Ulangkaji

2750 views
Ulangkaji,3.25 / 5 ( 8votes )

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Petang itu seperti biasa aku, Faizal dan Mira ke rumah Susy untuk belajar bersama. Kami duduk di ruang tamu sambil menikmati minuman yang disediakan oleh Susy. Susy anak tunggal tauke Lim. Ibu dan ayahnya sentiasa sibuk di kedai mereka. Jadinya Susy bebas berbuat apa saja di rumahnya. Justeru itu kami semua memilih rumah Susy sebagai tempat kami berkumpul dan belajar bersama-sama.

Mira seorang gadis melayu sungguh cantik. Berkulit putih gebu dengan bibir merah yang selalu basah. Aku sentiasa geram dengan tubuhnya yang cantik tersebut. Berwajah pan-asia, Mira menjadi bualan di sekolahku. Bertuah aku dapat berkawan dengannya.

Petang itu sebelum mula belajar, Susy memasang CD untuk tontonan kami. Katanya CD special yang dipinjam daripada sepupunya yang mempunyai kedai menjual CD dan VCD. Di ruang tamu tersebut ada home theatre lengkap. TV LCD 70 inci jenama Sony menayangkan gambar sepasang kekasih sedang berasmara.

Di layar tv ada pasangan lelaki negro sedang berasmara dengan gadis kulit putih yang cantik. Aku, Faizal dan Mira melotot ke arah tv dan amat teruja bila si gadis mula menarik keluar batang pelir negro dari seluar. Begitu seluar terlondeh melentinglah batang balak hitam sungguh besar dan panjang. Si gadis tersenyum gembira dan mula memegang dan menghidu kepala pelir si negro.

Kepala pelir yang tertutup kulup itu dijilat dan dihisap. Mira menjadi seronok bila si gadis mula menyelak kulit kulup menampakkan kepala licin warna hitam kemerahan. Kepala licin itu dicium penuh nafsu.

Susy yang duduk bersebelahan Faizal tersenyum-senyum sambil badannya rapat ke Faizal. Tanganya bergerak meraba-raba paha Faizal. Tangan Susy pantas membuka talipingang dan zip seluar Faizal. Aku lihat Faizal terpaku melihat tindakan Susy. Bila seluarnya ditarik ke lutut dan seluar dalam juga di tarik ke bawah maka terpacul zakar Faizal separuh tegang.

Seperti seorang profesional Susy memegang dan meramas zakar Faizal. Digerakan tangannya naik turun seperti orang sedang melancap. Zakar Faizal yang agak besar dan panjang memberi tindak balas bila tangan lembut si amoi membelai mesra. Zakar berkepala bulat itu tegak keras macam tiang bendera.

Aku dan Mira memerhatikan saja. Kami yang duduk berdekatan di sofa berhampiran seronok melihat aksi dan lakonan Susy dan Faizal. Gadis cina yang manis berasmara dengan jejaka melayu berkulit sawo matang. Tangan putih mulus mengelus lembut batang pelir coklat tua. Kepala bulat bagaikan ular senduk sedang mengerling mangsanya.

Faizal kelihatan terkaku dengan tindakan berani Susy. Aku rasa ini kali pertama Faizal secara realiti diperlakukan begitu oleh seorang gadis. Walaupun diam saja tapi Faizal tidak membantah. Dia seperti memerhati saja semua aksi Susy. Tapi aku percaya Faizal amat terangsang dengan tindakan Susy. Buktinya batang zakarnya semakin keras dan kaku.

Lakonan di layar tv dan lakonan Susy bersama Faizal membuat jantungku berdenyut kencang. Ghairahku juga terangsang dan batang pelirku sudah lama mengeras di dalam seluar. Aku tak tahu perasaan Mira tapi mengikut firasatku Mira juga terangsang dengan adegan-adegan asmara di hadapan kami. Sebagai wanita normal tentu saja nafsunya terusik juga.

Bila saja Susy merapatkan wajahnya ke kepala pelir Faizal dan lidah merahnya menyentuh dan menjilat kepala coklat itu maka nafasku terasa sesak. Mira yang berada di sisiku juga kedengaran bernafas secara tidak teratur. Dan bila mulut mungil Susy mula mengulum kepala bulat kepunyaan Faizal maka aku seperti hendak pengsan. Di hadapanku, hanya beberapa kaki secara live aku melihat dua insan berlainan jenis sedang berasmara.

“Raju buka seluar awak. Aku nak pegang butuh kamu.”

Aku terpegun dengan permintaan Mira. Nafsu yang menguasai diriku tak membenarkan aku berfikir lagi. Aku menurut saja arahan Mira. Aku londeh seluarku dan menunjukkan batang pelirku yang separuh tegang.

“Butuh kau macam butuh negro itu juga. Hitam dan tak potong.”

“Kau suka ke penis tak sunat, Mira.”

“Saya suka butuh hindu, hitam dan menarik.”

Aku tersenyum gembira bila Mira meramas batang pelirku yang mula mengeras.

“Butuh tak bersunat sungguh cantik. Ada kulit penutup yang melindungi kepalanya yang licin.”

Aku makin gembira bila Mira memuji pelirku.

“Aku rasa Faizal bersunat, betulkah Raju?”

“Betullah tu. Tengok kepala penisnya tak ada kulit penutup.”

Mira memegang dan meramas lembut kemaluanku yang semakin mengembang. Dari satu tangan kemudiannya dengan kedua tangan dia memegang alat kelaminku. Dengan kedua tangan tersebut Mira memegang hujung kulupku. Ditarik dengan kedua tangan hingga kulupku memanjang ke depan menjadi seperti kelongsong. Tiba-tiba saja Mira merapatkan wajahnya ke celah pahaku. Lidahnya dikeluarkan dan hujung lidah yang comel dan tirus itu dimasukkan ke dalam kelongsong kulup. Sekarang lidah merah itu telah terbungkus dengan kulupku yang hitam.

Aku sungguh seronok bila hujung lidah Mira berlegar-legar dalam kelongsong dan menari-menari membelai kepala pelirku. Lidahnya yang terasa kasar amat memberi kenikmatan. Aku rasa geli dan enak bila Mira menggerakkan lidahnya di kepala butuhku yang sensitif. Belum pernah aku diperlakukan seperti ini sebelum ini.

Selepas beberapa minit tindakan Mira, aku rasa seperti berada di kayangan. Batang pelirku yang dilayan lembut oleh mulut Mira menjadi bertambah tegang. Bibir lembutnya yang berwarna merah muda sungguh cantik. Bila sepasang bibir lembab itu melingkari batang butuhku yang hitam berurat ternampak sungguh cantik. Kepala pelirku seperti tak sabar-sabar ingin keluar dari kulupnya. Puas dengan tindakan permulaan itu Mira kemudiannya membuatkan gerakan melacap pula. Ditarik kulupku maju mundur hingga kepala pelirku yang licin sekejap terbuka sekejap tertutup.

Mira kemudiannya menjilat kepala licin. Puas menjilat dia mengulum dan menghisap batangku yang agak besar dan panjang. Ukurannya aku kita hampir tujuh inci. Hanya separuh saja yang mampu masuk ke dalam mulut Mira. Kepala pelirku seperti menyondol-nyondol kerongkongnya.

“Sedap butuh kau, Raju. Aku memang suka butuh hindu yang hitam. Black is beutiful.”

Batangku sungguh geli bila lidah Mira melingkarinya. Perasaan hangat mulut Mira sungguh sedap. Air liornya terasa licin memalit batangku yang berurat. Aku rasa air maziku mula keluar dari hujung butuhku. Air yang terasa licin dan masin itu dijilat dan ditelan oleh Mira. Dia sengaja menunjukkan lidahnya yang terpalit dengan lendir mazi ke arahku kemudian menelannya.

“Masin rasanya. Enak.”

Mira makin seronok mengisap balakku. Disedut dan dinyonyot sudah pandai. Aku teramat geli bila mulutnya mengemut. Selepas beberapa minit aku tak tahan. Rasanya seperti akan terkencing.

“Mira aku dah tak tahan. Dah nak keluar ni.”

“Pancut saja dalam mulutku. Aku nak rasa benih awak.”

Beberapa saat kemudian aku memancutkan air nikmatku ke dalam mulut Mira. Enam das aku tembak air pekat warna putih tersebut. Lututku seperti longgar bila benihku bersembut dalam mulut comel Mira. Mira menelan dan mengisap batang pelirku hingga licin maniku yang ada dihujung kepala.

“Sedap dan enak. Rasanya lemak berkrim. Benih hindu sungguh lazat.”

Aku lihat Mira terketar-ketar dan mengerang kuat. Aku rasa dia juga telah mencapai orgasmenya.

Aku hanya tersenyum. Aku mula memasang angan-angan, satu hari nanti aku akan menikmati burit Mira. Aku mau mendengar jeritan nikmat dari mulut Mira bila kulupku terbenam dalam buritnya yang sempit itu. Aku menanti hari bertuah itu.

cerita ghairah melayu janda mantap, koleksi gambar bogel mandi, cerita sex hindu melayu, cerita seks melayu kulup, cerita lucah benih, cerita sex melayu awek mantap, cerita sex mantap malay, video lucah gadis melayu lemak berkrim, cerita sex hidu cd, cerita sex batang pajang 10 inci, cerita seks perempuan mantap, cerita seks melayu pelir besar, cerita seks melayu Mira, cerita seks melayu mantap, cerita burit melayu gebu mulus, cerita seks dahaga benih kulup, cerita melayu bolih, cerita lucah sex mira awek hulu langat, cerita lucah realiti, cerita lucah mlayu boleh