Tok Bomoh

2856 views
Tok Bomoh,3.40 / 5 ( 5votes )

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Gambar Bogel Tok Bomoh   Melayu Boleh.Com

Sekali sekala terkenang kisah ini aku senyum sendirian. Macam mana aku boleh jatuh cinta dengan seorang bomoh wanita. Pada tahun 2005 anak lelakiku eksiden motorsikal. Dua minggu dia koma di sebuah hospital di selatan tanah air.

Akhirnya anakku, Aman pulih kembali selepas melakukan pembedahan di mukanya. Dahulu dia yang berusia 15 tahun itu agak handsome orangnya. Selepas eksiden wajahnya tidak sehandsome dahulu lagi. Itulah akibat suka naik motorsikal berboceng di tengah malam. Kononnya masa hujan itu kawannya ternampak lembaga putih melintasi jalan yang menyebabkan mereka berdua terbabas melanggar pembahagi jalan di simpang masuk rumah kami.

Selepas genap sebulan eksiden, anakku keluar dari hospital Johor Bharu dan kami singgah di rumah kawannya, Musa yang eksiden sekali dengannya. Musa tidak teruk mana tapi kuat meracau di waktu malam. Ayahnya mencadangkan kami ke rumah seorang bomoh bernama Mimi supaya anak kami, Aman tidak meracau seperti Musa.
Bila kami sampai di kampung itu, kami dapat menemui rumah bomoh yang dimaksudkan itu. Terkejut biniku kerana dia kenal Mimi yang pernah jadi pengawal keselamatan di hospital dahulu bersamanya dua tahun lalu.
“Sejak bila pula kamu jadi bomoh Mimi?’ tanya isteriku, Ramlah.

“Dari dahulu lagi tolong ubatkan orang. Tapi sekarang masih kerja di hospital,” katanya yang baru balik bekerja. Mimi ambil air dan terus mengubati anakku supaya dia tidak diganggu makhluk halus di waktu malam kerana kononnya di tempat dia eksiden itu amat keras.

Kami balik ke rumah kami di Kluang dan aku sempat ambil nombor handphone Mimi jika ada apa-apa yang berlaku pada anakku di waktu malam. Alhamdulilah selepas mandi dengan air yang diberi Mimi anakku tidak diganggu makhluk halus. Hebat juga Mimi mengubati orang sakit, fikirku.

Bulan berikutnya kebetulan aku ke JB dan aku terus hubungi Mimi. Aku memang geram tengok Mimi kerana buah dadanya memang besar mengalahkan buah dada isteriku. Dia seorang janda anak tiga. Sejak aku mengenalinya setiap hari kami bersms dan kami berani cakap sex pula. Agaknya dia gian maklum sahajalah sudah lima tahun suaminya meninggal dua. Mimi baru berusia 30 tahun dan kulitnya hitam manis.

Oleh kerana aku datang dari KL maka aku bermalam di sebuah hotel di JB. Mimi yang bekerja shift petang habis bekerja pada jam 12 malam. Aku jemputnya di hospital dengan teksi kerana mahu ajaknya tidur di hotel. Dia setuju dan sudah bawa bajunya untuk esok kerana kami sudah bersms sejak aku bertolak dari KL lagi agar dia menemaniku tidur.

Sesampainya di bilik aku suruh Mimi mandi dan selepas mandi dia pakai t shirt tanpa memakai coli. Memang menonjol teteknya dengan t shirt tanpa coli. Dia tidur di sbelahku dan apa lagi tanganku merayap di atas teteknya. Aku terus mencium pipi Mimi dan mencium bibirnya. Dia membalas ciumanku itu.

Lama kami berkucupan dan saling menghisap lidah. Aku terus membuka t shirtnya dan aku meramas-ramas teteknya. Memang besar sungguh teteknya. Dua kali ganda tetek isteriku. Aku kagum dengan kebesaran teteknya kerana inilah kali pertama aku menemui tetek yang paling besar di Malaysia.

Sudah ramai aku meniduri janda dan aku kira tetek Mimilah yang paling besar. Aku hisap tetek itu puas-puas sambil tanganku mengorek pukinya. Pukinya sudah basah. Dan aku suruh Mimi hisap koteku.

“Besarnya bang,” kata Mimi.

“Mimi punya tetek pun besar,” kataku ketawa.

Malam itu kami bersetubuh sebanyak dua kali. Pagi itu dia balik ke rumahnya yang tidak jauh dari JB. Malam itu sekali lagi kami bersetubuh.

“Anak dah baik sakit. Ayah pula yang sakit angau,” kata Mimi ketawa melihatku.

Esoknya aku balik ke KL kerana memang aku bekerja di KL. Setiap bulan bila aku pergi ke JB aku dapat meniduri Mimi yang bertetek besar.

Entah macam mana aku ditukarkan ke JB enam bulan kemudian. Aku duduk di ofisku yang tidak jauh dari JB. Malaslah aku menyewa bilik. Lebih baik tidur di pejabat.

Malam pertamaku di JB itu, aku tidur di rumah Mimi. Aku sampai di rumahnya jam 11 malam. Rumahnya berdepan dengan rumah ayahnya. Dia yang duduk bersama tiga orang anak berusia 12 tahun, 9 tahun dan 6 tahun berani menerimaku tidur di rumahnya.

Masa kusampai anak-anaknya sudah masuk tidur. Apa lagi malam itu kami berzina lagi. Tepat jam 5 pagi aku keluar dari rumahnya kerana bimbang ayah dan emaknya sedar aku keluar dari rumah Mimi. Maklum sahajalah Mimi tinggal berdekatan dengan rumah ayahnya. Ayahnya seorang yang garang. Kalau kami ditangkap berzina oleh ayah Mimi, sudah tentu kami dibelasah ayahnya.

Banyak kali aku tidur di rumahnya. Pada suatu malam anak sulungnya nampak kami sedang main. Anak perempuannya itu beritahu neneknya malam tadi ibu bawa orang lelaki tidur di rumah. Apa lagi teruk Mimi dipukul ayahnya. Sejak itu Mimi tidak berani mengajakku tidur di rumahnya lagi. Kalau kami nak main, kami main di hotel sahaja.

Lama kelamaan hubunganku dengan Mimi semakin tawar. Dia semakin kurang menjawab smsku. Akhirnya aku dengar dia sudah menikah dengan seorang duda. Agaknya dia tahu aku sekadar buat dia sebagai pelepas nafsuku sahaja. Dan bukannya aku nak menikahinya. Dia memikirkan masa depannya dan bila ada duda melamarnya maka dia menerima lamaran itu.

Aku sendiri pun tidak tahu di mana Mimi sekarang kerana sejak menikah, dia sudah menukar nombor handphonenya. Bila kucarinya di hospital JB, kawan-kawan Mimi beritahuku bahawa Mimi sudah lama berhenti kerja selepas menikah. Sampai sekarang aku tidak dapat melupakan tetek besar Mimi.

cerita melayu lucah sedarah 2016, cerita lucah bomoh, main dengan bomoh, cerita lucah tok bomoh, cerita lucah teruk, bomoh seks, main sek dngan bomoh, kisah lucah bomoh, lucah bomoh, bomoh lucah, ceritalucahbomoh, crita bomo sex, koleksi bomoh sex, lucah teruk bomoh, lucah teruk, koleksi cerita lucah bomoh, cerita seks bomoh, bomoh sex, crte bmoh seks, cerita lucah sedarah2016