duduk melutut. Dia bukakkan seluar aku and main-main konek aku dengan tangan dia.

"Masukkan la," kataku merintih sedap. Dia jilat konek aku dengan lidah, bernafsu betul. Aku tak tau macammana dia tahan, tapi aku memang nak masukkan je konek aku dalam pantat dia by this time. Dah stim sangat, air mazi dah mengalir keluar. Terus dia kulum konek aku, hisap. Ahhh...

first time perempuan kulum konek aku, sedap siul! Aku bongkok and bisik ke telinga dia, "I nak main kelentit you, boleh?" Dia balas balik, "Jangan korek pantat I dengan jari." Kitorang pun terus la main position 69. Dia kat atas, aku kat bawah. Dia hisap konek aku kuat-kuat, and aku pulak jilat kelentit dia sambil tangan aku menekan-nekan lubang bontot dia. Mengerang-ngerang dia. Aku tak tahan, macam nak terpancut air mani aku dah. Terus aku tukar position, aku tiarapkan dia atas katil. Dia merintih, "Jangan Lan, I tak nak..."

Aku tekan belakang dia dengan tangan aku, and cakap "Don't worry, I tak main dengan pantat you." Terus aku pegang pinggang dia and tunggingkan dia. Aku kuakkan bontot dia, and letakkan konek aku terlentang atas lubang bontot dia supaya dia boleh kepit konek aku dengan bontot dia. "Kepit, sayang, kepit kuat-kuat..." Dia pun kepit la. Aku boleh dengar dia menjerit setiap kali dia kepit. Aku pun gerakkan la konek aku keatas and kebawah supaya lagi best. Lagi lama aku buat, lagi high aku rasa. Ni tak boleh jadi, kataku dalam hati. Aku nak jugak pantat dia!

Dalam tengah high tu, aku tarik balik konek aku and terlentangkan dia. Terus aku meniarap atas dia and kiss dia. Tangan aku meramas-ramas tetek dia. Aku gentel puting dia dengan jari-jari aku, and aku hisap dengan mulut. Tangan dia pegang konek aku, mengusap-ngusap. Dia dah macam kehilangan akal, mengeluh-ngeluh sedap setiap kali aku sentuh tetek dia. This is the time, kataku. Dengan tangan aku aku kangkangkan dia supaya pantat dia terbukak di depan mata aku. Mata dia terbeliak and dia cuba tutup pantat dia dengan tangan. Tapi aku tarik tangan dia and terus aku letakkan kepala konek aku depan pantat dia. "Jangan Lan..." dia merintih berkali-kali. Sampai keluar air mata.

Aku cakap kat dia, "I love you, Lin" and terus tolak konek aku masuk. Susah jugak. Menjerit-jerit dia, nak menahan. Ahhh... Uhhh... Aku usahakan jugak, aku dapat merasakan kesedapan selaput dara dia sambil aku masukkan konek aku sampai habis ke dalam pantat dara dia tu. Bila dah masuk habis, aku kiss dia, sambil cakap "Sayang, I love you." Terus aku tarik keluar konek aku and masukkan balik berulangkali. Dia mengerang-ngerang sepanjang aku buat macam tu. Aku dah tak tahan sangat, terus aku masukkan konek aku dalam-dalam and pancutkan air mani dalam pantat dia. Sedap. Dia meronta-ronta, tapi aku buat tak tau je.

Aku tenangkan dia, lepas tu aku bawak dia pergi bilik mandi. Sambil aku berendam dalam tub dengan dia, aku cakap dengan dia yang aku akan bertanggungjawab dalam hal ni, and aku akan ambik dia sebagai isteri. Dia menangis, tapi aku dapat yakinkan dia. Lepas tu kitorang main lagi 2-3 round sampai aku betul-betul puaskan dia. Ye la kan, dah nak jadi bini. Baik hentak dulu betul-betul, tinggalkan trade mark, betul tak? But then, do you know what? Zam tu dapat tau pasal benda ni and kata kat dia yang dia still sayang kat Lin ni walau apa pun. So, Lin ni melekat balik dengan Zam ni, melepas aku!

modelbogel com