Shaza

1509 views
Shaza,5 / 5 ( 2votes )

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Berlaku pada tahun baru China 1989 ketika usia kami 20 tahun. Kini masing masing telah berkahwin dan mempunyai anak.

Aku dan shaza tinggal sekampung di pinggir bandar di sebuah ibunegeri.Jarak rumahku dengan rumahnya dalam lingkungan 1 kilometer. Aku mula mengenali shaza semasa umurku lima belas tahun. Walaupun aku tinggal sekampung dengannya tetapi aku tidak pernah bercakap atau bertegur sapa kerana dia dan aku berlainan sekolah dari sekolah rendah. Walaupun terserempak di kedai atau dimajlis perkahwinan aku memang tidak pernah berborak dengannya. Shaza memang seorang gadis yang menawan baik dari segi body shape mahu pun perwatakannya. Ramai dikalangan teman teman sebayaku juga yang lebih tua empat lima tahun dari kami cuba untuk tackle anak Pak Man ni. Aku pun turut memendam hasrat yang sama. Walaupun pada umur 14 tahun++ body kewanitaan jelas teserlah. Buah dada sudah menonjol, pinggang yang ramping, punggung yang agak berisi dan keayuan yang semula jadi membuat ramai yang terpikat.

Suatu petang sedang aku dan rakan rakan dok lepak dekat kedai minum shaza lalu di depan kedai tersebut untuk ke kedai runcit yang terletak bersebelahan.

"zad, aku kalau dapat dia ni buat bini seminggu tak turun tanah" kata sham kawanku.
"aku lak dari atas ke bawah ku jilat sepuas puasnya" zamri menyampuk. Aku cuma tersenyum saja mendengar kata kata mereka. Dalam diam aku sendiri menaruh hati pada gadis ini. Kalau dapat akan ku ratah sepuas hati.

Peluang bagi aku untuk berkenalan dengan shaza berlaku pada hari persandingan kakakku. Biasalah bila ada majlis perkahwinan tentunya jiran sekampung dijemput. Aku sibuk menolong keluarga dari pagi tanpa menyedari bahwa shaza juga ada sama ‘rewang’ dirumahku. Ketika menggoreng ayam untuk masak merah esoknya, dengan secara tidak sengaja aku telah menyebabkan kaki shaza terkena percikan minyak panas ketika ia lalu berhampiran kuali tersebut.

"adoi , tak nampak orang ke" geruh shaza.
"sorry, nanti saya ambilkan ubat supaya tidak menggelembung kaki yang terkena minyak panas tu" balasku apabila melihat dia ingin berlalu.

Sambil mengekori aku ke dalam rumah shaza berkata "kita ni nama je sekampung zad, tapi kita tidak pernah berbual." Terkejut aku, rupa-rupanya dia tahu namaku.

"Mana tahu nama saya dan nama cik siapa"
"Shaza, hai takkan tak nak ambil tahu siapa tuan rumahnya sebelum nak `rewang’" sambil ketawa kecil membalas soalanku. "Nenek you dan I sepupu jadi kita ni berpupu-pupu" tambahnya sambil ketawa. Setelah berjumpa dengan ibu dan menceritakan apa yang terjadi aku duduk di bangsal sambil minum air sementara shaza menerima rawatan dari ibu.
Gambar Bogel Shaza   Melayu Boleh.Com
"Minum sorang sikit tak ajak" bila ku toleh shaza tersenyum menampakkan lesung pipitnya.
Ini peluang yang dinanti nantikan hati ku berkata sambil menuang kopi yang tersedia aku menjemput shaza duduk. Kami mula berbual panjang bermula dengan kisah keluarga hingga ke alam persekolahan. "Bagaimana dengan persiapan you untuk SRP tahun ini" aku bertanya.
"susah nak kata tapi I selalu pergi library buat discussion dengan kawan-kawan. Kalau you nak join kami alu alukan" jawabnya. Jam menunjukkan pukul 11 setengah malam apabila dia minta diri untuk balik.
"Zad boleh tolong hantar Sha balik tak sebab mak pesan dia balik lewat sikit" katanya. "takutlah balik sorang sorang" tambahnya lagi.
Aku tanpa berlengah mengambil kunci motor RXZ abangku dan terus menghantar Sha pulang. Nak ikutkan perjalanan ke rumah Sha tidaklah jauh sangat tapi aku saja mengambil jalan yang agak jauh. Sha bertanya "Hei mengapa ikut jalan jauh."
Jawabku "Saja sebab ini kali pertama Zad bawa awek naik motor." Shaza terdiam dan terus merapati kedudukannya dengan ku.
Kini Aku dapat rasakan kedua-dua buah dadanya mengenai belakangku.Bagaikan terkena arus letrik konek aku mula menegang. "Sejuk naik motor malam begini ya Zad" katanya lagi sambil tangannya mula memeluk pinggangku. Darah mudaku makin meluap-luap bagai lahar gunung berapi. Aku cuma terdiam sambil fikiranku mula membayangkan perkara perkara yang tidak senonoh. Lebih kurang 200 meter di kawasan agak gelap dari rumahnya aku memberhentikan motor.

"Sha, boleh Zad ......." aku terdiam tidak dapat meneruskan kata-kata.

"Zad nak apa?" balasnya sambil dagunya diletakkan diatas bahuku. Airmaniku hampir terpancut apabila Shaza bertindak demikian. Maklumlah first time seorang gadis berbuat begitu padaku. Dapatku rasakan denyutan jantungku dan juga jantungnya begitu laju. Sambil turun dari motor Shaza memegang bahuku dan berkata "Cepatlah cakap dah lewat ni"
"zad belum pernah dipeluk oleh seorang gadis sebelum ini, bila Sha peluk tadi zad terasa amat gairah sekali, boleh tak zad cium sha sekali" terkeluar kata kata yang aku sendiri tidak sangka.

Dalam samar cahaya bulan aku nampak Shaza tersenyum sambil berkata "Sha pun sebelum ni tidak pernah naik motor bersama lelaki selain dari ayah, itu pun duduk jauh jauh.Sha pun rasa seronok bila peluk Zad dari belakang." Aku beranikan diri lalu merapati Shaza dia menundukkan muka mungkin malu. Ku dongakkan mukanya dan mencium bibirnya.Shaza tergamam namun tidak berbuat apa-apa.Aku mula memeluknya sambil bibir kami bertaup rapat. Konekku yang sedari tadi sudah tegang mengenai alur cipapnya.

Nafasnya semakin laju .Aku mula mencium leher telinga dan dagunya sambil sebelah tanganku memeluk pingggangnya tanganku sebelah lagi mula merayap dari pinggang ke payu daranya. Di balik colinya aku dapat merasa putingnya semakin mengeras. Aku semakin rakus, tanganku mula meraba dari peha ke celah kangkangnya.Shaza semakin lemas dalam keenakan. Dapatku rasakan air mazinya semakin banyak kerana kain baju kurungnya terasa lembab. "Zad ..... ahhhhh ......syoknya." rintih Shaza. Tangan Shaza mula mengurut-urut batangku yang masih di bakuti seluar track adidas. "Sha duduk atas motor" kataku Aku meneruskan kerja kerja menguli tetek nya yang makin lama makin mengeras sambil mulutku tak lekang mencium leher dan kawasan sekitarnya.

Tanpa di sedari Shaza telah terbaring di atas tangki motor abangku.Kain kurung yang sememangnya tersingkap memudahkan aku menyentuh cipapnya yang hanya bersalutkan seluar dalam saja. Cipapnya meninggi dan berair, aku terus memainkan jari jemariku di celah rekahan bibir cipapnya. Shaza menggeliat kegelian sambil terus memaut erat leherku.

"Zad cu......kuuuuuup jaaaaa....ngan buat lagi" rayunya sambil badan nya mengejang akibat climax yang teramat sangat.
"Ok tapi Sha kena tolong Zad dulu" balasku sambil aku mengeluarkan konek yang hampir memuntahkan air miangku yang tertahan sekian lama. Ku ambil tangannya dan menyuruh Shaza melancapkan konekku.
Namun dia tidak tahu bagaimana untuk memulakan apa yang ku suruh . "Macam cendawan rupanya batang zad ni ye" katanya. Aku mula memegang tangannya dan suruh dia menggengam batangku sebagaimana dia menggengam getah paip sambil menyorong ke hadapan dan ke belakang."Sha kulum batang zad biar cepat keluar airnya."
"Tak biasalah zad"
"Alah macam you hisap ais krim je"
Shaza terus mengulum batang konekku bagai nak tercabut rasanya kepala konekku bila dia menarik keatas climax ku hampir sampai, kakiku terasa semakin kejang tapi ku diam saja. Tiba tiba air maniku terpancut tanpa aku memberi amaran pada shaza. Dia terperanjat apabila merasakan air maniku memasuki tekaknya dan terus mengeluarkan batangku dari mulutnya.
"Zad air apa yang keluar tadi pekat dan masin masin lemak pulak tu" Sambil membetulkan pakaian aku menjawab
"itulah air mani."
Kami bercumbu seketika dan aku terus menghantarnya pulang. Esoknya bila kami bersua di majlis perkahwinnan kakakku Shaza cuma tersenyum memandangku sambil mengenyitkan mata. Sejak hari itu kami sering berjumpa di library selepas sekolah. Kami akan melakukan oral seks yang sama apabila berkesempatan. Kami sama sama lulus dengan cemerlang didalam peperiksaaan SRP kami dan Shaza mendapat tempat di sekolah teknik di ibukota manakala aku mendapat tempat di sebuah sekolah berasrama penuh di NS. Maka kisah cinta monyet kami tetap bersambung. Setiap kali bercuti kami tidak akan mensia-siakan masa untuk melakukan aktiviti kami.
Gambar bogel Burit air bayak, seks melayuboleh, bogel awek zad, kisah main aku dengan 2awek cina cantik dan seksi, cerita lucah ramping, cerita lucah body ramping, cerita awek melayu main pantat, cerira awek seluar track, awek leggings cerita lucah, awek lahap mani, anak mami bohsia 14 thn kulum pelir