PLU : Projek Dengan member lama

1282 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Gambar Bogel PLU : Projek Dengan member lama   Melayu Boleh.Com

Sewaktu menghadiri mesyuarat di sebuah hotel ternama di Penang selama dua minggu awal tahun ini, aku terserempak dengan semasa menuntut di itm dulu. Azman namanya. Maseh bujang dan tinggal di kondo di kawasan Bayan Lepas.

Selepas berbual-bual dan minum teh tarik halia, kami bertukar-tukar no telefon dan terus beredar. Aku pun terus balik ke hotel kerana sebelah malamnya masih ada lagi mesyuarat.

Dua hari kemudian, bila diberitahu oleh pengerusi bahawa pada sebelah malam nanti tiada mesyuarat, shopping time katanya, aku pun call azman untuk mengajaknya pusing-pusing di pulau mutiara ini. Ini kerana azman telah berjanji untuk membawa aku bersiar-siar di pulau ini jika aku ada masa free.

Lebih kurang pukul 5.30 petang, azman call aku dari lobby hotel. aku masa tu sedang bersiap-siap memakai pakaian, selepas mandi. tak sampai 3 minit lepas tu, aku dah pun berada di lobby menemui azman.

Untuk pertamanya, azman membawa aku berjalan di sekitar padang kota, melihat-lihat gelagat orang ramai yang berada di situ. ada yang relex-relex dan ada yang makan-makan bersama keluarga. kami pun sempat juga menghadapi sedulang besar pasembur mamak penang. boleh tahan rasanya.

Lepas ronda-ronda di padang kota, azman memandu wiranya ke tempat lain ke arah bayan lepas dan balik pulau, dan beberapa tempat yang menarik yang aku tak berapa ingat namanya.

Dah hampir sepuluh malam, kami singgah di satu kawasan tempat makan, menikmati makanan thai iaitu nasi paprik, tomyam dan entah apa-apa lagi. aku hentam aje lah, semuanya azman yang bayar.

Lepas makan tu, azman ajak aku bermalam di rumahnya. aku pun ikut ajelah. Di rumah azman, rupa-rupanya dia tinggal bersama-sama seorang lelaki, adek angkatnya bernama halim. Halim nampak handsom dan masih muda lagi, dalam lingkungan awal 20-an lagi. Dia pelajar USM dalam jurusan pengurusan, katanya.

lepas bertegur sapa, aku beritahu azman bahawa aku nak mandi, dah rasa rimas ni, kataku. Azman ajak aku masuk biliknya dan mandi di bilik mandi yang berada dalam bilik tidurnya. lepas mandi, aku keluar ke ruang tamu dan ternampak halim dan azman sedang bermanja-manjaan menghadap tv. halim baring di sofa dan kepalanya di atas pangkuan azman, sambil sesekali azman membongkokkan kepalanya mencium halim. terperanjat jugak aku melihatnya. kemudiam aku berdehem dan mereka segera membetulkan keadaaan dan duduk menghadap tv. rupa-rupanya mereka sedang menonton cd blue. patutlah sampai bercium-cium.

azman mintak maaf kerana dia fikir aku masih di dalam bilik lagi. Aku pun cakap, tak kisahlah, biasa aje. lepas tu azman pun bercerita bahawa dia memang selalu macam tu dengan adek angkatnya, si halim tu. saling sayang-menyayangi dan dah biasa macam tu. nampak sangat kasih sayang mereka tu, sehingga depan ku pun masih nak bermesra-mesraan.

kami pun bertiga, terus menonton cd blue tadi. berbagai-bagai adengan yang makin membuat aku terasa horny dan pasangan adek-beradek angkat tadi semakin berani bermesraan. aku pun dah tak kisah lagi dengan apa yang mereka buat kerana aku pun dah rasa steam sangat masa tu. hentam sajalah azman dan halim, asalkan kauorang bahagia.

aku yang melayan perasaan horny aku nit tak perasan pulak bila budak berdua ni, dah bukak baju dan kissing mulut sambil meraba-raba puting masing-masing. dan aku yang sorang-sorang ni, jadi penuntun tunggal dalam wayang ni. lepas bercium-cium, azman mula menggigit-gigit manja puting tetek halim yang mengerang-mengerang kesedapan. first time aku jadi penonton live sex, gay pulak tu. apalah si azman ni, tak respect langsung pada aku agaknya, fikirku dalam hati. tapi bila orang dah kesetanan dah tak fikir apa-apa lagi.

lama jugak aku menonton ke dua-dua adengan di tv dan jugak adengan azman-halim ni, sambil tanpa kusadari, tanganku mula mengusap-ngusap bonjolan di celah kelangkangku. syk sendiri.... tanganku terus meraba-raba batangku sendiri, dan menyelak kain azman yang ku pakai. terserlah batangku yang 8 inci dan besar ni. aku yang khayal mengusap-usap mesra batangku dengan mata yang tertutup tak sedar entah bila pulak ada tangan-tangan tambahan yang menolong mengusap batangku. rupa-rupanya si azman dan halim, yang terhenti adengan mereka kerana tertarik dengan kehebatan batangku yang besar dan panjang ni. panjang dan besar lah jika mengikut ukuran orang melayu kita.

aku pun apa lagi, semakin horny lagi jadiknya. terus tugas-tugas tu aku serahkan kepada mereka berdua. hilang adengan mereka berdua, aku pulak jadi tumpuan. berebut-rebut mereka mengusap-usap dan menjilat batang kebanggaan ku ini.

azman selepas puas menjilat batangku, bangun dan mencium bibirku sementara adek angkatnya si halim sibuk dengan tugas menikmati batangku. rasa macam berada diawang-awangan ketika itu. dijilat dan dicium oleh dua lelaki gay ni merupakan pengalaman pertama dalam hidupku.

si halim sambil menjilat dan menghisap, ditariknya kain sarung ku hingga tertayanglah bahagian bawah badanku. azman pula mencium bibirku sambil membuka butang-butang bajuku. tak sampai 2 minit, terbogellah aku dikerjakan oleh mereka berdua. tak sedar, aku pun memberikan respon yang baik, aku menekan-nekan kepala si halim supaya menghisap dan menjilat batangku dengan lebih dalam dan tangan kiri pula menarik-narik rambut azman supaya lebih hampir dengan badanku sambil bertikam-tikam lidah dengannya.

nikmatnya, pertama kali sex dengan lelaki, bertiga pulak tu. penat memberi respon, aku membiarkan saja mereka berdua menjalankan tugas melayan tetamu mereka yang seorang ni. hampir setengah jam masa berlalu, tak disedari oleh kami. setelah puas bertukar-tukar menghisab batangku dan mencium bibirku, mereka mengajak aku ke dalam bilik azman.

sampai di bilik, aku ditelentangkan sambil tak membuang masa, halim terus melumati batangku dengan mulutnya. si azman pulak ku lihat menyapukan jelly k-y di batangnya dan lubang burit halim. lepas tu kedengaran halim mengerang kesedapan sambil batangku masih didalam mulutnya. mungkin azman telah menembusi belakangnya, agaknya.

tak lama lepas tu, kedengaran desahan kenikmatan dari mulut azman yang dah terpancut kesedapan. lepas tu bertukar pulak si azman mengulum batangku dan si halim menonggang belakang azman, bergilir-gilir mereka bertolong-tolongan. lepas tu pulak, si halim yang mendesah-desah kesedapan, terpancut lah tu.

bila kedua-dua nya dah puas, giliran ku pula. ku tonggengkan mereka berdua dan ku sodok mereka bergilir-gilir, mengikut turn... azman, kemudian halim, lepas tu si azman lagi. penuh kenikmatan mereka nampaknya menerima tujahan batang ku yang besar dan panjang bergilir-gilir. ku tunggangi mereka bergilir-gilir hinggalah aku nak terpancut, lalu aku suruh mereka berdua menjilat batangku serentak dan terpancutlah air nikmat ku dan di jilat oleh mereka berdua berebut-rebut. tak terhingga rasanya. nikmat.

terbaring aku di apit oleh mereka berdua. terlena.

lebih kurang pukul 2 pagi aku terjaga lagi bila azman menjilat-jilat kembali batangku. terus ia tegang dan bertenaga kembali. kemudian azman menduduki perut ku sambil memasukkan batangku ke dalam lubang nikmatnya. mulutnya pula mencari-cari batang halim untuk dibangunkan. halim terbangun dan terus menujah-nujah mulut azman dengan senjata hikmatnya. terjadilah adengan hebat untuk kali ke dua. tak puas terhenjut-henjut di atas perutku, azman bangun dan menonggeng bersama-sama halim dan batangku bergilir-gilir memasuki gua-gua nikmat itu sambil mereka saling mengucupi mulut masing-masing. lantak kau lah, asalkan aku puas menjolok ke dua-dua lubang gua mereka. puas betul rasanya. untuk kali keduanya mereka berebut menjilat air syurgaku. malam tu kami bertiga tidur dengan keadaan berbogel, diatas satu katil dengan mulut-mulut si azman dan si halim berada di atas perutku berhampiran dengan batang kesukaan mereka.

pagi esoknya, aku terlambat untuk menghadiri mesyuarat kerana mengulangi dua kali adengan malam tadi. jalan pun macam nak goyang kepala lutut rasanya. sejak hari itu selama aku berada di penang, aku bermalam di rumah azman kerana layanan malamnya lebih baik daripada hotel lima bintang tu. hinggalah hari terakhir sebelum aku balik ke kuching, entah berapa kalilah agaknya adengan tu berulang, tak sempat aku nak kira. kini aku terkenang-kenang kenangan bertemu di penang. terimakasih penang kerana mengajar aku suatu nikmat sex yang baru.

seks penang, cerita gadis penang, cerita lucah usm, cerita seks:bohsia halim, ceritaplu, cerpen lucah member, kisah seks di penang, lucah budak tomyam, projek member awek, remaja bogel at penang, cerita seks bertiga melayu, cerita seks awek bayan lepas, cerita plu sex dng member, cerita melayu seks bertiga, cerita lucah seks bertiga, cerita lucah member lama, cerita lucah member, cerita lucah budak usm pinang, cerita gay bermalam dirumah member, cerita erotik plu