seks dengan janda bahagian 2

5443 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Gambar Bogel seks dengan janda bahagian 2   Melayu Boleh.Com
Beberapa ketika kemudian aku menanggalkan underwear Ana dan kini terpamerlah batang tubuh Ana yang amat2 aku idamkan selama ini tanpa ada seurat benang pun yang melekat di tubuhnya. Bahagian cipap Ana yang tembam benar2 bersih dari segala "semak samun" yang telah dicukur rapi olehnya. Cantik.... sungguh cantik pemandangan itu aku rasakan. Aku tatap sepuas2nya batang tubuh bogel Ana dalam cahaya matahari yang menyinar di sebalik langsir biliknya dan menyerlahkan segala keindahan yang ada di tubuh badan Ana. Sambil itu aku terus merangka strategi2 berikutnya untuk aku memperlakukan sepuas2 hatiku ke atas tubuh badan Ana.
Perlahan2 aku merendahkan muka aku tepat ke bahagian cipap Ana yang telah benar2 becak itu. Aku tenyeh dan geselkan seluruh permukaan muka aku ke segenap inci cipap Ana hingga habis seluruh muka aku basah oleh cairan mazi Ana. Ana terus mengeliat dan mendengus kenikmatan. Sambil itu aku juga geselkan hujung hidungku ke atas biji kelentit Ana yang timbul kemerah-merahan itu. Aku benar2 melampiaskan segala kegeraman aku ke atas cipap yang benar2 aku hajatkan itu. Namun begitu aku masih tetap dapat mengawal kerakusan nafsu aku dengan melakukan segala2nya penuh teliti, terkawal, terancang dan penuh kemesraan. Aku mahu kami berdua benar2 "enjoy" dengan adegan2 hangat itu.
Sebelum aku melepaskan lidahku untuk menjilat segala kelazatan yang telah sedia terhidang di depan mataku itu, aku mencium2 mesra seluruh kawasan segitiga emas Ana perlahan2 dan aku lurutkan ciuman2ku itu dari pangkal peha hingga ke hujung kaki Ana. Bermula dari kaki kirinya, digantikan dengan kaki kanannya pula. Dari peha hingga ke betis, dari ciuman hingga jilatan dan dari sedutan hingga gigitan. Semuanya aku lakukan berselang seli di kedua2 bahagian kaki Ana. Ana semakin tidak keruan aku lakukan.
Kemudian aku mula memberikan tumpuanku sepenuhnya ke arah cipap Ana yang bertambah becak itu. Aku angkat sedikit kedua2 kaki Ana dan dengan segala kelembutan yang termampu dilakukan, aku kembali mencium mesra alur cipap Ana dari bawah hingga ke biji kelentitnya. Sambil itu kedua2 tanganku diletakkan di bawah punggung gebu Ana sambil aku meramas2 geram diselang selikan dengan larian jari2 aku di alur punggungnya. "Ana terus mengeli
Aku terus menjilat2 alur cipap Ana sambil menikmati cairan mazi hendak enaknya. Sambil itu tangan aku yang sedari tadi bermain2 di punggung gebu Ana diarahkan terus kembali ke kedua2 belah tetek Ana. Sambil terus menjilat itu, aku meramas2 mesra dan menggentel2 galak puting tetek Ana. Setelah beberapa lama berkeadaan begitu, Ana mula mendesah semakin kuat dan badannya juga mengelinjang semakin keras. Kedua2 tangan Ana mula meramas kuat kain cadar. Aku tahu kini Ana sudah benar2 hampir mengeluarkan air nikmatnya yang pertama. Aku tetap meneruskan jilatan2 aku dan ramasan2 tangan aku ke atas teteknya. Jilatan2 aku lebih aku tumpukan di bahagian biji kelentitnya.
Beberapa ketika kemudian..... "Arghhhhhhhh!!! Razlan!!! Umphhhhhh!!!" Ana menjerit kenikmatan sambil kedua belah pehanya yang hangat mengepit kuat kepala aku. Air nikmat Ana telah berjaya aku keluarkan dahulu dengan segala intro pelayaran yang aku lakukan terhadapnya. Kehangatan air nikmat Ana sedikit sebanyak membasahi muka aku. Aku biarkan sahaja segalanya itu sambil tangan aku masih tetap aktif meramas2 tetek dan lidah aku menjilat2 biji kelentit Ana.
Aku memandang seketika wajah Ana di sebalik pacakan teteknya yang masih tetap menegak segar di dadanya. Ana masih memejamkan katanya manakala ombak nafas dadanya mula reda sedikit dari tadi. Aku dapat melihat sedikit sebanyak nikmat kepuasan yang dinikmati oleh Ana ketika itu. Namun aku tidak mahu berhenti setakat itu sahaja kerana aku mahu Ana terus menikmati keistimewaan layanan aku. Aku pasti Ana juga mahu aku meneruskan lagi permainan ini.
Tangan aku kini ditarikkan kembali dari bahagian tetek Ana dan aku mula melipatkan kedua2 belah kaki Ana hingga ke dadanya sambil tangan aku terus menahan kakinya daripada lurus semula. Kini apa yang terpampang di depan mataku adalah dua lurah yang aku lihat mengemut2 lembut. Satu lurah cipap Ana yang telah basah dengan cairan2 yang berbagai dansatu lagi lurah punggungnya yang beanr2 kecil dan sempit. Tiada sebarang bantahan dari Ana dan ini meyakinkan lagi aku bahawa Ana benar2 rela untuk aku memperlakukan apa sahaja ke atas batang tubuhnya.
Aku mula menjilat2 lubang punggungnya, Ana terus mendesah yang diselang selikan dengan ketawa2 kecil Ana yang kegelian akibat lubang punggungnya yang aku jilat. Suara desahan2, erangan2 dan ketawa2 manja Ana itulah yang menjadikan aku semakin gila untuk melakukan apa sahaja ke atas batang tubuh Ana. Aku jilat kedua2 lubangnya itu bersilih ganti. Ana semakin seronok dengan layanan aku itu.
Kemudian aku membalikkan tubuh Ana supaya dia tertiarap. Ana mengikut sahaja rentak aku. Seperti tadi, sebelum aku melakukan sesuatu ke atas "target" aku, aku pasti menatap dahulu apa yang terhidang indah di hadapan mata aku. Sesungguhnya batang tubuh Ana ini memang benar2 menarik samada di bahagian depan mahupun belakangnya. Punggung Ana yang sedikit tertonggek di samping pinggangnya yang masih lagi ramping itu benar2 menawan aku.
Ana menekapkan mukanya kepada bantal dan aku menyelak sedikit rambut panjang Ana ke tepi untuk aku membiarkan leher jinjang Ana terdedah. Aku kembali mencium dan menjilat bahagian belakang batang tubuh Ana bermula dari kedua2 tumit kakinya membawa hingga ke punggung gebu Ana. Sambil mencium dan menjilat punggung gebu itu aku menampar2 lembut punggungnya. Sepertimana tadi Ana kembali mendesah kenikmatan sambil beliau tetap terus merelakan segala yang aku lakukan.
Gambar Bogel seks dengan janda bahagian 2   Melayu Boleh.Com
Kini ciuman dan jilatan2 aku naik hingga ke leher jinjang Ana dalam keadaan aku tertiarap di belakang tubuhnya. Kedua2 tangan aku yang masih aktif dan bebas itu merangkul tubuh hadapan Ana untuk kembali mencari kedua2 tetek Ana yang masih menjadi objek utama pengulianku. Ana mengangkatkan sedikit badannya untuk memudahkan lagi kerja2 ramasan dan pengulian tangan aku serta untuk turut sama menikmati permainan tangan kasar aku. Sambil itu aku menggesel2kan batang kote aku di celahan alur punggung Ana. Habis setiap inci batang leher Ana aku cium dan jilat.
Aku menggunakan sepenuh tenagaku untuk aku mengangkat batang tubuh Ana sehingga kini kami berdua sudah melutut tegak di atas ranjang itu. Aku masih lagi membelakangi Ana sementara lidah aku masih tetap aktif menjelajahi leher jinjang Ana dan kedua2 tanganku pula masih aktif menguli geram kedua2 tetek segar Ana.
Beberapa ketika kemudian Ana memusingkan badannya berhadapan dengan aku sambil terus rakus menangkap mulutku untuk kami memulakan semula permainan lidah kami. Aku dapat merasakan bahawa Ana benar2 seronok dan nikmat dengan segala perlakuan aku ke atas batang tubuh bogelnya. Dengan perasan yang penuh berahi, Ana menolak badan aku lembut meminta supaya aku berbaring pula.
Kini aku faham bahawa Ana sudah mula bersedia untuk mengambil alih aksi2nya pula dan aku yang sememangnya bersedia dengan aksi2 Ana yang seterusnya merebahkan badanku di atas ranjang empuk itu dengan penuh kerelaan. Kini di antara kami berdua sudah benar2 hilang segala perasaan malu terhadap pasangan masing2.
Dalam keadaan mulut kami masih bertaup rapat, Ana sudah berada di atas badan aku. Kedua2 tetek Ana yang segar bugar itu kini melekap kuat di dada aku. Aku mengarahkan kedua2 tangan aku ke arah kedua2 belah punggung tonggek Ana sambil meramas2 mesra.
Ana mengangkatkan sedikit badannya untuk menukar tumpuan mulutnya kea rah tubuh badan yang lain pula. Ana yang sememangnya benar2 berpengalaman itu, mula memainkan aksi2nya perlahan2 sepertimana aku memperlakukan tubuhnya sebentar tadi. Bermula dari bahagian leher aku, Ana turun pula ke bahagian dada aku. Habis air liur Ana melekat dan membasahi seluruh bahagian tubuh aku yang dijelajahi olehnya.
Sambil menurunkan perlahan2 tubuhnya untuk menjilati dan mencium badan aku, kedua2 tetek Ana yang penuh gebu itu bergesel2 di badan dan seterusnya hingga ke hujung batang kote aku. Sesungguhnya aku tahu Ana memang sengaja melakukan geselan2 itu untuk kesedapan aku.
Sampai di bahagian perut dan pinggang aku yang kini sedang dijilati olehnya, Ana menggunakan kedua2 tangannya untuk kembali memainkan semula telur dan batang kote aku. Jari-jemari lembut Ana yang bermain2 di bahagian sensitif aku itu benar2 membuatkan aku semakin seronok dan mahu Ana terus lama dengan aksi2nya memperlakukan tubuh badan aku.
Beberapa lama kemudian, wajah Ana kini sudah berada tepat di hadapan batang kote aku. Sambil mengurut2 lembut telur dan batang kote aku, Ana mencium2 segenap penjuru bahagian sensitif aku itu bertubi2 dengan penuh lembut dan manja. Ana memandang ke arah muka aku buat seketika sambil tersenyum ke arah aku lalu bertanya manja, "besarnya Razlan...." Aku membalas kembali senyuman Ana lantas menjawab lembut, "tapi sedapkan Sayang....."
Aku mengangkatkan sedikit kepala aku untuk memerhatikan wajah cantik dan lembut Ana bermain di bahagian nikmat aku itu. Dengan bibir yang mengghairahkan aku, Ana mencium dahulu hujung kepala kote aku. Sedikit kegelian aku rasakan. Namun kesedapan mengatasi segala2nya. Perlahan2 Ana memasukkan batang kote aku ke dalam mulutnya.
Kini batang kote aku itu sudah berada separuh di dalam mulut Ana. Dibiarkan seketika batang aku itu di dalam mulutnya yang hangat sambil kedua2 tangannya tidak berhenti menurut2 lembut telur dan batang kote aku. Dalam masa yang sama juga aku merasakan Ana menggunakan lidahnya untuk menjilat2 seluruh kepala kote aku yang masih separuh terbenam di dalam mulutnya.
Dalam keadaan Ana yang terlalu asyik mengulum batang kote aku sambil matanya yang terpejam menikmati kelazatan aiskrim hidangan aku itu, rambut panjangnya jatuh lembut membelai2 pangkal daerah sensitif aku. Aduh!!!! Terlalu indah pemandangan di hadapan mataku itu dan terlalu nikmat sungguh aku rasakan. Terasa oleh aku betapa romantiknya hubungan seks kami berdua ketika itu.
Setelah beberapa lama Ana membiarkan batang kote aku berendam di dalam mulut hangatnya, Ana memasukkan lagi batang kote aku jauh ke dalam mulutnya sambil genggaman tangan kanannya mencekak pangkal batang kote aku sementara jari-jemari tangan kirinya masih lagi menari2 memainkan telur aku. Terasa oleh aku yang batang kote aku kini sudah sepenuhnya berada di dalam mulut hangat Ana. Kali ini perlahan2 Ana menyorong tarik mulutnya menghisap dan mengulum batang kote aku. Ana melakukannya dengan penuh kelembutan, namun mantap seiring dengan wajahnya yang cantik dan mengghairahkan itu.
Terasa seperti mahu meledak sahaja kepala kote aku waktu itu. Ternampak jelas oleh aku kembang kuncup pipinya menyedut2 batang kote aku. Memang sukar untuk aku ungkapkan bagaimana enak, nikmat dan seronoknya aku rasakan apabila Ana memperlakukan aku sebegitu.
Setelah lama dan puas mengulum batang kote aku, kini Ana beralih pula melakukan perkara yang serupa terhadap kedua2 biji telur aku. Aku mengelinjang kenikmatan apabila bibir mungil dan lidah Ana mempermain2kan telur aku. Habis di situ, Ana melakukan tindakan terakhirnya dengan mencium dan menjilat semula keseluruhan telur dan batang kote aku.
Kemudian Ana perlahan2 mendaki semula batang tubuh aku sehingga dia kini kembali meniarap di atas badan aku dengan muka kami bertentangan semula. Kami kembali bercium dan bermain2 lidah semula. Dengan wajah yang penuh kemanjaan dan rayuan, Ana berkata lembut kepada aku, "Razlan, Ana betul2 tak tahan lagi!! Umphhhhh Ana nak main sekarang Razlan!!" Aku tersenyum kepada Ana seraya menganggukkan kepala aku tanda sememangnya aku memang menanti2kan saat ini.
Gambar Bogel seks dengan janda bahagian 2   Melayu Boleh.Com
Ana mengangkatkan sedikit badannya sambil tangan kirinya di arahkan ke batang koteku dan tangan kanannya pula bertahan di sebelah kepalaku. Ana menggenggam batang kote lembut dan dimain2kan kepala koteku di lurah lubang cipapnya ke atas dan ke bawah. Cipap Ana yang sedari tadi belum kering daripada cairan mazi telah membasahi kepala kote aku. Aku membiarkan sahaja apa yang Ana lakukan sambil mata aku tak berkelip menikmati batang tubuh bogel Ana yang melenting sedikit tanda bersedia untuk "menghenjut". Kedua2 tetek segar Ana yang bebas lepas di hadapan mataku menambahkan lagi keindahan pemandangan mataku.
Kemudian dengan berhati2, Ana memimpin batang koteku tepat ke arah lubang cipapnya yang kurasakan sedang berdenyut2 menantikan tikaman nikmat batang kote aku. Dengan mata yang terpejam dan mulut yang sedikit ternganga ghairah, Ana memasukkan batang kote aku perlahan2. Daripada suku menjadi separuh, separuh menjadi tiga suku dan akhir sekali keseluruhan batang kote aku terbenam di dalam gua nikmat Ana yang amat2 aku idamkan selama ini.
Sepertimana Ana menikmati batang kote aku dengan mulutnya sebentar tadi, begitulah juga Ana melakukannnya kepada batang kote aku di dalam cipapnya. Direndamkan terlebih dahulu batang kote aku di dalam cipapnya sambil digelek2kan sedikit punggungnya dengan mesra sekali. Ana kini sedang membongkok ke arah aku, menundukkan kepala dalam keadaan matanya yang masih terpejam kesedapan, membiarkan kedua2 tetek segarnya tergantung indah untuk tatapan mataku, dibiarkan rambut halus lembutnya jatuh terurai bermain2 di mukaku dan kini masih lagi asyik menggelek2kan lagi punggungnya sebagai menguli batang kote aku.
Setelah agak lama begitu, akhirnya Ana mula menyorong tarik cipapnya perlahan2. Berdenyut2 aku rasakan kepala kote aku dilakukan sebegitu. Bermula dengan perlahan dan kini Ana melajukan sedikit sorong tariknya. Desahan2 dan erangan2 keenakan Ana semakin kuat bunyinya. Mulutnya mula terbuka dan tertutup tiada keruan. Rambutnya yang jatuh terurai di kedua2 belah pipinya terus membelai2 mukaku dengan keharuman yang membangkitkan lagi nafsu berahiku. Gantungan kedua2 tetek Ana semakin bebas berbuai2 di depan mataku. Kedua2 tangan Ana kini sudah bertahan di kedua2 belah kepala aku. Cairan mazi Ana benar2 membantu adegan sorong tarik itu dan bunyian yang datang hasil dari becakan2 benar2 menambah baikkan lagi suasana malam itu.
Aku yang dari tadi sekadar memerhatikan sahaja keindahan tubuh bogel Ana tidak mahu berdiam diri lagi. Aku arahkan tangan kanan aku ke arah tetek kiri Ana sementara tangan kiriku pula ke arah punggungnya. Kedua2 tanganku meramas2 geram di daerah yang telah tetapkan itu sambil Ana semakin laju menyorong tarik batang koteku ke dalam cipapnya. Melihatkan Ana semakin laju menghenjut, aku mengangkatkan sedikit kepala aku untuk mencapai puting tetek kanannya.
Dengan agak pantas mulut aku mula memainkan peranannya dengan mengerjakan semahu2nya ke atas tetek Ana yang bebas berbuai itu. Mungkin kerana aku menambah nikmatkan lagi adegan itu, Ana semakin melajukan henjutan2nya dan erangan2nya semakin kuat kedengaran. Setelah agak lama begitu, Ana menolak lembut kepala aku supaya berbaring semula sementara Ana mengubah posisi kakinya pula.
Kalau tadi posisinya berlutut dalam masa menghenjut itu, kini Ana mencangkung pula. Ombak nafasnya masih lagi keras dan desahan2nya masih belum berhenti lagi menandakan bahawa Ana masih belum sampai ke puncaknya lagi. Ana menukar posisinya untuk menghangatkan lagi puncak kenikmatannya.
Dalam posisinya yang mencangkung itu, Ana kembali semula menghenjut seperti tadi, namun kali ini kedua2 tangannya bertahan di atas dada aku pula. Sambil itu, jari2 tangannya menggentel2 puting dada aku juga. Tangan kanan aku berubah pula meramas punggung Ana sebelah lagi... memberi kerjasama kepada tangan kiri aku yang sedari tadi meramas punggung Ana.
Aku pula yang semakin seronok dengan henjutan2 Ana itu, mula membantu Ana mencapai puncak nikmatnya dengan mengangkat2 punggung aku setiap kali Ana "menghentak" masuk batang kote aku ke dalam cipapnya. Cairan2 mazi Ana kini benar2 membasahi hampir keseluruhan daerah sensitif kami berdua.
Setelah beberapa minit kemudian, "Arghhhhhhh!!!! Razlan!!!!" Ana menjerit setelah mencapai puncak kenikmatannya. "Henjutan2" Ana kini mula perlahan kembali. Aku dapat merasakan kehangatan air nikmat Ana turun membasahi sehingga ke telur aku.
Seketika kemudian Ana berhenti "menghenjut", membuka matanya perlahan dan membukakan sedikit mulutnya minta aku menciumnya semula. Aku angkatkan kepalaku hingga mulutku mencapai mulut Ana. Kami berdua bercium seketika. Kemudian Ana memandang tersenyum kepada aku..... senyum kepuasan. Nafas Ana kini mula reda sedikit dari tadi tadi, namun masih belum mahu reda sepenuhnya lagi. Aku pasti Ana tahu yang aku belum mencapai nikmat kepuasan lagi dan pastinya beliau sedia untuk memenuhi kepuasan dan kenikmatan yang aku dambakan dari dirinya selama ini.
Aku mengangkatkan badan aku sementara Ana masih tetap mencangkung menghadap aku. Kini kami berdua berhadapan semula dalam keadaan aku duduk meriba punggung gebu Ana. Buat seketika bibir kami bertaut semula untuk memainkan semula aksi2 lidah dan bibir kami. Sambil itu aku terus memeluk kuat pinggang ramping Ana sementara Ana pula merangkul kuat leher aku dan kakinya bersilang di belakang badan aku.
Aku menurunkan kedua belah tanganku ke arah punggung Ana sambil merendahkan sedikit badan aku lalu mengarahkan mulut aku terus ke bahagian teteknya.
Dengan segala kekuatan dan tenaga yang aku kumpulkan, aku mengangkat2 punggung Ana untuk kami berdua kembali "belayar." Respon Ana cukup baik, Ana membantu aku meringankan sedikit beban tubuh badannya dengan membantu aku menghenjut dan menghentakkan batang kote aku ke dalam cipapnya. Sambil itu mulut dan lidah aku tidak henti2 terus mengerjakan tetek Ana yang masih lagi bebas berbuai2 di hadapan mataku.
Setelah beberapa kami "berdayung" dalam posisi tersebut, anu bersuara meminta sesuatu dari Ana, "Sayang.... kita main menonggeng pulak ye Sayang." Ana yang lebih berpengalaman dari aku itu memahami hajat aku. sambil tersenyum keenakan, Ana mengeluarkan batang kote aku yang sedari tadi terbenam di dalam lubang cipapnya. Ana mengubah posisi tubuhnya dengan menonggengkan punggungnya ke arah aku sementara kepalanya menghadap ke kepala katil.
Ana yang telah bersedia untuk menerima tujahan2 batang kote aku kelihatan bertambah mengghairahkan aku dengan posisi yang seperti itu. Perlahan2 aku mendatangi belakang Ana dan dengan penuh perasaan sedap, aku mula memain2kan batang kote aku di lurah punggung dan cipap Ana. Ana pula melentingkan lagi punggungnya hingga mukanya kini tersembam di atas bantal sambil tangan kirinya membantu dengan memimpin batang kote aku terus masuk ke dalam lubang cipapnya.
Aku yang sedang berlutut di belakang Ana mula menghayun perlahan2 dayungan kami berdua sambil jari2 tangan kiri aku mengelus2 lembut lurah punggung Ana. Waktu yang sama juga, aku arahkan tangan kanan aku ke sebelah teteknya lalu meramas2 mesra sambil sesekali menggentel2 puting tetek Ana. Ana yang masih seronok menikmati layanan aku terus mendesah keenakan sambil tangan kirinya yang membantu memasukkan kote aku tadi mengelus lembut telur aku. Aduh.... memang pandai sungguh Ana memainkan peranannya.
Aku yang benar2 menikmati layanan seks dari Ana masih mampu melambat2kan ejakulasi aku. Sesekali aku melajukan hayunan aku dan ketika kelajuan hayunan aku ditingkatkan, Ana mengerang enak lebih kuat dari sebelumnya. Itulah yang membuat aku seronok mempelbagaikan kelajuan hayunan aku... mendengarkan erangan2 keenakan Ana cukup membuatkan aku bertambah seronok melayani Ana.
Agak lama juga kami berdua melayarkan bahtera kami berdua dalam keadaan begitu. Kini kami berdua sudah mula berpeluh walaupun dalam suasana dingin di dalam bilik itu. Ana yang keletihan menonggeng itu meminta kami menukar posisi kami. Tanpa mencabutkan batang kote aku di dalam cipapnya, aku membantu Ana memusingkan badannya sehingga dia berbaring. Aku menarik sedikit tubuh kami berdua sehingga berada benar2 di tepi ranjang itu. Aku turunkan sebelah kakiku ke lantai sementara kedua kaki Ana aku angkat dan sangkutkan di kedua2 belah bahu aku.
Dalam keadaan terbaring tanpa seurat benangpun melekat di tubuh badannya, wajahnya yang cantik ayu penuh keseronokan dan rambutnya yang diselak ke atas sambil mempamerkan leher jinjangnya yang putih bersih membuatkan Ana kelihatan terlalu seksi pada ketika itu.
Ana tersenyum ke arah aku. Sebelum menghenjut lagi, aku letakkan kedua2 tangan aku di kedua2 belah tetek Ana yang bakal aku buaikan lagi sebentar nanti. Aku tatap wajah Ana sepuas2nya sambil kedua2 tanganku pula aktif meramas2 dan menggentel buah puting teteknya. Ana keseronokan diperlakukan begitu. Perlahan2 aku memulakan hayunan batang kote aku di dalam cipap Ana yang masih lagi kebecakan. Ombak nafas Ana kini kencang semula diiringi dengan desahan2 dan erangan2 keenakannya. Mulut Ana yang sedikit terbuka menambahkan lagi suasana berahi aku ketika itu.
Aku membongkokkan sedikit badan aku untuk mempertemukan mulut aku dan mulut Ana. Ana yang sedar dengan aksi aku itu, pantas merangkul leher aku lalu kami berdua terus aktif berkuluman lidah sambil punggung aku masih terus aktif turun naik menghenjut lubang cipap Ana. Ana kelemasan namun masih tetap tidak mahu melepaskan rangkulan dan mulutnya dari aku. Bagi aku, itu menandakan yang Ana benar2 menikmati pelayaran ini.
Beberapa lama begitu, Ana melepaskan tautan mulut kami berdua sambil melepaskan sedikit keluh keletihan. Aku pula memberhentikan seketika henjutan2 aku sebab aku sendiri pun sudah keletiha sebenarnya. Cuma yang belum berhenti ialah tangan aku yang masih sibuk menguli tetek Ana yang masih lagi kenyal itu. Aku dan Ana bertentang mata seketika sambil masing2 melemparkan senyuman penuh bermakna terhadap pasangan masing2.
Kemudian dengan penuh kemanjaan, Ana berbisik perlahan meminta kepada aku, "Razlan.... kerjakan lagi tetek Ana dengan mulut Razlan ye...." Aku yang sememangnya senang untuk memenuhi segala kehendak Ana hanya tersenyum dan mengangguk saja kepala tanda bersetuju. Aku lepaskan kaki Ana yang tadi tersangkut di bahu aku an membiarkan Ana membelitkan kakinya di punggung aku.
Kemudian itu, sambil tangan aku masih terus meramas2 tetek kenyal Ana, aku bongkokkan lagi sedikit badan aku untuk membolehkan mulut dan lidah aku mengerjakan tetek Ana. Sampai di situ, aku memulakan kerja2 aku yang Ana minta tadi sambil tangan aku masih tidak aku lepaskan lagi. Nyonyotan, sedutan, jilatan dan gigitan2 manja aku lakukan pada setiap inci daerah kekenyalan tetek Ana. Dalam masa yang sama aku kembali menaik turunkan punggung aku untuk aksi menyorong tarik batang kote aku di dalam lembah nikmat Ana.
Ana meremas2 kepala aku sambil badannya mengeliat2 kesedapan dengan perlakuan aku itu. Nafas Ana kedengaran semakin kencang daripada tadi dan erangan2 nikmat Ana pula semakin kuat kedengaran. Sambil mengerjakan kedua2 belah tetek Ana, aku sempat menjeling ke wajah Ana. Aku lihat Ana berada dalam keadaan yang begitu hebat ketika itu. Aku melajukan lagi henjutan aku dan ketika itu Ana juga semakin laju menolak dan menahan henjutan2 laju aku. Plap! Plap! Plap! Bunyi kesedapan kedengaran apabila tiap kali pangkal kote aku bertemu dengan pangkal cipap Ana dan ditambah pula dengan becakan2 yang sudah memang tiada kekeringan daripada awal tadi.
Tiba2 Ana mengemaskan kepitan kakinya ke pinggang aku dan jelas kedengaran jeritan Ana yang sedikit kuat daripada yang sebelumnya tadi. Aku tahu yang Ana kini sudah mencapai klimaks yang terhebat sekali sepanjang permainan kami ini, sebab itulah jeritannya tadi kuat. Entah kali yang berapa Ana mencapai klimaksnya pagi itu, aku tak berapa pasti. Cuma apa yang aku perlu pastikan ialah, Ana akan benar2 menikmati kepuasan yang tak terhingga dari aku supaya mudah untuk aku mendapatkan lagi layanan seks Ana di lain kali.
Aku juga sudah tidak tertahan lagi ketika itu. Kote aku sudah tidak tertanggung lagi menahan air nikmat aku yang kini sudah berada benar2 di hujung kepalanya. Sambil mulut aku yang masih tidak lepas lagi mengerjakan tetek Ana, kelajuan henjutan aku semakin kencang lagi. Semakin laju semakin tidak tertahan aku rasakan. Ana pula terus setia menahan tujahan2 aku.
Beberapa lama kemudian, aku mengangkat tegak badan aku dan terus mencabut keluar batang kote aku dari dalam lubang cipap Ana. Ana yang melihat batang kote aku sudah keluar dari cipapnya faham yang aku bakal menghamburkan air nikmat aku di luar dari lubang cipapnya.
Dengan pantas Ana menghulurkan kedua2 tangannya ke daerah sensitif aku itu. Ana menggunakan genggaman tangan kanannya mengocok2 batang kote aku sementara tangan kirinya memain2kan telur aku. Aku yang benar2 kesedapan ketika itu terus membiarkan tangan2 nakal Ana mengerjakan telur dan batang kote aku. Tidak lama selepas itu.... Crupppppp! Crupppppp! Cruppppp! Kote aku yang telah bersedia dari tadi memancut2kan air nikmatnya. Oleh kerana kesedapan yang teramat sangat, air mani aku benar2 laju memanjut hingga mencapai ke arah sebahagian tetek Ana. Ana terus memain2kan lagi kote aku sementara aku yang telah habis dibasahi peluh itu tetap terus menegakkan badan aku untuk memberikan rehat sedikit kepada badan aku.
Aku merasa seronok apabila jari2 runcing dan halus Ana terus membelai2 kote aku. Setelah agak lega sedikit batang kote aku memancutkan air nikmatnya, Ana menegakkan badannya dan terus menghampirkan kepalanya kepada kote aku. Tanpa disangka, Ana mencium2 dan menjilat2 seluruh kepala kote aku dengan penuh lemah lembut dan manja. Ana membuka mulutnya dan kembali mengulum2 dan menyedut2 batang kote aku perlahan2. Sesungguhnya memang aku tak pernah menikmati kehebatan layanan seorang perempuan seperti Ana ini.
Beberapa lama selepas itu, Ana mendongakkan kepala memandang kepada aku lantas tersenyum kepuasan. Aku membongkokkan sedikit kepala aku lantas mengucup dahi Ana sambil bertanya lembut kepadanya, "Macamana Sayang? Puas hati dengan Razlan?" Ana tetap terus tersenyum sambil menjawab manja, "Mestilah Razlan.... mana Ana pernah dapat layanan hebat macam yang Razlan berikan tadi.."
Kemudian kami berdua tertawa keseronokan sambil aku terus merebahkan badan aku yang keletihan ini di sisi Ana. Ana pula turut merebahkan badannya di sisi aku sambil kepalanya dilentokkan di dada aku.
Waktu ketika sudah masuk tengahari. Kami yang masih bertelanjang bulat itu terus berbual2 seketika sambil jari-jemari lembut, halus dan runcing Ana terus membelai2 mesra seluruh daerah kote aku. Aku mula mengecap nikmat kebahagiaan bersama dengan Ana.
Setelah agak lama berehat, kami berdua masuk ke bilik air dan terus mandi bersama2. Di dalam bilik air, aku memandi dan menyabunkan Ana dan begitulah juga keadaan sebaliknya. Antara kami berdua sudah tiada lagi perasaan malu2 lagi.
Selesai mandi, kami berdua hanya bertuala sahaja dan terus menikmati hidangan makan tengahari bersama. Tiada apa yang kami makan sangat, cuma nasi lemak yang belikan pagi tadi sahaja. Selesai makan tengahari, kami berdua berehat seketika sambil menonton siaran TV. Dan di situ, sekali lagi hubungan panas kami berlangsung lagi dan kali ini, Ana lebih berani dan hebat lagi daripada tadi.
Untuk pengetahuan semua, hubungan kami selepas itu semakin rapat lagi, malah sekali sekala aku terasa seperti pasangan suami isteri pula. Cuma aku tak tinggal bersama Ana setiap hari. Dalam seminggu tu, ada la sehari dua aku tidur berseorangan dii rumah bujang aku, selebihnya tu semuanya bersama dengan ratahan seks aku, Ana.
Hubungan kami berlangsung selama lebih kurang setahun setengah lamanya. Kami berpisah setelah Ana mengambil keputusan untuk kembali ke kampung bagi menjaga kedua orang tuanya. Dua tiga bulan selepas Ana pulang ke kampungnya, ada juga kami bertemu sekali dua bila Ana datang semula ke KL untuk urusan2 kerjanya. Selepas itu aku sudah tidak mendengar khabar lagi mengenai Ana. Aku pun kini telah berkahwin dan mempunyai anak seorang.
Sebulan sebelum Ana meninggalkan aku, Ana ada mengenalkan aku kepada salah seorang sepupunya. Juga seorang janda sepertinya dan sebaya umur dengan aku. Ana beritahu aku yang dia tak nak tengok aku merana sebab tak dapat seks selagi aku belum berkahwin. Jadi dia kenalkanlah sepupunya itu yang juga perlukan seks dalam hidupnya, sama seperti aku dan juga Ana.

cerita lucah janda, main dengan janda, cerita sex ghairah melayu, cerita lucah terhebat, cerita seks terhebat, janda gebu, seks terhebat, www sex lucah janda gebu, cerita sex melayu terhebat, Seks dengan janda bahagian 2, sex dengan janda bahagian 2, Cerita hubungan sex terhebat, cerita sex bersama janda, malay cerita janda main dengang aku com, seks dengan janda melayu, cerita sex terhebat, cerita lucah bonda, geram dengan janda, cerita lucah ana, kisah main jubor nenek