Sex dengan biras dalam kereta

6219 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Gambar Bogel Sex dengan biras dalam kereta   Melayu Boleh.Com
Sudah seminggu isteriku dimasukkan ke hospital. Dia sedang menerima rawatan sakit paru-parunya. Setiap petang ada saja sanak-saudara, jauh dan dekat menziarahi isteriku di hospital. Juga tidak ketinggalan Zakiah, bekas birasku. Abang iparku itu meninggal kerana kemalangan jalan raya dua tahun dulu. Kini Zakiah bekerja di salah sebuah pejabat kerajaan. Kedua-dua anaknya seorang berrumur 3 dan seorang lagi 5, dipelihara oleh ibu mertuaku. Yang juga bekas ibu mertuanya. Setiap hujung minggu dia balik menziarahi anak-anaknya.

Jika tidak kerana menjadi ipar, Zakiah dan isteriku adalah rakan sebaya. Sama-sama bersekolah dan membesar di kampung. Mungkin kerana itu dia datang menziarahi isteriku di hospital. Sudah tiga kali atau tiga petang dia datang menziarahi. Setiap aku bersua muka dengannya, semakin lama semakin terpikat pula aku. Naik berahi pula aku melihat lenggang-lengguk dia berjalan terutama bahagian punggungnya yang gebu itu. Dah dua tahun dia jadi balu, tak pulak kawin-kawin ?

Keadaan isteriku semakin betah. Ubat yang diberi semakin menampakkan kesannya. Petang itu dah hari yang sembilan isteriku bermalam di hospital. Oleh kerana keadaannya bertambah sihat, aku balik awal ke rumah. Semasa turun aku bersua semula dengan Zakiah di lif. Aku pelawa dia naik kereta bersamaku. Mula-mula dia menolak tetapi atas pujukanku dia mahu naik keretaku.

Selepas mengisi perut, kami pun mula menuju pulang. Rumah sewanya terletak dalam perjalanan aku aje. Apa, kata orang putih, 'on the way' aje. Semasa dalam kereta aku tak banyak bercakap.

"Sebenarnya Kak Zakiah, saya ada hajat nak cakap ni." tiba-tiba saja kata-kata itu terkeluar dari mulutku.

Lama Zakiah diam . Aku terus memandu kereta. Mataku menjeling ke kiri untuk memerhatikan responnya yang duduk di sebelah pemandu itu.

"Apa yang kau nakkan ?" Tiba-tiba saja Zakiah menjawab dengan mukanya memandang tajam ke arahku.

Aku terdiam. Soalnya bagaimana harus aku mulakan. Entah macam mana tiba-tiba mulutku berkata," Akak jangan marah pada saya, baik saya berterus terang aje. .... .... Sebenarnya saya dah jatuh berahi dengan akak. .... Sanggup tak tidur dengan saya malam ni."

Zakiah mengalih pandangan ke luar pula. Aku berdebar-debar menunggu jawapannya. Oleh kerana tak sabar, aku meraba pahanya. Dia terperanjat. Rabaanku tidak pula ditolaknya. Menyedari rabaanku tidak ditolak aku mula berani meneruskan rabaan dengan meramas-ramas pahanya.

Apabila aku mula mengganas, Zakiah senyum memandang aku semula. Dia membiarkan saja tangan ku meraba dan meramas paha. Dan sekali sekala punggungnya. Mungkin dia terasa sedap dan lazat. Almaklumlah selepas kematian suami, tiada sapa yang membelai dia. Mungkin rabaanku tadi menaikkan nafsu berahinya.

Melihatkan dia tersenyum apabila diraba tadi, aku pun memberhentikan kereta di tepi jalan. Aku maju selangkah lagi. Kupeluk dia. Dia cuma senyum aje. Aku cuba cium pipinya yang licin tu. Dia mengelak sikit tetapi aku berjaya menyentuh pipi dengan hidungku. Semasa dalam pelukan itu aku cuba meraba dan meramas buah dadanya. Dia biarkannya saja aku berbuat begitu. Ternyata dia sudah berahi. Nafasnya keluar masuk deras. Sekali sekala dia menarik nafas panjang. Aku terasa buah dadanya mula tegang.

Aku berhenti mengulit Zakiah. Aku mula memandu kereta untuk meneruskan perjalanan pulang. Tiba-tiba aku bertanya lagi," Amacam Kak Zakiah, sanggup ke ?"

"Kalau dah buat saya macam tu, takkan saya tak sudi. Kalau kau sudi seribu kali saya sudi." Jawab Zakiah.

"Rumah akak kosong ke ?"

"His, mana boleh rumah saya !"

Aku diam. Tapi tanganku terus meraba dan meramas pahanya. Zakiah diam tetapi dia membiarkan saja perbuatan ku itu. Tiba-tiba aku terlintas tentang satu lorong di dalam ladang kelapa sawit di tepi jalan tidak jauh dari situ. Apabila tiba di kuala lorong, aku membeluk ke kiri dan masuk jauh daripada jalan raya.

Lampu besar aku padamkan. Yang tinggal cuma lampu kecil. Mujurlah cahaya bulan agak terang. Enjin tidak kumatikan supaya alat penghawa dingin dapat dipasang. Aku perhatikan sekeliling, tak ada siapa yang lalu di situ. Masa terus berlalu.

Aku mulakan dengan memegang tangan kanan Zakiah. Kuurut dan kusapu-sapu tangannya itu. Ada masanya aku kucium. Kemudian kami rebahkan penyandar kerusi. Mudahlah bagi aku meraba badan Zakiah.

Mula-mula aku meraba dan meramas-ramas buah dadanya dari luar bajunya. Aku terasa enak. Kupeluk dadanya lalu pipinya kucium. Kucium bertalu- talu. Mulutnya kukucup. Sungguh lazat terasa. Nafsu berahiku mula memuncak. Manakala dada Zakiah bergelombang, turut naik laju.

Tangan kananku mula masuk menyelusuri ke dalam colinya. Kuraba dan ramas buah dadanya yang sebelah kiri. Terasa panas. Ternyata otot payu daranya sudah tegang atau keras kata orang. Kuselak baju dan colinya ke arah dagunya. Buah dadanya yang membusung itu mula aku jilat dengan lidahku. Kujilat bertalu-talu. Semakin kujilat, semakin kuat badannya mengeliat. Aku cuba mengisap puting teteknya seperti yang dilakukan oleh anak-anaknya tempoh hari. Tangan kananku menggentel puting teteknya sebelah kiri, manakala mulutku mengisap puting teteknya sebelah kanan. Apabila kedua-dua ini berpadu, badan Zakiah mengeliat habis. Sampai punggungnya terangkat-angkat dari kusyen. Mulutnya mula mengerang kuat.

"Amboi! Sedapnya. ... sedapnya." Rengek Zakiah tak putus-putus.

Kemudian tanganku menyelusur masuk ke dalam kainnya. Kuraba seluar dalamnya. Ternyata bahagian pantatnya basah. Air nikmatnya dah banyak keluar. Seluar dalamnya kulurut ke arah kaki.Lalu aku jatuhkan ke lantai kereta. Mulutku masih mengisap puting teteknya. Tangan kananku sahaja yang meraba-raba bulu dan pintu pantatnya. Bulu jembutnya agak tebal. Kuusap dengan tanganku bertalu-talu. Badan dan tanganku terasa geli tetapi sedap dan enak pula. Nafsu berahiku bertambah-tambah memuncak.

Kujolokkan jari hantuku ke dalam lubang pantat Zakiah. Oleh kerana lubang pantatnya sudah berlendir, ia jadi licin dan mudahlah jari hantuku memasukki lubang pantatnya. Kuusik-usik biji kelentitnya yang sedia dah kembang itu. Kugesel-geselkan keluar masuk jari hantuku. Kulakukan bertalu-talu. Ternyata badan Zakiah mengeliat habis. Nafasnya keluar masuk laju. Dan mulutnya semakin kuat mengerang.

"Oh! Sedapnya. Bila lagi nak henjut ni. Oh sedapnyaaaaaa. Henjut le cepat." rengek Zakiah tak puas-puas.

Memandangkan Zakiah meminta aku menghenjut cepat. Aku lepaskan dia sebentar untuk membolehkan aku menanggalkan seluar dan seluar dalamku. Setelah sudah, aku beralih tempat ke celah kangkang Zakiah. Satu kerusilah kami. Zakiah pula segera mengangkat kedua-dua belah kakinya ke udara. Dengan bantuan tangan kiri, aku menolak masuk batang pelirku. Mudah aje ianya masuk kerana lubang pantat Zakiah sememangnya basah dan berlendir. Dengan bertongkatkan tangan, aku cuba mendakap badan Zakiah. Tangannya pula memeluk erat bahuku. Aku mula menghenjut. Kayuhan demi kayuhan, semakin lama semakin laju.

Mula-mula lubangnya terasa licin. Semakin lama semakin ketat dan mengisap atau mengemut. Aku terus-terusan menghenjut. Zakiah juga terus-terusan merengek kelazatan. Aku henjut lagi, Zakiah cuba menjerit tetapi aku tutup mulut dengan mulutku. Semakin lemaslah jadinya dia. Aku henjut kuat dan dalam pula kali ini.

"Oogghhgggggggggggggh !" Kali ini Zakiah menjerit panjang. Lepas itu dia jadi lemah longlai. Kaki dan tangan yang kuat merangkul tadi gugur ke atas kusyen kereta.

Aku terasa air maniku nak terpancut. Segera aku cabut batang pelirku dan aku pancutkan air maniku di atas bulu pantatnya sahaja. Sedap dan lazat kurasa semasa air maniku terpancut. Mungkin demikian juga halnya dengan Zakiah. Sebab itu dia menjerit kesedapan apabila dia sampai ke puncak atau climax.

"Apasal dicabut tengah lazat tadi?" tanya Zakiah dengan nada yang lemah.

Aku terdiam, tak tahu nak jawab apa. Aku beralih ke kerusi pemandu semula. Tanganku menjangkau seluar dalam Zakiah lalu memakaikannya. Kemudian aku memakai semula seluar dalam dan seluar panjangku. Kami duduk bersandar semula. Walaupun dalam keadaan lemah, Zakiah membetul-betulkan pakaian dan rambutnya. Begitu juga dengan diriku.

"Kalau jadi budak nanti, akak nak kata apa ?"

main dengan gro, cerita lucah gro, cerita seks gro, main dgn gro, pelajar tudung lentik, main dgn biras, cerita gro, cerita cikgu zakiah, cerita seks lucah hot melayu-main dgn biras, budak melayu sex dlm sawit com, cerita lucah melayu hot, cerita seks dengan gro, seks dengan gro, cerita lucah zakiah, cerita lucah gro melayu, kisah lucah hot, sex dengan cikgu zakiah, main dengan biras, cerita sex gro, cerita sex hot melayu