Si Pencuci Tandas

2821 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Menara Berkembar Petronas, tingkat 15, pukul 6.45 petang….

Bersama sebatang mop di tangan, Kak Kak Bibah menanti di balik pintu tangga belakang. Tingkap cermin kecil di pintu kalis api itu memudahkan beliau melihat keadaan pintu masuk ke tandas lelaki yang hanya beberapa meter dari situ. Kak Bibah membetulkan tudung di kepalanya.

Seketika kemudian dia terlihat kelibat orang yang ditunggu-tunggu. Hasrul kelihatan keluar dari pintu pejabat dan terus masuk ke dalam tandas awam lelaki. Perasaan Kak Bibah semakin berdebar tak menentu. Kak Bibah segera masuk ke dalam tandas dan dia terlihat Hasrul sedang berdiri kencing pada mangkuk tandas di dinding. Debarannya semakin kuat sebaik melihat jejaka pujaannya yang kemas berpakaian pejabat itu.

“Hasrul…….akak akan dapatkan kau petang ni jugak..!” getus hati Kak Bibah yang berusia 35 tahun itu.

Sememangnya Kak Bibah sudah lama menyimpan perasaan terhadap pemuda yang bernama Hasrul ini. Sejak pemuda yang berusia 20 tahun itu bertugas di tingkat 15 Menara Berkembar Petronas, Kak Bibah mula memendam rasa. Selama ini semua pekerja yang ada di tingkat 15 selalu memandang rendah pada Kak Bibah yang tubuhnya yang masih menarik serta berlemak itu. Walaupun wajah Kak Bibah yang kelahiran Kelantan ini manis namun begitu kerana pekerjaan yang hanya sebagai pencuci tandas tingkat 15 Menara Berkembar Petronas membuatkan orang memandangnya dengan jijik. Tetapi berlainan pula dengan Hasrul. Anak muda ini melayannya dengan baik. Tutur kata Hasrul begitu berhemah dan lembut terhadapnya. Ini membuat kak Bibah jatuh hati terhadap Hasrul.

Perkahwinan Kak Bibah dengan suaminya, Abang Jiman menghasilkan 4 orang anak. Namun begitu Kak Bibah makan hati dengan Abang Jiman kerana suaminya sering meninggalkannya mengikuti kumpulan tabligh. Anak-anaknya pula yang berusia di antara 13 hingga 17 tahun sentiasa lepak di luar rumah dan akan pulang lewat malam. Kak Bibah sering kesunyian. Kini dia nekad untuk mencurahkan apa yang terbuku di hatinya kepada pemuda yang sopan ini....

Kak Bibah terus buat-buat mengemop lantai tandas dan berlagak seakan tidak perasan kewujudan Hasrul di situ. Sedang Hasrul membersihkan batang koneknya, dia melihat Kak Bibah sedang mengemop lantai membelakangi dirinya. Terbeliak mata Hasrul melihat tubuh isteri cleaner pejabatnya yang langsing itu dibaluti pakaian yang sendat. Baju kemeja ketat Kak Bibah memperlihatkan betapa sendatnya ia membalut tubuh Kak Bibah dari belakang. Malah ianya turut kelihatan singkat pada paras pinggangnya sahaja. Sudah pastinya seluruh bentuk punggung Kak Bibah yang dibaluti skirt satin putih yang ketat dan licin itu terserlah bentuknya bersama seluar dalamnya yang berwarna hitam itu.

"Perghhhh..... nampak spender..... Ketatnyaaaa..." getus hati Hasrul yang sedar dia benar-benar terangsang dengan keadaan itu hingga membuatkan batang koneknya tegang dan secara spontan digoncang tangannya.

Sememangnya Hasrul baik terhadap Kak Bibah kerana Kak Biah mengingatkan pemuda itu terhadap arwah isteriya yang meninggal tahun lepas kerana barah buah dada.

“Eerrmmm..aaarrhh….” tangan pejal Hasrul mengocok-ngocok batang koneknya dengan kencang sambil menatap daging bontot Kak Bibah yang berlemak itu.

Entah mengapa petang itu Hasrul bernafsu sekali melihat tubuh isteri cleaner pejabatnya itu yang juga seorang isteri orang. Punggung Kak Bibah melenggok dan memantul lembut dalam kesendatan kain ketatnya yang licin membalutnya. Bagaikan ingin ditampar sahaja punggung melentik Kak Bibah itu hingga bergegar daging montoknya. Kak Bibah berdiri dan berpaling memandang Hasrul. Dia terkedu melihat jejaka pujaannya itu sedang berdiri sambil merocoh batang koneknya sendiri yang keras. Dia lihat mata Hasrul terpesona melihat tubuhnya yang kini sedang berdiri memberikan pandangan sisi kepada Hasrul. Dapat Kak Bibah lihat batang konek Hasrul semakin keras kerana melihat lentikan punggungnya yang licin di dalam balutan skirt putihnya yang ketat. Mereka berpandangan.

“Aaahh….Hasrul buat apa tu..? Tak elok melancap. Malu Kak Bibah tengok.” Ujar Kak Bibah terkejut.
“Eeer…maafkan saya,kak. Ss…saya terangsang tengok daging bontot Kak Bibah tadi….” Hasrul menjadi malu dengan perbuatannya yang tidak senonoh itu.
“Eeermmm…tak mengapa la, Hasrul. Akak faham. Hasrul pun masih muda lagi. Nafsu syahwat tak boleh kawal lagi..”
”Eerr....Kak Bibah jangan beritau sesiapa yea pasal pekara ni. Nanti saya kena tuduhan mencabul pula..” rayu Hasrul sambil tangannya masih mengenggam batang koneknya yang keras.
”Eeerrmm....Kak Bibah tak akan laporkan pekara ini jika Hasrul bagi akak lancapkan batang konek Hasrul tu...” jawab Kak Bibah memancing peluang.
”Aaahh..?...Biar betul Kak Bibah....Kalau Kak Bibah nak lancapkan saya....saya terpaksa relakan...” jawab Hasrul teragak-agak tetapi teruja.

Mata bertemu mata. Kak Bibah tersenyum memandang Hasrul sekali gus memberanikan lelaki itu datang menghampirinya sambil memegang batang koneknya yang keras. Tubuh mereka bersatu bersama satu kucupan mesra yang sungguh bernafsu sekali. Hasrul mengambil kesempatan itu merangkul tubuh Kak Bibah yang selama itu langsung tidak pernah diendahkan. Punggung pejal Kak Bibah ditangkap Hasrul lantas diramasnya dengan geram. Daging empuk punggung isteri orang beranak 4 yang licin dengan kain sendatnya itu membuatkan nafsu Hasrul benar-benar semakin tak keruan.

“Amboiii….nampaknya Hasrul geram kat daging bontot akak yang berlemak ini yea…” usik Kak Bibah.

Kak Bibah sedar nafsu lelaki yang menjadi pujaannya itu semakin hebat keberahian terhadap tubuhnya. Kak Bibah terus menolak Hasrul hingga kucupan mereka pun terlerai. Kak Bibah lihat batang konek Hasrul yang keras di depannya menerbitkan cairan mazi dari lubang kencingnya.

"Kalau lama sikit tadi agak-agaknya air apa yang keluar nanti eh?.." tanya Kak Bibah sambil tersenyum.
“Kalau akak nak tahu air apa yang akan memancut keluar, akak lancapkan la batang konek saya ni. Saya rela…” jawab Hasrul turut tersenyum dan dia terus menarik tangan Kak Bibah masuk ke dalam salah satu tandas.

Mereka kembali berpelukan selepas pintu di tutup dan di kunci dari dalam. Bibir mereka kembali berkucupan sambil tubuh mereka berpelukan. Kak Bibah menyerahkan seluruh tubuhnya dirangkul tubuh Hasrul bersama punggungnya yang tanpa hentinya diramas Hasrul. Kehangatan batang konek Hasrul yang semakin keras dirasa menembusi kain yang ketat membalut perutnya. Kak Bibah tahu Hasrul semakin hanyut dalam kesedapan sebaik dia menggelek perutnya yang sedikit buncit dan sendat dengan kain yang licin itu pada batang konek Hasrul yang keras dan hangat.

”Aaarrhh....ss..ssedappp kak....” rengek Hasrul di telinga wanita matang itu.

Nafas Hasrul semakin kuat menandakan dia semakin hampir ingin mengeluarkan sperma dari batang koneknya. Secara tiba-tiba tubuh Hasrul yang erat memeluk Kak Bibah ketegangan. Tubuh Kak Bibah semakin kuat dirangkul dan semakin kuat Hasrul menekan batang koneknya di perut Kak Bibah. Semakin sedap batang koneknya menikmati kelicinan perut empuk Kak Bibah yang berkain ketat itu semakin hebat nafasnya berdengus sewaktu mereka berkucupan. Kak Bibah sedar nafsu lelaki pujaannya itu semakin bernafsu kepada tubuhnya. Kak Bibah dapat merasakan otot tubuh Hasrul mengeras dan seketika kemudian perutnya dapat merasakan batang konek Hasrul berdenyut-denyut dengan kencang, petanda batang konek Hasrul sedang memancutkan sperma di perutnya.

”Aaarrhhkk....kak.....uuurrhh........Ya Allah......” Hasrul mengucap panjang tatkala air maninya memancut-mancut keluar.

Creettt....creeeeettttt...crruuutttt......begitu kuat bunyi pancutan air benih pemuda itu. Kak Bibah memeluk Hasrul dan membiarkan lelaki itu melepaskan benihnya sepuas hati. Kepala Kak Bibah erat mendakap dada Hasrul dan membiarkan punggungnya diramas geram tangan Hasrul yang sedang berada di kemuncak nafsu. Sesungguhnya Hasrul sedang kesedapan melepaskan sperma pekatnya di perut Kak Bibah. Dia tahu kain ketat Kak Bibah yang licin itu pastinya tercemar dengan benihnya yang berlendir dan melekat pada kain di perutnya. Namun kerana kesedapan nafsu memeluk tubuh isteri cleanernya itu, Hasrul tidak peduli itu semua. Perut empuk Kak Bibah sudah bagaikan syurga untuknya ketika itu selain kesedapan meramas punggung licin Kak Bibah yang empuk dan montok itu.

"Hasrul... biarlah akak berterus terang.. akak dah lama sukakan Hasrul..." kata Kak Bibah seraya berbisik di telinga Hasrul yang sudah habis memancutkan air mani.
"Tapi akak isteri orang...dan saya masih teruna lagi..." kata Hasrul termengah-mengah kepuasan.
"Hasrul....akak boleh jadi milik Hasrul yang sah kalau Hasrul nak... " kata Kak Bibah menawar diri.

Berderau darah Hasrul mendengar pengakuan Kak Bibah. Terpampang di fikiran Hasrul bantahan orang tuanya jika dia berkahwin dengan wanita yang jauh lebih tua darinya. Secara tiba-tiba Hasrul menolak perlahan tubuh Kak Bibah agar mereka tidak lagi berpelukan. Hasrul dapat lihat perut Kak Bibah yang sendat dengan skirt putihnya yang ketat dan licin itu dinodai air mani yang masih pekat memutih.

"Maafkan saya kak.....ss..ssaya tak boleh terima akak.....saya masih muda lagi. Belum mahu kahwin..Kejadian tadi anggap la tak pernah berlaku......." kata Hasrul sebaik menyimpan batang koneknya ke dalam seluar lantas keluar dari tandas itu.

Kak Bibah hanya mampu tergamam melihat Hasrul pergi meninggalkannya sendiri. Kak Bibah sedar dia telah memperjudikan maruahnya sebagai isteri orang untuk memikat lelaki pujaannya itu namun dia sebenarnya masih keliru dengan kesan kepada tindakannya itu. Kak Bibah sedar yang Hasrul tidak sudi memperisterikan wanita yang jauh lebih tua darinya. Maklumlah, Hasrul pasti ingin mencari gadis yang muda dan bergetah sebagai isterinya.

”Nanti la.....akak belum selesai dengan engkau lagi Hasrul. Petang ni kau tetap milik akak....” bisik hati Kak Bibah sambil meraba-raba sebiji botol kecil di dalam poket kain ketatnya....

Selepas itu Kak Bibah pun membersihkan sperma Hasrul yang masih pekat di kainnya dan terus masuk ke pejabat. Dia melihat Hasrul sudah pun berada di dalam biliknya. Segera dia masuk ke dalam bilik Hasrul. Kelihatan pemuda itu sedang termenung panjang. Mungkin Hasrul berasa menyesal kerana terlanjur di lancapkan oleh Kak Bibah.

”Hasrul.......akak datang ni....” ujar Kak Bibah lembut.

Hasrul lihat Kak Bibah masuk. Dia lihat skirt licin berwarna putih yang sendat di perut Kak Bibah masih basah dan bertompok, namun tiada lagi pekatan spermanya kelihatan.

”Kak..tolong la...Jangan ganggu saya lagi. Saya memang tak sudi memperisterikan wanita yang lebih tua dari saya. Maafkan saya kak.” tegas Hasrul.

Sebenarnya akak nak berikan Hasrul sesuatu....sekejap je...” rayu Kak Bibah.

”Eeermmm...baik la. Sekejap je. Lepas ni akak jangan ganggu saya lagi...” balas Hasrul.

Kak Bibah merapati tubuh muda Hasrul. Tangan wanita itu menyeluk botol kecil di poket kain ketatnya. Dengan cepat dikeluarkan botol kecil itu lalu dicurahkan cecair kuning berminyak itu ke tubuh Hasrul.

”Eeehh...apa ni kak. Pengotor la akak ni. Jahanam betul..!” tempik Hasrul marah.

Kak Bibah tercegat terkebil-kebil. Cecair berminyak yang dicurahkan tadi adalah Minyak Dagu Mayat yang di ambilnya dari Dukun Timah minggu lepas. Mahal harganya. Habis dua bulan gaji Kak Bibah untuk mendaptkan minyak tersebut. Tak kan Dukun Timah sudah tipu dia, getus Kak Bibah bimbang.

Hasrul mula melangkah ke arah Kak Bibah dengan perasaan marah. Kemeja putihnya kotor dek minyak kekuningan itu. Kak Bibah terketar-ketar menunggu penangan kemarahan pemuda itu......

Sebulan selepas itu........

Kak Bibah terkangkang di atas katil. Dengan masih bertudung, baju kurung Kak Bibah terselak dan mendedahkan buah dadanya yang bercoli. Kain sarungnya yang licin terselak mendedahkan kemaluannya yang sedang enak sekali dinikmati batang konek keras yang sedang keluar masuk tanpa henti.

”Kak...ss..sedapppp kak...aaarrhh....sseedappp...!” jerit Hasrul kelazatan.

Setelah 10 minit Hasrul mengepam Kak Bibah, akhirnya wanita itu tewas. Melalak betina subur itu mencapai kemuncak kepuasan. Paha dan betis montok Kak Bibah mengejang-ngejang dan badan mantapnya pula menggelupur penuh dengan kepuasan. Kak Bibah merengek-rengek sambil lubang pantat tembamnya mengemam-ngemam batang konek Hasrul. Perbuatan spontan Kak Bibah itu membuatkan Hasrul juga tewas.

Batang konek jantannya mengembang dan mencanak maksimum, bersedia untuk meledakkan sperma-sperma yang banyak dan subur ke dalam rahim isterinya yang ranum dan matang itu. Dia melakukan sodokan terakhir yang paling dalam dan paling padu. Kantung telur Hasrul mengecut, takuk batang konek Hasrul mengembang, kedudukannya tepat di bukaan pintu rahim Kak Bibah di mana terdapatnya telur-telur betina yang sudah subur dan matang untuk disenyawakan. Hasrul mendengus, dan kemudian meraung, dan menyemburlah segala isi batang koneknya ke dalam lubang pantat tembam Kak Bibah. Mata Kak Bibah terbelalak dan mulut Kak Bibah ternganga!
Crot! Crot! Crot! Crot! Air mani Hasrul menyembur tanpa terkawal lagi memenuhi segenap ruang di dalam lubuk peranakan Kak Bibah. Dalam keadaan mereka berdua mengawan sambil berdiri itu, kelihatan Hasrul melakukan sodokan-sodokan padu setiap kali benih jantannya memancut dengan sangat banyak dan deras ke dalam lubang pantat tembam isterinya. Kak Bibah pula kelihatan menonggek dan menjengket menadah pancutan demi pancutan air mani suaminya yang putih dan pekat itu. Benih-benih Hasrul yang subur meluru pantas untuk merebut peluang mensenyawakan telur bunting Kak Bibah. Berbelas das benih bunting telah Hasrul ledakkan ke dalam tubuh Kak Bibah. Ternyata air benih kejantanan Hasrul berjaya menjumpai telur bunting isterinya lalu mensenyawakannya tanpa belas. Kaki gebu Kak Bibah terus lembik dan mereka berdua tersadai akibat keletihan selepas mengawan sebegitu rupa. Oh, lazatnya Kak Bibah!

Daging bontot Kak Bibah kelihatan berlemak dan montok sekali...

Namun begitu batang konek Hasrul masih lagi tegang dan keras. Lantas pemuda itu segera membalik dan menonggengkan tubuh wanita subur. Dalam keadaan tubuh Kak Bibah tertonggeng, daging bontot isterinya yang berlemak itu membuatkan nafsu muda Hasrul mula membuak semula. Batang konek jantannya dengan panjang dan gemuk itu mencanak secara berperingkat sehingga akhirnya membengkok ke atas; manakala takuk kepala batang koneknya mengembang sehingga menjadi kemerahan. Berurat-urat dan tersengguk-sengguk batang konek Hasrul penuh dengan berahi untuk mengawan dengan wanita suburnya di depannya itu. Dengan tiba-tiba Hasrul memeluk badan montok Kak Bibah yang masih menonggeng dan memaksa isterinya melentikkan pinggangnya. Hasrul menggunakan kegagahannya untuk menekan kepala Kak Bibah ke tilam dengan hanya sebelah tangan, manakala sebelah lagi tangannya di gunakan untuk menonggekkan bontot Kak Bibah yang padat dan berat itu. Menitik-nitik air mazi Hasrul apabila bontot Kak Bibah yang berisi dan berlemak itu menonggek di hadapan matanya. Jelas kelihatan simpulan dubur dan lubang pantat tembam Kak Bibah.

Dalam keadaan isterinya seperti menyerah badan itu, Hasrul membawa batang konek jantannya dan mengeselkan takuknya di celah simpulan lubang dubur Kak Bibah. Dia lantas menguak simpulan lubang najis Kak Bibah dengan takuk tersebut dan menekan lembut lalu masuklah kepanjangan dan kegemukan batang koneknya inci demi inci ke dalam lubuk syurga lubang dubur tembam Kak Bibah. Meremang roma dan meleleh liur Hasrul ketika kulit batang koneknya mengengsot dan menggesel rongga lubang najis isterinya. Sebentar kemudian santak lagi batang pembiakan seorang suami di dalam lubang najis seorang isteri. Kak Bibah melalak dan merengek ketika bibir lubang duburnya yang masih ketat itu ternganga luas disodok oleh Hasrul. Hasrul terus menyontot Kak Bibah semahu-mahunya. Badan ranum isterinya itu sangat lazat dan enak. Kemampatan dan keberatan bontot Kak Bibah menghukum batang konek muda Hasrul dengan kemutan padu yang mampu membuatkan batang konek mana-mana lelaki memancut dengan cepat. Oh, Kak Bibah!!!

Hasrul mengepam-ngepam lubang dubur Kak Bibah dengan begitu bernafsu sekali....

"Kakkk... nak terpancut kak... " kata Hasrul dengan wajahnya yang berkerut menahan gelora nafsu. Kak Bibah mengemutkan lubang duburnya sehingga batang konek Hasrul terkepit rapat. Dia terus menonggeng dan melentikkan punggungnya kepada Hasrul. Melihat daging bontot Kak Bibah yang begitu berlemak, Hasrul terus menjunamkan batang konek kerasnya yang sudah tidak tertahan ingin memancutkan spermanya itu ke dalam lubang dubur Kak Bibah. Melentik tubuh Kak Bibah sebaik seluruh batang konek Hasrul terbenam di dalam duburnya yang dalam. Kak Bibah dapat merasakan Hasrul menyantak batang koneknya dengan dalam sekali tanpa menariknya keluar. Selepas itu satu ledakan dahsyat pun berlaku di dalam saluran duburnya. Hamburan air mani pekat yang subur meledak keluar dari batang konek Hasrul yang tertanam di dalam dubur Kak Bibah. Punggung subur wanita yang baru edah kerana diceraikan Abang Jiman itu dipaut erat sambil meramas daging berlemak bontotnya dengan kuat, menandakan betapa nikmatnya membenihkan dubur subur wanita yang baru dikahwini itu dua hari sudah.

"Sedapnya bontot akakkk.... ohhh..." Hasrul mengerang kesedapan di saat lubang dubur Kak Bibah yang empuk itu mengemut batang koneknya bagaikan mengepam agar mengeluarkan kesemua air mani mengisi duburnya hingga penuh.

Kak Bibah memejamkan mata sambil tersenyum menikmati pancutan-pancutan benih subur yang dirasakan hangat memenuhi lubang najisnya. Dia puas hati dengan kejayaannya mengahwini Hasrul dengan bantuan Minyak Dagu Mayat yang dibelinya dari Dukun Timah. Berkat dai Minyak Dagu Mayat itu, Kak Bibah berjaya merangsang nafsu lelaki idamannya itu, menggoda Hasrul hingga lelaki itu bernafsu dan ingin menyetubuhinya pada petang Kak Bibah melancapkan pemuda itu.

Kak Bibah tersenyum puas dengan kejayaannya ingin hidup dengan Hasrul, lelaki idamannya. Namun begitu baru-baru ini terdapat seorang pekerja baru yang baru mula bertugas sebagai budak pencuci tandas dengan Kak Bibah. Khairul baru berusia 18 tahun. Baru semalam budak remaja itu bekerja sebagai pencuci tandas bersama Kak Bibah.

”Eeermmmm.....rasa-rasanya aku kena simpan duit lagi ni nak jumpa Dukun Timah. Kena dapatkan Minyak Dagu Mayat lagi nih....” bisik hati gatal Kak Bibah......

Sementara itu Hasrul sudah tersadai menindih belakang tubuh isterinya dengan batang koneknya masih tertanam jauh kedalam lubang dubur wanita matang itu. Pemuda malang itu langsung tidak menyedari tentang perancangan baru Kak Bibah.......

cerita lucah cleaner, main dengan cleaner, seks dengan makcik cleaner, khairul tetek tudung fuck, cerita sex main dlm jamban, cerita lucah makcik cleaner, cerita sex main di tandas awam, cerita seks cleaner, video lucah cleaner, cerita lucah dengan mak cik tandas, cerita lucah betina kepuasan, cerita lucah betina, cerita lucah aku seorang pencuci tandas yang sudah berkahwin dikongkek orang, cerita lucah aku dan makcik buncit berlemak, cerita laucah clener, cerita fuck dalam tandas melayu, cerita berahi mak cik cleaner, budak remaja lelaki sex dengan makcik cleaner, bloglucah dlm toilet petronas, berahi makcik cleaner