Teman dan pembantu peribadi – 1

1389 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Selepas aku balik dari oversea, aku diajak bekerja oleh seorang rakan keluargaku. So, aku dapat position yang senior dalam company-nya. Tugas disitu memerlukan aku selalu travel dan aku memang entitle untuk dapat seorang secretary. Aku pun suruh Personnel Dept. Conduct interview dimana aku turut serta sebab aku nak pilih yang best. Aku yang pilih sendiri candidate untuk ditemuduga dari ramai-ramai yang apply. Akhirnya, aku pilih seorang gadis bernama Jasmeen untuk jadi secretary aku.

Dia masih muda dan baru berumur dua puluh tahun. Selain dari kelayakan yang sesuai, aku pilih dia sebab orangnya cantik dengan body yang menawan. Dia ni mix parentage, bapanya keturunan Punjabi dan ibunya keturunan Cina. So, rupa macam heroin Hindustan dengan kulit putih kemerah-merahan. Body memang best seperti yang aku idam-idamkan. Dia ada height dengan sepasang kaki yang panjang dan mempunyai shape yang cantik. Badannya slim, lentik dengan punggung yang firm, padat dan tonggek sikit. Yang paling best ialah buah dadanya yang besar.. Aku rasa lebih kurang sama besar dengan buah dada Nana yang aku dah kerjakan dulu. So, dapatlah aku menjamu mata di tempat kerja. Aku panggil dia Meen dan dia panggil aku Mr. Jazz walaupun aku suruh panggil Jazz aja.

Kalau ikutkan hati memang aku nak aja tackle dia tapi terpaksa tahan sebab nak jaga kedudukan aku dalam company tu. Bising pula boss aku nanti kalau aku ada affair dengan secretary sendiri. Meen memang bergaya kalau dressing dan suka pakaian yang moden so dapatlah aku mencuri tengok peha dan pangkal buah dadanya yang putih melepak selalu. Geram betul aku tapi terpaksa tahan.

Kadang-kadang aku selalu curi-curi mengintai especially bila dia pakai baju low-cut dan terdedah di bahagian dada. Dapat juga aku tengok buah dadanya yang selalunya dibaluti bra half-cut. Ada sekali tu semasa dia mencangkung mengambil fail yang jatuh, aku dapat menatap pantiesnya sebab dia memakai mini-skirt hari tu. Memang tak tahan dibuatnya tambahan pula dah lama tak dapat memantat. Memang ramai yang cuba menggoda Meen tapi dia tak layan dan buat sombong. Yang bestnya, dengan aku dia manja dan mesra tapi tetap menghormatiku sebagai bossnya. Aku pun latih dia sebaik mungkin supaya jadi efficient dan mahir dengan kerjanya. Setahu aku dia belum ada boyfriend dan tinggal dengan keluarganya yang aku dengar loaded juga sebab Meen dah ada kereta sendiri.

Beberapa bulan kemudian, aku ditugaskan membuat presentation di sebuah negara kepulauan. Masa tu company aku tengah sibuk, so hanya aku dan Meen yang bertungkus lumus menyiapkan material untuk presentation. Jadi boss aku suruh Meen ikut aku terbang sekali supaya dapat membantu aku. Kecik tapak tangan, Stadium Bukit Jalil aku tadahkan. Meen pun nampak gembira sebab dapat travel. Kami pun berlepaslah ke pulau tersebut berdua.

Dalam kapal terbang aku pun berborak dengan Meen dan dari perbualan tu aku dapat tangkap bahawa dia tak bebas bersosial dan tak pernah ada boyfriend. Fikiran aku dah semacam tapi aku cuba concentrate dengan presentation yang akan aku buat. Keesokkan harinya, aku pun buat presentation dengan dibantu oleh Meen. Presentation kami berjaya dan mereka berminat untuk deal dengan company aku. Aku pun inform boss dan dia sangat gembira. Dia hadiahkan aku dan Meen cuti dua hari dan terus tinggal di pulau itu untuk berehat sebab dah bertungkus lumus prepare buat presentation. Sporting juga boss aku. Aku tanya Meen macamana dan dia pun suka nak stay lagi di pulau tu sebab tak sempat nak bersiar-siar lagi. Aku lagi lah happy sebab dapat bercuti free dan ada teman yang cantik dan solid-molid walaupun dia secretary aku. Aku dah mula fikir yang bukan-bukan.

Aku pun ajak Meen untuk celebrate malam tu dengan pergi dinner dan berparty ke disco atau karaoke. Meen dengan malu-malu kata dia tak ada bawa dress yang sesuai dan tak biasa berparty. Aku pun ajak dia pergi shopping dan berjanji nak belanja dia beli dress untuk malam itu dengan syarat dia mesti pakai dress yang aku pilih untuknya. Dengan manja dia bersetuju. Kami pergi shopping dan aku belikan dia night dress yang singkat dan sexy berwarna merah. Dia tak beri aku tengok dia cuba dress tu sebab nanti tak surprise katanya. Dia cuma beritahu bahawa saiz baju tu amat sesuai dengannya. Tak sabar aku nak tengok. Meen tambah relaks dengan aku dan aku pun suruh dia jangan treat aku sebagai bossnya semasa kami bercuti bersama di situ.

"Treat me as your boyfriend" gurauku. Dia cubit lenganku kononnya marah tapi tersenyum manis. Makin tak tahan aku dibuatnya. Kami pun pulang kehotel untuk berehat dan bersiap.

Pukul 8.00 malam tu aku ketuk pintu bilik Meen yang terletak disebelah bilik ku. Bila pintu terbuka, melopong mulutku melihat Meen yang cukup sexy dengan dress singkat tu ditambah lagi dia pakai kasut bertumit tinggi. Zakar ku terus menegang dengan serta-merta. Bahagian atas tubuh Meen di depan dan belakang cukup terdedah kerana dress tu low cut dan hanya ada spaghetti strap. Dress tu body hugging jadi buah dada Meen yang besar terbonjol dan macam nak terkeluar. Terserlah sebahagian besar buah dadanya dan aku boleh nampak kesan putingnya. Ternyata Meen tak pakai bra malam itu. Dress tu begitu singkat dan aku yakin kalau Meen duduk pasti boleh nampak pantiesnya. Aku dah tak tentu arah sebab nafsuku dah naik.

"Don't look at me like that.. Malulah I" kata Meen manja.
"You are so beautiful and attractive" pujiku.

Meen tersenyum dan tertunduk malu. Aku terus pimpin tangan Meen menuju ke restoran di tingkat bawah hotel itu. Aku sengaja pilih sudut yang ada privacy. Semasa dinner aku layan Meen macam layan kekasih.. Romantik habis. Meen beritahu aku dia tak pernah keluar berdua dengan lelaki tapi dia amat gembira keluar dengan aku malam itu. Lepas dinner aku ajak Meen pergi karaoke. Meen beritahu aku yang dia tak biasa pergi karaoke dan tak pandai menyanyi. Aku kata nanti aku ajar dan Meen balas dia memang nak belajar banyak perkara dari aku. Ini sudah bagus kata hati aku..

Aku ambil bilik karaoke yang kecil dan beri tips pada pelayan di situ sambil berbisik supaya jangan mengganggu kami. Aku dah nekad untuk buat projek dengan Meen dan aku rasa dalam hati Meen tak akan membantah. Suasana dalam bilik itu sungguh suram dan kami pun melabuhkan punggung di atas sofa. Dress Meen yang singkat terselak tinggi dan aku nampak pantiesnya yang berwarna hitam. Meen dengan malu-malu menyilangkan kakinya supaya pantiesnya tak kelihatan tapi tindakannya itu mendedahkan pula pangkal pehanya. Amat menggiurkan pemandangan itu.

Aku memilih beberapa buah lagu untuk dinyanyikan. Meen segan nak menyanyi so aku sorang aja yang menyanyi. Lepas dua tiga lagu, aku berhenti dan menatap muka Meen. Dia tunduk malu dan beritahu yang dia tak pernah berdua-duaan dengan lelaki. Aku pun pilih beberapa lagu sentimental dan ajak dia menari slow dance. Taktik biasa aku untuk dapat peluk dan raba perempuan. Mula-mula dia tolak sebab malu dan tak pandai. Akupun pegang tangannya dan berjanji untuk mengajarnya. Dalam malu-malu dia pun setuju. Gembiranya aku tak terkira.

Aku menarik Meen berdiri dan menyuruhnya merangkul tengkukku. Aku merangkul pinggang Meen dan menarik tubuhnya rapat ke tubuh ku. Badan kami melekat macam ada magnet. Aku dapat rasakan yang Meen gementar so aku berbisik kecuping telinganya supaya dia relax. Buah dada Meen menekan dadaku dan aku pasti Meen dapat merasakan zakarku yang mengeras kerana tubuh kami bersatu rapat.

Aku memandang tepat ke mata Meen dan bertanya samada dia gembira menari bersamaku. Meen kata dia gembira dapat menari bersamaku dan bertanya macamana pasangan kekasih menari. Aku pun beritahu macam inilah. Meen tergelak manja. Meen kata dia dah lama dia nak merasa menari slowdance dengan lelaki tapi tak ada peluang sebab tak ada boyfriend. Mendengar itu, aku pun berbisik pada Meen dan berkata aku nak jadi boyfriend dia. Meen terperanjat dan memandang aku macam tak percaya sebab dia ingat aku bergurau.

"I'm serious" kataku. Meen terdiam sekejap dan akhirnya dia confess yang dia pun memang minat kat aku. Dalam hati aku bersorak kegembiraan.

Aku menarik tubuh Meen lebih rapat dan berbisik bahawa aku nak cium dia. Meen berkata dia tak reti nak bercium. Aku balas dengan mencium pipinya dan perlahan-lahan bibirku bergerak mencari bibirnya. Akhirnya bibir kami bertaup dan aku beri Meen kucupan yang hangat. Aku lagakan lidahku dengan lidah Meen. Aku dapat rasakan nafas Meen bertambah kencang. Kedua-dua tanganku terus menjalar dan mengusap-usap punggung Meen yang pejal. Seterusnya, tangan kiriku mengusap-usap bahagian belakang tubuh Meen yang terdedah. Bibirku mula menyerang pangkal telinga dan tengkuk Meen. Dia tergelak kegelian.

"Jazz ni nakal lah" katanya.

Aku tolak tubuh Meen kedinding dan mengajarnya buat French kiss. Aku bagi Meen sup lidah. Dia mendengus kegelian. Sementara tu tanganku menjalar ke buah dada Meen dan berjaya meramasnya walaupun cuba dihalang Meen pada mulanya.

"Sedap tak" tanyaku.
"Eemm" balas Meen.

Bersambung . . . .

kongkekpembanturumah, foto seks artis melayu