Seks Denagn Isteri Kawan

866 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Gambar Bogel Seks Denagn Isteri Kawan   Melayu Boleh.Com

Nama aku Joe dan aku masih belum berkahwin lagi masa tu,tapi pengalaman sex aku cukup membuatkan aku mudah menakluki mana mana perempuan di sekeliling aku.masa tu umur aku sudah mencecah 30 tahun dan aku bekerja di salah sebuah syarikat gergasi di oversea.Ramai rakyat malaysia bermastautin di sini dan hubungan kami di sini umpama adik beradik.Segala suka dan duka kami kongsi bersama,termasuklah isteri juga padaku.Pengalaman ini adalah sejarah hitam dalam diriku sendiri kerana aku telah terlanjur bermain sex dengan isteri kawan aku sendiri..Saja aku nak share di sini agar menjadi pengajaran buat rakan rakan semua.


Pada Januari 2010 aku telah menerima panggilan dari seorang sahabat mengatakan dia dah dapat offer kerja di tempat aku.Memandangkan aku dah lama di sini,jadi akulah yang menjadi tempat rujukan rakan aku,nazri sebelum dia menerima tawaran itu..Akhirnya dia datang report duty pada februari 2010.Aku tumpang gembira juga kerana aku dan nazri amat baik,termasuklah isterinya ekin.Mereka dah 3 tahun mendirikan rumahtangga dan masih belum dikurniakan anak.Ekin cukup menawan pada pandangan aku dengan orangnya yang kecil molek berkulit putih dan paling menawan ialah senyumannya,dengan bibir halus merah menyala dan susunan giginya yang elok pasti menggoncangkan iman sesiapa sahaja..beruntung nazri mendapat ekin.

Tak dinafikan aku juga tergugat dengan isteri kawan aku ni..sering juga aku berfantasi sex dengan membayangkan ekin semasa aku melakukan sex sebelum ini.Sikap ekin yang sedikit terbuka dalam segala hal dan mudah mesra itu membuatkan aku cukup selesa bergurau dengannya dan nazri nampaknya tak kisah sangat bila ekin bergurau dengan aku..Masa tu pun aku memang tiada apa apa niat dengan isteri kawan aku ni.6 bulan mereka di sini,aku sering berkunjung ke rumah kawan aku.Sering juga aku lepak kat rumah mereka bila hari hari cuti .Semakin hari semakin rapat aku dengan ekin dan aku dapat rasakan ekin semakin mesra denganku.Pada suatu hari aku terima panggilan dari ekin mengajak aku ke rumahnya malam nanti kerana nazri menjemput aku makan malam.Mulanya pelik juga kerana kenapa nazri sendiri tak menjemput aku..kenapa perlu ekin..tapi aku tak kisah sangat le..mungkin nazri yang menyuruhnya demikian.Malamnya aku bersiap siap dan memandu perlahan ke rumah mereka.Sampainya di perkarangan rumah aku lihat kereta nazri di parkingnya dan aku meletakkan keretaku jauh sedikit dan menapak ke rumah mereka.Aku ketuk pintu rumahnya dan ekin menyambut aku di pintu depan dengan pakaian gaun singkat di paras paha dan dia cukup menawan malam tu..hati ku berdegup kencang bila ekin terus menarik tanganku ke dalam..aku pun seakan dipukau merelakan kelakuan ekin..wangian ekin menusuk hidungku dan membangkitkan nafsuku..Eh mana naazri kin?..tanya ku spontan bila aku rasa persekitaran rumahnya sunyi sahaja..dia hanya tersenyum dan menarik aku ke dalam..suasana dalam rumahnya yang suram mendebarkan aku..Aku berhenti dan diikuti ekin juga berhenti..Aku menjadi serba salah masa tu dan sekali lagi aku tanyakan di mana nazri..Ekin hanya berpaling dan menjawab pendek"dia kerja"...

seperti dipanah halilintar terus ke jantungku..,aku tak terkata apa apa...lama juga aku diam dan ekin menjemput aku ke ruang tamu..."kenapa?"tanya ku pada ekin..dia memandang aku dengan senyuman dan merapatkan dirinya padaku..Ekin memeluk aku rapat dan aku cuba menolaknya..bauan yang di pakai ekin menusuk keras ke hidungku dan aku tewas dari menolaknya tapi terus memeluknya...Aku sudah lupa yang ekin adalah isteri kawan ku.kenangan bersama ekin waktu sekolah dulu kembali menerjah benak hatiku..."ekin rindukan abang"...perlahan sahaja ekin membisikkan ke telinga aku..Airmata ekin mencurah curah di pipinya.Aku terharu melihat ekin sedemikian..aku melepaskan pelukannya tapi dia seakan tidak mahu melepaskan aku.."EKIN!!!"aku keras memanggil namanya ,lalu ekin terkejut dan meleraikan pelukannya..dia masih lagi menangis tersedu sedu.."tak boleh macam ni..yang sudah tu sudah le...sekarang ekin dah jadi isteri orang..isteri nazri dan juga isteri kawan abang sendiri...aku cuba menyedarkan ekin dari khayalannya..tangisan nya semakin reda dan aku kembali tenang walaupun jauh di sudut hati aku..aku mahukan ekin malam tu.."tapi ekin tak boleh lupakan abang.."ekin nak abang malam ni...ekin dah siap siap segalanya malam ni untuk abang joe.."gila kau ekin"spontan aku mengeluarkan kata kata yang tak ikhlas dari mulutku...aku bangun dan terus meluru ke pintu depan..ekin menahan aku sambil menangis kuat...Aku panik seketika....

.Dia memeluk erat aku dari belakang...Aku tewas juga akhirnya dan terus berpaling mendapatkan ekin lantas memeluknya erat..airmataku perlahan lahan mengalir juga dan aku mencium pipinya...pipinya yang basah dengan airmatanya tadi aku cium kiri dan kanan..memang aku rindukan ekin...bayangan nazri sudah hilang di mataku dan kini hanya ekin yang dulu aku cintai sahaja berdiri di depanku...bukan isteri orang..ekin membalas ciuman aku dan akhirnya bibir bertemu bibir...bibir inilah yang dulu aku cium di dalam kelas waktu zaman persekolahan dulu..kenangan itu kembali lagi..Lama juga bibir kami bertaut rapat dan ekin mula lemas dalam pelukan aku.Aku tahu aku akan main dengan ekin malam tu...Sambil mulutku masih di mulut ekin aku mendukung ekin ke ruang tamu rumahnya yang luas dan aku baringkan dia di sofa rumahnya...aku menatapi wajah ekin dan dia hanya tersenyum padaku sambil menganggukkan kepalanya...Sambil menggelengkan kepala.aku teruskan lagi mencium pipi dan mulut ekin..dia menjulurkan lidahnya kepadaku menyuruh aku menyedutnya..aku mula menjilat lidahnya dan menyedut nyedut kuat..ekin lemas dan melepaskan mulutku...aku menyelak gaun yang dipakai ekin dan terus ditanggalkan ekin..kini tubuh ekin yang hanya memakai bra sahaja di depanku..rupanya ekin tak memakai panties malam tu...

berderau darah ku bila ekin berkeadaan begitu di depanku...batang pelirku meronta ronta di dalam seluar menjerit minta dilepaskan.Aku naik ke atas ekin dan menghisap puting susunya...tetek ekin dah besar sedikit jika dibandingkan masa sekolah dulu..sekarang dah lebih segenggam tanganku...ekin hanya memerhatikan aku menghisap teteknya..Aku sedut putingnya kuat sehingga putingnya menjadi keras dan sedikit terbonjol ke atas...nafas ekin semakin laju dan aku menggeselkan batangku yang masih di dalam seluar di kelangkangnya bila ekin mengangkang luas kakinya..Dia mula merengek rengek dan menggigit leherku...aku membiarkan sahaja ekin menikmati diri aku yang dirindukannya.Ekin menolak aku ke atas dan cuba membuka talipingggang yang aku pakai untuk membuka seluarku...Nazri kembali datang dalam fikiranku...setiap kali aku mahu membuka seluarku..bayangan nazri datang dan itu membantutkan niatku..aku mengelengkan kepala padanya dan aku memberi isyarat diam sahaja pada ekin dan aku terus mendapatkan buritnya yang dah basah aku rasakan..ekin membiarkan aku mencium buritnya dan aku menjilat jilat di dalam

buritnya..Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahh..aaaaaahhhh..uuuuuhhhh....ekin mengeluh panjang bila aku menyedut biji kelentitnya..air nikmat ekin laju mengalir membasahi mulutku dan aku sedut dan telan airnya...Ekin mengejang sekali lagi bila aku menjolok buritnya dengan dua jari ku....bunyi kocakan tanganku di dalam buritnya memecah kesunyian malam itu..."ekin nak abang malam ni.."suara ekin merayu rayu padaku...Aku tak pedulikan panggilan ekin dan sekali lagi ekin karam di dua jariku...dia keletihan dan aku hanya memerhatikan ekin terdampar dengan kakinya masih terkangkang .Air mengalir dari buritnya membasahi pehanya dan meleleh ke sofa rumahnya..aku mengelap tanganku yang basah di seluar jeans aku dan aku tengok ekin terlelap keletihan.Aku mencium pipinya dan ekin bergerak sedikit bila bibir aku bertemu dengan bibirnya..Aku menutup kangkang ekin dan menyelimutkan ekin dengan Toto yang memang dah tersedia di situ...Aku meninggalkan ekin tertidur di situ dan berlalu pulang..Dalam kereta aku rasa cukup bersalah pada Nazri ,namun aku tersenyum selepas itu mengingatkan kembali apa yang berlaku tadi...istimewa sungguh makan malam aku malam tu,walaupun batang aku masih

kelaparan..mungkin masih ada waktunya..Maafkan aku kawan....Dua minggu aku menghilangkan diri dan tidak berkunjung ke rumah ekin.Panggilan serta sms nazri tidak dijawab kerana aku jadi serba salah.Satu hari Nazri dan ekin mengajak aku join aktiviti camping di salah satu tempat di sini.Ada dua tiga lagi family yang ikut.Katanya aku diperlukan kerana aku lebih arif tentang keadaan di sana.Nak tak nak terpaksalah aku ikut..tiada lagi alasan untuk aku lari dari mereka.Pada hari yang dijanjikan kami berkumpul di rumah nazri dan bersiap segala kelengkapan dan akan bertolak jam 3 petang dari rumah.. perjalanan ke sana mengambil masa dua jam sahaja jadi sempatlah buat khemah sebelum malam.


Ekin memandang aku bersahaja seperti tak ada apa apa yang berlaku,tapi aku tahu senyuman ekin kepadaku berlainan sikit..aku sering melarikan diri dari mereka..Sebelum bertolak telefon nazri berbunyi dan aku tengok nazri seakan ada masalah sikit...Sambil dia datang aku just tanya,"apahal bro?"...masalah tul lah.."aku kena on call jap..ada masalah kat tempat kerja"...so camana?tanya aku..dan aku tengok ekin diam sahaja..
"macamana apanya...ginilah..korang pergi dulu nanti aku dari sana terus menyusul.."ko bawak ekin ngan ko Joe.."sekali lagi darah ku berderau dan aku seakan tak percaya dia serahkan ekin sekali lagi padaku..."nanti kita jumpa sana..."Jam 4 petang juga kitaorang bertolak dan aku dgn ekin hanya mendiamkan diri sepanjang perjalanan.."abang ok?"tanya ekin memecah kesunyian..mmm..jawabku ringkas..


Di tengah perjalanan salah satu dari kereta ekspedisi hari tu break down dan kami terpaksa berhenti dulu untuk urusan menukar tayar kereta tu kerana bocor...hari semakin gelap dan aku kesian tengok famili yang ada anak anak..so aku arahkan mereka bertolak dulu ke lokasi agar cepat sikit mereka sampai ke sana..tinggallah kereta aku dan kereta rakan yang sorang ni...hampir sejam aku mengerjakan tayar kereta tu dan setelah selesai kami terus bertolak ke tapak khemah..Jam di tangan menunjukkan 7 malam dan hari dah gelap sangat masa tu..Dalam kereta ekin memberikan aku sebotol air mineralnya padaku..ekin merapatkan dirinya padaku..mungkin kesejukkan dan suasana gelap masa tu membuat dia begitu berani..Kami berada di belakang sekali kerana ingin memantau pergerakkan kereta di depan tadi takut takut break down sekali lagi..ekin memeluk lengan aku rapat sehingga aku dapat rasakan buah dadanya di lengan.Aku membiarkan sahaja sambil ekin menghulurkan lagi air mineral padaku..kami berkongsi minum air mineral..Telefon ekin berbunyi mengejutkan aku.."abang kat mana?"..oooo...mmm..ok lah...."ekin tak sampai lagi..ada kereta rosak tadi..."..ok bye.."kenapa?" tanya aku setelah ekin letak phone dia..."abang Naz takleh datang...dia kena stayback sampai pagi esok..dan pagi esok dia insyaAllah akan datang.."ekin senyum padaku...aku mengalihkan pandangan dari ekin dan kembali menumpukan perhatian pada kereta di depan...


Kesejukkan ekon kereta memaksa ekin merapatkan dirinya padaku...batangku mula bergerak gerak di balik seluar aku...aku cuba membetulkan parkingnya dan aku tahu ekin memerhatikan tindakan aku..dalam cahaya lampu jalan yang samar samar tu..ekin memegang batangku dan menggosok manja..aku membiarkan sahaja..dan aku tahu,aku juga rindukan ekin...gadis yang dulunya menjadi pengarang jantungku...ekin semakin berani bila diamencium pipiku dan tangannya semakin keras meraba pelirku...dibukanya zip seluar ku dan mengeluarkan pelirku dari sangkarnya dan mula melancapkan pelirku perlahan lahan....aku membetulkan kedudukan seatku sambil memandu cukup perlahan sehingga kereta di depan kami sudah hilang dari pandangan.lancapan ekin semakin laju tapi aku rasa pedih sikit kerana keadaan pelirku masa tu agak kering...aku menyandarkan belakangku ke belakang dan seperti dipahami ekin terus membongkok dan menjilat kepala pelirku dan disekeliling

tangkuknya...uuuuuuuuuuuuhhh..ekiiiiiiiiiinnn...sayang...aku menjerit perlahan menahan geli bila diperlakukan begitu..ekin masih tidak melepaskan genggaman di pelirku dan terus terusan menjilat kepala pelir ku dan dia mula memasukkan pelirku ke dalam mulutnya...separuh dari batangku berada di mulut ekin..aku masih teruskan pemanduan lagi sementara ekin terus mengulum pelirku...semakin laju hisapan ekin dan aku dah mula tak boleh bertahan..aku terpaksa berhentikan kereta di tepi jalan dan sebaik handbrek ditarik aku memancutkan cecair maniku ke dalam mulut ekin..ekin menyedut nyedut dan berdegup bunyi bila ekin menelan semua maniku...terperanjat aku bila melihat ekin menelan seluruh air maniku dan menjilat sisa sisa mani di pelirku....dia hanya memandang aku sambil senyum dan bersandar di kerusi co-pilot..aku menutup semula zip seluar aku dan teruskan memandu kereta...Kami hanya diam membisu dalam perjalanan itu dan tiba di lokasi jam 8 malam..Aku tengok semua orang sibuk menguruskan khemah dan tempat makan...Mujurlah kami ada bawa makanan yang sudah di masak,..jadi tunggu makan je lah...masa menjamu selera aku dan ekin duduk berasingan dan jauh...tapi ekin tak lepas memerhatikan aku dari jauh...Aku tidur awal malam tu kerana keletihan siangnya.Tiba tiba aku tersedar bila aku rasakan pelirku digosok gosok..Aku lihat ekin sudah berada dalam khemahku dan berselimut

bersama denganku sambil tangannya lembut meraba pelir aku..Aku membiarkan ekin melancapkan batangku bila dah mula mengeras...jam di tanganku menunjukkan pukul 2 pagi masa tu..suasana agak dingin sekali di luar dan bila aku menjenguk keluar khemah aku tgk masing masing dah tidur semuanya....hanya ada dua tiga orang rakan sedang berbual jauh di tepi pantai...mereka dah siap buat unggun api besar lagi..terasa nak join diaorang tapi ekin perlu aku jagakan malam tu.Pelukan ekin semakin erat dan aku membalas pelukannya sambil mencium bibirnya...ekin semakin rakus mencium mulut ku dan aku jilat ke dalam mulut ekin...tangannya tak lepas dari memegang batangku dan dilancapkan laju...aku tanggalkan seluar pendek yang aku pakai agar lebih bebas ekin melakukan kerjanya..seluar trek ekin aku tolak kebawah dan aku meraba raba cipap ekin yang masih diselaputi seluar dalamnya...dah basah pun seluar dalamnya..aku gosokkan dan menjolok ke dalam cipapnya sehingga seluar dalam ekin tersepit di lurah cipapnya....ekin menanggalkan seluar dalamnya dan meletakkan di bawah beg aku yang dibuat alas tidur masa tu...mulut kami masih lagi bersatu rapat..tangan masing masing meraba raba seperti tak mahu dilepaskan..kerinduan selama ini dah terubat...aku membaringkan ekin dan terus naik ke atas nya..ekin membuka luas kangkangnya dan batang aku tepat ke

sasarannya...tanpa berlengah lagi aku terus memasukkan batang aku ke cipap ekin..kami hanya membisu sahaja melakukan tugas masing masing...dan ekin mula merengek rengek bila aku mula menghayun keluar masuk batang aku ke cipapnya...paap pap pap..bunyi agak kuat bila aku memandu batang aku masuk ke cipapnya...ekin semakin kuat merengek tapi aku sempat menutup mulutnya agar dia tidak merengek semakin kuat..tujahan batang aku terpaksa diperlahankan kerana aku perhatikan ekin dah tak terkawal lagi tindakannya...leherku digigitnya keras dan agak sakit juga aku rasakan,tapi kenikmatan aku masa tu mengatasi segalanya...ekin masih mengangkang luas di bawah aku dan aku terus melanyak cipapnya yang dah bertahun aku tinggalkan...baju ekin aku tolakkan ke atas dan menampakkan teteknya yang tersembul di sebalik branya...aku singkap branya ke atas dan mula menghisap puting susunya...putingnya mengeras bila dihisap...aku meneruskan sorong tarik pelirku dengan laju agar lebih cepat aku klimaks....cipap ekin masih ketat lagi aku rasakan walaupun dah 3 tahun mereka kawin..mungkin jarang jarang digunakan agaknya..tujahan pelirku masuk jauh ke dalam cipap ekin dan menyebabkan ekin mengejang dan dia meramas ramas bontot aku keras sekali..dia klimaks sekali lagi..dan aku masih berusaha keras untuk klimaks...ekin memerhatikan tepat ke mata ku ketika aku cuba untuk klimaks...dia hanya tersenyum melihat aku penuh semangat meratah cipapnya...belaian ekin di rambutku dan di muka...melemahkan aku dan aku semakin laju menghayun batangku ke dalam

ekin...uuuhhhh....mmmmppphhhh..aku menahan nafasku dan akhirnya aku lepaskan benihku di dalam cipap ekin..aku cuba mencabutnya tapi ekin menyilangkan kakinya menahan aku dari mencabut batang ku...aku lepaskan berdas das benihku di dalam cipapnya...sehingga batangku lemah longlai dan mengecil di dalam cipap ekin dan terkeluar dengan sendirinya...aku meraba cipap ekin dan air maniku terlampau banyak sehingga meleleh keluar dari cipapnya...Aku terdampar di sebelah ekin berbogel dan ekin memeluk aku dari belakang..."terima kasih bang"..dan aku terus terlena....paginya bila aku tersedar ekin tiada di sisi..aku masih lagi berbogel dan bila aku keluar dari khemah aku nampak ekin sedang lepak bersama rakan rakan nya di hujung khemah sambil menyiapkan sarapan pagi..jam dah 630 pagi masa tu..kabus agak menebal di kawasan perkhemahan kami...Aku meluru ke pantai dan mandi seketika...Ekin memerhatikan aku dari jauh..
adakah aku bermimpi malam tadi.....bila aku pulang ke khemah..aku membuka beg pakaian aku untuk memakai baju dan seluar..terkejut aku bila aku dapati bra dan panties ekin dalam beg aku...aku bukan bermimpi malam tadi...Ekin aku lihat semakin berisi tubuhnya dan wajahnya berseri seri sejak sebulan dua ini..kegiatan haram aku dan ekin masih berterusan tak kira masa.pantang ada ruang masa sahaja pasti aku akan memuaskan nafsu aku dengan ekin yang sememangnya dahagakan batang pelirku...
Setiap masa jika nazri tiada di rumah,aku pasti akan menemani Ekin.Hari tu nazri kerja siang,hari

jumaat..aku pagi pagi bersiap dan jam 8 pagi aku sudah sampai ke rumah Ekin.Aku disambut ekin dengan mesra dan sarapan Ekin pagi tu adalah sosej batang pelir aku.Aku biarkan Ekin mengulum batang aku sepuas puasnya..katanya Nazri tak benarkan dia kulum batangnya kerana nazri pasti akan cepat pancut jika dia buat begitu...bagiku,aku lebih suka pelirku dihisap oleh Ekin..Ekin berselera sekali menjilat keseluruhan batangku..batangku dalam genggaman Ekin dihisap dan disedut Ekin dengan enak dan lembut.Aku bersandar di sinki kat dapur rumahnya sementara aku lihat mata ekin berkaca kaca menahan tusukan pelirku di dalam mulutnya...kelihatan berbuih buih mulut ekin bila dia menghisap pelirku..air liurnya meleleh keluar bila Ekin menarik keluar batang aku dari mulutnya.Aku hanya merelakan batangku dihisap beberapa ketika...Aku mengangkat Ekin berdiri dan aku menjilat mulut Ekin yang penuh dengan sisa sisa air maziku...Kami saling bertukar dan berkongsi rasa payau air pelirku...Ekin memeluk aku erat dan aku segera melucutkan kain batik yang dipakainya.Baju T nya aku tanggalkan dan terserlahlah dua bukit indah Ekin di depanku..ekin aku telanjangkan bulat di depanku dan aku letakkan Ekin di atas meja makannya..Ekin mengangkang sedikit di depan ku membuatkan lubang buritnya sedikit terbuka

memangggil aku ke sana..aku terus menjilat buritnya dan wangi buritnya menusuk ke rongga hidungku..Jilatan aku semakin laju dan dalam..Ekin mengerang dan menggeliatkan badannya bila aku menghisap biji nya..lelehan air burit Ekin jelas kelihatan dan aku tanpa rasa jijik menadah lelehan air itu dengan lidahku dan menelannya..itu tanda terima kasih aku kerana dia sanggup bagi servis terbaik kepada batangku...Aku berdiri di depan ekin dan menyuakan batangku ke arah buritnya..Lurahnya diselak ekin agar kepala pelirku mempunyai ruang untuk masuk ke dalam...Ekin bertongkat kedua tangan ke belakang dan mendongak memandang siling dapurnya menunggu kehadiran pelirku....Aku mula menyondol kepala pelirku perlahan lahan dan burit ekin yang licin itu dengan mudah menerima kemasukkan pelirku..
aaaaahhh...aaahahh..mmmmmmpphhh...abaaaaaannggg....ekin menikmati tusukan batangku yang bersaiz sederhana sahaja...abbbbaaannnng..sedap bang..lagi bang...tusukan aku semakin laju dan ekin menerima segala nya dari aku...teteknya bergetar getar setiap kali aku menujah buritnya...Ekin merebahkan dirinya di atas meja makannya dan aku terus menusukkan pelirku sedalam dalamnya,...setiap kali tujahan dilakukan ekin merengek halus dan matanya aku lihat dah sedikit terbeliak dan dia klimaks..air buritnya mencurah dan hangat terasa di batangku....keadaan jalan yang licin membuatkan aku berhati hati memandu...sekali sekala aku menjilat air buritnya...mukaku penuh dengan air burit Ekin dan aku kembali menyambung tujahan ke atas burit Ekin.Ekin mengelepar lagi dan tangannya mencapai apa yang tersentuh di tangannya...bucu meja digenggam rapat sekali sedang aku masih menyontot buritnya..aku angkat kaki Ekin ke atas di bahuku dan aku lihat burit Ekin kemerahan dan sedikit lebam..air maninya bersinar sinar bila terkena cahaya mentari pagi itu...aku rapatkan kakinya di tengkukku dan kembali menyonto sedalam dalamnya...Ekin berteriak dan aku nampak air matanya mengalir di pipi..batangku bekerja keras menikmati sarapan pagi aku hari tu.aku tak menghiraukan rengekan dan jeritan ekin..aku berhenti seketika dan menggosok burit ekin yang sebesar tapak tangan aku tu dan airnya yang banyak mengalir ke lurah duburnya..aku terangsang bila melihat kemutan dubur ekin bila aku gosokkan air maninya di situ...Ekin cuba menahan tanganku tapi kenikmatan yang dirasakannya membuatkan dia merelakan aku menjamah simpulan duburnya...terkemut kemut lubang juburnya bila aku menggosok dan menjoloknya dengan jari anakku...kini burit merah ekin dan lubang duburnya basah sangat..aku menjilat lagi buritnya dari luar bibir sehingga ke dalam belahan buritnya...batangku berdenyut denyut kembali dan aku sekali lagi memandu ekin ke destinasi...raungan ekin perlahan sahaja dan bila aku lihat ekin semakin hanyut aku mengalihkan batangku ke lubang duburnya..."jangan di situ bang..jangan....tapi hanya kata kata sahaja..aku tahu Ekin pung mahukan itu...aku menolak nolak kepala pelirku di pintu duburnya...sedikit demi sedikit ruang duburnya terbuka dan aku tersenyum melihat ekin memerhatikan aku...ekin mengangkat bontotnya yang bulat tu bagi memberi ruang untuk aku lagi...lubang duburnya kini tersergam indah di depanku dan aku perlahan lahan menusukkan senjataku ke dalamnya...Bibir ekin terketar ketar menahan tusukan aku...dah hampir separuh kepala ku masuk ke duburnya...terasa kuat kemutan

ekin...abaang....abbbbbbbbaannngg..aaaaaaaahhhhhhh...ekin memanggil aku bila aku terus menyontot duburnya.....sakit bang....aduuuuuuuuuuuhhhhh..jeritan ekin sudah terlambat kerana aku dah berjaya memasukkan separu batangku ke duburnya....Aku rehat seketika memberi masa buat otot otot dubur Ekin menerima kehadiran pelirku....Bila keadaan ekin kembali reda...aku mula menarik keluar batangku dan masuk kembali...tujahan di dubur ekin semakin laju bila dia dah mula selesa dengan batang aku...kemutan amat kuat aku rasa bila sekali ekin mengemut batang aku...terasa seperti mahu putus batang aku...Sayaaaaaaaang....aahhhhh..aku tak tertahan lagi dengan kemutan kuat ekin...dan aku pancut dalam bontotnya....Aku biarkan pancutan aku di situ dan air maniku laju meleleh keluar dari lubang dubur Ekin bila aku menarik keluar batang aku..Ekin keletihan di meja makan sementara aku terduduk sebentar di kerusinya...Ekin bangun dan turun dari meja.Aku lihat air maniku yang bercampur dengan air buritnya mengalir keluar setelah dia berdiri di depanku..dia tersnyum memandangku dan terus mengucup bibirku mesra...aku membalas ciuman sambil tanganku mengelus ngelus teteknya..dibiarkan pula aku menghisap putingnya dan dia menarik aku ke bilik air di dapur..Aku sseperti anak anak mengikut sahaja Ekin ke bilik air..Agak lama kami mandi bersama melepaskan kerinduan di hati masing masing....sekali lagi di bilik air kami main lagi kerana ketika ekin membasuh pelirku dengan mandian nya,tiba tiba batang aku kembali mengeras....bila dia mula menghisap pelirku kedudukan aku yang menyandar di dinding bilik air nya dan Ekin mencangkung menjilat dan mengulum batangku mengingatkan aku pada cerita lucah yang sering aku perhatikan..rambut Ekin yang separas bahu cukup cantik bila basah terkena air pancutan masa tu...Ekin semakin laju mengulum batangku...penuh mulutnya dengan batang aku dan aku lihat dia cukup menikmatinya.

Selepas puas mengulum,ekin bangun mendapatkan mulutku dan seperti biasa kamiakan berkongsi aroma air pelirku...Aku memusingkan badan ekin membelakangkan aku dan dia mula menunggingkan badannya dan menghalakan bontotnya padaku...tangannya bertongkat di sinki bilik air dan sedikit mengangkang kakinya menampakkan rekahan di lurah buritnya...bulu bulu halus buritnya kelihatan terjuntai bila air paip mengalir laju di situ...aku terus membasuh buritnya dengan mandian Johnson tadi dan Ekin merengek lagi...Kini batangku sudah bersedia untuk masuk ke buritnya...sekali tolak sahaja batangku dah masuk keseluruhan ke dalam burit Ekin...beberapa kali hayun sahaja ekin dah mula klimaks..aku tak pasti dah berapa kali dia klimaks dengan aku...aku menujah nujah laju burit ekin dan suasana bilik air itu bising dengan bunyi kocakan aku dan ekin...aku lihat bontot ekin bergegar gegar semasa aku menyontotnya...sekali sekala ekin berpaling memerhatikan aku..lagi sayang...lagi....suka tak?tanya dia dalam keadaan mukanya yang merah..."suka sayang....burit ekin sedap....sedap sangat.."aaahhh..uuuuhh...uuuhhhh aku melayan kenikmatan aku diiringi bunyi rengekkan ekin....tak lama aku menghayun dan terasa denyutan kuat di batu pelirku dan aku tahu aku akan klimak sekarang..."Ekin sayang.....abang nak sampai dah ni...aaahhhhhh"..Ekin terus mencabut pelirku dari buritnya dan segera mengulum pelirku dan dihisapnya laju laju sambil tangannya melancapkan pelirku...aaaaahhhh....aaahhhhh...ceerrrriittttttt..ceeiittt...uuhhh eeekiiiinn......

aku terpancut laju dan ekin menadahkan mulutnya menunggu pancutan air maniku...Pancutanku merata rata di muka ekin dan ada yang masuk ke mulutnya..ekin memelan maniku dan menjilat bibirnya yang terkena air mani aku......Pelirku di kulum lagi...ngilu yang amat aku rasa bila dia memainkan dengan lidahnya....aku lihat selamba saja ekin menelan air maniku.....Aku mencangkung juga di depan ekin dan mencium mulutnya yang penuh dengan air maniku tadi..kami bercium agak lama dan aku mula menyedut isi dalam mulut Ekin...kini aku dan ekin sama sama berkongsi rasa air mani masing masing....akhirnya kami mandi dan membersihkan diri lagi...
Setelah selesai aku tengok jam dah hampir pukul 11 pagi...perutku dah bergendang dan minta diisi dengan makanan...ekin mempelawa aku makan nasik goreng yang dipanaskan dan sedikit air Nescafe kegemaran aku dulu...nostalgia itu kembali segar dalam ingatan aku.Semasa makan bersuap dengan ekin batang pelirku kembali tegang tapi aku tahan dan ekin memegang batangku bila di lihat aku seakan gelisah ..."aaiiikk...keras lagi ke.."aku hanya tersenyum....Semalam jumpa lagi aku dengan Ekin...cantik sangat dia malam tu,Sedikit cemburu aku dengan ekin bila dia di rangkul dipinggangnya oleh suaminya berjalan berpelukan di celah celah kelibat manusia di bilik pameran.Aku cuba menyembunyikan perasaan aku sedaya yang termampu bila mereka menyapa aku dari belakang..Pandangan aku pada ekin beralih pada suaminya yang tersenyum memandang aku seperti cuba mentertawakan aku..aah...itu perasaan aku saja...selesai berbicara ,mereka berlalu meninggalkan aku sendiri hilang entah ke mana..Mata aku tak lepas memandang lenggok ekin sehingga mereka tak kelihatan lagi....

Cukup tersiksa jiwa aku kali ni..setiap kali teringatkan ekin , hati jahat aku sentiasa meronta ronta memaksa aku mendapatkan ekin, tapi apakan daya..dia dah jadi milik orang...walaupun aku tahu, ekin masih setia menanti kehadiran aku. Dari matanya memandang aku, aku tahu dia masih mahukan aku,..atau itu cuma perasaan aku. Memang perasan kan aku ni...Telefon aku berbunyi dan jam sudah menghampiri 10 malam.... Nazri di talian mengajak aku join diaorang makan di kedai berhampiran...sebetulnya aku dah nak balik masa tu tapi sayup sayup aku dengar ekin memaksa maksa suaminya menjemput aku...aku takkan melepaskan peluang itu dan terus bersetuju...Aku pasti Nazri memang tak tahu kisah aku dan ekin...Masa makan aku perhatikan ekin lebih diam dan asyik memandang aku sahaja..aku jadi serba salah dan perbualan aku dengan Nazri berjumpa jalan buntu...idea idea bernas aku tak dapat dikeluarkan lagi...Sekali sekala Ekin mencelah dan bergurau dengan suaminya Nazri..aku turut ketawa agak besar menutup perasaan aku...Ketawa Ekin menampakkan gigi halusnya bersinar terpancar bila terkena cahaya lampu di atas tempat kami makan ...Ekin memandang aku tajam di akhir ketawanya...aku tersentak dan terus berhenti ketawa...Nazri terus memesan makanan lagi,..aku dah kenyang sangat dan sebetulnya aku dah mula kenyang bila sampai di meja tadi kerana Ekin tersenyum lebar menyambut kehadiran aku...Lama kami makan,..aku rasakan kaki aku di gosok dari bawah meja...Ekin memandang aku dan aku cuba mengalihkan kakiku jauh supaya nazri tak mencurigai aku...

Memang berdebar debar rasanya bila Ekin melakukan begitu....tak pernah lagi aku berlaku curang dengan sahabat aku di depan tuannya sendiri..kalau kat belakang t u belakang cerita le...Aku memang tak sanggup menatap wajah nazri dan menggoda Isterinya...Aku bangun laju sahaja bila Ekin sekali lagi menyentuh aku dari bawah sehingga ke pehaku.."Eh kau kenapa Joe?" sapa nazri..tergagap gagap aku memandang nazri dan aku minta diri dulu kerana nak ke tandas ,aku cuba menipu...Ok lah Naz...aku chow dulu....nak ke tandas dan balik rumah terus lah....Ekin senyum je melihat gelagat aku dan aku menggelengkan kepala sambil berlalu dari situ....nazri aku tengok masih makan lagi..patut ler badan ko gemuk naz...makan sampai tak ingat esok.....mau je aku sound dia agar bagi kat aku ekin malam tu...hehe....kurang ajar kan?.

Dalam kereta aku terima SMS dari Ekin,...Bang ..sorry Ekin gurau je...abang marah ke?(jgn balas)....Aku tersenyum sendiri membaca mesej dari ekin.....macam macam budak ni....Terus memandu laju dan hati aku lebih tenang malam tu dan aku tidur awal sangat..entah jam berapa aku terlelap..Pagi tadi bila bangun je aku tengok ada sms lagi dari Ekin :selamat pagi"...Aku campakkan Hp aku di katil dan terus mandi sekejap sahaja kerana cuaca sejuk sangat...aku tengok ada sedikit roti di meja dan itu terus mematikan selera aku...Pagi tu juga jam 7 pagi aku pikir nak bekpas kat luar je...dalam perjalanan aku reply mesej ekin "nak gi bekpes jap...buat apa ?..tut tut....laju je dia reply mesej aku...."saja je layan TV...boring..Abang naz keje pagi ni....Nak makan sosej pagi ni bleh.."kurang ajar je mesej Ekin pada aku...aku tahu dia memang rindukan sosej aku kerana dah lama kami tak bersama....sibuk dengan urusan masing masing...Aku terus balas mesejnya"otw"...tiba tiba je perut aku yang lapar tadi terasa kenyang sangat..kereta aku pecut laju dan dalam masa 15 minit aku terpacak di depan pintu rumah Ekin...

Rindu aku semakin kuat dan hari ni aku akan lepaskan benih aku di dalam rahim Ekin yang memang aku geram selama ini...Ekin tersenyum menyambut aku dan tanpa di suruh aku terus masuk ke rumahnya ..wangi bau badan Ekin menusuk ke hidungku...Dari belakang aku nampak susuk tubuh Ekin di suluh mentari pagi melenggok lenggok di dalam baju tidurnya...Aku terus memeluk Ekin dari belakang dan Nafas Ekin kuat di telinga aku....pipinya aku terus cium kasar dan tangan aku terus meraba raba teteknya kiri dan kanan,.ternyata ekin tak memakai bra dan panties pagi tu...buritnya aku raba dan hanya di lindungi baju tidur satinnya cukup lembut..Ekin membiarkan aku memeriksa tubuhnya satu persatu...bila aku memalingkan tubuhnya menghadap aku...dia tersenyum riang ...matanya berkaca kaca memandang aku dan terus memeluk aku erat...mulut kami bertaut kemas dan aku hisap segala isi di dalam mulut Ekin...Tanganku mula meraba di dalam bajunya..aku menyingkap ke atas baju tidurnya dan terus meramas lembut buritnya....Licin air mazi Ekin memudahkan aku menjolok ke dalam sedikit...dengusan nafas Ekin semakin kuat......mulut kami masih lagi bersatu...bibir halus Ekin aku sedut sedut sehingga

kemerahan....Ekin mula menanggalkan seluar aku dan melucutkan ke bawah...perlahan lahan dia melepaskan mulut aku dan turun mencium kepala pelirku....tangannya penuh menggenggam batangku dan lidahnya mula menjilat air mazi aku di lurah pelirku...ngilu yang amat tapi aku cuba bertahan...Ekin terus menjilat kepala aku di tangkuk dan ke bawah...comel Ekin dalam keadaan mencangkung menjilat batangku dari bawah...seluarku masih di kaki dan Ekin terus menjilat batang aku...sekali sekala dia melancapkan aku laju dan perlahan.Permainan ekin semakin pro aku rasakan,..berbeza kalau dari mula mula dahulu...Jilatan Ekin merebak ke batu pelirku dan senak aku rasa bila dia menyedut telur aku....dia tersenyum padaku dan terus memasukkan kepala pelirku ke dalam mulutnya...kembang pipinya bila hampir separuh pelirku di dalam mulutnya..berbuih buih mulutnya bila dia menarik keluar batangku dan mengulum semula...lelehan air mazi dan air liur ekin penuh di batangku dan di pipinya....Ekin semakin laju mengulum batang ku...aku tersandar di meja makan rumahnya dan menahan hisapan demi hisapan ekin...Begitu rindunya ekin padaku dan begitu jugalah aku rindu padanya...

Ekin memang cantik...tapi sayang Nazri tidak pandai menghargai Ekin...bukan kata mereka tak bahagia..aku tahu Ekin cukup bahagia dengan nazri...cuma kenangan dan sejarah kami berdua membutakan hati kami....

Aku tahu ekin pun tahu hakikat itu..tapi kami seperti hilang pertimbangan bila bersama.Maafkan aku Naz....
Dalam aku melayan hisapan Ekin aku memerhatikan menitis airmata ekin di pipinya...Aku menahan airmata itu dari jatuh ke lantai...dia berhenti seketika dan aku menarik agar dia bangun dari kedudukannya.."kenapa sayang?"kenapa airmata itu"..aku cuba beromantika dengan ekin...Dia diam seribu bahasa dan aku menarik dia ke dalam pelukan aku.Tangisannya semakin kuat dan teresak esak...stim aku kendur serta merta...Ekin semakin erat memeluk aku...Aku panik...fikiran aku kosong...aku menolak ekin ke sisi dan memakai seluar aku semula...nafsu aku terkunci bila terdengar tangisan kuat Ekin..matanya merah memandang aku dan aku sememangnya blur...apa salah aku..?dia yang ajak aku tadi....pikiran aku betul betul kosong...Tangisan Ekin semakin reda bila aku dudukkan dia di kerusi.."bang..maafkan Ekin...Ekin tak sengaja.." its ok ..jawab aku ringkas..."Ekin sayangkan abang...ekin nak abang..."AKu sekadar mendengar...aku tahu aku ada masalah..aku tahu..ada sesuatu di hati Ekin....Aku cuba menjadi pendengar setia dan aku terima segalanya...

"Sebenarnya hari ni Ekin nak bagi Hadiah teristimewa buat abang dan hadiah ini adalah kali terakhir buat abang...tapi Ekin dah tak berdaya menipu abang naz...Ekin dah tak mahu menjadi isteri curang...Ekin dah tak sanggup menipu abang naz..Ekin dah mula cintakan Abang nazz....airmata Ekin menitis lagi...Aku terpaku memandang lantai rumahnya...Entah warna apa dah lantai rumahnya aku pun tak pasti dah....Menahan perasaan agar aku boleh mendengar keluhan ekin...."Maafkan Ekin bang..kenangan kita dulu cukup indah..kita dulu masing masing bercinta dan kita dulu memang bercita cita tinggi,tapi tiada jodoh antara kita...maafkan ekin bang...masa tu aku dah sedar yang apa yang dimaksudkan Ekin dia dah berubah...airmata aku deras mengalir di pipi dan itulah airmata pertama aku kepada seorang wanita...Ekin cuba menahan airmataku dan aku pantas menahan tangannya..."tiada apa yang perlu di maafkan...baguslah ekin dah mula sedar kesilapan ekin...abang pun bersalah kerana lupa yang ekin ni isteri orang dan seharusnya abang yang menasihatkan ekin..panjang sekali bebelan aku pagi tu pada ekin dan suasana sunyi di rumahnya seakan akan membawa kami kembali ke zaman bercinta dulu....Akhir kata dari aku aku biarkan takdir menentukan segalanya dan aku doakan Ekin berbahagia di samping suami nya....

jadi malam ni cerita aku dan ekin tamat di sini sahaja dan memang aku bersalah dengan nazri..Aku juga gembira, seorang bernama Ekin sekarang merupakan seorang isteri yang baik kepada sahabat aku, walaupun cemburu aku masih lagi kuat.Dalam diam aku masih mengharap dan menanti Ekin....itu aku saja yang tahu...
Adoi la..macamana hari esok ni..macamana nak berhadapan dengan hari esok dan seterusnya...fuuhhh.
ok good night alls...

kisah sek papa