banner 970x90

Shaza 2

996 views
Shaza 2,5 / 5 ( 2votes )

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Tinggal di asrama di NS amat menyiksakan bagi aku, mahu saja rasanya aku balik ke rumah setiap hujung minggu tapi apakan daya keadaan ekonomi tidak mengizinkan.Hampir setiap hujung minggu aku ke pekan PD dan pasti menalipon Shaza di rumah menyatakan rasa rindu dan rasa kehilangan tanpanya disisiku. Baru sebulan di pekan PD rasanya bagai setahun berlalu. Akhirnya awal Februari Shaza datang ke pekan PD bersama rombongan dari kampungku Tepat jam 11.00 pagi aku bertemu dengan Shaza di Ocean PD.

"Zad, mengapa Sha nampak semakin kurus"
"Rindu pada Sha dan juga kemesraan yang kita alami" balasku.
"Iye ke ni atau dah ramai makwe di pekan ni yang Zad dah tackle"
"Pukul berapa bas akan bertolak pulang" balasku untuk menukar tajuk perbualan.
"Pukul 4.30 petang, sempatkan kalau kita pergi makan dan menonton filem" jawab Shaza.

Sepanjang makan tengah hari aku dan Shaza hanya bercerita tentang sekolah baru masing masing. Dia terpaksa berulang dari rumah ke sekolah teknik di ibukota kerana dia tidak dapat asrama. Jam 1.00 tengahari aku dan Shaza terus memasuki panggung wayang berdekatan Ocean PD walaupun cerita yang di tayangkan tidak popular. Nasib baik panggung ini tidak ramai penonton jadi bolehlah kami memilih tempat yang hujung dan terkebelakang sekali.Yang penting aku dan Shaza dapat melepaskan rindu dendam yang terpendam selama ini.Apabila lampu dipadamkan Shaza terus melentukkan kepalanya ke bahuku. Dapatku dengar nafasnya semakin kencang.

"Zad mengapa kita harus terpisah begitu jauh sekali, kalau selalu berdua begini tentu seronok" luah isi hati Shaza.
"Sabar sayang, demi masa depan dan kalau selalu jumpa mungkin jemu" balasku.

Aku mula mencium pipinya yang licin bak telur dikupas. Shaza memaut tengkukku dan bibir kami mula bertemu. Tanpa membuang masa tangan ku mula memasuki blause yang dipakai oleh Shaza dan memainkan jari jemariku di luar panties Shaza. Lurah yang lama gersang semakin lama semakin banjir dengan air mazinya. Nafas Shaza semakin laju dan cuma dengusan kecil terkeluar dari mulutnya. Tangan Shaza mula membuka zip seluarku dan memasukkan tangan lalu mengurut urut batang konekku. Tangan ku terus memainkan mutiara milik Shaza sambil mulutku pula mula menjilat jilat sekeliling telinga dan tengkuknya.Aku membuka 3 butang teratas baju yang dipakai dan tersergamlah payu daranya yang ditutupi oleh bra Shaza. Aku mula menyerang paru daranya tanganku membuka kancing bra dan terus menyonyot puting yang semakin menegang.

"Zaaaaaad ahhhhh sssssedapnya Shaaaaaaaaa daaaaaaaah nnnnnnak saaaaampai" dan nafas Shaza semakin laju dan tiba tiba dia seluruh badannya seakan akan kejang.
"Thanks for the pleasure and now it’s my turn"

Tanpa berlengah Shaza terus tunduk dan mengeluarkan batangku yang sedia tegang dari underwear dan melakukan blow job. Berdecup decap bunyinya. Baru sebulan tak melakukan aktiviti seks begitu rindu aku rasakan.Shaza semakin pandai melakukan kerja .Sambil menghisap lidah Shaza memainkan urat dibawah kepala konekku.

"Shaaaa don’t stop suck my dickkkkk"

Aku semakin hampir tapi Shaza terus menghisap dan mengulum batangku sambil menggigit kecil kepala konekku.

"Sha , I’m cominnnnnnng" dan serentak itu batangku memancutkan air mani yang telah sebulan bertakung. Shaza terus menelan segala air maniku yang keluar

"Orang kata air mani boleh awet muda ya Zad."
"Entahlah mungkin ya kot."

Kami mengemaskan diri dan menonton wayang yang di tayangkan . Inilah kali pertama kami melakukan oral seks di dalam panggung wayang.

Hubungan telefon dan surat sahaja yang dapat dilakukan selama kami terpisah. Bila cuti sekolah pastinya kami melakukan aktiviti seks samada di rumah dia atau aku. Hubungan kami di restui oleh kedua ibubapa kami. Aku pun tidak tahu macam mana aku boleh mengawal diriku dari melakukan persetubuhan dengannya Shaza. Aku dan Shaza dah berjanji hanya akan melakukan pada malam perkahwinan kami nanti. Kita hanya merancang dan tuhan yang menentukan.

Cuti selepas SPM hampir membuat aku meragut daranya. Abang aku telah merancang untuk bercuti hujung minggu terakhir SPM di banglo NST batu lapan TK. Aku telah meminta abangku menjemput aku pada hari Khamis kerana kertas peperiksaaan terakhir berakhir pukul 5 petang dan aku terpaksa membawa pulang segala buku dan perkakas aku . Manakala Shaza kertas terakhirnya pada hari Isnin.Seperti yang dijanjikan abang aku sampai tepat pada masanya.Setelah berkemas kami pun pergi mendaftar di banglo NST. Banglo ini agak besar ada segala peralatan dan 4 buah bilik.Abang, kakak ipar dan anaknya dalam satu bilik manakala aku dan Shaza masing masing satu bilik. Seperti yang aku katakan hubungan kami sememangnya di ketahui oleh seluruh ahli keluarga masing masing. Jadi Shaza tidak kekok dengan ahli keluargaku. Selepas minum petang aku dan Shaza menyusuri pantai sambil menikmati senja yang indah di tepian pantai.

"Zad rasa boleh lulus tak SPM lepas."
"Sudah pasti, how about you."
"okay quite easy."

Selepas makan malam kami semua menonton tv di ruang tamu sambil berbual kosong.

"Zad, kami nak keluar ke tepi pantai kejap, nak ikut atau kau berdua nak lepaskan rindu korang" abang aku bersuara.
"Eleh tak mainlah rindu rindu telefon kan ada tapi rasanya tak payah ikutlah, tak nak kacau orang second honeymoon. Iqmal biar kami jaga." Balas Shaza.

Aku Cuma terdiam tanpa berkata kata.

"Okay Iqmal pun dah tidur ni kalau terjaga suapkan botol susu je" kakak ipar ku pula menyampuk.
"Alah Sha punya susu cap gantung pun ada" sahutku.

Sambil itu tangan Shaza terus mencubit pehaku aku menjerit sakit dan disambut hilai tawa dari kami semua. Selepas mereka keluar aku memadamkan lampu ruang tamu dan cahaya dari tv sahaja yang ada. Aku ajak Shaza duduk diatas lantai disebelah aku dan aku mula mengusap rambutnya.Shaza terus memalingkan muka dan mencium leherku. Aku membaringkan Shaza dan terus menguli buah dadanya.Rupanya dia memang tidak memakai baju dalam sejak dari tadi lagi .

Gambar Bogel Shaza 2   Melayu Boleh.Com

Baju T yang dipakai kusingkap keatas dengan bantuan Shaza.Aku terus menyonyot puting yang semakin menegang sambil itu tangan yang sebelah lagi ku masukkan ke dalam kain batik. Jari jemariku mula mencari cari mutiara keramat Shaza. Nafas Shaza semakin mencungap cungap.Ku tarik panties nya ke bawah mula meneroka lurah yang semakin becak. Dari teteknya aku turun mencium perut, pusat dan pehanya. Ku lihat Mata Shaza semakin kuyu. Aku mula menjilat bibir pantatnya.

"yessssss lick me there"

Aku semakin laju mejilat bibir pantatnya. Dalam samar cahaya tv aku mencari biji kelentitnya dan menghisap dan menyonyot sesuka hatiku.

Tiba tiba aku terdengar bunyi orang bersin di luar rumah.Dengan kelam kabut kami membetulkan pakaian kami dan berpura pura menonton tv. Abang dan kakak iparku masuk ke ruang tamu

"Hai gelap je buat projek ke?" Tanya abangku.
"Awak ni kalau tak mengusik dia orang tu tak boleh ke?" kakak iparku membalas sambil tersenyum kepada kami.
"Sha jangan menyerah sebelum malam pertama kau korang nanti. Setakat ringan ringan tu biasalah." sambungnya lagi.

Jam sebelas malam aku minta diri untuk tidur. Sebelum itu abangku berbisik kepada ku

"Kami mengintai apa yang kau berdua buat, pandai pandai kaulah jaga diri jangan sampai kantoi sudah."

Dengan penjelasan itu aku semakin berani. Kami semua masuk tidur tapi aku tidak puas dengan adegan depan tv tadi lalu aku pergi ke pintu bilik Shaza. Lampunya masih menyala lalu aku mengetuknya.

"Masuklah Zad pintu tak kunci" terdengar jawapan dari dalam bilik.

Aku pu masuk dan aku melihat Shaza memakai baju tidur satin yang amat jarang. Jelas kelihatan puting teteknya dan alur yang ditutupi sedikit bulu.

"Sha! Zad nak tidur bersama bolehkan?" kataku.
"One condition, save for the first night OK."

Aku Cuma mengangguk. Selepas menutup lampu aku baring sebelah Shaza. Mula mula kekok juga kerana walaupun selalu melakukan oral seks tapi inilah kali pertama aku dan Shaza tidur sekatil dan satu selimut. Aku berpeluh walaupun air cond agak sejuk. Aku tidak mendapat mengawal perasaaanku lalu terus memeluk Shaza nak menciumnya. Dalam hatiku berkata malam ini adalah malam pertama buat aku dan dia. Shaza membalas balik ciumanku lalu bermulalah aksi yang terhenti di depan tv tadi. Aku Menanggalkan baju tidur Shaza dan inilah kali pertama aku melihat badannya tanpa seurat benang pun. Tangan ku mula meramas ramas teteknya sambil mulutku menghisap teteknya. Nafas aku dan Shaza semakin lama semakin laju. Dari tetek aku mula menjilat perutnya pusat dan terus ke bibir pantatnya. Dari pantatnya aku menjilat peha sebelah kanan kemudian turun balik ke bibir pantatnya dan berhenti seketika lalu menyedut bibir pantatnya kemudian menjilat ke peha sebelah lagi. Aku lakukan berulang kali sehingga Shaza klimax sebanyak dua kali.

"Cukup Zad Sha tak tahan ni" katanya.

Aku tanpa berlengah lagi terus menanggalkan seluar pendek Hawaii lalu menindih badan Shaza. Kini batang konek ku betul betul berada di celah alur cipapnya. Aku terus menggomol teteknya sambil tangan ku meramas ramas punggungnya. Shaza semakin lemas dalam kegairahannya dan membiarkan saja apa yang aku perlakukan pada dirinya. Aku pun dah tak tahan lagi lalu aku memegang kepala konek ku dan menghalakan ke lubang yang di idamkan oleh setiap lelaki. Aku memainkan biji kelentitnya dengan kepala konek ku sekejap dan memasukkan kepala konekku bibir pantatnya.

“Jannnnngan Zad tunggu sampai malam pertama” tiba tiba Shaza bersuara dalam nada yang hiba.

Konekku dah berada didalam lubang pantatnya suku sahaja apabila terhenti akibat halangan selaput daranya dan juga tindak balas Shaza mengepitkan kedua dua pehanya. Namun begitu aku dapat rasakan betapa hangatnya pantatnya dan kemutan dari pantatnya. Air maniku dah tak tertahan nak keluar kerana ini juga merupakan kali pertama konekku memasuki lubang pantat.

"Okay sayang sampai takat sini dulu" kataku.

Aku biarkan kepala konekku terendam dalam lubang pantatnya dan apabila air maniku terasa hendak keluar ku tarik cepat cepat dan pancutkan ke tetek Shaza.

"Thanks sayang" kataku pada Shaza dan kami tidur berpelukan tanpa seurat benang pun hingga ke pagi.

Esoknya Shaza kurang bercakap dengan ku dia seakan akan kurang senang dengan apa yang berlaku semalam. Namun perhubungan kami tetap berjalan seperti biasa sehingga keputusan SPM diumumkan. Shaza lulus dengan cemerlang dan telah mendapat tempat di POLISAS Kuantan sementara aku nasib tidak menyebelahi diriku kerana aku mendapat P8 untuk kertas BM walaupun yang lainnya cemerlang. Aku hanya menyambung pelajaran ke tingkatan 6. Setelah menjejak kaki ke POLISAS hubungan kami semakin renggang. Final year dia disana barulah apa yang ku idamkan tertunai .

sematlink budak sekolah, cerita lucah suapkan com, Kisah nor tetek besar, makcik sal satin