Service Computer

2769 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Saya berumur 40an, mempunyai isteri dan 4 orang anak. Kini saya menjalan perniagaaan menjual dan servis komputer. Cukuplah intro setakat itu.

Isnin lebih kurang 10pagi saya menerima panggilan talipon dari pelanggan baru meminta datang kerumahnya untuk servis komputernya yang bermasaalah. Oleh kerana saya baru memulakan perniagaan ini saya terpaksa pergi kerumah pelanggan untuk membina hubungan dan mendapat pelanggan baru.

Saya terus kerumahnya yang terletak kira-kira 6 km dari tempat saya. Sesampai di rumahnya saya membunyikan hon dan keluarlah seorang perempuan cina dalam lingkungan 30an . Tingginya lebih kurang tinggi saya, badannya agak berisi

Yang cukup menarik perhatian saya ialah ia mamakai seluar yang sangat pendek dan Tshirt yang menampakan luruhan buah dadanya.

Semasa ia membuka kunci pintu pagarnya mata saya terpaku ke celahan Tshirtnya dan nampak jelas colinya dan sudah tentu ternampak separuh buah dadanya dengan jelas. Pagi-pagi lagi hari ini telah mendapat suatu pemandangan yang memberahikan. Sambil itu mata saya tertumpu ke pahanya yang putih melepak. Seluar pendek ketat yang dipakainya cukup memberansangkan sesiapa yang memandangnya. Saya saolah-olah meminta supaya lama ia membuka pintu itu. Saya terasa ia juga terperasan saya memandangnya dengan pandangan yang tak terkelip.

"masuklah encik " katanya.

Ia membawa aku masuk ke bilik di mana terletak komputer bersebelahan dengan almari solek dan sebuah katil. Semasa mengikutnya dari belakang goyangan punggongnya telah membuat aku stim dan terbayang kalau dapat alangkah sedapnya beromen dengannya. Dan awangku pun telah lebih kurang seminggu tidak di servis, cepat sahaja ia mengeras.

Setelah memeriksa komputernya aku dapati ia perlu diformat semula dan ini tentu mekan masa sekurangnya 2 jam. Aku memberituhunya ingin membawa balik komputer itu ke kedai aku dan besok pagi akan menghantarnya balik. Aku memberitahu ia memakan masa yang agak lama untuk mebaikinya dan akan menggangunya kalau dibuat di rumahnya. Suzy nama nyonya ini.

Suzy memberitahu aku tak apalah tiada siapa dirumahnya dan ia perlu komputer itu dibaiki dengan segera. Ia juga memberitahu boleh memberi aku makan jika perlu kerana katanya kedai makan melayu berhampiran dengan rumahnya. Senyuman, pandangan dan gayanya yang memberahikan sukar aku menolak permintaannya .

Aku sempat berbual-bual dengannya dia memberitahu suaminya telah lama berpisah denganya dan anak-anaknya semuanya kesekolah pukul 3 atau 4 baru pulang. Ia menggunakan komputer untuk menaip tesis untuk pelajar universiti dan mendapat pendapatan yang lumayan, sebab itu ia perlu komputer itu dibaiki segera.

Ia meminta aku membuat kerja dan ia hendak pergi mandi. Ia mengambil tuala yang terletak ditepi katilnya aku memerhatikannya dengan hujung mataku. Ia membuka bajunya dengan bersahaja macam tiada orang dalam biliknya, tadi coli yang aku lihat di celah bajunya kini telah namapak jelas. Ia menanggalkan colinya dan ternampaklah dua buah bukit yang putih melepak dan tak begitu tegang tapi memberansangkan, sambil matanya memandang kearah aku. Kini seluarnya ditarik turun perlahan-lahan ternampaklah seluar kecilnya bewarna biru muda. Kemudian dengan cepat ia menanggalkan seluar dalamnya dan membalutkan badannya dengan tuala menyebabkan tak sempat aku melihatnya farajnya.

Suzy punya komputer ini telah lama tak servis sebab itu banyak problem dan mesti format balik, lebih kurang macam tuannya juga .

"mana you tahu I lama tak servis" sampok suzy
" saya tengok suzy jalan sudah tahu " jawab aku
"you agak sudah berapa lama saya tak di servis" kata suzy
"saya agak satu tahun" kata aku

Dalam kepala aku terbayang akan mendapat habuan yang baik hari ini. Melawan baik suzy kepada guruan aku.

"kalau you nak tahu I dah satu tahun kah atau satu bulan tak servis mesti check dulu" kata suzy

Nampaknya umpan saya sudah mengena hari ini.

"macam mana mahu check sudah berapa lama suzy tak di servis", saya menyampuk.

Suzy sudah berdiri dibelakang aku dan terus menjawab:

"tolong mandikan saya dan check sudah berapa lama I belum di servis baru you boleh format dan saya dapat jalan elok-elok , marilah ikut saya ke toilet "

Aku pura-pura menolak, "mana boleh dalam toilet banyak sempit susah mahu servis"

Suzy membalas, " dalam toilet check saja , mahu servis dan format mestilah atas katil macamlah you tak tahu, marilah!!!’ sambil memegang tangan ku.

Aku mengikut seperti seorang suruhan .

Sesampai dalam toilet suzy terus membuka tualanya, alamak cukup putih melepak dua bukit dan terus kebawah ternampak bulu hitam yang lebat. Aku sengaja buat biasa sahaja supaya adegan menjadi lebih memberahikan.

Tiba-tiba suzy menyergah mungkin kerana lama sangat menunggu reaksi aku, " cepatlah cuci dan check nanti jem komputer terus tak boleh pakai baru you tahu"

Aku mengambil sabun lalu menyambun di belakangnya dan terus turun kepunggungnya kemudian perlahan-lahan mamasukkan jari aku menggosokkan dicelah-celah luruhan punggongnya dan terus turun ke juburnya dan perlahan-lahan menggosokkan disitu seketika.

Aku meneruskan tugas yang diberikan dengan menyabun dan menggosokkan paha suzy ia kegelian dan nafasnya mulai kencang. Aku meneruskannya dengan menggosokkan badannya dibahagian hadapan bermula dari tengkok kemudian turun ketangan kanan dan kiri. Sengaja aku melambatkan untuk menyentuk dua bukitnya. Kemudian tibalah masanya aku menyabun kedua bukitnya . dengan perlahan-lahan aku mengusap dari bawah teteknya. Kedua-dua tangan aku menngusap dengan perlahan-lahan kemudian keputing tetek . Tetek suzy mulai menegang, kemudian akau mengusap tetek yang sebelah lagi.

Suzy cuba menahan berahinya kerana memandangkan aku melakukan dengan lembut dan tak rakus.

Aku besuara " hutan ini tebal betul sehingga kolamnya tidak nampak nanti susah ikan nak berenang." Aku mangambil gunting yang kebetulan berada di dalam toilet dan trim kawasan kolam yang telah lama tidak di masuki ikan itu.

Akhirnya aku memainkan peranan menggosokkan perlahan-lahan di bahagian tepi kolam itu dengan sabun dan sekali-sekali menggosok kedalam sedikit. Suzy telah mula bernafas kencang.

Suzy memegang bahu aku dan menarik aku ke atas dan mulutnya mencari mulut aku dan adegan kulum mengulum lidah berlaku 2 /3 minit disitu, aku menarik mulut aku dari ciuman itu dan berkata " sekarang sudah selesai bahagian pertama menyuci , kita boleh berpindah babak yang berikutnya"

Suzy " I dah tak sabar lagi menunggu babak yang berikutnya, sebab you ni slow and steady"

Aku melapkan badannya dengan tuala dan kami berpimpin tangan ke biliknya. Ini memang cara aku tidak gelojoh dan tergesa-gesa meratah hidangan yang memang sudah dalam gengaman.

Bila tiba sahaja dalam bilik suzy terus melucutkan pakaian yang membalut badan aku dan batangku tercacak . suzy mengesel-geselkan pipinya dan menjilat batangku, nafsuku mula terangsang, aku mengangkat suzy dan berkata " I belum servis habis lagi janganlah you nak servis I pula" .

Aku menyuruh suzy telentang di atas katil dan mengambil lotion di atas almarinya dan mengosokkan belakangnya, aku meletakkan punggung di atas belakangnya , mula-mula akau menggosok tengkok bahu kemudian memicit belakangnya, menggusap punggungnya , turun kebawah lagi memicit-micit kedua-dua pahanya dan betisnya.

Kemudian aku meminta suzy memusingkan badannya, " pandai sungguh you massage badan I terasa ringan dan sedap betul , lain kali bolehlah I jemput you untuk massage badan I lagi."

"you jangan puji I , belum selesai lagi tugas I pada you ni"

aku mencium dan menjilat dadanya dan kemudian turun ke teteknya, aku menjilat putting teteknya dan mengulumnya berulang kali kemudian menghisapnya seperti seorang budak menghisap tetek ibunya, kemudian berpindah ke tetek sebelah lagi, suzy sudah tidak dapat bersuara lagi hanya terdengar nafasnya turun naik dengan kencang.

Aku meneruskan peranan dengan menjilat perut, pusatnya dan menjilat pahanya yang putih melepak kemudian berpindah ke paha yang satu lagi.

Aku turun kebahagian kolam yang telah dibersihkan dan telah dicuci tadi, baunya pun dah sedah sebab telah disabun dengan baik. Menjilat dengan perlahan-lahan dan mencari bahagian yang sedap. Suzy telah mula terangsang dan mengepitkan pahannya kerana sudah tidak tahan dengan jilatan itu. Aku menguak kedua pahanya dengan tangan dan membuka luas bahagian kolamnya, jilatan aku bertambah deras dan pantas dan punggung suzy sudah terangkat-angkat.

"I dan tak tahan ni cepatlah selesaikan kerja you tu" kata suzy

Batangku pun memang dah cukup menegang, seminggu tak di servis, aku pun memasukkannya kedalam kolam yang telah terbuka dan berair melimpah-limpah itu, akau menyorong dan menarik mula perlahan dan bertambah kuat, suzy mengerang kesedapan, batangku sudah sampai kekemuncaknya dan aku pun memancutkannya kedalam kolam itu.

"pandai betul you servis komputer I lain kali I akan panggil you lagi.

Gambar gadis melayu tetek besar, bogel tetek, cerita seks melayu servis, awek melayu servis seks, orang gaji melayu tumblr video com, servis awek cerita, servis tetek, suzy mengerang nikmat, tag tetek, Tetek menegang, melayu seks service, kisah lucah umpan, gambar lucah yang memberahikan, foto seks janda tetek besar com, cerpen sex service melayu, cerita seka melayu langgan servis, cerita lucah yang memberansangkan, cerita lucah melayu tetek, Awek servis, tudung menjilat