PLU : Nikmat Seks dengan lembu

3405 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Gambar Bogel PLU : Nikmat Seks dengan lembu   Melayu Boleh.Com

Ketika usia aku 16 tahun (tingkatan empat) aku dengan tidak sengaja telah terserempak dengan pak cik ku sedang memuaskan nafsu dengan lembu. Dengan mata yang terpejam dan kepala yang terdongak ke atas, dia mengepam batang koneknya kedalam pantat lembu bertalu-talu dan dia memang tidak perasan langsung aku sedang mengendap perbuatannya.

Aku tidak terkejut dengan apa yang dia tengah lakukan kerana aku sememangnya seorang zoophilia dan aku memang nak sangat tengok “free show” depan mata aku. Konek aku teramat tegang, terasa bagaikan dan terkoyak jeans yang aku pakai bila mendengar suara pak cik aku mengerang-ngerang kesedapan dan juga bunyi batang koneknya keluar masuk dalam pantat lembu yang meleleh berair. Aku dengan diam dan perlahan-lahan cuba mendekatinya untuk melihat dari jarak dekat tapi masih bersembunyi dan dalam masa yang sama aku keluarkan konek aku dari seluar dengan membuka zip jeans dan underware. Sambil tangan aku mengusap-usap dan meramas konekku ala melancap aku terus perhatikan show ini. Sekali sekala aku tak habis-habis menelan air liur dengan nafas naik turun. Maklumlah nafsu belasan tahun.

Setahu aku pantat lembu memang besar. Sedap sangat ker pak cik aku main berbanding dengan batang manusia. Bila aku cuba dekati untuk menyiasat dengan lebih lanjut, barulah aku faham….. Haaa pisang tanduk punya saiz rupanya. Patut la tiap kali pak cik aku pakai seluar aku nampak membonjol saja.

Bila pak cik ku merendahkan kepalanya dan membuka mata, dia ternampak aku mengendap dari bahagian bawah dinding kandang lembu. Aku menggelabah tak tahu nak cakap. Dengan spontan aku senyum padanya dan senyuman aku berbalas sambil dia berkata “patut ke mengendap dan tengok saja?” Aku merah padam dan membuka mulut “aku ingatkan kau ke sawah tadi, errr…. Boleh aku sambung tengok he-he”. Pak cik aku terus tersenyum tanpa ada sebarang tanda malu atau panic. “OK, hmmm inilah masanya untuk ajar anak saudara aku tentang nikmatnya sex, cepat bukak seluar kau tu”.

Secepat kilat aku buka seluar aku. Aku berdiri tepi pak cikku. Hati aku mendesak-desak supaya pak cikku habiskan segera shownya jadi aku dapat nampak keseluruhan koneknya. Dia menarik keluar batang koneknya dari lobang pantat lembu tadi tapi belum terpancut dan fulala…. Besar dan panjang beb. Bila sampai kat hujung konek dia yang macam cendawan tu terkeluar dari lobang panat, ada satu bunyi best gitu ‘POP..!!!” macam bunyi loly-pop kita tarik keluar dari mulut he-he.

Aku semakin ghairah, tanganku yang asyik melancap tadi hampir-hampir membuatkan aku climax bila melihat bagaimana batang panjangnya bagaikan belut terkeluar dari pantat lembu. Aku segera bawa bertenang dan cuba untuk kendurkan konek dan nafsu aku. Aku duduk mencangkung berdekatan dengan pantat lembu tadi dan pak cikku masukkan semula batangnya kedalam pantat tadi. Sambil tersengeh dia tanya aku “nak tengok magic tak”. Aku mengangguk “magic apa?”… “ok tengok ya”

Pak cik aku yang tadinya hanya memakai kemeja dan jeans yang diturunkan hingga ke betis saja makin laju menghayun bontotnya membenamkan koneknya yang panjang dalam lobang lazat tu. Bunyi crot-cret batangnya keluar masuk membuatkan lutut aku menggigil kerana tak tahan sangat gelojaknya nafsu aku. Dia mengejut dengan lebh laju dan laju dan laju lagi…. Badan pak cik dah mula kejang, dagunya terdongak ke atas dan sambil kedua tangannya memegang bontot lembu, aku nampak dia makin ganas menghentak dan…. “cepat tengok magic…” Aku nampak muscle bontot pak cik aku mengemut dan secepat kilat badannya terhenjut-henjut ke depan. Aku tahu dia dah terpancut dalam pantat lembu. Muka dia kemerahan dan sedikit berpeluh..

Bila konek dia yang makin lembik keluar dari pantat lembu, aku nampak lelehan air maninya keluar dari bibir pantat lembu. “sekarang turn kau…” suruh pak cikku. Aku tak sabar, dengan degup jantung yang masih kuat dan dengan lutut yang masih menggigil aku mengadap pantat lembu. Lembu tadi menolah kebelakang bila aku oles-oleskan dengan jari aku bermain lelehan air mani pak cikku di celah pantat lembu tadi.

Aku cuba masukkan kepala konek aku dulu. Geli dan ngilu sebab pantat lembu tadi basah dengan lelehan air mani pak cikku. Aku benamkan lagi sedikit demi sedikit hingga ke pangkal dan aku tahan sekejap tanpa bergerak sebab nikmatnya hanya aku sorang yang tahu bila batang konekku yang berdenyut-denyut mengepam darah terasa suam-suam panas pantat lembu. Lutut aku dah tak stabil. “Enjut la apa tunggu lagi” tegur pak cik aku sambil tersengeh melihat aku.

Aku pun mula menghayun dengan tangan tak lepas dari memegang bontot lembu. Pak cik aku cuba menolong dengan memegang ekor lembu dan menariknya kesisi supaya memudahkan aku mengenjut batang aku keluar masuk dari lobang nikmat tu. Sekali sekala terasa dinding pantat lembu sebelah dalam mengemut-ngemut batang aku. Sedap bukan kepalang. Aku lajukan dan aku cukup enjoy bunyi “crot-cret” batang aku. Tak lama aku enjut aku terasa diri aku dah tak boleh dikawal-kawal lagi. Aku manahan nafas panjang….. dan … zas-zas… aku menggigil bila bantang konek belasan tahun ini mengepam jus-jus lazat keluar ke dalam pantat bersari tu. Ngilunya kepala konek aku tak tahu nak cakap sebab tak pernah main dengan lembu.

Sejak dari peristiwa hari tu aku tak habis-habis terkenangkan betapa lazatnya kenangan manis tu. Aku tak dapat terus mengulangi sex dengan lembu keesokan harinya kerana aku terpaksa balik ke asrama. Diasrama tiap kali teringat, aku akan jadikan modal untuk melancap.

Tiba time cuti hujung minggu, aku dibenarkan balik ke rumah. Hari pertama aku sampai, aku terus check samada lembu pakcik aku masih ada. Alamak tak ada…. Aku cuba mencari rupanya ditambat di tempat lain. Aku mencari masa yang sesuai iaitu waktu malam kerana time aku balik ni pak cik aku tak ada di rumah. Ada latihan pasukan RELA so aku bimbang orang nampak perbuatan aku. Bila malam aku terus ke kandang lembu dengan nafsu membuak-buak.

Bila sampai aku terdengar ada jiran datang ke rumah. Menggelabah aku tapi nafsu punya pasal aku segerakan telanjang dengan membuka seluar pendek aku dan aku letakkan dikepala aku.. Aku ludahkan sebanyak mungkin air liur aku ke atas tangan dan aku sapukan di konek aku dan terus meludah lagi dan aku sapukan selebihnya kepantat lembu. Ajaib betul lembu betina ni tak marah langsung. Sedarlah aku bahawa lembu ni entah sudah berapa kali kena main dengan pak cik aku. Cepat-cepat aku masukkan konek aku dalam lobang pantat lembu dan enjut sepuas hati dengan laju dan aku concentrate mengejar nikmat kelazatan seks. Aku terus enjut dan sekali sekala aku akan benamkan konek aku sampai ke pangkal dan kemudiannya membuat geselan pantat dan pangkal konek aku dalam gerak bulatan sambil konek aku terbenam di dalam panat lembu. Aduuuh sedapnya….. sebab terasa kepala konek aku bergesel dengan sekeliling dinding lobang pantat lembu.

Oleh kerana aku dalam suasana menggelabah dan panik sebab jiran aku datang ke rumah pak cik aku dan masih berbual dengan mak cik aku di depan rumah, entah mengapa aku dah tak dapat kawal lama konek aku. Terasa ngilu secara tiba-tiba dan konek aku apa lagi teruslah memuntahkan air mani pekatku. Lenguh lutut terasa kali ni dan aku tak terus cabut sebaliknya aku terus merebahkan dada aku di atas belakang lembu sambil konek aku masih di dalam pantat lembu tadi. Aduh letih beb kali ni.

Keesokan harinya baru aku dapat tahu yang pak cik aku akan berpindah ke Pahang. Dan dia nak jual semua lembunya sebelum pergi ke sana. Sejak dari tarikh itu aku tak berpeluang lagi untuk main dengan lembu. Beberapa bulan selepas itu, bila cuti panjang aku balik dengan tidak berbekal langsung apa-apa harapan untuk terus main dengan lembu. Nak main dengan ayam boleh la dan aku memang pernah main dengan ayam. Antara ayan dengan lembu aku lebih suka main dengan lembu. Sebabnya lembu ni tinggi so pantat dia just nice sama tinggi dengan konek aku. Bila main aku hanya berdiri di belakangnga dan terus enjut. Ayam tu aku tak kata la tak best. Tetap sedap, boleh buat masa berbaring dan apa saja style sebab kita pegang saja ayam tu dan enjutkan saja.

Memang nasib aku lah, dengan tak disangka-sangka aku ternampak 3 ekor lembu dalam kandang rumah aku. Satu jantan dan 2 betina. Terus aku Tanya bapak aku, lembu siapa, dia jawab lembu kita la. Rupa-rupanya bapa aku beli lembu. Yes-yes…seronoknya. Bapa aku pesan supaya bawa lembu aku merayau ragut rumput dan tambatkan di tempat yang banyak rumput sebab bapa aku selalu sibuk.

Apa lagi, aku salin baju dan bawa lembu jauh dari kampung ke tempat yang tak ada gangguan orang. Lembu ni agak liar tak macam lembu yang aku main dengan pak cik aku dulu. Ish macam mana nak jinakkan ni. Nafsu aku dah tak boleh ditahan-tahan lagi. Aku cuba sekali sekala menyentuh pantat lembu yang gebu dan lembut serta sedap disentuh. Bila saja aku sentuh sepantas kilat dia lari menjauhkan diri dari aku. Aku bengang. Dengan konek yang dah tegang, aku terus mencuba dan terus mencuba tapi aku menerima nasib yang sama. Aku give-up.

Hinggalah satu ketika, lembu tu duduk rehat. Yes..! aku dapat idea. Masa dia duduk rehat, aku cepat-cepat ikat kedua kaki belakangnya yang mana membuatkan dia tak dapat bangun langsung. Bising sikit la pada mulanya tapi aku peduli apa, mana ada orang masa kat situ, aku bebas sebebasnya “merogol” lembu betina ni. Tapi jangat terkejut, nafsu serakah aku tak habis di situ, habis saja aku ikat lembu betima, aku ikat juga lembu jantan. Yang betina aku biarkan di situ dan aku concentrate dengan yang jantan. Nak tahu aku buat apa he-he….. aku lancap dia la…. Mulanya memang batang konek dia tak mahu naik, aku main slow-slow dan saou sikit dengan air liur baru mahu tegang dan MAAAAK panjangnya konek lembu. Aku terus melancap, uli, oleh, ramas dan sebagainya sampai la batang lembu tu terpancut air mani. Banyak suit…. Aku tadah sebahagiannya dalam tangan aku dan aku sapukan kat konek aku.

Lencun habis batang dan kerandut aku. Aku sebenarnya bogel habis hanya pakai t-shir saja. Selebihnya aku sapu kat pantat lembu betina dan dengan posisi lembu tu masih duduk mengiring, aku naik atas badan dia masukkan konek aku dalam pantat dia. Dia meronta-ronta pada mulanya tapi bila aku masukkan slow-slow dalam pantatnya dan enjut slow-motion dia dia sambil kepalanya menoleh kebelakang kearahku. Bila aku dah sure dia suka baru la aku enjut giler.

Tapi kali ini aku tak nak mudah-mudah buang air mani aku dengan begitu saja. Bila terasa nak terpancut, aku cepat-cepat cabut konek aku dan main-main pantat lembu dengan jari aku dan kemudiannya masukkan kembali. Begitulah berulang-ulang hinggalah aku tak dapat tahan lagi. Itulah pancutan paling lazat pernah aku rasa pada usia 16 tahun.

Sejak dari peristiwa itu aku selalu sangat main dengan lembu. Kadang-kala dengan ayam. Aku dah tak minat melancap. Bila malam pun, kalau terasa nafsu shahwat naik aku akan ke kandang lembu untuk “projek” dengan lembu. Perkara ini berterusan tiap kali aku dah cuti sekolah dan berakhir bila aku masuk U. Di U aku mula belajar kenal dengan dunia gay pulak. Jubor pulak menjadi idaman kalbu masa tu kah-kah. Nafsu aku buas, aku memang suka all kind of sex, asalkan dia boleh memancutkan air mani aku.

So kepada kawan-kawan di luar sana yang nak kenal dunia bestiality ini ataupun dia memang zooboy, contactlah aku untuk kenal mengenal dan bertukar pengalaman.

Seks dengan lembu, cerita main dengan lembu, sex dengan lembu, main sex dgn lembu, cerita sex dengan lembu, cerita sex main dengan kambing, sematlink vedio sex konek besar dan lanjang, cerita sex dgn lembu, sex betina melayu, cerita sex dengan kambing, cerita seks dengan lembu, cerita main pakci, cerita lucah pak cik tua, burit lembu, Cipap lembu, cerita sex zoophilia, cerita seks plu melayu, cerita seks melayu main dengan binatang, kisah aku dan kambing jantan gersang, cerita sex dengan pak cik