Pantat Tembam Dania

1697 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Pukul tiga pagi. Dania terjaga daripada lenanya kerana dia terasa seperti hendak terkencing. Mata bundarnya terkebil-kebil di dalam kesuraman bilik yang bercahayakan lampu malam. Tubuhnya yang baru berusia 24 tahun terasa kelesuan. Celah paha montoknya terasa melekit-lekit. Dia tidak berapa ingat apa yang berlaku awal malam tadi. Dania meraba pantat tembamnya dengan jari. Melekit-lekit. Pasti air mani... Dia berpaling ke sebelah. Kelihatan adiknya Hazif yang berusia 15 tahun sedang tidur tanpa seurat benang pun. Dania juga sedar bahawa dia juga dalam keadaan telanjang bulat. Dia melihat zakar Hazif terlentuk lembik. Ia juga kelihatan melekit-lekit. Walaupun dalam keadaan lembik, zakar Hazif kelihatan gemuk dan panjang.

"Aduhh...sakit kepala aku...Apa yang terjadi malam tadi..??" pening kepala Dania cuba mengingatinya.

Baru dia teringat. Malam tadi, sekitar pukul sembilan, dia dan Hazif telah bersetubuh. Tubuhnya yang ranum dan montok itu dijamah semahu-mahunya oleh adik kandungnya sendiri. Dania teringat bagaimana Hazif melipat paha montoknya ke atas dan menjolok pantat tembamnya dengan padu dan dalam. Dia ingat bagaimana mereka berpelukan erat dan berkucupan ketika belalai jantan Hazif membelah ketembaman bibir pantatnya yang tidak berbulu itu. Berdenyut-denyut zakar Hazif merasai kelazatan melampau pantat kakak kandungnya. Kedua-dua alat kelamin pasangan mengawan itu melekit-lekit dengan lendir yang terbit daripada pantat subur Dania.

Dania cuba mengimbas kembali apa yang terjadi malam tadi....

“Kak, Hazif cintakan kakak sangat-sangat! Oh, enaknya pantat kakak!” rengek Hazif mencungap-cungap sambil membenamkan batang zakarnya ke dalam lubang pantat Dania.

“Sorong tarik dalam-dalam lagi, Hazif. Rodok pantat tembam idaman Hazif puas-puas!” Dania berusaha memberi perangsang kepada adik lelakinya yang baru menyambut hari jadinya yang ke-15 tahun dua hari lepas. Hazif mula menyorong tarik batang zakarnya dengan rakus dan kasar...

“Kak, Hazif nak hisap susu kakak, boleh?” pinta Hazif seperti bayi yang kehausan.
“Boleh, Hazif. Hisaplah puas-puas! Adik kakak dahaga ya?” Dania tersenyum manja.
“Ya, kak. Hazif dahagakan susu badan kakak.” balas Hazif sambil membaham tetek montok kakak kandungnya itu serta mula menyedut air susu tetek kakaknya yang entah ada atau tidak itu.
“Kakak, izinkan Hazif pancutkan air mani puas-puas dalam lubang pantat kakak. Hazif nak sangat nikmat membuntingkan kakak.” pinta Hazif lagi.
“Amboi...banyak pula minta adik kakak ni.Yea la, Hazif, nanti pancut benih pekat-pekat adik tu dalam lubang pantat kakak sampai kakak mengandung ya?" balas Dania mencungap-cungap.
"Cuma, kakak minta Hazif peluk kakak dan seru nama kakak ketika Hazif menyembur benih dalam pantat subur kakak.” sambung Dania lagi.

Lampu hijau telah diberikan oleh kakaknya, Hazif mula menghentam-hentam batang zakarnya jauh ke dalam lubang pantat kakaknya sedalam mungkin dan akhirnya....“Oh, kakak!!! Hazif pancut!!!” jerit Hazif dan air maninya menyembur keluar......Creettt..!!..Croott!!!.. Crooottt!!!

Menggeletik tubuh Dania ketikaHazif menyemburkan berjuta-juta sperma subur ke dalam lubuk betinanya. Dia terkangkang-kangkang dan terkemut-kemut menerima semburan demi semburan benih bunting adik kandungnya sendiri. Mata Dania terbelalak dan mulut Dania ternganga kerana dia juga mengalami kekejangan akibat kenikmatan dipancutkan oleh air mani Hazif yang putih dan pekat, dengan banyak dan deras sekali. Hazif pula menggelepur menanggung kelazatan memancutkan air mani ketika belalai jantannya menyantak jauh ke dalam pantat tembam Dania. Sambil itu Dania memujuk manja supaya adik lelakinya memancut dengan lebih banyak dan deras.

"Pancut lagi, Hazif..!! Pancutkan lebih banyak lagi dik..! Kakak nak mengandungkan anak adik kakak sendiri..!!" pujuk Dania sambil mencapai ke bawah dan mula mengurut-urut karung telur adiknya supaya lebih banyak air mani Hazif menyembur keluar....

Tamat sudah imbasan kembali Dania...

Dania tersenyum. Padanlah melekit-lekit cipapnya. Padanlah Hazif tidur seperti pengsan. Dania bangun perlahan-lahan tanpa mahu Hazif terjaga. Kalau terjaga nahas lagi pantat aku, fikirnya. Dania berjalan perlahan-lahan menuju ke bilik air. Walaupun di dalam kesuraman cahaya bilik itu, masih jelas kelihatan setiap lekuk di tubuh sempurna Dania. Dania sangat sempurna. Perwatakannya lembut dan manja. Bukan sahaja wajahnya cantik dan comel, kulitnya juga putih dan gebu. Buah dadanya tegang dan bulat, bersaiz 34C. Cipap Dania sangat tembam dan tiada bulu kerana selalu dicukurnya manakala bontotnya padat dan lebar. Paha dan betis Dania juga gebu dan montok. Tiada cemar pada Dania.

Dania mencangkung di atas lantai bilik air yang dingin itu. Setelah beberapa saat keluarlah air kencing Dania yang berwarna cerah keemasan. Dia mengusap-ngusap pantat tembamnya dengan lembut supaya kencingnya tambah lawas. Kadangkala, dia sendiri terasa bahawa geram dengan ketembaman pantatnya. Kulit pantatnya juga lembut dan bersih kerana selalu disapu dengan losyen supaya empuk dan lembut. Tiada siapa yang mahu pancut di luar apabila dapat menikmati pantat setembam dan seempuk pantat Dania. Makin lega rasanya apabila air kencing semakin habis dilepaskan. Indah sungguh pemandangan seorang gadis ranum dan montok bogel sebegitu.

"Mmmm...kak..? Kakak...? Mana pula kakak aku ni..?" Hazif yang nyenyak lena itu mula terjaga...

Dalam kesamaran kegelapan Hazif ternampak susuk tubuh kakaknya yang sedang berada di dalam bilik air yang tidak bertutup itu. Perlahan dia bangun dan menghampiri bilik air...

Dania tidak sedar Hazif sudah berada di belakangnya sewaktu dia menghabiskan kencingnya. Hazif menelan air liur menatap kelebaran dan kemontokan bontot Dania. Kakak kandungnya itu berusia 24 tahun, usia di mana seorang perempuan mencapai tahap keranuman dan kesuburan yang maksimum. Darma pula berusia 15 tahun. Dalam usia begini seorang pemuda remaja yang sangat bertenaga dan berstamina. Kalau calang-calang lelaki bersetubuh dengan Dania, pasti akan terpancut dalam beberapa minit pertama akibat kelembutan dan kepadatan saluran pembiakan Dania; tetapi Hazif meratah badan kakaknya itu selama hampir sejam. Lazat sungguh tubuh kakaknya itu.

Melihat kakaknya dalam keadaan mencangkung sambil kencing membuatkan nafsu remaja Hazif mula membuak semula. Belalai jantannya dengan panjang dan gemuk itu mencanak secara berperingkat sehingga akhirnya membengkok ke atas; manakala takuk kepala zakarnya mengembang sehingga menjadi kemerahan. Berurat-urat dan tersengguk-sengguk zakar Hazif penuh dengan berahi untuk mengawan dengan betina suburnya di depannya itu. Dengan tiba-tiba Hazif memeluk badan montok Dania yang masih mencangkung dan memaksa gadis ranum itu berdiri. Hazif menggunakan kekuatan remajanya untuk menekan Dania ke dinding dengan hanya sebelah tangan, manakala sebelah lagi tangannya digunakan untuk menonggekkan bontot Dania yang padat dan berat itu. Menitik-nitik air mazi Hazif apabila bontot Dania yang berisi dan berlemak itu menonggek di hadapan matanya. Jelas kelihatan simpulan dubur dan pantat tembam Dania.

Dalam keadaan kakaknya seperti menyerah badan itu, Darma membawa belalai jantannya dan menggesel-geselkan takuk kepala zakarnya di celah bibir pantat Dania. Dia lantas menguak bibir tembam pantat Dania dengan takuk kepala zakar tersebut dan menekan lembut lalu masuklah kepanjangan dan kegemukan zakarnya seinci demi seinci ke dalam lubuk syurga pantat tembam Dania. Meremang roma dan meleleh liur Hazif ketika kulit zakarnya mengengsot dan menggesel rongga pantat kakaknya. Sebentar kemudian batang pembiakan seorang adik menyantak lagi dengan kasar di dalam lubang pembiakan seorang kakak. Dania melalak dan merengek ketika bibir pantatnya yang empuk dan lembut itu ternganga luas disodok oleh Hazif. Hazif terus menyontot bontot Dania semahu-mahunya. Badan ranum kakaknya itu sangat lazat dan enak. Kemampatan dan keberatan bontot Dania menghukum zakar remaja Hazif dengan kemutan padu yang mampu membuatkan zakar mana-mana lelaki memancut dengan cepat. Oh, Dania!!! rengek Hazif...

Dania meraung-raung kelazatan tatkala adiknya berkerja keras membuntingkannya...

"Aaarrgghh...aarrhhkk...perlahan-lahan sikit..dik...ka..kasar sangat tuu..." rungut Dania yang masih kepenatan...
"Aahhhh....Hazif tak peduli..! Hazif nak buntingkan kakak lagi..! Kali ni Hazif nak buat kakak mengandung dengan tusukan padu Hazif yang ganas nii..!" bentak Hazif sambil menghentam-hentam padu lubang pantat kakaknya..

Di dalam kehangatan lubuk betina Dania, zakar Hazif telah diselaputi sepenuhnya oleh lendir nafsu yang telah keluar dengan pekat dan banyak. Takuk kepala zakar Hazif menggedik-gedik dan mencanak-canak seperti mahu menerokai sepenuhnya ruang sempit di dalam saluran pembiakan kakaknya itu. Setiap kali Hazif menjolok, zakarnya akan ditekan padat-padat lalu dilenyek-lenyekkan untuk menikmati kelazatan yang maksimum. Dania yang hanya berketinggian 160cm itu terjengket-jengket akibat disodok dengan padu oleh Hazif yang 20cm lebih rendah daripadanya. Hazif menggunakan kedua belah tangannya untuk menguak belah bontot Dania untuk melihat kecomelan simpulan dubur dan pantat tembam kakaknya yang ternganga luas dijolok zakarnya. Kemudian dia memeluk erat badan montok kakaknya sambil menggentel-gentel puting susu buah dada yang bulat dan gebu itu. Sekali-sekala dia menggigit-gigit manja bahu dan tengkuk kakaknya akibat geram yang melampau.

"Aaarrghhh...eerrgghhh...ce..ce..cepat sikit dik..! Kakak dah sedia nak terima air mani adik..!!" jerit Dania separuh gila...

Setelah 20 minit berlalu akhirnya Dania tewas. Melalak-lalak betina subur itu mencapai kemuncak kepuasan. Paha dan betis montok Dania mengejang-ngejang dan badan mantapnya pula menggelupur penuh dengan kepuasan. Dania merengek-rengek sambil pantat tembamnya mengemam-ngemam zakar adiknya. Perbuatan spontan Dania itu membuatkan Hazif juga tewas. Belalai jantannya mengembang dan mencanak maksimum, bersedia untuk meledakkan sperma-sperma yang banyak dan subur ke dalam rahim kakaknya yang ranum dan matang itu. Dia melakukan sodokan terakhir yang paling dalam dan paling padu. Kantung telur Hazif mengecut, takuk zakar Hazif mengembang, kedudukannya tepat di bukaan pintu rahim Dania di mana terdapatnya telur-telur betina yang sudah subur dan matang untuk disenyawakan. Hazif mendengus-dengus seperti kerbau jantan, dan kemudian meraung, dan menyemburlah segala isi zakarnya ke dalam pantat tembam Dania. Mata Dania terbelalak dan mulut Dania ternganga!

"Aaahh...ohhh god..!" jerit Dania semahu-mahunya.
"Aaagghh..ayaarkk...ya..allah..!" giliran Hazif pula mengerang-erang hebat..!

Crot! Crot! Crot! Croottttt..! Air mani Hazif menyembur tanpa terkawal lagi memenuhi segenap ruang di dalam lubuk peranakan Dania. Dalam keadaan mereka berdua mengawan sambil berdiri itu, kelihatan Hazif melakukan sodokan-sodokan padu setiap kali benih jantannya memancut dengan sangat banyak dan deras ke dalam pantat tembam kakaknya. Dania pula kelihatan menonggek dan menjengket menadah pancutan demi pancutan air mani adiknya yang putih dan pekat itu. Benih-benih Hazif yang subur meluru pantas untuk merebut peluang mensenyawakan telur bunting Dania. Berbelas-belas das benih bunting telah Hazif ledakkan ke dalam tubuh Dania. Ternyata kegagahan dan kejantanan Hazif apabila salah satu daripada benihnya telah berjaya menjumpai telur bunting kakaknya lalu mensenyawakannya tanpa belas. Kaki gebu Dania terus lembik dan mereka berdua terduduk akibat keletihan selepas mengawan sebegitu rupa. Oh, lazatnya Dania!

"Aarrghh...aduuhh..penatnya..." Hazif merintih lalu jatuh terjelepuk di belakang tubuh Dania.

Dania pula masih berdiri terkengkang-kengkang dengan kaki mengeletar. Air mani adiknya meleleh-leleh di celah pehanya.

Selama ibu bapa mereka ke luar negara, adik-beradik itu mengambil kesempatan mengawan semahu-mahunya. Mereka berdua juga sentiasa berbogel di rumah dan mengawan di mana-mana saja. Cipap Dania yang amat tembam itu sentiasa melekit dengan air mani Hazif. Mereka tidur seperti sepasang suami isteri. Mereka bukan hanya melakukan persetubuhan, tetapi mengawan dengan penuh perasaan cinta. Benih bunting Hazif dilepaskan sebanyak-banyaknya ke dalam rahim subur Dania dengan niat untuk mendapatkan zuriat. Hazif mahu kakaknya itu memboyot membuntingkan anaknya. Dania pula memeluk erat tubuh Hazif dengan penuh perasaan cinta setiap kali adiknya itu menyantak padu ketika menyemburkan benih bayi ke dalam cipap tembamnya. Biarlah semua orang tahu mereka bercinta. Hazif dan Dania tidak kisah itu semua. Tidak ada sumbang muhrim pada mereka; yang ada hanyalah cinta penuh nikmat.

cerita awek pantat gebu, cerita seks cipap gebu disapu losyen, cipap besar dan tembam, cipap melayu d crot air mani, gambar awek bohsia melayu bogel, Pantat Besar dan Tembam, pantat menongek, sex meitik jilbat, www melayu crot dalam tak sedar com