Vagabond Remaja – 2

1156 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Beberapa minit selepas mereka berpelukan dengan percikan dan mandian peluh, N bangun. Mereka berdua ke bilik air untuk membersihkan diri mereka dan mandi bersama. Di bilik air sambil mandi berdua dan menyabun badan dan alat kelamin masing-masing, rangsangan syahwat mereka mengigit dan N melakukan posisi doggie untuk mengongkek Kak Fauziah. Kak fauziah merasa amat seronok dan sedap sehinggakan dia menjerit-jerit kuat dan asyik bila N memacu, mempompa dan menghenjut butuhnya yang keras dan panjang itu dari belakang punggung terus masuk ke lubang faraj Kak Fauziah. Untuk kesekian kalinya mereka berdua klimaks bersama dan mandi semula.

Mereka berdua berpeluk dan berkucupan dan merasakan kehangatan bersetubuh yang paling nikmat. Kini mereka berpakaian semula dan duduk di depan rumah sambil berbual.

"Akak puas N, tima kasih.. Tak pernah akak dapat nikmat camni, masih sengal dan pedih rasa cipap akak," kata Kak Fauziah ketawa kecil di depan N.
"Saya juga kak, timakasih memberikan.." jawab N menghela nafas lega.

Kak Fauziah mnengemaskan dududknya. Dia masih terasa kontol N lekat di cipapnya.. Segar dengan kemutannya..

"Kau ada apa-apa dengan Kak Az Zainah. N?" tanya Kak fauziah membuatkan N tersentak..
N sengih, "Takde apa-apa.. Suka layan dia. Selalu sorang-sorang sejak suami dia kahwin dua."
"Isshh.. Cakaplah.. Kau buat kat dia cam kau buat kat akak ye?" acah Kak Fauziah lagi.
"Buat juga.. Sebab dia hendak.. Saya pun mau juga," balas N pantas.
Kak Fauziah ketawa. "Patutlah dia tak hirau sangat laki dia. Rupanya laki special dia ada depan kita.."
N ketawa sama. "Pandai makan pandai simpan. Biar pecah di perut jangan terbarai di mulut kak.."
"Akak faham.. Akak puas sesangat dengan kau N dan akak rasa sepupu akak tu pun sama puas dengan akak.. Sedap ulian butuh kau tuu.. Mesti akak miss sesangat.." tambah Kak Fauziah sedikit frust, "Mesti akak ingatkan kau selalu bila akak balik nanti."

Sambil mereka berbual dan minum di depan rumah, kereta Kak Az Zainah masuk ke laman rumah..

"Nasib baik kerja baik kita sudah selesai kak," kata N ketawa kecil mengenyitkan matanya kepada Kak Fauziah.

Kak Fauziah angguk dan menarik nafas legaa.

*****

Matahari telah lama terpacak di dada langit. Langkah-langkah lembut itu bagaikan tersusun atur geraknya. Lembut dan perlahan mengelak daun-daun semalu dan lalang ajam. Dia menyelak kain batiknya ke pangkal betis. Betiusnya bunting padi kemerah-merahan dipanah cahaya matahari yang terik.

Bunyi kicau burung dan unggas hutan kedengaran di kebun N. Sambil memerhatikan pokok betik yang sudah masak beberapa buah papaya yang kekuningan kulitnya.

"Ughh.. Ughh.. Pa. Ppa. Aa.." tegur Kak Norma menunjukkan buah betik yang sudah kekuningan kepada N. N cuba menangkap apa yang dikatakan oleh Kak Norma, dan bila dia menunjuk ke arah buah papaya yang masak itu N mengerti.
"Nggak.. nggak.. Laa. Hh.. Am.. Ami.. Kkk.." Dia menunjukkan isyarat untuk mengait buah betik itu sambil memegang galah.

N hampir Kak Norma sambil angguk dan menunjukkan galah dari bambu yang dipegang oleh Kak Norma. Dia senyum menampakkan gigi putihnya. N dapat mencium aroma badan Kak Norma. Sedap dan tak hamis. Peluh merenik di atas bibir dan di dahinya. N membetulkan kedudukan galah di tangan Kak Norma. Dia berdiri di belakang gadis bisu dan pekak itu, lalu dengan kedua belah tangannya memegang tangan Kak Norma. Tangan yang ada galah itu diacukan dan ditujah ke buah papaya yang berlayutan masak meranum di atas pokok. Agak tinggi juga.

N cuba menunjukkan cara mengait buah betik kepada Kak Norma. N memberi isyarat untuk menujah atau mengait lalu menarik buah tersebut. N masih menunjukkan dan dia dapat menyentuh buah dada Kak Norma. Kak Norma sengih sambil dia meneruskan kaitannya. Sekali-sekala mulutnya bersuara dan riuh juga. Butir bicaranya tidak difahami oleh N.

Setelah mengait dengan menarik buah betik itu, lalu gugur satu, dua dan iga buah betik Kak Norma menyandarkan galah yang digunakannya itu ke dinding pndok. Dia kemudian mengutip buah papaya yang sudah masak kekuningan dan kemerahan itu di atas lantai pondok. Dia kemudian datang duduk hampir dengan N di beranda depan pintu pondok. Dia memndang kepada N sambil senyum. N melihat pangkal buah dada Kak norma yang putih gebu masih dibaluti colinya. Dia memakai baju kurung biru tua dengan kain batik cokelat.

"Uhh.. Iii.. Tuu.." dia menunjukkan buah betik kepada N.
"Amiklahh.." kata N sambil memberi isyarat kepada Kak Norma supaya mengambilnya dan membawa pulang nanti.

Kak Norma angguk sambil menjuntaikan kakinya. Lalu membuai kakinya dan memandang sekeliling kebun. Sayang dia bisu dan pekak, fikir N tapi dia cantik. Kulitnya putih gebu, buah dadanya besar, pungungnya pejal dan lebar, malah bibirnya kemerahan-merahan termasuk belakang tumitnya cukup mengiurkan N.

Dalam pada itu Kak Norma memegang peha N, meraba-raba dan mencuit-cuit. Dia menunjukkan tanda isyarat dua jari telunjuk dikaitkan/dicantumkan bertindan.. N cuba membaca apa yang dimaksudkan oleh Kak Norma. Lalu N membalas dengan memberi isyarat bibirnya.

"Apaa?" N masih kurang faham.

Lalu Kak Norma menghampiri muka N.. Dia mengucup bibir N. N menarik mukanya terkejut. Kak Norma ketawa dan menunjukkan isyarat itu semula. Lalu N menunjukkan isyarat "jari masuk ke lubang" dengan mengunakan jarinya.. Kak Norma memandang dan angguklalu ketawa. Berderau darah N. Tapi Kak Norma sudah mengucupnya. N memberhentikan lalu menunjukkan isyarat masuk ke pondok.

Pantas N mengajak Kak Norma masuk ke dalam pondok.. Sambil N meletakkan jari ke mulutnya dia melambai ke muka Kak Norma supaya masuk ke dalam ondok. Kak Norma mengikut dengan pinggulnya bergoyang.

N mengambil tualanya dan mengesat peluhnya dan sambil itu mengesat peluh di muka Kak Norma. Kak Norma sengih dan menunjukkan isyarat bagus dengan ibu jarinya. Dia duduk berlunjur memperlihatkan kakinya yang putih gebu dengan bulu roma yang halus disamping betisnya yang bunting padi. Dia mengambil tuala dari tangan N dan mengelap pehak dan kakinya. N geram kerana melihat pangkal peha dan kaki yang putih melepak.

N duduk menentang berlunjur juga, tapi rapat tubuhnya seiring dengan Kak Norma. Perlahan-lahan N meraba belakang tubuh Kak Norma, dan mengucup bibir merah merekah itu sambil merangkul Kak Norma.

"Huwahh.." Kak Norma bersuara bila kucupan bermula.

Kak Norma sendiri mengucup N keras dan tangannya merangkul tengkuk N. N menyelak dan menanggalkan baju kurung Kak Norma melalui kepalanya. Kemudian menanggalkan coli dan kini jelas kelihatan buah dada Kak Norma yang besar dengan puting kemerah-merahan sebesar buah anggur. Kak Norma tidak menghalang, malah memegang kontol N yang sudah menegang dari luar celana.

Pantas N menjilat tengkok Kak Norma. Tangannya mengentel puting payudara Kak Norma dan Kak Norma mengocok kontol N. Kak Norma mendesah bila N menyonyot puting payudara dan meramas buah dada Kak Norma yang gebu putih dan besar itu. Di kepala N timbul persoalan apakah Kak Norma, yang pekak dan bisu ini masih dara?

"Waa.. Urghh.. Waa.. Urhh" renggek dan desau suara kecil dari mulut Kak Norma bila N sudah melumat puting, meramas payudara dan mengucup pangkal dada dan bawah ketetek Kak Norma. Kak Norma mengerang dan mengeliat. Buah dadanya keras menegang termasuk puting yang mencanak itu.

Bil menanggalkan seluar dan bajunya menjadi bogel, dan dia menanggalkan kain batik Kak Noirma, mereka kini sudah bogel dan hadap mengadap. N meneruskan ciuman dan jilatannya di dada Kak norma dan terus ke pusat setelah Kak norma berbaring sambil memegang kontol N dengan tangan kanannya. Dia mengusap kontol N dengan manja.

Sambil mengucup N meraba cipap Kak norma. sudah berair. Basah alur cipap dan taman berbulu hitam lebat itu. N mula melekapkan mukanya ke cipap Kak Norma yang sudah mengangkang pehanya luas. N dapat mencium dan menikmati aroma puki Kak Norma yang menyengat syahwatnya.

"Uuu.." Kak Norma mengerang sambil memegang dan membelai kontol N. Tangan kirinya menncuit bahu N dan dia menunjukkan isyarat bagus kepada N sambil memegang kontol N yang keras, besar dan panjang itu.

Kak Norma mengeliat, mengelinjang, mengeroh, "Achh.. Syaa.. Suhh.. Se.. Dddaapp.." Dan N terus menjilat kelentit Kak Norma, menghisap lubang madu Kak Norma. Kak Norma menjerit beberapa kali sambil mengangkat punggungnya kesedapan. N menjulur lidahnya ke lubang faraj kemudian memasukkan jari hantunya dan menghisap air madu Kak Norma yang berbasahan di jejarinya. Kak Norma mengelinjang menahan kesedapan.

"Arghh" dia menjerit sambil menaikan tubuhnya dan mengepit muka N di cipap Kak Norma dengan kedua belah pehanya lalu mengejangkan tubuhnya yang sampai ke puncak akibat hisapan dan sedutan N di cipapnya.
"Ola.. Ola.. Olaa.."kak Norma meracau sambil mula menghisap kontol N.

Bila Kak Norma mengulom kontol N, N mendesah dan menghela nafas. Pandai Kak Norma menghisap dan mengulum serta memainkan lidahnya di batang zakar N.. Batang yang sudah tiga suku panjang masuk ke dalam mulutnya. Sambil menyedut kepala kote N, Kak Norma menunjukkan isyarat baguss lagi. N tersenyum.. SAda pengalaman Kak Norma ni, bisik hatinya dan ingin tahu siapa mengajar Kak Norma, wanita bisu dan pekak ni.

"Ohh.. Ohh.. Ohh," jerit Kak Norma bila N memasukkan zakanya ke dalam lubang cipap Kak Norma. Kak Norma menaikkan dan menurunkan punggungnya lalu mengayak pinggulnya satu bulatan beberapakali membuatkan zakar N dikeremut dan dikeronyok oleh dinding vagina Kak Norma.

N mempompa, kemudian memaju dan memundurkan zakarnya dalam lubang faraj Kak Norma yang terasa swendat, ketat teapi sudah bolos dan lopong. Kak Norma menjerit-jerit kuat, dan mengeroh bila dia merasa kegelian danmencapai ke kemuncak dengan mencakar-cakar belakang tubuh N. N terus menghenjut sekeras-kerasnya, zakarnya bermandian didalam lubang cipap Kak Norma yang kebanjiran. N dapat merasakan dinding vagina Kak Norma yang mengerutu kasar tetapi mengelikan kepala kotenya.

"Wahh.. Wahh.." jerit N sambil meneruskan henjutannya, mengejang-kan tubuhnya dan menekan rapat kontolnya ke lubang cipapa Kak Norma.. Dia merasa geli yang amat sangat dengan kemutan vagina Kak Norma dan merasakan dia akan klimaks, lalu dengan pantas mengeluarkan butuhnya dan mengocok kotenya menyemprotkan maninya ke atas buah dada dan perut Kak Norma.. N kewalahan sedang Kak Norma kelesuan ditindih oleh N.

Untuk beberapa ketika mereka mendiamkan diri. N merasa puas dan Kak Norma juga puas ketika duduk mengelap lubang cipapnya yang meleleh dengan maninya. Kini N tahu dan sedar yang Kak Norma bukan anak dara. Dia adalah seorang gadis yang telah ditebuk tupai. Keperawanannya telah diambil. Siapa yang ambil dan siapa yang telah bersetubuh dengannya. N sangat ingin tahu. N mengelap batang kontolnya selepas persetubuhan yang membuat mereka berdua berpeluh dan kelesuan.

Mereka berdua kembali berpakaian. Kak Norma mengucup bibir dan dahi N. Dia menunjukkan isyarat bagus dan N membalas sama juga. Dia ketawa. Lalu menganggukkan kepalanya memegang kontol N dari luar seluar dan menunjukkan isyarat bagus juga. Dia menghela nafasnya.

N tidak puas hati lalu mengambil kertas dan pen. Dia menulis soalan-soalan di atas kertas itu dan meminta Kak Norma menjawabnya..

Soalan 1: Siapa ajar Kak Norma bersetubuh?
Jawapan: Abang sulung..
Soalan 2: Bila mula?
Jawapan: Usia 18 tahun.
Soalan 3: Selalu main dengan Abang?
Jawapan: Ya.. Banyak kali dekat dua tahun sampai sekarang.
Soalan 4: Kak Norma suka ker? Kak Norma rela ker? Atau Abang sulung rogol Kak Norma?
Jawapan: Mula-mula rogol. Takutt. Kemudian dia main lagi. Banyak kali buat. Lalu rasa Sedap. Suka sekali. Ketagih juga.
Soalan 5: Siapa tahu?
Jawapan: N sahaja. (Sambil menunjukkan N. Dia angguk sambil menulis jawapan kepada soalan yang ditanya oleh N.)

N tertegun. N tercenung dan terpenpam. Namun merasa puas juga menyetu-buhi Kak Norma yang bukan anak dara lagi walaupun dia bisu dan pekak dia tetap wanita yang normal yang mahukan kasihsayang dan juga persetubuhan. Cuma Kak Az Zainah tidak tahu. Tidak tahu yang adik angkat kesayangannya ini sudah menjadi mangsa rogol abang sulungnya. Abang sulung-harapkan pagar, pagar makan padi. Harapkan pagar, pagar menjatuhkan reban.

Tamat

Cerita tomboy melayu, lucah vagabond remaja